Sudah tidak mens lagi…. saya hamiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiillll – Marini

Hi miliser,

Senang bisa jumpa lagi dengan rekan-rekan yang mungkin saat ini sedang berharap-harap cemas menanti hasil BHCG, ato mungkin yang sedang merencanakan program untuk punya momongan, atau yang sudah berhasil punya momongan….Semoga usaha kita semua menjadi ladang amal buat kita semua amiiiiiiiiiiiiiiiiin.

Mungkin beberapa rekan pernah membaca upload saya di milis ini sekitar Awal Mei 2010, yang subjeknya kurang lebih “Sempat Positive dengan BHCG 263-Marini“.

Nah…setelah selesai meratapi “hilangnya” calbab saya akhir April, saya langsung kembali ke Yogya melanjutkan kuliah yang sempat terbengkalai sekitar 2 bulan. Sembari berpositive thinking agar ada jalan yang lebih mudah bagi saya untuk “menggantikan” calbab saya yang gak bertahan (di usia 6 minggu). Sayapun larut dalam tugas kuliah dan persiapan ujian proposal. Dan akhirnya berhasil lulus proposal tesis 26 Juli 2010.

Singkat cerita selanjutnya, nggak dinyana, dan tanpa diprogram, setelah mens 2 siklus (1 Juni dan 1 Juli), setelah BT,  Agustus ternyata saya sudah tidak mens lagi….Saya Hamiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiillll, Subhanallah….(sambil menangis…). Ternyata, jika sudah waktunya mang ada saja jalannya kali ya….

3 hari terlambat mens, saya testpact, dah ada tanda merah 2 (walau agak kabur). 5 hari telat saya langsung ke dokter saya waktu BT. beliau juga so surprise, walau di USG belum kelihatan apa-apa tentang kehamilan tersebut, hanya endometriumnya yang kelihatan menebal. 2 minggu kemudian kontrol lagi, ternyata jantungnya dah berdetak, alhamdulillaaaaaaaaaaaahhhhhh. Sekarang usia kehamilan saya sudah 21 minggu. Mohon doa dari rekan-rekan sekalian biar kehamilan ini diberi kelancaran dan kemudahan hingga waktunya nanti. Yakin saja, bahwa Allah lebih tahu kapan waktu yang tepat buat kita mendapatkan momongan, dan apa yang terbaik buat kita

Teriring doa saya buat rekan-rekan yang sedang usaha untuk mendapatkan momongan, semoga berhassil, dan menjadi ibadah yang mendapat balasan kebaikan setimpal dari-Nya. amiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiin

salam,
MP (21 week)

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

24 thoughts on “Sudah tidak mens lagi…. saya hamiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiillll – Marini

  1. ully

    Wow!!!
    Selamat ya Marini!!
    Pasti bahagia bgt rasanya, diberikan kesempatan jg Mommy setelah pengalaman yg lalu..

    Dijaga ya kehamilannya..
    Memang semua akan indah pd waktunya, semoga selalu dlm lindungan Allah, mommy n baby.. Amien..

  2. ully

    Dear Marini,
    Aku baru aja baca postingan lama mu.

    Boleh aku ksh saran ga? Krn dulu BT mu berhasil tapi trus abortus spontan, ada baiknya kamu ke hematolog (ahli darah) dan minta periksa ACA dan kekentalan darah. Bilang aja kalo dulu kamu program BT n berhasil positif tapi terjadi abortus spontan, dan skrg sedang hamil lagi (alami).

    Ini buat precaution aja lho Marini, tes darahnya memang agak mahal, tapi buat jaga2 aja.

    Krn ACA itu ga ada gejalanya di sang ibu. Tapi sgt berbahaya buat janin. Itu semacam kekentalan darah dimana supply makanan ke janin jd terganggu, shg janin jd tdk berkembang.

    Tetap semua di tangan Allah SWT, manusia cuma bisa berusaha, tapi boleh dong kita ikhtiar sekuat mungkin utk meminimalisir semua resiko..

    Oke Marini, semoga semua dilindungi Allah SWT hingga baby lahir dg sehat kelak ya..

    Amien…

  3. dwi respati

    wah… mbak marini… selamat ya….. memang Tuhan punya rencana lain dibalik abortus nya mbak marini kemaren…… semoga ibu dan janin nya selamat sampai nanti waktunya melahirkan… amin….

  4. Marini

    Ully…

    thanks banget saran dan perhatiannya ya…oke deh…ntar aku tanya sekalian ma dokter aku. semoga semua akan baik2 aja sampai waktunya nanti. amiiiiiiiiiiiiin

  5. Linda

    Wow..selamat yah Marini.. Aku wkt itu baca post mu ikut prihatin.. Tp kl ini aku baca ikut bahagiaaaa..bahagiaaa bgtttt.. Sekali lg selamat yah.. Dijaga yang baik yah calbab nya..

  6. nini

    Selamat ya, Marini..
    Alhamdulillah, Allah sudah mengabulkan doamu, banyak bersyukur dan dijaga yg baik yaa. Aku doakan smoga Allah SWT slalu melindungi kalian, selamat dan sehat sampai melahirkan nanti dan seterusnya menjadi anak yg soleh/soleha.
    Aku jg pernah merasakan bahagia sesaat seperti kamu sekitar 3 bln yll tapi kemudian harus merasa kehilangan, sedih rasanya kalo ingat.
    Mudah2n Allah SWT jg sgera mengabulkan doaku untuk bisa mendapatkan keturunan seperti kamu, amieen.

  7. yulianaa

    halo mbak marini…. nau nanya nih… sewaktu tau hamil, waktu itu mbak melakukan kegiatan seperti biasa atau banyak duduk dan tiduran dirumah? memang hebat rencana Tuhan,,,, semua tepat pada waktunya….. apakah waktu itu mbak akan maju sidang? boleh saya tau ceritanya….. terima kasih….

  8. erni rizal

    alhamdulillah … bahagia mendengarnya.
    Selamat ya mbak. Bagi bagi donk resepnya. Makanan yang dikonsumsi lalu perasaan nya dibawa bagaimana, cuek kah .. sedikit kepikiran kah?
    Mudah mudah an lancar, sehat sampai menanti kelahirannya. Bahagia banget .. ^.^ bravoo ..

  9. Marini

    Dear Dwi, Linda, Nini, Erni, thanks ya atas atensinya. amiiiiiin semoga lancar ampe waktunya.

    @all: sesungguhnya gak ada resep khusus aku hamil lagi. intinya, ketika saya berfikir life must go on after abortus, gak perlu mikirin sesuatu yang bikin kita akan down lagi. so aku semangat mengejar ketinggalan kuliahku yang terbengkalai hampir 2 bulan di Yogya (aku mobile Jkt-Yogya tiap minggu). untung kampus cukup wise dengan kondisi aku, krn mang aku kasih surat resmi waktu ikut program BT.

    aku fikir waktu itu ada juga hikmahnya knp abortus (mencoba ambil hikmah dari kejadian yang “menyakitkan”), krn kalo aku langsung terus hamil kuliah aku terhenti, dan aku akan mengulang 1 smester,dan gagallah aku smester itu, tapi krn aku abortus dan langsung bangkit aku cepat mengejar ketinggalan, dan akhirnya berhasil lulus ujian proposal tesis, so sekarang tinggal nulis tesis aja, dengan begitu 1 smester aku gak sia-sia kan??

    Nah…aku ketahuan hamil setelah aku lulus proposal tesis, sehingga aku bisa enak mengambil cuti smester, sehingga aku gak rugi 1 smester kan?? dan proposal tesis tinggal diterusin (itulah hikmah yang coba aku petik).

    Selanjutnya, aku memang memutuskan berhenti kerja (sementara waktu), dan cuti kuliah (mungkin 2 smester, sampai lahiran nanti). so aku pikir Allah mang lebih tahu kok kapan waktu yang terbaik buat kita punya momongan (walau kt merasa dah siap banget), tentunya tetep dengan usaha guys…

    @ Nini: turut prihatin, semoga Allah punya rencana indah buat kamu juga yaks…amiiiiiiiin…dibikin santai say, jangan dipikirin lah…toh sudah terjadi dan gak akan kembali kan?? (buat nguatin diri)

    @Yuliana: begitu tahu aku hamil, langkah pertama langsung berfikir untuk berhenti kerja dulu dan cuti kuliah, krn aku merasa beban pikiran pekerjaan maupun kuliah (buat aku) berpengaruh terhadap janin aku, berdasarkan pengalaman sebelumnya, walau secara fisik kita istirahat, tapi kalo pikiran kita rodo crowded maka berpengaruh thd janin. berat memang, tapi bagi aku hamil ini adalah investasi masa depan aku yang tak ternilai harganya. (so, pilihan aku istirahat di rumah). tapi aku gak bed rest kok, cuma mencoba menikmati kehamilan ini aja, so…jadi ibu rumah tangga…mengerjakan pekerjaan rumah tangga yang selama ini justru gak pernah aku lakukan (masak, nyapu, ngepel,…gitu deh…), dan ternyata aku enjoy banget (tadinya aku pikir gak bisa loh, krn kerjaan aku selama ini mobilitasnya sangat tinggi, sering keluar kota dll).

    @Erni: gak ada resep khusus say..yang aku pikirkan waktu itu, ya sudah nyantai aja, masih ada 1 embrio beku, kali aja mang jodoh aku, dan 3 bulan setelah abortus (agustus) rcn mau di thaw…eh…gak taunya malah dah hamil. mkn itu juga bikin pikiran aku relatif nyantai kali ya….dan akhirnya malah jadi secara alami.

    dan terakhir lagi, kmrn iseng2 pulang kampung (idul adha) di Bangka Belitung, aku ikut tes CPNS (gak kebayang sebelumnya mau jadi PNS)…eh…gak taunya malah keterima…mungkin jalannya nie bayi mang maunya bundanya kerja gak banting tulang di swasta, tapi jadi CPNS aja yang “adem” dan gak di ajak keluar kota mulu…luar biasa nie nikmat yang kami terima setelah “musibah” abortus lalu, asal mang kita ikhlas terima dan yakin Allah memberikan jalan terbaik buat kita. dan sebelumnya mang ada rencana untuk pindah dari Jkt yang semakin sumpek dan muacet luar biasa, yang bikin stress dan kualitas hidup berkurang. paling gak aku akan mengurangi beban Jkt deh…hehhee…Rejeki baby juga kali ya,…

    Maaf ya all jadi puanjaaaaaaaaang banget, saya kalo dah nulis mang gak mau berhenti..hehhee…

    Doa saya selalu, moga bunda2 yang sedang usaha dan berharap segera dikasih momongan akan segera dikabulkan Allah SWT (amiiiiiiiiin)

    salam,

    MP

  10. Rose

    Halo Mba Marini,, really inspired,, semoga lancar sampai lahiran ya mba,,
    aq boleh share ya, dah menikah 4 taon belum dikasi keturunan, dah lama rencana mau BT,, msh bingung dimananya.. cari yg lebih murah dan peluang berhasilnya tinggi:) rencana taon depan aja, krn skrg juga lg nyusun tesis,, baca postingan mba Marini aq jd tambah yakin kalo sudah waktunya pasti akan diberi sama yang diatas.. siapa tau emang Tuhan ngga ngasih sekarang karena msh sibuk kuliah,,:)mudah2an bisa hamil normal kaya mba marini..jd gak perlu BT:-)
    Selamat jadi CPNS juga ya mba, rejeki babynya bagus bgt,, kalo dah lahiran jgn lupa kabar2i ya bu..

  11. Ima

    Selamat ya Marini atas kehamilannya, semoga sehat selalu dan melahirkan baby yg cerdas dan kuaaaatttt…,
    Aku baca cerita kamu hampir mirip dgn critaku. Setelah aku menikah selama hampir 12 th, dan berobat kemana-mana tidak pernah membuahkan hasil dan ternyata setelah aku menyelesaikan program S2 ku ternyata aku malah bisa hamil secara alami, sebelumnya aku jg abortus di usia kehamilan 2 bln. Sedih rasanya. Tapi Allah segera memberi gantinya selang 5 bulan aku hamil lagi. Sekarang babyku dah usia hampir 4 bulan, lucu dan imut. Berarti kita harus positif thinking, bahwa Allah akan kasih kita di saat yang tepat. Sekali lagi selamat untuk Marini, semoga dapat menjaga amanah ini dengan baik.

  12. evi tobing

    waooooo…..ga kebayang kalo moment itu datang…setelah nunggu hampir 10 tahun,aku g bisa bayangin kalo moment itu datang menghampiri saya dan suami dan pastinya keluarga besar…..baru tadi pagi mikir,seringnya perasaan kaya roller coster…tapi selalu aja muncul lagi harapan..dan pas baca cerita mba marini….semakin percaya bahwa Tuhan yang paling tahu waktu terbaik buat anak-anaknya..dalam hal apapuun….selamat ya mba..semoga semakin banyak di group ini yang mendapatkan moment itu…..take care..

  13. evi tobing

    Ga kebayang deh mba kalo moment itu juga menghampiri saya dan suami ..yang pastinya juga kel.besar….baru td pagi saya pikir bahwa penantian ini seperti roller coster di ruangan gelap,tanpa tahu naik k atas dan tiba2 harus terbanting lg ke bawah..terkadang terlambat mens saja sudah berbunga-bunga,ternyata belum juga…atau program2 yang kita lakukan…setelah hampir 10 tahun menunggu dengan berbagai program dilalui akhirnya membuat kita lebih tahan uji…dan membaca kabar mba Marini,saya semakin yakin bahwa Tuhan lebih tahu waktu yg paling tepat buat anak2 anak nya..dalam hal apapun..:) selamat ya mba…semoga akan lebih banyak lagi dari kita yg mendapat kabar gembira seperti ini…take care

  14. Dewi

    Dear Marini,

    Salam kenal ????, selamat loh atas kehamilannya, semoga aku bisa nular juga nih (Amiiiiin),

    oiya buat teman2 yang lain, berbagi pengalaman dong, aku baru aja ET, ini udh yg ke 3, ET yg 1 berhasil dan aku dinyatakan positif, tapi sayang nya bayiku meninggal dalam kandungan ?? usia 6blm 3minggu (hiksss), tanpa tunggu lama aku mulai ET yg 2, tapi hasilnya negative, sekarang aku lg coba utk yg ke 3 kalinya.kira2 ??? tips ????ª?, apa yg harus aku lakukan setelah ET ? Apakah harus bedrest total sampai terima rapor ? Doa’in ????, mudah2an yg ke 3 ini bisa berhasil. Thanks and GBU

  15. Marini

    Mba Dewi…

    ikut prihatin ya dengan pengalamannya. tapi boleh tau gak, kenapa bayinya meninggal diusia hampir 7 bulan??

    saran aku, mending setelah ET gak usah bedrest total, krn malah jadi stress.yang penting kita nggak kecapean, relax aja shg sedikit mengurangi stress menjelang raport. moga ET yang ke 3 jadi rejeki mbak dewi dan keluarga yaks…amiiiiiiiin

  16. Dewi

    Mba Marini….

    Sebelumnya memeng tidak terdeteksi penyebab bayi ku meninggal kenapa…, setelah aku di induksi dan lahiran secara normal, ternyata penyebabnya tali pusar anak ku yang menghubungkan dgn pusar ku terlilit sehingga asupan makanan dan darah tersumbat…:(, waktu program yg ke 2 memang aku merasa kecapean karna berbentur dengan pindahan, padahal tidak di ijin kan suami utk angkat2 apapun, tapi tetep aja aku tdk betah liat rumah berantakan, hehe, nah alhasil rapor ku merah deh…, mudah2an kali ini raporku akan membuahkan hasil yg baik (*mudah2an Tuhan sudah bs mempercayai aku utk menjadi seorang ibu), oiya sekedar info aku nikah sudah 2 tahun, penyebab ikutan ET karna sperma suamiku dibawah normal, utk teman2, mau tanya dong kira2 setelah ET apa yg kalian rasakan ya ?? Thanks utk sharingnya….

  17. Marini

    Dewi…

    ya ampiun..tapi kok diumur hamil segitu dah diinduksi untuk lahiran?? apa sebelumnya mang ada masalah? (maaf jadi nanya2 nie say…)

    oh ya untuk rasa setelah ET, pengalaman aku sih….menurut aku macem2 say…dan tiap orang sepertinya beda. aku termasuk yang gak ngerasaain apa2 (trus positif), tapi ada juga temen aku yang merasa perutnya gak enak, begah dll…dan menurutku mang bawaan body tiap orang beda2

    insyaallah masih ada jalanlah buat kalian, nikah juga baru 2 tahun kan positive thinking aja, jalan untuk bisa hamil normal juga insyaallah masih ada, mengingat suami hanya krn jumlah dibawah normal kan?? krn suamiku juga sama…

    ok..thanks buat sharingnya ya…

    Marini

  18. Dewi

    Mba Marini..

    Memang perlu di induksi mba, karna bayiku sudah meninggal di dalam jadi tdk ??? yg mendorong lg utk melahirkan secara normal…, utk diriku pribadi Puji Tuhan tdk ada masalah apa2 mba, cuma memang pada waktu itu aku sedikit bandel karna memaksa Dr utk lahiran normal, Puji Tuhan, pada waktu itu aku Tuhan turut bersama ku, dan aku selamat…
    Iya ya mba, semua tergantung body masing2…, baiklah, doakan ya mba smoga program BT ku yg ke 3 ini rapor nya bagus, dan bs selamat smp melahirkan, Amiiiiiinnn….
    Anyway, thanks a lot mba utk sharing nya, jg kesehatan yaa.., jgn lupa kabari klau sdh melahirkan….

  19. Marini

    oke dewi…pastinya berita bahagia akan aku sharing ke temen2 biar bisa jadi inspirasi dan spirit baru. amiiiiiiiin, moga berjodoh ma ET yang ketiga hingga lahiran yaks…thanks juga atas sharingnya

    MP

  20. farida

    Dear mbak marini, salam kenal sebelumnya. Baru kali ini aku mengomentari suatu postingan. Selama ini jadi observer saja. Aku tergerak dg tulisan mbak, karena aku sudah 5 tahun lebih menikah dan belum dikaruniai momongan hingga hari ini. Sudah berbagai cara dicoba, baik secara medis maupun alternatif. Sempat merencanakan untuk inseminasi dan/atau bayi tabung, tapi rupanya suami belum tergerak ke arah sana. Untuk mengosongkan (mengalihkan) pikiran dari ‘usaha’ ini, aku merencanakan untuk memasrahkan semuanya pada Allah SWT dan mulai tahun depan aku merencanakan untuk kuliah. Siapa tahu dengan kosongnya pikiran, justru Allah akan membukakan jalan yang lain kepada kita seperti yang ditunjukkan-Nya pada mbak marini.
    Sekali lagi, selamat menjadi ibu, mbak.. semoga sukses!

  21. Dewi Intan

    Salam Kenal n Selamat ya Mbak Marini. Mungkin itu yang namanya anugerah Tuhan indah pada waktunya. Semoga sehat n lancar ya sampe lahiran nanti.
    Saya ingin tanya Mbak, apa sesudah gagal BT kemaren, ada jalanin terapi buat suami Mbak lagi ga? Suami sy jg mengalami masalah yg sama dgn jumlah sperma yg kurang bagus.
    Thanks ya dah share.

  22. Marini

    Dear Farida,

    BT merupakan jalan terakhir memang, aku jg dah segala pengobatan dicoba, baru kemudian memutuskan BT. semua harus dipikirkan matang2, mental maupun material (terutama). kalo mang suami belom mau jangan dipaksa, jalanin aja sembari berserah pada-Nya. tapi mang harus ada kekuatan dari kitanya juga untuk mendorong suami ke usaha yang kita pikir mang jalan itu yang harus kita tempuh (BT). program BT juga sepenuhnya mang keinginan aku, dengan memberi pengertian, pertimbangan (usia, dana berobat kemana2 juga yang cukup besar dan belom ada hasil, sedang di BT hasil bisa segera diketahui jadi ato nggaknya), tentunya dengan persiaan dana yang cukup juga, akhirnya suamiku mau. aku juga kasih banyak pandangan dan pengalaman orang yang usaha di BT, yang menunjukkan ke suami bahwa kita mau BT ini juga bukan emosional, tapi dah dengan pertimbangan yang sangat matang. akhirnya ketika kita memulai program, dan di cek ma dokter, dokter bilangnya….”kenapa nggak BT aja dari dulu, krn untuk alamani sepertinya butuh waktu panjang untuk kasus kita, kan jadi habis waktu dan dana juga kan?”, walau aku yakin, hanya kita juga yang tahu kpn waktu yang tepat untuk memutuskan usaha BT tsb. Yah…semoga dengan mengalihkan perhatian, ada jalan lain ya mbak….sukses untuk sekolahnya dan moga dapat jalan bisa hamil alami. amiiiiiiiin

  23. Marini

    Dear Dewi Intan,

    Thanks atas atensinya yaks…jujur setelah gagal BT, kita sama sekali gak usaha apa2, krn memang saya sibuk di Yogya, dan suami juga sibuk di Jakarta, dan gak mau mikirin ttg usaha BT itu lagi. hanya berfikir kapan waktu yang tepat untuk ET (dari embrio beku kita yang tinggal 1). jadi kita dah bener2 pasrah dan gak mikirin apa2. cuma mang aku saranin suami jangan banyak makan kangkung dan perbanyaklah makan ikan teri (basah/kering…) dan nanas. itu saran dari temen aku, aku juga gak tau pengaruh apa nggak, krn waktunya demikian singkat dengan aku dinyatakan hamil gitu dulu ya bu…moga manfaat, dan merasakan mukjizat yang akan tiba pada waktunya. amiiiiiiiiiin

  24. Dinda

    Dear Marini,

    Bagaimana dengan kehamilannya dan semoga lancar persalinannya. Benar-benar anugerah Allah kamu bisa hamil alami setelah BT. Aku baca postingan pertamamu ttg keguguran itu pada saat aku akan dikuret dan langsung merasakan bagaimana sedih dan downnya. Setelah membaca kamu udah hamil lagi, aku jadi optimis dan yakin Allah punya rahasia dibalik kesulitan itu. aku lagi persiapan untuk thaw cycle akhir tahun ini. Tapi semoga juga bisa hamil alami seperti kamu 🙂

Comments are closed.