Kegagalan bukan akhir sebuah perjuangan – Elia

Sebenarnya saya agak ragu untuk menulis pengalaman saya akan gagalnya bayi tabung yang saya jalani,mengingat usia saya 35th dan usia suami 41 th sehingga tanpa berpikir panjang saya dan suami langsung memutuskan untuk bayi tabung.kami pilih BIC- menteng dengan dr.Indra. pertama kali konsultasi dan di usg ternyata telurnya sedikit dan juga ada kista, dokter menyarankan supaya saya cek darah dan hsg.lagi-lagi masalah, ternyata tuba kiri non paten.

Akhirnya programpun dimulai hingga 6 – 9 maret saya mulai suntik gonal(suntik dua jari dibawah perut) dosis 300,tgl 10 maret di USG ternyata belum mencapai ukurannya. saya lanjut suntik gonal tgl 11-13, tgl 14 di USG lg tapi ternyata masih juga belum bisa dipetik, gonal f masih lanjut 2 hari lagi tapi dengan dosis 150. Seperti biasa cek lagi, di USG lagi dan alhamdulillah bisa dipanen, terus dokter kasih suntik anti pecah untuk sel telur (lupa nama). Kemudian cek ke dokter lagi dan seperti biasa di USG lagi dan siap untuk OPU tgl 18maret, tapi sebelum OPU say dikasih suntik untuk pemecah telur, suntiknya sama seperti gonal f persis dua jari bawah pusar, sayapun suntik sendiri dirumah. kemudian sampai pada hari H untuk OPU tgl 18 maret tapi malamnya disuru puasa dari jam 12 malam.

Tgl 18 pagi saya ditemani suami berangkat ke BIC, mengingat jakarta macet jadi kami berangkat jam 7pagi sebab waktu OPU jam 9.30 am. Jam 8 sudah di BIC dilantai 2 dan langsung dipanggil suru istirahat sambil tiduran terus deh dipasang jarum untuk bius dan jam 9 saya masuk ruang OPU, gak sampai 5menit ternyata saya sudah gak ingat apa-apa lagi dan saat saya sadar saya sudah diruang pemulihan. sel telur saya hanya ada 5 dan saya sempat kecewa karena saya gak punya telur yang banyak tapi harapan saya tetaplah sama semoga berhasil. kemudian dihari ke3 saya ET tepat 21 maret, parahnya harus nahan pipis, rasanya sakit tapi harus bagaimana mau gak mau harus ditahan, hari itu saya sedikit kecewa ketika ET ditangani oleh dokter lain karena dokter yang menangani saya lagi diluar kota, detik itu saya jadi pesimis dan merasa akan ada kegagalan.

Kemudian sampailah pada hari H untuk tes hbcg dan urin dan setelah 5 jam saya dapat sms dari suster bahwa dari hasil cek darah dan tes pack NEGATIF, seakan runtuh isi dunia bagaikan menghantam tubuh saya,saya menangis dan pedihnya hanya saya yang allah dan saya yang tahu. saya gak tahu cara memberitahukan berita itu kesuami saya, dan saya kasihkan hp kesuami dan suami saya langsung diam hingga akhirnya dia mengucap Astagfirullahaladzim dan Alhamdulillah. saya bersyukur suami bisa memahami dan menyadarkan saya bahwa meskipun 1000 tangan manusia menolong kalau belum ada izin dari Allah swt kita tak berdaya. Untuk biaya keseluruhan dari awal konsultasi hingga selesai Rp. 75.928.000.kegagalan ini memberi saya semangat bahwa sya tidak akan menyerah dan akan mulai lagi bayi tabung ke2 dibulan juni dan insyaallah semoga berhasil atas kehendakNya dan dengan izinNya,, amiiin

FacebookTwitterGoogle+Share
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (4 votes, average: 3.00 out of 5)
Loading...

Testis bermasalah tidak bisa memproduksi sperma – Ismail

Nama saya Ismail umur 34th dan sudah menikah mau memasuki tahun ke 5, selama pernikahan saya belum dikarunia anak, karena sudah memasuki umur yang cukup riskan akhirnya saya putuskan check kedokter di RS mutiara bunda cileduk tangerang.

Awal istri di check utk rahim dan hasilnya istri baik2 saja, dokterpun menyarankan saya untuk test sperma hasilnya pun menyedihkan dengan sperma yang bergerak yang sangat sedikit normalnya 15jt sperma yang beraktifitas hanya sekitar 56rb sperma yang beraktifitas, Dokterpun merujuk saya kerumah sakit yang lebih memadai fasilatasnya.

Sayapun akhirnya melakukan test ulang dirumah sakit hermina jati negara dengan Dr Taufiq awal test seperti biasa istri hasilnya pun sama isti tidak masalah, dokterpun menyarankan saya untuk test FSH, LH, Prolactin hasilnya LH 6,78 normal 1,5-9,3. FSH 27,16 normal 1,4-18,1 dan prolactin 7,60 Normal 2,1-17,7 dari hasil tersebut dokter Taufiq menyarankan kembali utk test Radiologi TESTIS hasilnya testis saya normal tidak ada kelainan, setelah hasil semua didapatkan Dr Taufiq merujuk saya ke dokter ANDROLOGI, akhirnya saya konsul dengan Dr Tri bowo dirumah sakit yang sama, hasilnya sangat menyedihkan buat saya, karena testis saya mengalami masalah sejak kecil karena ada kerusakan pada testis saya sehingga tidak menghasilkan sperma, saya disarankan untuk bayi tabung, saya pun meminta tolong apakah ada solusi dengan masalah yang saya alami tetap dokter tidak berani mengatakan klo masalah saya bisa sembuh, hanya mukjizat dan berdoa lah yang bisa membuat saya kuat, Dr Tri bowo pun menyarankan saya untuk minum vitamin VITAN TRIBULUS TERRESTRIS 250mg dan ZEGASE selama 3bln kedepan untuk mengetahui apakah FSH tersebut akan mengalami perbaikan dan menghasilkan Sperma yang baik.

Dari masalah tersebut saya meminta tolong kepada siapapun yang telah mengalami masalah seperti saya, mohon bantuannya apakah masalah yang saya alami bisa diobati/dapat momongan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (3 votes, average: 4.33 out of 5)
Loading...

Rencana Program Bayi Tabung di Graha Amerta – Rini

Hy aq udah nikah slma 3thn dr maret 2012 dan blm pernah hamil smpe sekarang. 3bln nikah aq udah check up ke dokter spog dg hasil aq dan suami normal..krn rutinitas aq yg srg keluar kota aq sllu gnti dokter spog di bbrpa kota besar di sulawesi..celakax tiap konsul beda dkter beda penanganan sehingga stiap aq konsul sllu dksh obat penyubur profertil/santa e/eturol..suamiku sllu tugas kluar kota dan krn q pikir biar subur jd aq sllu konsumsi penyubur mskipun suamiq g ada..stlh check up thn 2014 aq divonis kista endometriosis 2.4cm dg perlengketan tuba..dsaranin laparoskopy..stlh browsing di google aq milih laparoskopy dg dr.relly yg operasix tgl 23 feb 2015…

Now, aq dksh obat visanne 2mg utk dkonsumsi slma 3bln smbil nunggu jadwal bayi tabung bln agustus 2015 nnt..sambil nunggu jdwl bayi tabung aq rncna mw coba hamil alami dl..tlg share ya yg udah pnglman bt dgraha amerta lbh khususx dg dr.relly..utk program hamil alami stlh laparoskopy gmn ya persiapanx? ada yg tw pnginapan murah yg dekat graha amerta? maklum aq dr manado jd g pux keluarga di surabaya..
Maaf ya klo kata2x g teratur maklum bkn penulis hehehe ????

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (6 votes, average: 3.67 out of 5)
Loading...

Berhasil hamil berkat IVM – Tetty

Puji Tuhan sudah dinyatakan hamil pada hari ke 14 setelah ET… semoga sehat2 dan berkembang sempurna sampai 9 bln ke depan..

Program bayi tabung yang saya jalankan secara pasrah soalnya saya terindikasi PCOS dan sudah macam obat masuk seltelur saya ga berkembang tp program ini dikenalkan oleh Dr. Prima, mungkin karena dia dah kehabisan akal makanya menyarankan ke arah situ kali ya.. program bayi tabung dengan teknologi baru yaitu mengembangkan sel telur diluar ovarium…
prosesnya c sama seperti IVF tp saat pengambilan sel telur tidak sampai matang namun hanya berukuran sekitar 9 – 12 mm…
Setelah ET (embrio transfer pada tanggal 1 februari 2015 saya disuruh tiduran selama 2 jam dan setelah itu bedrest seharian tp karna suami aga takut juga akhirnya minta dirawat 2 hari di RS Family Pluit… oh iya saya lupa perkenalkan tim dokternya.. ketuanya itu Dr. Muchsin Jaffar dia yg dr awal menerangkan IVM ini… dan dia juga yang menerangkan hasil pengambilan telur. telur yang waktu diambil itu ada 12 semua berkembang tapi yang menjadi embrio ada 5 dan 3 yang paling bagus kualitasnya jadi tiga tersebut ditransfer ke rahim… dan dokter yang usg dan lain2 yaitu dr. malvin orgnya asik bgt plus gaul bingitz… haha..

Balik lagi, setelah embrio transfer dan akhirnya bedrest di RS 2 hari di rumah 3 hari, saya kembali kerja dan melakukan aktivitas spt biasa tp ya itu pelan2 cantik deh semuanya…
11 hari setelah ET, namanya penasaran ya susah kali ya dihilangin.. saya coba tespek di pagi hari dan hasil negative,, sedihnya minta ampun n pasrah lah…
tanggal 14 saya ke dokter dengan rasa pasrah kemungkinan terburuk eh ternyata malah diselamatin suster bahwa saya hamil… luar biasa senengnya..mpe nangis deh waktu itu…

Setelah itu dikasih obat banyak aja.. sampe ada yg dimasukin dr vagina lg.. ya apa aja deh di lakuin… sampe skrg c blh tau gmn2nya karna lom usg.. mudah2an c berkembang dgn baik…
tp dah mulai nih mual2 ga nafsu mkn ya gtu lah,,, yg pasti setelah ET.. saya ga pernah tidur nyenyak bless mpe pagi… pasti bgn2 atau kecepetan bangun… oh iya karna penasaran lg hari ke 20 saya tespek lg n makin terang aja garisnya.. hihi… iseng bgt ya…¬†tapi di nikmatin aja deh… dan skrg nunggu hsl usg pada tgl 28 feb…

yang saya pgn tau c hitungan minggunya gmn ya setelah ET.. bunda2 ada yg tau ga ya???

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (2 votes, average: 4.50 out of 5)
Loading...

Hidrosalping dan Bayi Tabung – Yulia

Dear teman2 seperjuangan, saya Yulia, 34th. Sudah menikah 8thn, infertility sekunder, anak pertama saya sudah berumur 7thn. Masalah saya adalah hidrosalping dan kedua saluran tuba non patent. Akhir Des’14 yang lalu kami memutuskan ikut program bayi tabung di Siloam Surabaya. Pertama kali konsultasi dengan dr. Aucky saya sudah menunjukkan hasil HSG bahwa saya mengalami hidrosalping dan kedua saluran buntu, namun saat itu dr. Aucky mengatakan bahwa itu tidak masalah, karena dari hasil USG transvaginal saya tidak terlihat ada cairan, jadi hidrosalping tidak berbahaya lagi. Ketika saya bertanya tentang laparaskopi seperti yg dianjurkan dokter saya di Bali, dr. Aucky menegaskan lagi bhw tidak perlu LO karena sudah kering. Waktu itu saya dan suami percaya dan memutuskan lanjut proses bayi tabung, apalagi sebelumnya memang takut dengan yg namanya operasi termasuk LO.

Start proses bayi tabung berjalan lancar dari awal, respon tubuh terhadap suntikan dll bagus, OPU dengan 10 sel telur, 5 oocyte, hasilnya 4 embrio (2excellent, 2good) ditanam semua. Akhirnya saat pengumuman, saya dinyatakan gagal dengan bhcg <2. Sempat bengong gak percaya waktu diberitahu hasilnya, sedih, kecewa, campur aduk gak karuan. Buntut2nya yg jd penyesalan kami, ya si hidrosalping. Teman2 yg punya masalah sama, please share dong.. Ada gak teman2 yg mengalami hidrosalping dan berhasil bayi tabung tanpa laparoskopi sebelumnya..? Thanks a lot..

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (2 votes, average: 1.50 out of 5)
Loading...

Oocyte Degenerasi – Sarah

Hallo, saya mau berbagi pengalaman TTC. saya menikah sudah setahun (pasti orang bilang masih baru deh) tp tunggu.. walaupun cuma setahun saya mengalami a year full of stress. (agak lebay sih)

Sebulan setelah menikah saya mengalami haid 2x sebulan dalam dua bulan stelah datang ke bbrp dokter pendarahan tersebut belum sembuh, pada akhirnya saya datang ke Prof Ali Baziad di RS Brawijaya dan saya diberikan obat Lutenyl utk diminum. Setelah minum obat haid pun lancar kembali, tetapi setelah obat itu selesai diminum saya tidak haid selama 4 bulan. awalnya berharap hamil tapi cuma dapet harapan palsu hiks :'( saya datang ke dokter obgyn lainnya dan bilang kondisi ini adalah efek dari obat lutenyl tsb jadi disuruh sabar aja nunggu sampai haid normal kembali.

Akhirnya setelah bbrp bulan berikutnya haid pun tampak sudah mulai normal kembali dan akhirnya saya dan suami memutuskan untuk memulai program kehamilan.

Saya memilih dr. Budi Wiweko (K) FER, saya memilih beliau krn pertimbangan beliau ada praktek juga di RSPI yg notebene dekat dengan kantor saya.
Saya memulai konsultasi dengan beliau di Klinik Yasmin RSCM Kencana krn beliau praktek disana hampir setiap hari dan gampang ditemui.

Pada waktu konsultasi pertama kali saya sudah membawa bbrp hasil lab seperti LH, FSH, dll dan dokterpun seperti biasa melakukan USG Tranvaginal. dan dokter bilang cadangan sel telur saya sedikit sekali dan beliau menyarankan untuk langsung ikut program IVF. saya dan suami langsung shock ya secara umur saya dan suami baru 25th dan menikah baru setahun sdh langsung disarankan bayi tabung. untuk pemeriksaan lebih lanjut dokter menyuruh untuk tes AMH (Anti Mullerian Hormone) tes hormon untuk mengetahui brp banyak cadangan telur kita. hasil tes ini baru bs didapatkan seminggu ktnya tes lab ini sangat complex.

Seminggu berlalu, saya balik ke dr. budi lagi dengan membawa hasil tas lab tersebut oiya wktu itu suami juga disuruh tes analisis sperm lengkap. nah pada saat membaca hasil lab kami berdua nilai AMH say cuma 0,69 padahal normal untuk seusia saya rata2 nilainya diatas 1, dan dokter bilang cadangan telur saya sangat sedikit. lalu dokter membaca hasil tes suami saya dan suami saya divonis termasuk dalam oligozoospermia (kekurangan sel sperma) dokter langsung bilang “wah kompak yaa, kalau begini harus cepet2 hamil nih”

Akhirnya saya dan suami segera memutuskan untuk mengikuti program bayi tabung. Saya datang kembali ke dr budi pada haid hari ke-2 dan seperti biasa dr melakukan USG dan dia bilang lagi saya hanya punya satu folikel. sedih luar biasa saya selalu bertanya kenapa saya bagini padahal umur masih muda. stelah konsul dihari ke 2 haid, dolter langsung memberikan saya obat suntik Gonal f 300 unit + Saizen berharap sel telur ada yang tumbuh lagi. saya disuntik selama 7 hari dan setiap 2 hari sekali kontrol ke dokter untuk melihat perkembangannya.

Setelah beberapa kali suntik, sel telur saya tidak ada yang tumbuh jadi hanya satu saja walaupun diameternya membesar sesuai yang diharapkan. sedih banget rasanya. sampai di hari ke tujuh sel telur saya sudah sebesar 23mm, dokter menyarankan utk OPU walaupun agak gambling bisa dpt oocyte atau tidak. saya dan suami memutuskan untuk maju terus.

Saya dijadwalkan untuk OPU pada hari Jumat, 30 Januari 2015. Semenjak program ini saya jadi sering bolos kerja. Alhamdulillah Bos masih ngertiin ya. pada saat giliran saya OPU saya sudah dipasang jarum infus lalu di USG masih terddapat folikelnya atau tidak secara folikel saya cuma satu lalu saya mulai dibius, setelah dibius saya langsung tidur seperti orang pingsan. selama proses tersebut saya tidak merasakan apa-apa tapi seperti tersentak mendengar para tim berteriak “ALHAMDULILLAH” saya pun langsung tersadar mungkin saya mendapat satu OOcyte. Saat itu saya sangat lega sekali dan sangat senang sekali walaupun badan masih lemas krn obat bius.

Saat benar2 tersadar saya sudah berada di ruang recovery dan suster membantu saya untuk bangun dan berganti pakaian.
ternyata saya dan suami telah disediakan makan, lalu saya makan sambil menunggu suster memberikan obat dan suami saya menyetor spermanya untuk dipertemukan dengan si oocyte ini.

Setelah menunggu beberapa saat, embriologis datang ke saya dan mengabarkan kl oocyte saya mengalami degenerasi dan tidak dapat dipertemukan dengan si sperma. Patah hati langsung dan gak bisa berkata apa2, stelah itu saya menangis seharian jd tidak selera makan. Bukan karena masalah biaya yang sudah kami keluarkan saja, tp sedih kenapa kondisi saya sperti ini. saya sangat terpukul dengan kejadian tersebut karena saya sudah berharap banyak dengan program ini.

Saya diinfokan untuk datang lagi ke dr. budi pada hari rabu minggu berikutnya. Saya berpikir untuk istirahat sebentar dari program ini sambil menabung utk program selanjutnya.

Adakah para pembaca disini yang mengalami pengalaman yang hampir sama dan mau berbagi pengalamannya? Thankyou

Regards,
Sarah Mashitta

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...