Tuba kanan terkoyak oleh pertumbuhan embrio – Denok

Dear all,

Baru pertama kali ini saya mampir di website ini, dan saya ingin sekali berbagi perasaan :)

Kebetulan pagi ini saya merasa sedih sekali ketika mendengar kabar bahwa temen dekat saya sedang hamil 6 minggu, senang sekaligus sedih.

Saya sudah menikah hampir 7 tahun, sudah pernah hamil 2 kali tetapi tidak ada yang berhasil selamat sampai menjadi janin. Kehamilan pertama saya bertepatan dengan saya diterima kerja, setelah saya istirahat di rumah selama kurang lebih 1 tahun dari pekerjaan sebelumnya. Sengaja resign karena ingin konsentrasi hamil. Alhamdulillah waktu itu saya diberi kesempatan hamil. Namun, karena baru diterima kerja, dan harus melewati wawancara dan segala macam proses recruitment, saya kecapekan. Akhirnya saya flek. Akhirnya saya konsultasi ke dokter dan diberi obat penguat kandungan sampai 2 strip (saya lupa nama obatnya). Namun akhirnya embrio saya jatuh juga.

Selang 6 bulan kemudian saya hamil lagi, tetapi kali ini di saluran indung telur sebelah kanan. Selama 6 minggu saya tidak merasakan gejala kehamilan sama sekali. Hingga pada jam 10 pagi, saya berada di kantor, perut bawah bagian kanan terasa sakit. Awalnya saya kira masuk angin, saya minum hangat dan makan roti. Jam 1 siang tiba-tiba terasa sakit yang teramat sangat, sampai saya tidak bisa bergerak dan hanya keluar air mata.

Dengan tertatih-tatih saya ke RS. Sampai RS, didiagnosa usus buntu dan hanya diberi suntukan anti nyeri dosis tinggi. Disarankan test darah, tetapi harus antri panjang *sementara saya sudah meringkuk menahan sakit yang teramat sangat*. Akhirnya saya memutuskan beralih ke RS lain. Tindakan yang sama diambil, dikasih suntikan anti nyeri dan obat anti nyeri oral. Saya pulang ke rumah, dan besoknya bersiap USG Abdomen. Besoknya hasil USG Abdomen bagus semua, tidak ada masalah dengan perut saya. Malam harinya saya bolak balik RS sampai 3 kali. Kali yang terakhir baru dokter jaga UGD meminta saya test urine, dan dari situ ketahuan saya positif. Saya harus opname, dan semalaman obat anti nyeri tidak berdampak sama sekali, saya tetap kesakitan. Keesokan harinya, saya ditangani SpOg, jam 2 siang operasi pengangkatan tuba kanan karena telah terkoyak oleh pertumbuhan embrio.

Jadi, sekarang saya cuma punya 1 tuba sebelah kiri. Disarankan untuk HSG tapi saya takut sekali, kalau seandainya terjadi infeksi. Akhirnya saya sekarang ikut terapi alternatif dengan bekam.

Semoga saya dan teman-teman yang belum dikaruniai “babies” bisa tetap beriman, sabar dan ikhtiar. Amin…

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

11 thoughts on “Tuba kanan terkoyak oleh pertumbuhan embrio – Denok

  1. didien

    Dear mb denok..

    Assalamualaikum wr wb..

    Sy ikut sedih dengar mb.. tp percayakan smua sama Allah, Allah yg punya kuasa mb, tp tetep sebagai manusia qta harus ikhtiar semaksimal mungkin n sesuai kemampuan qta mb.. g usah takut unt konsul ke klinik fertilitas sedini mungkin mb. agar penaganan lebih baik drpd terlambat.. Coba mb konsultasi ke klinik fertilitas graha amerta mb, bbrp bln sy ikhtiar ivf disana, n puji syukur kehadirat Allah, krn pertolonganNya sy diberikan anugrahNya. coba konsul untuk tau step yg harus ditangani. Buang jauh ketakutan itu semua mb, yakin saja jln ikhtiar qta smua akan disertai oleh Allah SWT. semangat y.. coba mb baca crita singkat sy ttg perjlanan ikhtiar ivf di kategori endometriosisi dg judul pertolongan Allah begitu dekat, dg multipel endometrioma di ovarium kanan dan kiri – didien.

  2. Denok

    Dear mb Didien,

    Makasih banget ya supportnya…
    Ada FB biar kita bisa saling support 🙂
    Terima kasih sebelumnya ya…

  3. didien

    mb denok mohon maaf sy g py fb mb. biasanya ada temen2 dr web ini by email mb, mreka smua yg komunikasi intens sm sy by email ada yg mulai program ada br konsul sm prof samsul di graha amerta. jd mohon maaf, by email az y.. maaf y mb. sy tunggu di email az, sy usahakan buka email tiap hr kok mb biasanya pagi n hbs magrib sy bukak leptop.
    aq tnggu emailnya y.. oh y apa mb sdh baca pengalaman ivf sy?

  4. susan

    Halo, salam kenal, Mba Denok…
    Kasus Mba sama dengan saya. Kehamilan pertama saya juga kehamilan ektopik di tuba kanan yang akhirnya saya harus merelakan kehilangan tuba kanan karena sudah pecah & pendarahan. Setelah itu saya coba hamil lagi dengan 1 tuba, sempat dihydro juga. Tapi beberapa dokter menyarankan saya bayi tabung.
    Walaupun tuba kiri sudah dihydro, tetap ada kemungkinan perlengketan juga, makanya dokter menyarankan bayi tabung.
    November 2011 kemarin saya coba ikut ivm (karena saya juga punya kasus pco), tapi ternyata belum berhasil.
    Kita sama2 berusaha ya, Mba, jangan menyerah. Walaupun keadaan kita dibilang susah untuk kemungkinan hamil spontan, tapi saya yakin pasti masih ada jalan.

  5. eno

    aslmkum mb denok,ternyata tepatnna 3 bulan yg lalu pengalaman saya persis dgn mb denok saya harus merelakan tuba kanan saya diangkat karena kehamilan yg terjadi diluar rahim(tgl 20 oktober 2011). saya gk tau apakah dokter kandungan saya menghibur saya atau tidak yang jelas dia mengatakan saya bisa hamil lg setahun kemudian, tp stlh saya baca posting2 tentang pasca operasi pengangkatan tuba ternyata sulit untuk memiliki baby lg,saya jd pesimis n saya jd sedih bget…boleh dunk qta berteman di fb sekedar untuk berbagi,please add me : enomedan

  6. ana

    saya juga pernah mngelami Hamil Anggur, sampe saat ini (hampir 1th setelah operasi) blm jg hamil. kata dokter yg mengoperasi saya, indung telur saya kedua2nya masih ada. kata dokter, hamil anggur terjadi karna keputihan saya yg blm sembuh2 jg. saya skrg hanya beruaaha minum/mkn yg tradisional sprti mengkudu, smg suatu saat Allah mmberikah baby… aminn

  7. Hilda

    Mb Denok, mb Susan dan mb Eno jangan hawatir walau mb2 hanya masih memiliki tuba kiri itu gak jadi masalah kok, masih bisa tetep hamil normal. Saya dan adik ipar sama2 pernah hamil di luar kandungan dan sama tinggal memiliki 1 tuba dan setelah operasi pengangkatan tuba kanan kami masing2 pernah hamil dan memiliki anak kok. Jangan pesimis tetep berusaha dan selalu berdoa pada Allah SWT agar bisa di berikan momongan.

  8. nita

    Hallo saya newbie di sini baru sekitar 1 minggu saya bca2 web ini…
    Pengalamanx sama saya thun 2013 sya hamil ektopik saluran tuba sblah kanan saya hrus si ambil krna sdh sobek,n thun 2015 bln mei ini q kehilangan lg saluran tuba n indung tlur sblh kiri di usia kndungan 2 bln sedih luar biasa pngen bayi tabung tapi dana blm da bisa mnta tlg bunda share pngalamanx BT si email sya ninitnita09@gmail.com terima kasih

  9. novi aggandi

    Saya juga pernah mengalami kehamilan di luar kandungan untuk yang ke 2 kalinya.baru seminggu ini saya keluar dri rumah sakit…..kata dokter antara indung telur ato saluran tuba saya udh gak ada semua…..berasa stres dan kecewa…..apakah mungkin saya dapat hamil lagi…..saya berharap allah memberikan mukjijat untuk saya dapat hamil kembali……

  10. ika

    Dear Mba Novi, mba Nita

    Salam kenal
    Saya juga pernah mengalami hal yang sama, kata dokter cuma bayi tabung jalan untuk bisa punya anak, mbo Novi sm mb Nita apa sudah pernah coba BT ? Kalau saya sudah pernah tapi belum berhasil karena saya kepedean sebelum BT saya gada persiapan apa2 ,makanan ga dijaga , waktu itu sempet keputihan tp aku ga blg dokter jadi langsung proses BT aja. Mungkin jg memang belum rezeki …bulan depan sy mau BT lg cuma msh bingung nentuin tempatnya.
    Tetep smangat ya mba… smoga kita segera dipercaya mendapatkan keturunan. amin..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*