Laparoscopy, infeksi tuba – Rizka

Halo bunda2 smua salam kenal..
Lgsg aj y..umurku 26th usia pernikahan 2th. Pgn hamil udh progrm dr setahun yg lalu awalnya diagnosa rahimku tipis,stlh terapi 6bln rahimku mulai tebal tp blm kunjung hamil. Saran dr mertua akhrnya ak ikut terapi pijat slma 6bln,tp lg2 blm berhsil hamil.lalu kembali lg k dokter dan yg mngejutkantrnyta ad kista d sblh knan ukuran 6x8cm dan hrs sgera d oprasi krna menggangu saluran rahim.

Smbil mnyiapkan hati slma 2bln tau2 kistaku udh bertmbh jd 12cm akhrnya kuputuskan untuk laparoscopy.dgn harapan stlh laparoskopy penderitaan berakhr lalu bs sgera hamil alami. Tp ternyta tuhan berkata lain hsl dr laparoskopi trnyta saluran tuba kiri knan bengkak karna infeksi dan tdk bs d slmtkan, apabila trjdi khmilan kmngkinan bsr akan hml d luar kandungan
Dokter lgsg mnyarankan untuk bayi tabung mengingat umur ku dan suami mumpung msih muda. Untuk kondisi rahim dan sel telurku normal sdgkan sperma suami jg bagus…tp ttp ad kekhawatiran untuk progrm bayi tabung 3 bln ke depan

Apakah bunda2 ad yg pny pngalaman spt ku?

FacebookTwitterGoogle+Share

Ikut program bayi tabung di Morulla – Shinta

Hi bunda, mau ikut gabung ini saya sudah hampir 3 th menikah dan blm mempunyai baby, sya pcos ya mgkin karna trlena jd berat badan smakin naik tanpa di sadari.
Saya sempat sakit pharase nervus6 slma 3 bulan konsumsi kortikosteroid ini mmbuat sya makin bengkak and moon face jdnya
Semenjak mnikah haid sya ga pernah tratur. Sudah coba sgala mulai jamu obat ini itu smpai capek sendiri rasanya Kebetulan suami seorang dokter kulit , stidaknya pemahaman dia ttg riwayat pnyakit sdkit mmbantu.
Sempat hamil 5 minggu tapi abortus, ya mgkin karna PCOS mmbuat sel telur itu ga good quality tp sya ttp sabar

Setelah akhirnya sya di kenalkan oleh teman sejawat suami sya untuk ke morulla Jakarta waktu itu awal november, dgn dokter mengatakan saya PCOS. Tidak harus laparoskopi krn klau d laparoscopic akan kehilangan byk sel telur jika mau bayi tabung nantinya syg sekali. Jadi kita langsung pintas jalan tanpa di laparoskopi dgn bayi tabung.

Awalnya saya sudah 2 bulan tidak haid di kasih obat untuk haid. Kebetulan kami dari kaltim jd harus stay lama. Haid hari 2 sudah harus di jakarta.
Saya ambil apartement sudirman park yg lumayan deket kalau k rs bunda ,, kebetulan biaya charges di sini katanya klaau tidak promo 70 jt. Tp trgantung dokternya mau kasih paket atau tidak. Trtnyata saya ga bisa dpt paket ya sudah mau di apa

Saya 30 nov sudah menjalani suntikan pergoveris 150 ini hari ke 6 dgn di tambah suntikan anti pecah. Alhamdulilah saya dapat byk sel telur yg sudah lumayan ukuran. Tinggal menunggu sedikit lagi untuk OPU.
Besok kontrol ke 3 untuk melihat kondisi sel telurnya karna di khwtrkan OHSS. Kata dokter mnggu 1-2 bln baru bokeh di tanam
Rada sedih sih tp smoga ada jln yg trbaik
Sampai sini dulu ya
Jikalau ada yg lg program boleh sharing bareng ya bundaa

Info ttg pindahnya Dr Ng – Veronica

Sy Vero, 40 thn… sy rencana bln Feb 2015 mau program bayi tabung dgn Dr Ng di Lam Wha Ee Hospital di Penang. Tetapi akhir2 ini sy dengar kabar2i klo Dr Ng mau pindah RS ke Island Hospital dan biaya bayi tabung disana bisa 2x lipat dibandingkan di RS LWE.

Apa kira2 teman2 ada yg tau ttg kebenaran kabar tsb?

Mohon infonya bagi yg Saat ini ada di Penang untuk menanyakan Hal tsb ke Dr Ng.

Terima kasih.

Azoospermia – Mel

Sudah lama sy ingin ikutan sharing di bbrp blog tp baru skr tergugah ingin berbagi cerita dan pengalaman, setelah sekian lama (kurleb 5th) bersama suami menjalani pengobatan kesana kemari dr mulai pengobatan alternatif (pijat/urut,akupuntur) sampai pengobatan ke dokter..dari mulai bbrp dokter Obgyn, Androlog dan Urolog Alhamdulillah sdh dijalani dgn tekad dan semangat yg luar biasa demi mendapatkan keturunan..????

Kami menikah kurleb 6th, saat ini usia sy 30th dan suami 33th..Sejak awal diperiksa Alhamdulillah sy dlm kondisi yg baik, tetapi yg mengejutkan suami dlm kondisi yg tdk baik (azoospermia dgn sperma 0, hanya air mani katanya yg keluar????) itu berdasarkan hasil dari 4 dokter Androlog dan 1 dokter Urolog baik di Jakarta maupun di Bandung dan semua dokter itu menyarankan kami utk langsung ambil tindakan program bayi tabung, krn utk hamil normal atau inseminasi kemungkinannya sangat2 kecil (kecuali mukzizat dr Allah Yg Maha Kuasa ????)..???????????? dgn keyakinan tsb kami masih kekeuh ingin mencari alternatif2 lain dgn harapan msh ada kemungkinan bs memperoleh keturunan scr normal (tdk dgn proses bayi tabung)..akhirnya kami terus semangat browsing2 cari dokter yg recommended..

Singkat cerita pd th. 2010 suami sy coba berobat ke dokter andeolog (ini dokter ke 3) di salah satu rs di bandung (yg antrinya bs berjam2 krn pasiennya buanyak, wkt pertama dtg lumayan sekitar 6jam aja nunggunya????) dan setelah dicek2 slm bbrp bln suami di diagnosa varicocel bilateral (kanan-kiri) dgn hasil yg paling parah sblh kiri..saat itu jg kami memutuskan dlm wkt dekat utk segera operasi varicocel di rujuk di slh satu rs besar di bandung dan setelah 3 bln recovery suami coba test sperma dan ternyata hasilnya tdk ada perubahan tetap Azoospermia..????????????

Dan bln mei 2014 kmrn bismillah kami akhirnya memutuskan utk mulai program bayi tabung di slh satu rs. yg ckp terkenal di Jkt (menurut info, dokternya ckp terkenal bertgn dingin utk proses bayi tabung dan tingkat keberhasilannya jg lumayan tinggi) dgn harapan usaha kami bs membuahkan hasil..Setelah konsul dgn dokter tsb yg sblmnya cukup susah bikin schedule ketemunya (bth wkt 3bln baru akhirnya bs ktemu????) suami dirujuk utk konsul dgn dokter androlog di rs itu dan menjalankan bbrp test..hasil testnya LH: 2.33 FSH: 11.10 dan testosteron 532.30 (semua keliatannya msh normal) akhirnya krn sy tau permasalahan ada pd suami, sy memutuskan fokus utk suami dl yg menjalankan treatmentnya yaitu operasi PESA/TESE..sempet dagdigdug jg krn sejak awal dokter sdh memberikan wejangan, operasi PESA/TESE adl jalan terakhir utk pasangan suami istri memiliki keturunan, krn dgn operasi tsb kita bs tau ada atau tidaknya sperma utk bs lanjut ke program bayi tabung..

Di bulan Juni 2014 akhirnya suami menjalankan operasi PESA/TESA, operasi dilakukan dgn bius total dan krg dari 1-1,5 jam sdh bs keluar hasilnya dr dokter..hanya menunggu suami siuman dr bius yg agak lama..Sambil berdoa sy menunggu diluar ruang operasi (dgn jantung yg dagdigdug) dan jujur didlm hati insyaAllah sy kuat, sy sdh mengikhlaskan dan pasrahkan semuanya sm Allah apapun hasilnya walaupun terburuk sekalipun..Setelah 1,5 jam nunggu akhirnya dokter menjelaskan hasilnya dan dinyatakan bahwa sperma dr hasil PESA kanan & kiri dgn aspirasi 2x tidak ditemukan sperma, dilanjutkan TESE dgn biopsi 1x hasilnya yg ditemukan pd suami sy hanya 1 sperma dr sblh kanan itupun mati/Beberapa lapang pandang dan Non Motil dan harus diteliti lbh lanjut dgn dilakukan pengecekan lab UI di RSCM kemungkinan penyebabnya..???????????? Alhamdulillah beruntungnya sy ckp kuat dan tabah mendengar hasil tsb dan jd bs menegarkan hati suami yg hancur pd saat itu..dan sampai saat ini sy blm kembali utk konsul dan mengambil hasil lab tsb krn kondisi suami yg blm siap..????

Semua anak pasti diimpikan oleh setiap pasangan dan tiap pasangan punya rezeki yg berbeda terutama rezeki anak..Kalo Allah berkehendak apapun bs tejadi termasuk sy bs mendapatkan mukzizat mendapat keturunan..Buat sy skr bagaimana dgn keadaan spt ini sy dan suami ttp bahagia dan harmonis krn itu janji di awal penikahan kami..No big deal buat sy mengadopsi anak atau mengurus ponakan yg lucu2..????

Pesan sy tetep semangaaaat buat tmn2 yg msh berjuang semoga dilancarkan segalanya (termasuk rezekinya buat biaya berobat????) dan mdh2an mendapatkan hasil terbaik..Yg penting pasangan hrs punya semangat yg sama dan kesabaran tingkat tinggi juga jgn lupa berdoa pasrahkan dan ikhlaskan semuanya sm Yg Maha Kuasa..Gudluck!! ????

Pelajaran berharga saat bayi tabung – Cherry

Salam Kenal!
Saya 28thn dan suami 32thn. Usia pernikahan kami 1.5tahun saat memutuskan untuk program bayi tabung. Alasan kami mengikuti program ini adalah kondisi sperma suami yang OAT. Jumlah sedikit, bentuk tidak sempurna dan pergerakan yang jelek. Keadaan rahim saya normal, hormonal normal, mens teratur dan tidak ada kista atau kelainan lainnya.
PAda awalnya saya sempat syok atas keadaan suami, dan sempat marah dalam hati, kok bisa saya harus mengalami semua ini. Beberapa teman yang menikah setelah saya, langsung mendapat buah hati.
Apalagi saat divonis dokter bahwa kami hanya bisa memperoleh keturunan melalui proses bayi tabung. Saya marah pada suami, mengapa saya yang harus sakit disuntik, distimulasi dan menanggung semua proses padahal saya normal dan suami yang memiliki kelainan.
Ya, saya marah dan sedih. Tidak bisa menerima. Saya egois karena memikirkan diri sendiri. Dan saat itu saya belum siap menjalani proses bayi tabung. Seiring berjalannya waktu, saya sadar bahwa memiliki seorang anak adalah keinginan dan keputusan suami dan istri dan sebagai istri saya juga harus menyuport dan ikut menanggung beban mental keluarga.
Saya akhirnya sampai pada tahap ikhlas menjalani proses bayi tabung. Apalagi saya menyadari bahwa suami juga sangat terpukul dengan keadaannya dan sedih mengetahui bahwa proses bayi tabung adalah proses yang tidak mudah untuk saya.

Program bayi tabung kami dimulai bulan Juni 2014. Hari kedua mens, saya datang ke RS Siloam Surabaya untuk USG Transvaginal dan cek darah lengkap. Berdasarkan hasil lab, Dokter Aucky memutuskan saya ikut Short Protocol dan bisa langsung suntik Gonal F di hari ketiga mens. Suami diresepkan vitamin untuk dikonsumsi.
Saya bersyukur karena tidak ada kendala berarti sebelum memulai proses ini. Bahkan dokter berkata, kami masih muda dan tingkat keberhasilan diatas 50%.
Hari ketiga mens, jam 7 malam saya suntik Gonal F sebanyak 2 ampul. Harga terbaru Gonal F adalah 600rb per ampulnya. Karena saya suntik 2 ampul, maka sekali suntik adalah 1,2jt.
Saya suntik Gonal sebanyak 7 hari. Di sela-sela suntikan Gonal tersebut, dokter memantau perkembangan sel telur saya lewat USG Transvaginal dan cek hormon Estradiol. Hormon Estradiol harus naik bertahap untuk membuktikan bahwa tubuh saya merespon Gonal F dan stimulasi terhadap indung telur diterima dengan baik.
Saat suntik tidak sakit, bahkan kegiatan suntik menyuntik ini dilakukan oleh suami saya sendiri, jadi saya tidak perlu bolak balik ke RS Siloam.
Suami saya dengan sabar menyuntik dan menenangkan saya jika mood atau emosi saya naik turun setelah suntik obat hormon ini.
Suami menghibur dan mengajak saya menikmati makanan enak, memijit kepala dan pundak saya.
Sesaat setelah disuntik kepala saya selalu kliyengan, agak tidak nyaman. Tapi proses yang paling tidak enak adalah saat pengambilan darah, karena terlalu sering ditusuk jarum, nadi saya selalu nyeri. I hate the sensation.
Dokter Aucky mengganti suntikan Gonal F dengan suntikan Pergoveris di hari ke ?8 karena menurut beliau telur saya belom memenuhi ekspektasi.
SUntikan Pergoveris lebih mahal, 1.3juta sekali suntik. Belom rasanya sakittt banget ketika obat masuk ke dalam kulit. Sampe nangis pas disuntik!

Setelah 7x suntikan Gonal F dan 2x suntikan Pergoveris, saya dinyatakan siap untuk OPU. Lalu saya pun disuntik pecah telur. Saat OPU, saya tegang banget, takut sakit dan nervous. Saya datang pagi pagi lalu mendaftarkan diri. Suami selalu menemani dan berusaha menenangkan saya, beliau berkata, jika proses ini bisa diwakilkan dia dengan rela menggantikan saya. Sebelum OPU, saya diminta melepas semua baju dan pakaian dalam, dan berganti pakaian biru untuk operasi. Obat penghilang nyeri sebanyak 2 tube dimasukkan lewat anus, lalu jarum infus dipasang di pergelangan tangan kiri. Kata suster itu infus untuk memasukkan obat antobiotik. And, here we go!

Saya naik ke kursi lalu suster membuka lebar paha saya, tanpa ada penutup di area kemaluan. Duh, risih dan malu, apalagi banyak suster dan dokter sliweran. Tangan kanan saya disambungkan dengan alat tensi, sementara tangan kiri dipegangi oleh suster.
Kaki kanan dan kiri diikat dengan sabuk, tujuannya supaya saat OPU, kita tidak menggerakkan tubuh. Saya tegang dan takut, suster menggenggam tangan saya.
Lalu proses OPU dimulai. Suster menyiramkan gel dingin untuk membersihkan area luar kemaluan. Setelah itu, dokter mendekat, memasukkan alat untuk menyemprot cairan kedalam vagina lalu membersihkannya. Rasanya seperti disikat dengan sikat.
Dan, alat penyedot sel telur dimasukkan, saat dimasukkan, tidak terasa sakit, namun saat dokter menusukkan jarum menembus indung telur, rasanya ngilu dan tidak nyaman.
Ternyata sensasi sakitnya tidak semengerikan yang saya kira, hanya serasa perut diacak-acak dengan benda tumpul. Proses berlangsung selama 10 menit. Dan didapat 11 sel telur yang siap untuk dibuahi.
Suster berkata, jadwal ET akan ditentukan hari kedua setelah OPU. Jadi hari kedua setelah OPU saya harus menelepon RS. Saya berharap bisa transfer Blastocyst (embrio usia 5hari) karena embrio yang dapat bertahan hingga 5 hari memiliki kans yang lebih besar untuk bertahan dan menempel di dalam rahim.

Hari kedua setelah OPU saya menelepon RS dan ternyata ET akan dilakukan keesokan harinya, which is usia embrio 3 hari.
Saya agak kecil hati dan bertanya-tanya, apakah dari 11 sel telur tersebut hanya sedikit yang terbuahi? Sehingga embrio harus ditransfer di hari ketiga, bukan kelima..
Saya berasumsi, namun suami dan keluarga memberi kata-kata positif. ET berjalan lancar, hanya 5 menit dan tidak ada rasa sakit. Kecuali saya harus menahan kencing karena sebelumnya suster meminta saya minum 1 botol air dan tidak boleh pipis.
Setelah ET saya diharuskan istirahat di kamar RS selama 8 jam dengan posisi kaki lebih tinggi dari kepala.. Dari 11 sel telur, hanya 6 sel telur yang memenuhi syarat untuk disuntik dengan sperma. Dari 6 sel telur yang disuntik, hanya 3 sel telur yang terus membelah.
Namun tidak ada yang berkualitas excellent. Dokter Hamdani hanya berkata “Bagus kok kualitasnya”. Semua embrio dimasukkan saat ET. Dan tidak ada cadangan. Saya pulang dengan optimis dan rasa syukur karena separo proses sudah saya jalani. Mulailah masa Two Week Wait saya.

Saya beristirahat, tidak bekerja dan hanya tidur-tiduran di kamar. Tidak naik turun tangga tetapi mandi dan buang air seperti biasa. Hari-hari saya jalani dengan optimis. Setiap malam tidak lupa saya memasukkan Crinon untuk penguat rahim.
KAdang perut terasa kembung, begah dan sedikit mulas. Kadang seharian tidak terasa apa-apa.
Setelah ET, saya rutin mengkonsumsi Sari Pati Ikan Kutuk untuk pemulihan dan stamina serta untuk mencukupi kebutuhan albumin agar tidak terserang OHSS.
Yang menyiksa saya saat masa penantian adalah pikiran negatif saya. Saya parno kalau tidak merasakan apa-apa di perut, padahal banyak wanita yang hamil muda secara alami tapi tanpa merasakan apapun sebelumnya.
Support suami sangat penting. Saya bersyukur punya suami yang support, pengertian, melayani dan cinta banget sama saya. 2minggu saya lalui, saya hanya keluar rumah saat harus suntik HCG di RS selama masa penantian.
Saat suntik HCG yang pertama, perut saya sempat kembung dan sakit. Saya takut terserang OHSS, tapi sehari kemudian semua rasa kembung hilang.

Lalu tiba saatnya cek darah untuk penentuan. Saat diambil darah, suster sampai mencoblos nadi saya 3x karena saat dicoblos nadi saya ciut sehingga darah tidak bisa mengalir keluar. Bukan karena tegang menunggu hasil tapi karena saya udah trauma dan males banget dengan kegiatan mengambil darah di nadi.
Jujur, beberapa hari sebelum pengumuman, saya dan suami udah yakin banget kalo program ini berhasil dan saya hamil. Saya merasa suhu tubuh lebih tinggi dari biasanya dan detak jantung berdetak lebih cepat. SUami bahkan punya feeling kalo saya hamil kembar.
Jam 8 cek darah, jam 12 saya diminta telpon RS untuk mengetahui hasilnya.
Deg-degannya ini mengalahkan semua deg-degan yang pernah saya alami. Mendekati jam 12 makin takut.
Saya ga berani telpon RS, akhirnya suami yang nelpon.

Saat suami nelpon, saya memperhatikan dengan seksama raut mukanya, berusaha membaca situasi dan menebak jawaban suster.
Saya berharap suami berkata, “Puji Tuhan, jadi istri saya hamil ya sus?”
Tapi muka suami saya datar banget sambil berkata “Oh gitu, jadi bagaimana ya sus?” dengan suara bergetar. Seketika saya sadar bahwa bayi tabung kami gagal.
Suami menutup telpon dengan mata berkaca-kaca sambil berkata “Suster bilang hasil darahnya kurang bagus, HCG nya hanya 3,5” then I said “Oh ya gagal itu”. Karena kadar minimum HCG untuk wanita hamil adalah 10.
Saya duduk dan tidak bisa berkata-kata. Suami sibuk dengan pikirannya sendiri. Saya lebih tegar, suami nangis karena sebenarnya dia yang pengen banget punya anak. He is the one who really want this works.

Kami berpelukan, tanpa berkata apapun. Karena malam sebelumnya kami saling berjanji, jika program ini batal, kami tidak boleh saling menyalahkan. Kami berdoa bersama, sambil menangis, kami mengucap syukur karena boleh melalui semua ini. Kami berterima kasih pada Tuhan.
Kami berusaha memahami, mengapa? apakah belum saatnya?
Saat yang berat, ketika malam hari setelah telpon pengumuman, kami harus tetap ke RS untuk evaluasi kegagalan program.
Dokter hanya berkata, penyebabnya adalah kualitas embrio yang kurang baik. Entah dari sel telur atau dari sel spermanya. Dokter tidak bisa menjawab.
Karena saat beliau memilih sel sperma, hanya dilihat sel sperma yang kepalanya bagus saja. Lalu disuntikkan ke sel telur.
Next time, kalau mau bayi tabung lagi, dokter menyarankan untuk ikut Long Protocol supaya sel telur lebih homogen.
Kami pulang dari ruang praktek bergandengan tangan, saling menguatkan tanpa mengeluarkan kata-kata.
Saya tahu, bukan uang 41 juta yang ditangisi suami setiap malamnya, tapi beliau sedih mengapa kami masih belom diberi kepercayaan untuk menimang seorang anak.
Tapi, saya percaya Tuhan itu baik. Dia benar-benar tahu waktu yang tepat untuk kami. Dia benar-benar mengerti kesiapan kami.
Setelah proses bayi tabung, saya jadi makin cinta sama suami. Hubungan kami makin dekat, makin mesra. Dan saya sangat bersyukur akan hal ini.
Saya bersyukur pada Tuhan karena proses ini memberi pelajaran yang sangat berharga bagi kami. Bagi saya terutama, pelajaran menerima suami, menerima kenyataan, menjalani dengan ikhlas dan ketika hasilnya belum sesuai harapan, saya dilatih untuk sabar dan berserah pada Tuhan.
Tidak lama setelah proses bayi tabung, suami mendapat rejeki pekerjaan dengan nominal yang sama dengan biaya bayi tabung kami. Tuhan mengganti biaya tersebut!
Saya sadar, apapun proses yang kita lalui dalam hidup ini, semuanya adalah kehendak Tuhan. Dia yang mmelihara hidup kita.
Tuhan mengijinkan kita menghadapi pencobaan ini dengan satu tujuan. Mari berpasrah dan jalani.

Pengkotbah 3:1-2 “Untuk segala sesuatu ada masanya, untuk apapun di bawah langit ada waktunya. Ada waktu untuk lahir, ada waktu untuk meninggal, ada waktu untuk menanam, ada waktu untuk mencabut yang ditanam”

Semoga Tuhan memberkati semua pasangan yang struggle dalam mendapat keturunan dan semoga kisah saya menguatkan dan menginspirasi anda.

Cadangan sel telur sedikit dan sperma oligoastheno (2) – Diani

Previous post Cadangan sel telur sedikit dan sperma oligoastheno.

Salam kenal semuanyaa, saya akan meneruskan pengalaman saya ke dokter obgyn…hehehe

23 Agustus 2014

Saya baru saja menjalani histeroskopi di RSCM Kencana Klinik Yasmin. Sebelumnya mendapatkan konfirmasi jadwal tanggal 22 Agustus 2014 disore hari. Pagi-pagi sekali saya sudah sampai RSCM Kencana sekitar pukul 07.00, parkirpun mendapatkan tempat yang enak yaitu di depan lobby RSCM Kencana..Sampai disana langsung ke bagian admin pendaftaran, baru setelah itu sarapan, maklum dari rumah sudah buru-buru, akhirnya bawa bekel dari rumah dan dimakan pas sudah sampai RSCM.

Wah, ternyata Klinik Yasmin yang letaknya di lantai 4 sudah rame dengan pasien.. Absen dulu dan tensi deh… Abis itu tunggu jadwal untuk Analisis sperma + Hallo dan Histeroskopi. Ternyata dr. Muharam sedang melakukan Embrio Transfer, waaaah gimana rasanya yaaa… saya ikut berdoa agar Embrio Transfernya sukses dan ada Baby…aamiiin.. Jadi saya menunggu lebih lama untuk histeroskopi. Suami saya sudah dipanggil duluan untuk analisis sperma + Hallo.. semoga hasilnya bagus dari hasil yang pertama.aamiiin.. Setelah suami seleseipun saya masih diruang tunggu..

Daaan setelah menunggu beberapa lama, giliran saya yang dipanggil.. sebelumnya saya diberikan obat anti nyeri lewat anus oleh perawat.. Ruangan tindakan ada disebelah pojok ruangan konsultasi..perawatnya ramah-ramah yaaaa…terus dr.Muharam datang dan senyum-senyum..langsung deh tindakan…prosesnya sebentar dan tidak sakit hanya mules-mules sedikit saja kok, yang mau histeroskopi jangan takut yaa.. kecuali histeroskopi operatif itu katanya seperti operasi dan menginap semalam. klo histeroskopi biasa sudah bisa langsung jalan-jalan ke mall setelah tindakan.hehehehe. Saya ada polip endo dan langsung digunting saat itu juga, suami saya pun dipanggil untuk masuk ruangan karena ada tindakan menggunting.. Oiya biaya semuanya sekitar 5jtan, histeroskopi dan Analisis sperma + Hallo. kata dokter polip saya tidak terlalu berbahaya..

Alhamdulillah, tidak ada masalah lain. masalahnya cuma satu sel telur sedikit tapi itu juga sudah menguras hati..huhuhuhu..setelah tindakan langsung konsultasi dengan beliau diruangan konsultasi.. Beliau tetap menyarankan Bayi Tabung segera yaitu bulan depan… tidak ada pemeriksaan lain terakhir menunggu hasil analisis sperma + Hallo dan analisis kromosom..bulan depan bisa langsung program bayi tabung.. Bismillah…kalau memang ini sudah jalan dari Allah insyaAllah saya ikhlas menjalaniNya..Dan semoga rencana kami dimudahkan..itulah doa-doa pasangan suami istri…Aamiin..Semangat berjuang semuanya…..