Pengalaman keberhasilan bayi tabung – keluarga Herny

Hai teman-teman, nama saya Herny, kebetulan nama saya mirip dengan Herni yang kembar 3. Saya ingin membagi sedikit pengalaman program bayi tabung saya.

Saya sudah 7 thn menikah, usia 35 thn, dan saya PCOS (Polycystic Ovary Syndrome), di mana sel telurnya tidak bisa matang dan siklus mens tidak teratur. Pernah inseminasi 5 kali, yang pertama kali hamil tapi hanya sampai 8 minggu saja karena janin tidak berkembang, selebihnya gagal. 

Pertama mendengar tentang program bayi tabung dari saudara saya, dan kebetulan membaca sharing Mulia yang menggunakan dokter yang sama dengan rekomendasi saudara saya itu, akhirnya saya mengikuti program bayi tabung di Lam Wah Ee Hospital, Penang, dengan dr Ng Peng Wah.

Awal pertama konsultasi, Dr. Ng agak marah karena mendengar saya memakai obat pengencer darah, padahal obat pengencer darah itu terpaksa saya minum karena menurut dokter di Indonesia, janin tidak berkembang adalah akibat darah kental. Rupanya dr Ng berprinsip, tidak ada hubungan dengan darah. Jadi saya harus berhenti minum obat pengencer selama 1 minggu dulu sebelum boleh mulai minum obat KB yang diberikan dr Ng untuk mengatur siklus mens sebelum mulai program.

Kemudian mulai suntik Suprefact pada hari ke-16 sejak dimulai obat KB, mens pada hari ke-25, setelah Suprefact disuntik 2 minggu, dosisnya dikurangi dulu dari 40 menjadi 15, baru setelah itu mulai Puregon 175 IU selama 9 hari dan 150 IU selama 2 hari terakhir. Besoknya disuntik Ovidrel tepat jam 11 malam, dan lusanya OPU. Telur yang diambil ada 25, yang diproses 23, dan yang menjadi embrio belasan.
 
Sehari sebelum ET, tiba-tiba maag saya luar biasa sakitnya, dan perut mulai membesar. Pada hari ET, dokter bilang kalau masih sakit harus opname besoknya, karena saya kena OHSS (Ovarian Hyperstimulation Syndrome). Embrio yang dimasukkan ada 4. Dua kualitas bagus (satu 8 sel dan satu 7 sel), serta dua kualitas sedang.

Keesokan harinya, saya diopname karena OHSS, total selama 5 hari, hanya diberikan infus biasa, tanpa infus albumin, perut mengecil sendiri. Sambil menunggu test bHcg, saya masih sempat jalan-jalan ke mall, tapi sehari sebelum test, sakit maag saya datang kembali. Perasaan bercampur aduk antara kesal karena menderita sakit maag lagi dan juga curiga apa saya kena OHSS lagi yah? Kalau iya, senang juga karena menurut dokter biasanya kalau kena OHSS lagi itu pertanda kehamilan.

Test bHcg saya 109, dan saya senang sekali, tapi saya memang kena OHSS lagi, akhirnya diopname lagi selama 7 hari, dan kali ini terpaksa dokter memberi infus albumin karena lebih parah dari yang pertama kali.

USG kantong kehamilan dilakukan pada minggu ke-5 kehamilan (kira-kira hari ke-23 sejak ET). Hasilnya normal, kantongnya ada 1 dan di dalam rahim. Saya pun kembali ke Jakarta. Di Jakarta saya kontrol dengan dokter di sini, dan dilakukan USG. Waktu itu minggu ke 6, dan sudah ada detak jantungnya.

Puji Tuhan, sampai sekarang kehamilan saya berjalan lancar, dan saya sekarang hamil hampir 5 bulan. Demikian sharing saya, dan saya ikut mendoakan semoga teman-teman lainnya juga segera berhasil dalam program bayi tabung.

60 thoughts on “Pengalaman keberhasilan bayi tabung – keluarga Herny

  1. Viva

    Dear Mulia,

    Salam kenal jg. makasi byk atas supportnya. infonya sgt membantu utk pulihkan mental krn sisa sel embrio yg disimpan smua di bawah 8 sel, terus terang ada rada ga pede lg. tp stlh baca commentnya Mulia, jd menambah baterai hati dan pikiran.

  2. Mulia

    Viva, lucu jg dech… ternyata hati & pikirannya harus di charge jg yach… kalo gitu nanti sblm mulai et yg thaw cycle, jgn lupa bawa charger yach… heheheee… :-)

  3. mimi

    Hi herny dan teman-teman, salam kenal..
    Aku juga sudah 2x insem di jkt gagal…lalu dokterku bilang karena darahku terlalu kental. Lalu, aku program BT di KL, ternyata dokter di KL ini juga bilang bahwa darah kental tidak ada sangkut pautnya dengan kesuburan.
    Program BT ku berhasil sukses, skrg sudah 12 minggu, namun aku skrg rutin cek nya ke dokterku di Jkt yang bantu aku insem, dan sekarang aku diminta makan obat pengencer darah lagi 1x sehari. Jadi bingung nih, mau ngikutin dokter yang mana.
    Kalo Herny sendiri skrg masih konsumsi obat pengencer darah tidak?

  4. elsa

    Hallo henry and friends..
    Aku mau tanya donk mengenai makanan dan buah apa saja yang sangat disarankan pada saat setelah ET dan selama menunggu hasil hamil/tidk hamilnya.
    Kakakku sedang dalam proses penantian 14 hari…sudah lewat 2 hari sih setalah ET. Ini pertamakalinya untuk kakakku, dan kira2 apa yach…?
    Aku ingin membantu mencarikan info2 untuk kakakku.
    Trims loh atas bantuannya.

  5. iin

    hai herny…
    salam kenal… klo pco tuh sebenernya apa sih ? kmrn dokter bilang ktanya sel telur g ga bisa mateng … penyebabnya apa sih ? thanx

  6. Ling

    Hi Herny,,
    saya juga kena PCO, en kemaren juga dengan Dr.Ng Peng Wah, ada disuntik Puregon 100ml 5 hari , 125ml 4 hari dan 150ml 3 hari, tapi kata dokter telurnya ngak ada yang cukup gede..
    Itu herny pernah dengar kenapa ngak yah? Habis dokter agak susah ditanya,, jadi bingung….

    Pls yah jika ada yang tahu kenapa tolong dijawab.. Thx…

  7. Herny

    Hi Ling, maaf ya baru reply skrg. Telur yg belum cukup gede, karena dosis Puregon-nya kurang banyak. Biasanya kalo PCO, resiko kena OHSS lebih tinggi, jadi dokter nggak mau kasih dosis tinggi2, tapi efeknya ya telurnya bisa jadi kurang gede. Memang dosis Puregon utk org yg PCO itu susah utk ditentukan, jadi dokter biasanya coba2 aja. Jangan putus asa, mungkin next time bisa dibantu dg konsumsi makanan yg berprotein tinggi spy telurnya bagus.

  8. non

    to ; teman2…

    hai teman2…
    salam kenal semuanya, saya non… :)
    non mau nanya nih, temen2 ada yg punya info tentang apartment di penang ngga?(selaen mewah court)?
    kalo ada, non boleh minta infonya dunk…
    tq before yah teman2… dan smoga success usahanya… good luck all my friends.. 😉

  9. Christin Mendrova

    Hai semua… salam kenal
    mau jawab pertanyaan Non
    dear, coba deh Rumah Petak Ah Heng hp 012-4337393, atau ke assistennya Mariana 016-4887502
    Kemaren suamiku sempat melihat apartementnya… sangat sederhana… tp tak apalah, kita kan yang penting deketnya ke Lam Wah Ee… kalau kamar mandi di dalam RM 50

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>