Pengalaman keberhasilan bayi tabung – keluarga Hermalia

Berikut ini adalah pengalaman keberhasilan bayi tabung Hermalia, terima kasih Hermalia atas sharingnya.

Lewat program bayi tabung akhirnya saya bisa hamil dan mendapatkan momongan kembar 3 lagi ( 2 Cowo 1 cewe ), yang saat ini masih berusia 2 bulan.

Saya dan suami memutuskan mengikuti program bayi tabung setelah 6 tahun menikah, sebelumnya saya telah berobat ke banyak dokter dan jawabannya masih mengambang, tapi pada tahun 2005 saya berobat ke Dokter Enud di Klinik Yasmin – RSCM dan dari Dr. Enud kami tau bahwa penyebab saya tidak kunjung hamil karena ke 2 saluran saya buntu ( ke 2 Tuba Non Patent ), saran dari Dr. Enud hanya melalui bayi tabung saya bisa hamil, sedih sekali rasanya. Tapi saat itu saya tidak mau mengikuti program bayi tabung karena yang saya tau program tersebut sangat kecil tingkat keberhasilannya, akhirnya saya hanya pasrah dan berdoa saja.

Pada awal bulan juli 2007 saya baca majalah dan disitu ada berita tentang Dokter Ivan di Bunda International Clinic – Morula, membahas mengenai hal – hal yang menyebabkan kesulitan mempunyai momongan, akhirnya tgl 7 juli 2007 saya dan suami konsultasi ke Dr. Ivan dan ternyata saya terkena endometriosis parah dan disarankan mengikuti program bayi tabung saja.

Tapi menurut dokter sebelum ikut program tsb saya harus operasi LAPARASCOPY karena takut infeksi tersebut menggangu program bayi tabung dan tidak berhasil. Akhirnya tgl 12 Juli 2007 saya di operasi dan stlh di operasi ternyata saluran yang kanan dibuang karena sudah rusak sekali dan yang kiri bisa dibuka tapi lemah dan dokter menyarankan untuk tidak langsung ke program bayi tabung tapi coba inseminasi dulu, saya coba inseminasi 2 kali dan tidak berhasil.

Akhirnya Oktober 2007 saya langsung ikut program bayi tabung dan awal Desember 2007 saya dinyatakan hamil kembar 3, tanggal 15 Juli 2008 saya melahirkan bayi kembar 3 dengan ukuran masing masing 2.3 kg – 2.2 kg – 1.8 kg.

Selama ikut program bayi tabung saya sangat senang karena ternyata tidak serumit dan serepot yang saya dengar tapi amat simpel, tim dokter disana sangat membantu dan Dr. Ivan itu amat sangat mengerti pasien dan baik banget, saya tidak merasakan sakit pada waktu ambil sel telur, transfer embrio dan setelah melahirkan dengan caesar pun saya masih oke, malahan pada saat pulang dari rumah sakit saya seperti tidak terlihat habis melahirkan dan sehat banget.

Dokter Ivan itu memang oke banget, memang program bayi tabung itu mahal banget dari sejak ketemu Dr. Ivan sampai saya melahirkan biaya yang saya keluarkan kurang lebih 150 jt. Semoga cerita saya ini bisa jadi inspirasi buat pasangan yang mau ikut program bayi tabung.

FacebookTwitterGoogle+Share
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (38 votes, average: 3.34 out of 5)
Loading...Loading...

90 thoughts on “Pengalaman keberhasilan bayi tabung – keluarga Hermalia

  1. Uly

    hai hermalia, aku jadinya pindah ke dr. indra anwar, abis nya suamiku ga sreg ke dr. karel, beliau sama sekali ga mau ngeliat medical record yg aku bawa .. hihihihi. suami ku bilang, paling tidak dr. karel bisa baca apa diagnosa dokterlain kan?

    wkt aku ke dr. indra, semua medical record yg aku bawa di baca sm beliau, sambil aku ditanya2in .. kemudian result nya tetep ke BT, mengingat umur aja .. ktnya sih kl mau LO utk buka sumbatan sih bisa aja, tp kl ternyata stlh terbuka tp masih ga hamil, akhirnya harus BT jg, sayang waktu terbuang, biaya juga nambah. lagian kt beliau, mau nunggu berapa lama, krn kesuburan juga ada limitasi nya .. dng umur ku yg skrg aja tingkat kesuburan cm tinggal 70% .. kaget juga .. mpe nyesel, kok aku merit nya telat yah … hehehehehe ..

    aku mulai cek2 darah di next haid ku, akhir bln ini .. trus akhir bulan dec baru deh mulai program nya .. aku milih yg short protocol aja .. km gimana?short ato long?

    lia, wkt proses kamu, ada kendala di jumlah dan kualitas telur ga?sejak 6bln lalu, aku minum supplement lumayan byk, ky’ org parno gitu deh .. aku minum gamat emulsion, chlorophyl, royal jelly dan vit e 400iu, dulu sih blm ada rencana BT, masih berharap hamil normal ..
    suami ku aku cekokin sama chloropyl, squalan dan omega, royal jelly, baru2 ini aku kasi tribestan .. hehehehehe .. aku nanya ke dr. agustien, kata beliau, kl yg nama nya supplement ga mslh utk di konsumsi ..

    suami ku baru disuruh cek darah dulu sm dr. indra anwar .. next month barengan aku, baru periksa sperma ..

    kamu gimana lia?cerita2 yah ..

    btw, si kecil3 gimana? sehat2 kan?

  2. Hermalia

    To Uly,
    Aku sih engga da kendala apa – apa termasuk dengan jumlah sel telur dan sperma. Aku engga pernah minum vitamin apapun, suami juga. Waktu itu aku cek darah bareng suami dan termasuk cek sperma juga.
    Si kecil baik – baik semua, sekarang uadah 4 bulan, waktu 3 bulan ditimbang mereka naik nya bagus banget( seperti anak tidak kembar naik berat badannya ), mungkin karena susu yang dikasih amat sangat dijadwal tiap 2 jam sekali, aku juga engga kasih ASI karena engga keluar.
    Untuk semua kaum wanita, terus berjuang, berdoa, pasrah, ikhlas, dan jangan stress. memang jalaninya susah tapi pasti bisa, aku doain semua ya.

  3. Uly

    hihihihi .. lucu nya .. mdh2an sehat2 yah lia ..

    bantu doa yah .. utk kita2 semua yg masih sementara berjuang ..

    c u soon ..

  4. retno

    Hi Hermalia salam kenal…hari ini aku baca artikel di republika tentang adopsi anak.Apa bener kamu sblm punya si kembar 3 sudah adopsi anak? Soalnya ada nama kamu sih aku jadi penasaran nih.Kalo iya usia brp mulai diadopsi, aku sendiri jg udah punya anak asuh cuma sudah agak besar(SD dan SMP) jadi agak nakal gitu loh..Sebelumnya aku minta maaf ya banyak pertanyaan, smoga aku bisa nyusul jejak kamu deh..amin.

  5. Hermalia

    To Retno

    Iya betul itu aku, sebelumnya aku juga mausk di Femina, Mom & Kidies dan bulan desember terbit di Majalah Parents Indonesia. Aduh ceritanya panjang dan menurut banyak orang cukup mengharukan, aku adopsi dari Yayasan Sayap Ibu Jakarta pada saat TEGAR berumur 2 Tahun dan sekarang sudah 4 tahun 8 bulan. Dengan kondisi cacat aku adopsi dia tapi sekarang sudah normal karena sudah aku operasi, ceritanya panjang banget. Mungkin bisa jadi masukan buat orang banyak. Thanks Ya

  6. therez

    wa.. trnyata kita punya temen selebritis ni… hehe.. skali lagi slamat ya hermalia. mungkin juga ini hadiah buat kamu yg mau mengasuh anak cacat.. gak banyak orang lho yang mau kayak kamu.. tulisan2 kamu disini jg sdh sangat mnginspirasi kita2 yg masih berjuang.. thanks a lot ya her..

  7. Veronica

    Hii Hemalia…mau tanya donk..susah ga si adopsi anak dari yayasan sayap ibu?
    rencananya aku juga pengen adopsi aja kalau ga bisa ulang ikut BT lagi…share donk …thanks ya

  8. Hermalia

    To Veronica dan semua teman – teman,

    Aku ceritainya semuanya dari awal waktu aku mau adopsi.
    Usia saya saat ini 31 th suami 39 th. Tahun 2002 saya menikah dan tahun 2004 saya mulai kedokter karena engga hamil juga dan pada tahun 2005 dokter menyatakan bahwa saya engga bias hamil seperti wanita lain tapi harus dengan bayi tabung. Pada saat itu saya engga kepikiran mau BT karena takut engga berhasil dan aku merasa semakin engga normal menjadi seorang perempuan. Dan pada saat saya pernah tunggu antrian dokter saya pernah denger ada orang nogomongin Yayasan Sayap Ibu tapi mereka bilang disana adopsinya amat sangat sulit. Akhirnya saya coba cari tahu Alamat yayasan tersebut, akhirnya seminggu setelah dokter memvonis saya tidak bias hamil, akhirnya saya dating ke YAYASAN SAYAP IBU dan betapa sedihnya saya melihat banyak anak kecil disana yang disia –siakan oleh orangtuanya padahal saya hanya menginginkan 1 orang anak saja amat sangat sulit, tapi orang tua mereka tega membuang mereka, dengan bercucuran air mata saya mendekati mereka satu persatu dan setiap anak yang saya dekati memanggil mama dengan menggangkat kedua tangannya minta digendong. Akhirnya hari sabtu saya ajak suami kesana, suami saya juga orangnya ikhlas dan engga macem – macem, mungkin cari orang seperti suami saya 1 diantara 1 juta orang, akhirnya kita berdua ketemu ketemu sama orang kantornya dan kita mulai isi formulir dan kita diinterview, disana kita ditanya macem – macem, diantaranya : mau anak cowo atau cewe, mau usia berapa, dll. Tapi disana juga ada syarat 2x nya diantaranya: usia pernikahan diatas 4 tahun, dan mereka banyak minta surat – surat ( surat kelakuan baik, slip gaji, dll). Mereka akan cari anak sesuai dengan yang kita inginkan dan mereka cari yang wajahnya mirip dengan kita, kita berdua bilang kita mau ambil TEGAR yang usianya sudah 2 Th, kakinya dua – duanya cacat ( Bahasa Dokter : CTEV ). Kita sempat ditanya kok mau ambil TEGAR, saya dan suami juga engga tahu kenapa kita mau ambil anak ini, tapi yang pasti saat kita berdua lihat mata dan wajahnya TEGAR seperti ada sesuatu dan dia anaknya lain dari yang lain, dia amat sangat pendiam dan tidak mudah untuk didekati, akhirnya selama kurang lebih 1 bulan kita sering main kesana dan pihak yayasan bilang kita bias bawa pulang anak itu apabila dia sudah bias didekati, dan yang saya dengar juga disana itu amat lama dan sulit prosesnya. Akhirnya kami berdua bilang ke yayasan, kami mau bawa TEGAR kedokter untuk periksa semua keadaan fisiknya seperti darah, dll, termasuk kedua kakinya.

    Akhirnya pihak yayasan mengijinkan kami untuk bawa TEGAR ke RS Pondok Indah untuk periksa ditenmani suster dari Yayasan. Setelah diperiksa semua, engga ada penyakit apa – apa termasuk berbas dari down syndrome, HIV AIDS, dll, tapi menurut dokter disana kedua kakinya tidak bias disembuhkan, saya bilang sama dokter disana, bias tidak pakai sepatu seperti kita orang normal, dokter bilang juga tidak bisa, oh iya kaki TEGAR itu dua –duanya telapak kaknya terbalik keatas dan yayasan sudah operasi 1 kali dan hasilnya tidak sempurna dan masih menggunakan sepatu besi yang berat dan banyak talinya. Saya sempat ragu untuk adopsi dia karena saya takut tidak bisa jadi ibu yang baik apabila dia besar nanti dan banyak yang mencemooh dia, tapi suami malah bilang, anak seperti ini yang harus kita adopsi, akhirnya kita berdua sepakat tetap ambil dia. Kabar gembira juga dating dari yayasan kalau di Jakarta ada dokter yang bisa sembuhkan cacat seperti TEGAR namanya : Dr. UCOK PARDOMUAN SIREGAR dia Dokter ahli ORTHOPEDI dan praktek di RS. Medistra tapi memang amat sangat mahal. Akhirnya, kami berdua minta ke pihak yayasan agar TEGAR boleh segera kita bawa pulang karena usia anak ini sudah besar dan sulit bagi kami untuk mengobati kedua kakinya jika masih ada disana. Akhirnya juga bulan Februari 2006 kami bisa bawa TEGAR pulang dengan status pinjam. Awal maret 2006 kita operasi 1 yang pertama dan bulan mei 2006, operasi yang ke 2 setelah itu sudah normal seperti kita. Memang biaya yang kami keluarkan sangat banyak hamper 130 juta, tapi itu tidak ada artinya karena kami sekeluarga sangat menyayangi dia.

    Hingga saat ini proses adopsinya belum selesai dan statusnya masih pinjam, yayasan bilang memang seperti itu dan sejak TEGAR saya bawa pulang hingga kini pihak yayasan sudah survey ke rumah 3 kali dan yang saya sayangkan adalah nanti AKTE KELAHIRAN nama yang tercantum bukan nama saya dan suami tapi nama kedua orang tuanya, tapi akeran TEGAR tidak diketahui orang tuanya jadi dikosongkan dan nama saya dan suami tertulis sebagai peng – adopsi, saya tahu dia memang bukan anak kandung kami, tapi kami tidak tega kalau suatu saat dia, baca AKTE tersebut, hingga saat ini juga kami belum mendapatkan AKTE tersebut, ajadi setiap kali TEGAR masuk sekolah, kami harus menjelaskannya ke pihak sekolah, TEGAR mulai kami sekolahkan bulan juli 2006 di Playgorup kecil dan sekarang sudah TK A, kisah TEGAR sampai di SYAP IBU amat sangat menyedihkan karena dia ditemukan di depan rumah RT dan ditaruh di kardus indomie, sedih banget, tapi sekarang dia adalah separuh nyawa saya dan suami.

    Pihak Yayasan juga minta jaminan untuk masa depannya, jadi intinya yayasan tidak mau sembarangan memberikan anak kepada orangtua adopsi. Memang disana sulit dan lama prosesnya tapi itulah perjuangan kita.

    Semoga cerita ini bisa jadi inspirasi buat yang lain, thanks ya……..

  9. Veronica

    wah Hermalia…salut banget utk perjuangan kamu buat dapetin dan sembuhin Tegar …. smoga Tegar bisa segera kamu adopsi ya bukan berstatus pinjaman lagi…knapa ya kok adopsi itu sulit sekali prosesnya? apa memang seperti itu ya peraturan di negara kita ?

  10. itha

    Hai hermalia..,saya jadi terharu dan merinding baca tulisan km sampai berkali2. kamu dan suami berhati mulia banget yah dari perjuangan menolong dan membantu seorang anak cacat sampai mjd anak normal walaupn status akte blm sah mjd ‘anak . Berarti perjuangan km dah 3 thn ya untuk urus Aktenya Tegar, semoga cepat bisa diselesaikan ya prosesnya,aku yakin Tuhan pasti memberikan jalan u/ umat2nya yg berhati mulia seperti kamu.Terus terang tulisan km menjadi semangat baru lho untuk kita2.

  11. Uly

    lia, aku sampe nangis baca nya .. TUHAN memberkati km dan keluarga .. tidak mudah utk membuat keputusan seperti yg km dan suami ambil .. tp aku percaya, TUHAN mengulurkan pertolongan utk TEGAR melalui km dan suami .. TUHAN percaya km dan suami adalah yg terbaik utk hidup TEGAR ..

  12. retno

    Hai Hermalia..saya juga terharu baca kisah Tegar, walaupun statusnya masih pinjam tapi kamu sudah ikhlas mengobati Tegar sampai dia kembali normal.Kelak dia akan memberikan kamu jalan ke surga..amin.Semoga urusan aktenya cepet kelar ya Her..btw gmn kabar si kembar pasti lagi lucu2nya yah..

  13. Iva

    Hi Hermalia,waah aku terharu bgt sekaligus salut sama kamu dan suami..bener2 mulia bgt ya kalian berdua,aku jadi gak heran kenapa Tuhan memberikan kamu anugrah anak langsung 3org, itu semua balasan Tuhan atas kebaikan kamu berdua..salam buat Tegar n adik2nya ya..

  14. Lia

    Hai kak hermalia, salam kenal ya….Aku juga terharu n salut banget sama kak lia n suami, bener2 mulia hati kalian. Aku setuju dengan kak iva, Tuhan membalasnya dengan anugrah 3 orang anak kembar. Pasti TEGAR juga bahagia sekali punya orang tua seperti kalian. Salut….Semoga perjuangan kalian bisa cepat membuahkan hasil ya….Amin…

  15. Karina

    Hi Hermalia.. Salam kenal. Nama saya Karina. Saya baru aja ikut situs ini.. Saya banyak baca chat antar kalian.. Saya mau minta sharing info boleh gak? Saya jg sudah di vonis dokter tuba kiri saya tertutup paten. Tinggal yang kanan, itu juga ada masalah ujungnya kuncup. Dokter menyarankan 2 pilihan, laparoskopi dulu atau lansung Bayi Tabung.. Saya dan suami sudah sebulan ini cari informasi ke mana yang tingkat keberhasilannya paling tinggi. So far ada 2 pilihan, TMC damansara malaysia atau dr. Aucky Hinting siloam surabaya.. Mohon info dong ama temen2 yang sudah pada berhasil, yang mana harus saya jalanin.. Thank u ya…

  16. Uly

    hay karina, salam kenal .. nama ku uly, nasib ku kurang lebih sama lah sm kamu, aku tube kanan sdh ga ada, yg kiri mampet .. :))

    awal nya mau laparoslopi tp kata dokter buang2 waktu dan buang 2 uang … krn umur ku udah 35 lebih .. kt dktr, stlh di operasi pun bukan jaminan aku bisa lgsg hamil, mungkin juga tube kiri ku kondisi nya ga bagus ..

    memang ga ada yg ga mungkin oleh DIA kan yah .. kita cm bisa berusaha sj. aku rencana nya akhir bln ini mau mulai program BT nya .. di RS. bunda morula dng dr. indra anwar ..

    cb deh baca2 lg situs ini, byk bgt pengalaman temen2 kita yg bs membantu ..

    sukses yah ..

  17. dyna

    aduh seneng bgt yach kalau apa yang kita impi2kan bisa terwujud… saya juga sudah menikah hampir 5 th tp blm jg diberi momongan, dokter said g ada masalah…. tapi yah kembali lagi anak adalah titipan dari Allah, jd tdk ada yg tau kapan kita akan diberi anugrah terbesar ini….

  18. tria

    Helmalia, salam kenal ya, aku Tria, terharu sekali membaca tulisan kamu tentang Tegar, mudah mudahan dia akan menjadi orang baik dan setegar namanya,walaupun masalalunya sangatlah kelam,mungkin dari kaiklasan kamu menolong Tegar makanya Alloh memberikan hadiah ketiga baby kamu yg lucu ….selamat ya, mudah mudahan kamu diberikan rizki yg lebih berlipat lipat supaya bukan cuma si Tegar yg kamu tolong tetapi masih banyak lagi Tegar Tegar yg lain yg masih membutuhkan uluran tangan kita,aku sendiri juga belum punya momongan bahkan usiaku sudah 39 th,dan suami 41 thn, kepingin sekali mengikuti BT tapi biayanya mahal, pingin sekali adopsi tetapi saya takut penghasilan kami yg cuma bisa dibilang lumayan ini tidak diijinkan untuk mengadopsi anak jadi saya hanya punya keinginan tetapi biarlah Alloh yg menentukan, saya kepingin sekali membantu mengasuh anak anak di panti asuhan itu, meskipun tidak diijinkan megadopsinya rasanya bahagia di tengah tengah mereka, tetapi terlepas dari itu saya jg harus bantu suami bekerja,saat ini yg bisa lakukan adalah pasrah dan terus berdoa, semoga saya bisa juga diberikan kesempatan bisa menolong dan membantu orang lain, meskipun bukan dalam bentuk materi.

  19. Anita

    Hi…senang bergabung di situs ini. Saya sendiri sdh menikah 4 th dan belum berhasil jadi ibu. Masih dalam perjuangan.
    Btw, Novi, gimana hasilnya pas cek kembali ke dr. Karel? Apakah sdh berhasil hamil?Cerita ya karena sy juga pasien Dr. Karel.

  20. Danie

    Hi Salam Kenal semua…Namaku Dani sudah 8,5thn menikah,pada awal pernikahan ak sempet hamil tapi keguguran.Ak pernah 2x laparascopy, sekali op kista dan pernah mangalami depresi krn hormon drop sehabis operasi.Aku sedang pre screening di RS Bunda untuk BT,tapi sepertinya aku harus sabar menunggu sampe akhir tahun depan karena ak dan suami berencana pergi haji.anak2 adalah rejeki, dan rejeki adalah rahasia Tuhan.Saat ini masalah ada disuami bahkan ak divinois tidak bisa hamil alami kalau kondisi suami masih tetap sama.Tapi ak syukurin semua nikmat termasuk rasa sedih dan sakit saat mengusahakan punya baby. Buat semuanya juga jangan berputus asa harus terus berusaha.

  21. veronica

    hai monica…….
    salam kenal, saya mau sharing ya
    kamu kmrn bt di siloam surabaya ya
    aku pengen jg nih, tapi aku tinggal di jakrta
    apa waktu proses bt kita trs bulak balik ke rs?
    kita email aja yuk ke indrivero@hotmail.com

    hi hermalia selamat ya keberhasilannya

  22. ophie

    Salam kenal semuanya,…

    Nama saya ophie. Saya seneng banget baca blog ini…
    Selamat utk Ibu Hermalia atas kelahiran bayi kembar 3nya. Senang banget pastinya.

  23. monalisa

    hai mba hermalia salam kenal & untuk semua..selamat ya mba wah senengnya yg dapat baby..mba bagi2 dong pengalamannya selama jalani progr bt,saya dan suami jg pengen banget punya baby..berat bgt nech perjuangannya he..he…i udah hampir 6 tahun nikah, i pernah operasi kista coklat yg akhirnya 1 indung telur diangkat so tinggal 1 yg kanan kt dr ivan msh bagus, udah operasi laparoskopi perlekatan sm dr julianto stlah berkelana dgn semua dr spog di jakarta aku dan suami rasa cocok bgt bertemu dengan dr ivan,udah insem 2x yg kedua sm dr ivan gagal stlah itu now ini stlh nabung setahun kt sepakat ikut progr bt sm dr ivan rencana tgl 20 jan ini dimulai tp now ini aku rasa nervous bgt dan msh ada syndrom insem pertama diyasmin yg bikin aku kesakitan setengah mati hampir sebulan…now aku mau ikutan hypnoinfertility sm bu lanny di bic jg u meminimalkan rasa sakit, doain aku ya biar progr bt aku sukses tx….

  24. therez

    Hi monalisa.. Gw jg insem 2x di yasmin blm brhasil, umur 33, nikah 5 th. hypnoinfertility itu spt apa ya? Critain dong.. Gw jg baru mo BT prtama di BIC jg nih, dgn dr Taufik..20-an jan renc suntik Gonal. bisa2 hampir barengan nih.. moga2 kita sama2 berhasil yah… ammiiiiin…

  25. monalisa

    Hi..juga therez,aku jg br bikin skejul u hypnoinfertility mnurut dr ivan bisa membantu untuk meminimalkan rasa sakit pada aku pada saat menjalani progr by tabung pastinya pada saat OPU dan ET, mungkin dr ivan lihat kalo aku aku trauma banget dengan insem yang kesakitan hebat di yasmin kemarin dulu jadi kalo lagi mau dilakukan tindakan aku sangat tegang banget…btw therez kalo boleh tahu kenapa ikut progr bt ini? di aku selain problem diaku disuami aku jg sperma nya agak kurang dan morfologi dan bergerak bagus hanya 20%…kayanya progr bt lebih duluan therez 2 minggu bagi2 ya pengalamannya, oke selamet menjalani progr bt nya aku,aku doain sukses..dan santai dan rileks ya therez,…sukses ya, amin.

  26. Hermalia

    Hai Monalisa,

    Tenang aja ga usah takut dan nervous, aku selamaketemu Dr. Ivan dari periksa pertama sampai melahirkan ga ada rasa sakit apapun, jadi harus pasrah dan banyak berdoa, ikhlas aja dan jangan terlalu memaksakan keinginan, yang sabar ya, waktu aku lahiran aja aku ga ngerasain sakit apapun padahal Dr. Ivan bilang pada saat maud operasi aku itu udah bukaan 3 loh.
    Semoga berhasil ya aku doaain, kalau ketemu Dr. Ivan bilang salam dari aku ( Lia yang BT kembar 3 )
    Thanks

  27. yati

    Hi Hermalia,
    Salam kenal,
    Sungguh mulianya dan baiknya hati kalian berdua terhadap Tegar,
    terharu & salut .
    kiranya apa yg kalian lakukan pada Tegar tanpa kalian tau Tuhan melihatnya maka diberikanNya adik buat Tegar.

  28. Hermalia

    Hai Yati,
    Semua memang TUHAN sudah tentukan harus bagaimana.
    Jadi saya dan suami sekarang hanya tinggal bersyukur atas nikmat yang diberikan TUHAN kepada kami berdua.
    Ternyata memang kebahagian paling indah adalah memiliki anak, tapi buat semua jangan putus asa dan pernikahan tidak mesti harus memiliki keturunan, karena TUHAN pasti tau apa yang terbaik untuk umatnya. Kalau orang disekitar bilang segala macem biar aja, toh kita belum diberi anak bukan mau kita, mereka hanya bisa ngomong. Untuk semuanya yang sabar ya dan ikhlas.

  29. yati

    Hi Hermalia,
    Thanks ya, spt Hermalia wah beruntung (sgt hoki)sekali, begitu prgrm langsung dpt kembar tiga.
    Sy jg sdh melihat (bertemu dirmh teman) anak bayi tabung
    kembar tiga sdh berumur hampir 2 thn, ketiga2nya cowok.

  30. naila

    Buat mbak Hermalia………..
    salut deh…dengan keikhlasannya….
    Alllah bener2 mengganti keikhlsan mbak dengan anak kembar 3…Subhannallah.
    mo tanya neh mbak….
    diantar dr ivan ma dr indra bagusan mana ya…
    aku mo coba neh…
    dulu aku ditangani dr enud…dah lama gak kesan
    terakhir mo cek lagi ternyata beliua dah pensiun…
    denger cerita mbak jadi semangat lagi neh buat cek ke dokter kandungan lagi…..
    doain aku sukse seperti mbak ya……

  31. Hermalia

    To Naila

    YM aku di : hermalia@ymail.com
    kalau Dr. Indra memang pasiennya lebih banyak dibanding Dr. Ivan tapi kalau menurut aku Dr. Ivan itu sangat ngerti pasien dan enak banget, dia baik banget.
    Aku doain biar naila juga sama kayak aku cepet hamil ya

    Thanks

  32. anty

    salut & kagum buat mbak hermalia & suami atas ketulusan hatinya mengasuh titipan Allah yg krg beruntung fisik & nasibnya, hingga Yg Diatas menganugerahinya dg si kembar 3. Semoga saya & suami juga memiliki ketulusan & keikhlasan utk menjalani ujian kesulitan mempunyai keturunan serta menjalani program BT ini. Amiiin…

  33. Hermalia

    To Mba Olip

    Kalau di tabloid Mom & Kidie adanya bulan Maret 2008 Kalau yang Desember 2008 Majalah Parent Indonesia

    Thanks

  34. erna

    to: itha

    hi itha..salam kenal..
    tha, km BT di rs family ya?? aku jg renc mau BT, itha habis biaya berapa? kalo di family dianjurin cek hormon apa aja??.tq

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*