Pengalaman bayi tabung keluarga Fanny

Berikut ini adalah pengalaman Fanny dalam menjalani program bayi tabung. Terima kasih Fanny atas sharingnya… 

Hi all, senang sekali pas browsing pagi ini bisa ketemu dengan web ini…
Saya juga punya pengalaman mengenai IVF, saya melakukannya di KKH dengan dr. SF Loh. sayang sekali fresh cycle dan thaw cycle nya belum berhasil.

Awal Juli lalu saya mulai dengan fresh cycle, sempet stay di sing selama hampir 1 bulan mulai dari sebelum OPU sampai 1 minggu setelah ET. Mostly saya stay sendiri karena suami harus bekerja di Jkt. karena suami sedikit khawatir akhirnya saya stay di Mandarin Hotel.. kebayang kan berapa $ yang harus dikeluarkan hanya untuk akomodasi. Setelah ET setiap hari harus ke klinik utk di suntik progresteron, itulah satu2nya kesempatan saya keluar kamar hotel.. pokonya saya beber2 overprotective deh, makan aja room service.
Balik ke Jakarta masih harus di suntik progresteron sampai saatnya tes darah.. Anehnya setiap kali di suntik di Jakarta saya selalu nangis karena rasanya jauuuuuuuuh lebbih sakit dari waktu di Sing.
Ketika tes BHCg menunjukan negatif, sedih banget sempet nangis bombay selama 1 hari 1 malam…

Sempet istirahat 1 bulan, berikutnya saya lanjutkan dengan Thaw Cycle di bulan Sept-oct. kali ini saya stay hanya sekitar 10 hari karena proses nya ga seribet yang fresh dan ga perlu suntikan tiap hari setelah ET. kembali ke Jkt saya tetep melakukan kegiatan seperti biasa, tetep kerja dll. Namun ketika tes BHCg 2 minggu kemudian hasilnya tetap neg… sempet sedih, tapi udah bisa mulai terima sehingga ga pake bombay2an lagi hehe…

Setelah thaw cycle tdk berhasil saya meminta analisa dari Dr. mengenai root cause mengapa 2 proses tsb tidak berhasil, namun tidak mendapatkan jawaban yang convincing… Saya hanya di tawari untuk next thaw cycle (yang terakhir, dengan 3 embryos sisa) dengan LAH (laser Assited hatching) yaitu embrio yang akan di masukan di laser sehingga sebagian dari lapisan yang melindungi embrio bisa pecah agar memudahkan perlengketan ke rahim. Namun sampai sekarang saya belum memutuskan karena belum sreg dngan explanation dari Dr nya..

Rencananya kami akan lanjutkan usaha awal tahun ini, tapi masih ragu untuk balik ke sing…. namun untuk mulai dengan memproduksi embrio baru juga masih kebayang perasaan2 uncomfortable nya….

Oya, saya sudah menikah selama 2 tahun dan sekarang usia saya 29 tahun… ini juga yang bikin Dr. KKH heran karena on paper harus nya gada alasan proses2 tersebut tidak berhasil…

Anyway, ada yang bisa share rekomendasi untuk saya?

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (2 votes, average: 4.00 out of 5)
Loading...

44 thoughts on “Pengalaman bayi tabung keluarga Fanny

  1. Mulia

    Hi Fanny, tetap semangat dan ceria donk dalam menghadapi proses ivf (fresh/thaw cycle) karena walaupun on the paper dokter udah yakin bisa berhasil tapi sebagai manusia yach kita boleh punya rencana tapi tetap Yang Maha Kuasa yg menentukan. Ini ada share pengalaman saya wkt memutuskan utk ivf bulan Jun’07: Awalnya 2002 saya program hamil dgn dktr … cerita selengkapnya ada di post pengalaman bayi tabung keluarga Mulia.
    Salam kasih,
    Mulia

  2. komang

    Hi Fanny, lam kenal!
    iya sama seperti aku dilema juga, uang habis banyak blm berhasil.
    aku sendiri berpikir jika berhenti kerja dan konsentrasi utk bayi tabung saja mungkin aku juga tambah stress ya, terlebih jika gagal lagi.

    embrio yg dibekukan punyaku masa kontraknya habis hingga feb, mau tidak mau aku juga akan et tgl 23 jan nanti.
    kemudian seminggu setelah et aku akan terbang long distance eu-ina …
    aku berusaha pasrah saja dgn hasilnya nanti. hanya bisa berpikir posotif

    seperti kata bing, jika sudah waktunya, pasti akan datang.. tetap semangat ya!

    iya aku pernah dgr selintas ttg LAH ini dimasukkan spt laparoskopi itu ya? ntar bagi infonya ya Fan!

  3. Lindiana

    Hi Fanny..aku juga 2 kali by tyabung masih gagal…

    Nanya dong kamu kemarin di suntik progesteronnya apa obatnya?
    suntiknya di pantat ato perut?
    Bgmana bedanya suntik di sin ama jakarta?

  4. titi

    Hello fanny, Salam kenal. Aku juga pasien dr.SF Loh. Sebelum aku ikutan bayi tabung aku pasien dr. Shelia Loh di KKH ( skrng sudah pindah hospital), Dia sarankan sebelum IVF program harus salinesonogram (Usg 3D)transvaginal di test dgn water ternyata di rahim banyak polipnya, aku harus segera operasi untuk wash out semua polip, hasil operasi ok
    3 bulan kemudian aku ikutan IVF program dengan dokter SF. Loh. Aku mendapat 12 telur setelah di temukan hanya 6 telur yang berkualitas semua dengan cara LAH (laser Assited hatching) otomatis cost tambah sin$400-600 lupa and selama ikutan IVF gue happy aja enjoy and sebelum test bhcg…. bercak darah finally… gagal lagi, bulan dpn Aq mau konsultasi lagi and coba lagi, setelah 9 tahun lelah masuk ruang operasi, aq udah pernah coba laparoscopy, hidrotubasi 2 kali, HSG, hiteroskopi, horman program, superovulation 3 siklus, anyway life must go on and bersemangat….

  5. Fanny

    Terimakasih semuanya atas komentar dan saran2 nya… lega sekali rasanya dan seneng juga punya teman2 yang mengerti dan senasib sepenanggungan hehehe…
    Ga pernah bosen baca sharing teman2 yang lain, karena jadi nambah informasi…

    Waktu fresh cycle, progresteron nya yang di suntik, kalo ga salah ga da merk nya cuma nama progesteron aja.. Untuk yang thaw cycle pakai cyclogest yang dimasukan ke anus. kalo ditanya bedanya suntik jkt n sing saya juga ga tau in detail. tapi entah mengapa rasanya jauh lebih sakit ketika di suntik di Jkt, mungkin juga karena sudah gada area yang bebas jarum suntik lagi, karena 17 kali suntik udah bonyok2 semua hehe dan lagi sifat progesteron yang minyak membuat pegal (cenderung sakit)

    Buat mba titi, gimana rasanya consult sama dr.sf loh? cukup komunikatif ga? ada rencana pindah dokter di KK?

    “everything has its own place n time” kata2 itu yang menguatkan saya selama ini.. Dan saya juga percaya bahwa tugas kita hanya berusaha dan berdoa, and let god do the rest. Mudah2an temen2 yang juga masih dalam tahap menunggu bisa sabar dan tetap semangat 🙂

    Oya web ini juga menginspirasi saya untuk ikut merapikan medical record saya dan merangkumnya.. Saya yakin akan sangat berguna untuk saya yang not detail oriented ini 😉
    Dan setelah saya pikir2 ternyata banyaaak sekali improvement yang saya dapatkan setelah mengikuti usaha2 ini, salah satunya saya yang dahulu phobia berat dengan jarum suntik sekarang menjadi lebih berani (walopun belum juga terbiasa dengan rasa sakitnya hehe)

  6. Fanny

    Lindiana,
    Pertama kali suntiknya di paha karena kalo mau dipantat mesti tandatangan surat pernyataan apa gitu…
    sekali dua kali ga berasa apa2, makin lama makin pegel sampe2 kalo jalan berasa.. akhirnya saya minta di pantat (bagian atas)stl ttd tentunya..
    Pas balik jkt, dokter (n nurse nya) malah tanpa tanya2 langsung suntik di pantat gitu… begitulah sampe selesai.
    Lucunya hari saya tes bhcg masih harus di suntik untuk terkakhir kali nya, jadi pas ternyata hasilnya negatif nangis bombay nya sekalian menangisi pantat yang udah bonyok2 n susah tidur telentang.hehe…

  7. titi

    hi, fanny, sebetulnya aq lebih cocok dengan doctor Shelia Loh{sayang udah pindah}drpd doctor SF. Loh, memang menurutku doi kurang komunikatif… jadi kita musti banyak bertanya, biasanya aku udah bikin FAQ sampai detail.
    aku punya rencana march or april coba lagi, btw yenni bagaimana doctor yang lain?? sharing dong apakah komunikatif??

  8. Yenni

    Hi Titi, di kkh saya belum pernah ke doctor SF Loh, dia kepala dept IVF center kkh & setahu saya orangnya ramah (betul ga sih?). Waktu ke kkh saya lihat di notice board dia dapat start award excellent service 2007 pula … dan katanya record keberhasilannya lumayan tinggi… pernah diberitakan di koran. Tapi tetap jangan harap kalau ke dr Loh pasti berhasil… karena memang IVF tidak ada jaminan 100% berhasil.
    Saya pertama kali konsultasi dengan Dr. Seng Shay Way, orangnya baik ramah dan informatif tapi sayang dia dah pindah. Trus saya direfer ke Dr. Kelly Loi yg kurang informatif dibandingkan dgn dr Sheng, agak malas bicara, ramah juga sih… dan malah dengan dr Kelly ini saya berhasil hamil. Coba deh baca sharing saya ini.
    Dr. Kelly sekarang lagi ke luar negeri katanya belajar lagi beberapa bulan… jadi sekarang saya check-up dengan Dr. Hendricks Marianne (direfer oleh dr Kelly) … walah orangnya masih kelihatan muda dan cantik sekali (kata suamiku … hehehe). Dia orgnya ramah, lumayan informatif. Semua dokter2 yg saya temui di kkh selalu memberikan informasi inti yg perlu kita ketahui tapi kita tetap harus siap2 banyak pertanyaan kalau mau tahu lebih detailnya.
    Dan mereka selalu bertanya “ada lagi yg kurang jelas?” atau “ada lagi yg mau ditanya?”… ini dia kesempatan kita nanya banyak, kalau bisa siapkan daftar pertanyaan… itu loh seperti kalau artis dapat piala FFI terus baca contekan waktu baca daftar orang2 yg perlu diterimakasihkan…

  9. Komang

    Ibu²,
    aku kok jadi pengen tahu yah? itu suntik yg di paha ato pantat itu suntikan apa saja?
    soalnya disini bbrp jenis obat yg aku pakai smuanya suntik di perut (bawah pusar)

  10. Rose

    Hi Lindiana, harus tetap semangat ya… makin sering diulang prosses IVF sebetulnya memperbesar kemungkinan untuk hamil juga… Jangan pasrah ya, tetap semangattt 🙂
    sebetulnya saya sendiri berencana baru mo mulai program bayi tabung sama Dr. Ivan juga… gimana pendapat elu soal dr. ivan lin?

    Ada ga ya ibu2 yang laen yang pernah program BT sama dr. ivan?
    Ma kasih ya buat sharingnya..

  11. Devy

    Hi Ibu2x semuanya…ikut nimbrung nih…mau minta saran dan pendapat, barangkali ada yang mengalami…kami ada rencana untuk mengikuti bayi tabung semenjak 2 tahun lalu, dari tes pertama sampai dengan sekarang (terakhir tgl 8 Jan 2008) ada saja yang menghalangi kami untuk bisa program IVF, dari kista endometriosis kemudian penyumbatan kemudian infeksi saluran rahim kemudian polip endometriosis yang akhirnya dilakukan tindakan kuret pada bulan Sept 2007 dan dinyatakan bersih dan penyumbatan sudah tidak ada. Pada bulan awal bulan Januari 2008 rencananya dokter akan melakukan inseminasi dahulu, akan tetapi setelah suntik hormon yang ke-3 ketika di usg transvaginal ditemukan kista endometriosis dan polip…dokter langsung memberhentikan suntikan hormon dan menyarankan histeroskopi untuk membersihkan kista dan polip, dan setelah itu selang 1 cycle baru akan dilakukan program ivf…nah…kami tadinya akan langsung mengikuti saran dokter itu, akan tetapi timbul keraguan, apakah yang memang tidak akan timbul lagi kista dan polipnya…inginnya kami minta pendapat dari dokter lain, tapi bingung mau kemana karena dokter yang sekarang adalah yang ahlinya infertilitas di klinik aster Bandung (RSHS), …mohon sarannya ya…terima kasih sebelumnya…

  12. Yenni

    Hi Komang, kalau saya yang suntik di paha atau pantat itu suntik progesteron ama pregnyl, yang lainnya di perut semua…

    Hi Devy, coba saja konsultasi dokter di Jakarta kan tidak jauh dari Bandung sekitar 3 jam drive… kalau kamu kerja bisa kesana sabtu. Kalau ada keragu-raguan memang sebaiknya konsultasi ke dokter lain untuk konfirmasi supaya pikiranmu lebih tenang… pikiran kita bisa mempengaruhi keberhasilan kita loh.

  13. Komang

    Trims Yen atas infonya, suntik progestron menjelang transfer ya?bukannya pakai yang dimasukkan ke dubur itu atau vaginal?

    Devy, betul kata Yenni,coba cari 2nd opinion dr ahli lain.
    smoga sukses ya!

  14. Kelly

    Untuk program BT, sebaiknya kita tetap kerja atau berhenti kerja ya? KSoalnya prosesnya keliatannya ribet. Perlu ga sih kita control ke dokter untuk suntik dan USG tiap hari?

    Mohon infonya ya. Thanks banget.

  15. Yenni

    Kamu teliti juga ya Komang… hebat. Saya suntik progesterone setelah ET selama kurang lebih 17 hari pada saat yang fresh cycle. Tapi pada waktu thaw cycle dikasih progesterone dalam bentuk obat suppositories yg dimasukkan lewat dubur. Awalnya agak ragu khasiat obat bentuk ini… aneh gitu dibandingkan dengan yg suntik… eh malah saya hamil. Lain kali saya minta yg suppo aja deh… daripada disuntik sakit… ya geli2 dikit ga papa.

    Hi Kelly, kalau Kelly kerja sebaiknya ambil cuti panjang kalau bisa… sambil kerja juga ga masalah tapi waktu proses inti bayi tabung harus cuti loh… dari kontrol perkembangan telur, ambil telur (ovum pickup) sampe embrio transfer (embrio dimasukkan ke rahim). Tidak harus berhenti kerja yang penting jangan terlalu capek & jangan stress.
    Proses bayi tabung memang agak panjang dan ribet, untuk suntik ga mesti ke dokter biasanya hanya sama suster malah kebanyakan suntik sendiri. Kalau USG ya memang harus ke dokter tapi ya ngga tiap hari juga tergantung perkembangan dinding rahim dan sel telurnya.
    Kelly berniat ikut bayi tabung? sudah nikah berapa lama?

  16. Kelly

    Hi Yenny,kita sih emang rencananya akan ikut program BT february atau awal maret ini…. udah merit 2 tahunan sih. Makanya sekarang lagi binun, mo tetap kerja atau mo resign aja. Kalo soal cuti panjang, sepertinya agak susah neh dapatnya. Maximum cuti aja mungkin cuman dikasi seminggu.

    Yen programnya di Spore ya? Pernah coba di sini ga? Kalo di RS Bunda bagus ga ya?….

  17. titi

    hi devi salam kenal,
    aku sedikit punya pengalaman seperti kamu,kalau mau ikutan IVF program polip harus di angkat dulu, soalnya nanti akan menggangu untuk implant bayi di rahim. tapi bukan garansi berhasil karena akupun udah operasi polip juga gagal. Makesure kita hs jelas apa yang dokter lakukan lho, soalnya operasi I ku kurang bersih sehingga ada scar tissue di rahim byk impact dr operasi I, trus aq operasi ke II di KKH untuk bersihin polip , semoga membantu infonya.

  18. devy

    hi Yenni, Komang…terima kasih untuk sarannya…

    hi Titi salam kenal juga…boleh tau ga sewaktu operasi yang pertama dimana, dan di KKH dokternya siapa ya…untuk operasi yang kedua apakah hasilnya lebih baik?

  19. Fanny

    Hi Rose,
    Saya pernah berobat dengan dr.Ivan Sini di Bunda, orangnya sangat komunikatif n care.. kalo kita punya pertanyaan or keraguan, dia akan menjelaskan dengan detil.. saya siy ga punya complain ttg dr. Ivan.
    Masalahnya ketika akan coba IVF di Bunda, kami bertemu dengan konsultan IVF yang namanya dr. augustine (kalo ga salah spell)dari penyampaiannya selama konseling itu, banyak timbul perasaan ga nyaman dan saya malah jadi freaked out.. makanya saya putuskan untuk cari 2nd opinion ke KKH.
    Saya ga bilang bahwa IVF di Bunda jelek loh ya, cuma kebetulan saya ga nyaman aja dengan konsultan nya… Kalau saya pelajari dari teknologi dan para ahlinya, bunda adalah pilihan yang tepat untuk IVF di jakarta.

    oya, kemarin saya coba untuk konsultasi dengan Prof. Ali Baziad di Brawijaya Women&Children Hospital, beliau kepala program bayi tabung di UI.. orangnya santai abis, sehingga kami ga merasa terbebani. walaupun beliau kepala program bayi tabung, tapi beliau tidak langsung menganjurkan saya untuk next IVF tapi berkomitmen untuk ‘memperbaiki’ dan menyembuhkan (jika ada) masalah2 pada kami. Beliau mengibaratkan seperti menanam padi di sawah, harus perbaiki sawahnya dulu, perbaiki saluran irigasinya, di kasih bibit yang baik dan di beri pupuk yang baik juga…. saya jadi tertarik dan excited niy….
    Oya beliau juga menginformasikan bahwa hari senin depan ada seminar mengenai bayi tabung di FKUI, seminarnya gratis siapasaja boleh datang. jadi sepertinya ga hanya untuk para dokter.. ada yang berminat datang?? mungkin kita bisa janjian…..

  20. Rose

    Hai Fanny,

    Iya neh setuju kalo dia kurang menyakinkan, minggu lalu konsultasi schedule sama Dr. Agustine… sepertinya kurang jelas cara jelasin prosesnya.. Dan sampai saat ini kita juga masih bingung dengan prosedurnya. Tapi mau ga mau musti lewat dia.. soalnya dia yang akan mengatur schedule semuanya.

    Berminat neh…hehe…Senin depan tanggal berapa ya? Kalo sore bisa ikutan sih, tapi kalo siang hari ga bisa, soalnya kerja 🙂

  21. Fanny

    kebetulan saya juga ga tau persisnya jam berapa, nanti kalo udah dapat info nya saya kabar2i deh…

  22. Komang

    Fanny,Rose!
    wah kelihatannya konsultasi dgn Prof Ali itu membuat nyaman banget tuh!
    Memang penting banget buat psikis kita perasaan tersebut,yang mudah²an membawa keberhasilan ya! Setelah ngikut sharing disini yah!

    btw aku jadi inget nih.. di setiap klinik infertilitas di sini juga menyediakan semacam seminar gratis informasi malam hari buat “calon” peserta sebelum peserta benar² mendaftarkan diri dan memulai konseling.

  23. Yenni

    Hi Kelly, coba saja kamu ceritakan planning bayi tabung ke boss mu siapa tahu bisa dapat cuti khusus.
    Saya program bayi tabung di KKH Singapore, pernah di RS Bunda dengan dr Karel, tapi berhenti ditengah jalan karena waktu ambil telur katanya telurnya kosong. RS Bunda bagus saya sering dengar banyak yg kesana… ada yg berhasil … tapi ada juga yg tidak loh. Semoga sukses ya bayi tabungmu.

  24. Kelly

    Hai Yenny,

    Iya sih pernah kepikiran seperti itu.. cuman kerjaan kantor juga tambah berat aja belakangan ini. Jadi masih mikir2, apa resign dulu, trus baru nyari kerja lagi gitu.. Soalnya takut stress dan terganggu program BT nya. Kan sayang ya, dah bayar mahal mahal trus kita juga asal2an gitu…

    Oooh.. aku jg pernah dengar nama Dr. Karel… sepertinya kalo mo BT sama dia musti ke RS Abdi Waluyo. Aku sendiri sih belum pernah ketemu sama dia… 🙂

  25. Fanny

    Kelly,

    Saya mau sharing lagi nih mengenai pengalaman saya ketika IVF.
    Pada saat menjalani proses IVF saya masih bekerja di salah satu konsultan multi nasional, dengan workload yang ajaib 😉
    Ketika fresh cycle saya mengajukan unpaid leave selama 1 bulan, di minggu ke4 ketika ternyata hasil bhcg negatif, saya mempercepat cuti saya.
    Pada cycle yang kedua dengan jarak yang hanya 2,5 bulan rasanya malu hati untuk kembali mengambil cuti yang panjang. akhirnya saya hanya mengambil cuti seminggu sesuai dengan lamanya saya di Sing. Dan saya tetap bekerja seperti biasa..anyway ternyata hasil bhcg yang kedua juga negatif.
    Pada akhirnya saya menyimpulkan bahwa ternyata bekerja atau tidak, tidak mempunyai pengaruh pada proses yang saya jalani.

    Namun menjelang akhir tahun, saya mulai kehilangan motivasi untuk bekerja sehingga saya putuskan untuk resign.
    Ternyata ga mudah juga melalui masa2 tanpa bekerja, kadang2 malah saya stress sendiri karena merasa kehilangan networking, activity, rasa keberhasilan dll… even lebih stress dari ketika bekerja dengan deadline yang mengerikan.

    so the point is, menurut saya yang penting gimana cara kita mengatur kegiatan dan stres level kita. karena yang tau tingkat ketahanan diri kita itu hanya kita sendiri.
    Kalau Kelly merasa ga sanggup membayangkan menjalani proses ini sambil bekerja, ada baik nya cuti dulu (either unpaid leave or resign) namun jika kamu confident bisa menjalani semuanya dan mengatur stress kamu dengan bekerja atau dengan ga bekerja menimbulkan stress2 lain yang mungkin lebih parah, sebaiknya tetap menjalani kegiatan seperti biasa..
    Dalam setiap ikhtiar atau usaha, yang penting semuanya dilakukan dengan ikhlas dan maksimal sehingga apapun hasilnya gada lagi penyesalan dari diri kita..

    Good luck ya, jangan lupa update perkembangannya

  26. Kelly

    Thanks ya Fanny… Aku sendiri sih sebenarnya pengennya tetap kerja.. Tapi sepertinya untuk perusahaanku agak susah kalo mau minta Leave yg panjang.. kecuali ada alasan yang bagus untuk Perusahaan. Sedangkan yang ini untuk masalah pribadi…

    Disamping itu kalo tetap kerja juga susah ketemu Dokter tiap pagi… berarti aku bisa telat terus ke kantor… ini juga ga baik untuk track record… SErba salah sih…

    Sorrry ya jadi curhat neh, abis binun… hehehe.. mudah2an Tuhan memberikan jalan terbaik untuk kita semua …

  27. Mia

    Dear Kelly,

    Masalahmu sama dengan aku. Aku rencana tgl 25 Jan besok mau ke Singapore, konsultasi dengan dokter mengenai IVF. Kalau memang ‘prospektif’ sepertinya aku juga akan resign dari kerjaanku karena aku nggak bisa ngambil cuti panjang di kantorku. Mudah2an Kelly bisa mengambil keputusan yang terbaik ya..

  28. Kelly

    Dear Mia,

    Besok berangkat ya?? Wish you all the best 🙂
    Tapi sepertinya Mia musti resign ya atau cuti panjang, soalnya program BT nya mau di luar negri…
    Mudah2an semuanya berjalan dengan lancar…

  29. titi

    hello Devi, sorry lama balasnya, waktu di KKH aq dengan dr shella loh tp udah pindah gantinya dr. SF LOh, doi sarankan Salinesonogram,USG 3D melihat potensi uterus (rahim kebalik, miom,kista, endometrium) saluran tuba(paten non paten) ataupun ovarium bisa di ukur besar kecilnya tapi dgn transveginal dibantu dengan air (sorry susah jelasin) tehnik ini lebih akurat plus murah sebelum operasi dilaksanakan, dan biasanya pasien yang punya polip sebaiknya di operasi dulu.

  30. Yanti

    Salam kenal buat semua teman2 disini, senang sekali saya bisa membaca semua pengalaman dari teman2 sekalian sehingga saya kepengen ikutan nimbrung. Kebetulan saat ini saya sedang mengikuti tugas suami di luar negeri, jadi saya mengikut BT dimana tempat saya tinggal dan ini pengalaman pertama saya mengikuti proses BT, sebelumnya di jakarta saya belum pernah tau soal proses BT itu gimana. Saya sempat shock juga ketika saya harus melakukan suntik sendiri di perut dan ada beberapa obat lagi yang disuntik juga di paha, jadi satu hari itu saya menyuntik di tiga tempat dan mesti dilakukan sendiri di rumah sesuai petunjuk dokter, saya sempat menitik kan air mata ketika pertama kali saya harus menyuntik sendiri, seumur-umur saya baru kali ini memegang jarum suntik dan harus menyuntik sendiri pula. Saya sudah 2 kali transfer embrio dan sampai saat ini belum berhasil. Pada waktu pertama kali gagal saya menangis dua hari dua malam, dan pada saat gagal untuk kedua kalinya sudah agak tabah. Saya agak bingung kenapa bisa gagal padahal saya sudah istirahat total di rumah selama 2 minggu, saya sudah patuhi semua aturan dari dokter. Saya ingin menanyakan pada teman2 apakah setelah pengambilan sel telur merasakan sakit perut seperti pada saat menstruasi? Sebetulnya saya pada saat proses pengambilan sel telur memang tidak merasakan apa2 karena diberi obat bius tapi tidak total, tetapi pada saat proses itu selesai, pada malam harinya saya merasakan sakit di bagian bawah perut, hingga besok pagi harinya ketika bangun tidur tiba2 saya merasakan perut saya melilit dan saya sempat jatuh pingsan sebentar, dan besoknya saya langsung di jadwalkan untuk transfer embrio, suami sempat ragu apakah dg kondisi saya sudah tepat untuk dimasukan embrio tapi dokter bilang memang sudah waktunya, selama waktu istirahat itupun perut saya masih sakit, sehingga saya lebih banyak di tempat tidur tapi hasilnya gagal. Pada saat mencoba kedua kalinya dokter menyarankan agar embrio yang akan ditanam dilakukan haching untuk memudahkan masuk ke rahim dan ternyata masih gagal. sekarang ini masih ada 2 embrio lagi yang masih tersimpan tapi kog saya masih ragu dan pesimis untuk mencoba ketiga kalinya, apa masih ada kemungkinan berhasil dengan embrio yang tersisa, saya ingin temen2 bagi pengalamannya Apakah setelah ditanam embrio kita harus benar2 di tempat tidur terus menerus? soalnya saya disarankan di tempat tidur selama 24 jam saja setelah itu normal dan tidak melakukan kegiatan yg ekstra berat, selain itu juga tidak melakukan berendam atau berenang.

  31. anna

    Hi yanti jangan pantang mudur ya..aku juga berhasil hamil stl ET yang ketiga,pertama,kedua gagal mungkin blm rejeki aja.Pengalamanku sih setlah ET kuncinya jangan setress dan pasrah dan aku setelah ET dari rumah sakit langsung ikut suamiku belanja tp Alhamdulillah berhasil.

  32. Susy

    Hi teman2 minta tolong………..
    Bagaimana caranya cari egg donor? aku akan tanggung biaya TT dan lain2nya. Rencana ku BT ku akan dikerjakan di Singapore. aku akan kasih extra compensation buat pendonor yg qualify 10-20 jt. Pendonor harus Chinese keturunan (sama dengan aku), kalau ada yg tau caranya tolong dong di post ya, thank you

  33. feni

    salam kenal semua..bagi yg takut jarum suntik , bisa pake emla dulu aja, pake sejam sebelum suntik diperut atau pantat, efek bener lo, jd ga terasa waktu disuntik, coba belinya di rumah sakit pasti ada, sebariin berita ini yah, kan kasihan bagi yg takut, semoga membantu, thx all..

  34. Nona

    Hi Feni, salam kenal

    Emla itu apaan sih? Bentuknya bagaimana ? Gel atau bandages atau tablet?

  35. vy

    Hi Semuanya, salam kenal

    Dari data yang saya baca smua mengenai bayi tabung ya, boleh gak nanya sdikit aja ttg inseminasi. Mungkin ada yg bisa bantu aku, inseminasi istilah medis/kedokterannya apa sih. Saat ini saya di singapore dan berencana untuk menjalani program inseminasi. Tapi ternyata istilah inseminasi di spore sini dianggapnya bayi tabung (IVF). Tolong bantuin aku ya kalau ada yg tau istilah internationalnya insem supaya gak salah paham lagi nih, hehe…Terimakasih

  36. itha

    Hai Vy, salam kenal
    menurut saya kalo inseminasi itu proses pemasukan sperma ke dalam saluran serviks (rahim) secara langsung pada saat kita subur(ovulasi) beda dgn IVF (pembuahan in vitro) proses mempertemukan telur dan sperma di cawan/tabung( luar tubuh).
    tindakan dalam inseminasi lebh singkat dan cepat dibandingkan IVF. Tapi biasanya yg saya tahu tingkat keberhasilan IVF lebh tinggi dibanding inseminasi.

  37. hope

    Vy,
    Istilah inggris inseminasi itu IUI ( Intra Urine Insemination ). IVF dan IUI sangat berbeda. Pembuahan IVF terjadi di luar tubuh, jadi saat embrio sudah terbentuk baru di masukkan (transfer) ke dalam tubuh. Sementara IUI sperma yang di masukkan ke tubuh wanita dan diharapkan terjadi pembuahan sesudah sperma dimasukkan.

  38. widya

    salam kenal buat semua…
    aku salut buat semua yg tetep semangat berusaha utk punya baby.
    aku jg udah 7 th blm punya baby,,,,
    tapi skrng ini aku blm haid lg stlh minum endometril,kr2 udah 1 bln ini. ada yg pernah puny pengalaman spt sy…?

  39. ati

    hi Fanny salam kenal
    Menurut Dokterku gol umur fanny masih ada waktu makan obat kesuburan
    jadi secara alami mungkin bisa hamil normal .Sekarang aku sedang TB setelah coba IUI gagal.Obat obat IVF semuanya serem serem tapi aku nekad coba TB soalnya udah nikah 6 tahun .Sekarang aku minum pil KB
    dari tgl 26 besok tgl 14/18 mau disuntik lupron .
    Fanny obat apa aja yang dikasih waktu IVF.Thanks.

  40. ati

    Hi widya salam kenal
    aku juga udah 6 th belum punya bayi,boleh donk kasih tau endometril itu beli di mana minumnya berapa kali .Thanks

  41. Trilsky

    kenapa ga coba di klinik bayi tabung yasmin RSCM? sebab ada temen di sing gagal 2 kali juga, mungkin di negara sendiri bisa. Dokternya pinter pinter loh

  42. Karina

    Hello All,

    Saya mau cari informasi kalau klinik bayi tabung yg terbaik dan angka keberhasilan nya tinggi dimana ya? saya tinggal di USA aduh nggak kuat biaya nya soalnya insurance sini nggak mau cover biaya utk infertility. kita berencana untuk ikut program ini di Indonesia aza karena jauh lebih murah. mohon saran dan masukannya terimakasih

  43. ati

    Hi Karina,
    Salam Kenal
    sy juga tinggal di USA di LA,sy udah insem di situ dan untuk test darah dan HSG insurance cover kok reason medical cek up.Hasilnya bawa aja kalau mau BT di indo .sy skg lagi nunggu hasil tgl 17 di Indo ini BT ku yg kedua,yg pertama gagal ,Dr bilang hormonku rendah sekali. sekarang sy minum juice bit and ikan ,putih telur dan berhenti makan indomie untuk BT kedua.
    Malah suami udah siap siap ke Penang krn disana biaya lebih murah lagi kata nya ada paket 9000 ringgit for everything.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*