bayi tabung

Pengalaman bayi tabung dalam mengatasi masalah kesuburan untuk mendapatkan si buah hati

24th August 2008

Perjuangan terakhirku – Yenni

Sudah lama saya ngga nimbrung di website bayi tabung ini. Iya nih dah banyak kejadian yg saya alami dan ngga sempat saya share-kan ke teman2. Berikut ini adalah pengalaman ‘perjuangan akhir’ saya yg ngga akan terlupakan seumur hidup dan semoga dapat memberi semangat kepada Anda yg ingin punya momongan.

Ngga seperti biasanya pinggang saya pegal2 sebelum tidur, maklum perut besar hamil tua jadi beban bawaan tubuh lebih berat… saya pikir mungkin inilah penyebabnya. Saya paksa saja tidur, tapi baru mau tidur nyenyak eh keburu bangun lagi terasa ada yang aneh seperti ada yang pecah dalam perut,… saya langsung bangun untuk ke wc tapi ternyata setelah saya cek sudah ada cairan yg  keluar … menetes-netes agak kental bening makin lama makin banyak. Tidak salah lagi… pasti air ketuban!

Langsung saya bangunin suamiku, seperti orang kebingungan dia mondar-mandir menyiapkan segala-galanya…kaya gosokan :-) Untung sehari sebelumnya saya sudah beli pembalut  wanita paling tebal, saya sumpal deh dengan pembalut ini supaya ngga basahin celanaku. Setelah siap saya dan suami langsung berangkat ke rumah sakit (KKH).

Kami sampai di rumah sakit sekitar jam 2 pagi, setelah mengurus administrasi saya langsung disuruh masuk ke kamar bersalin, perasaan takut gugup was-was ga  sabar wah semuanya jadi satu. Baru tuh yg namanya kontraksi hamil saya alami mulai terasa waktu sampai di rumah sakit… ternyata ga enak seperti rasa mau mens tapi lebih sakit :-(  dan repotnya datang setiap 5 menit sekali. Wah lemas deh waktu dokter jaga ngasih tau bahwa saya baru bukaan 2… masih jauh dari 10! Dan karena air ketuban saya udah pecah, saya disuruh baring aja di ranjang!

Tangan kiri diinfus, perut ditempeli alat pendeteksi kontraksi dan pendengar detak jantung bayi yg suaranya bisa terdengar di loudspeaker sebelah kanan saya. Satu kontraksi ke kontraksi lainnya saya jalani dengan sangat tidak enak. Awalnya perawat jaga nawarin saya obat penahan sakit… gas penenang, epidural …semua  saya tolak takut ada efek sampingnya dan lagipula rasa sakitnya masih bisa saya tahan.

Setelah dua jam berbaring rasa sakit kontraksinya semakin menjadi2… akhirnya luluh deh pertahananku langsung aku minta gas penenang. Setiap kontraksi mau  datang langsung saya pakai masker yg ada selang saluran gasnya. Memang rasa sakit berkurang tapi tidak hilang sama sekali, lumayan lah… kepala seperti melayang2, mabuk dan ngantuk setelah pakai gas itu. Yang namanya kontraksi hamil itu sangat-sangat tidak enak, makin lama makin sakit… setelah sekitar dua jam berikutnya kekuatanku jebol lagi akhirnya aku minta epidural.

Agak aneh cara dokter ngasih epidural. Saya harus berbaring menyamping di ranjang lalu membungkuk seperti udang, terus semacam selang kecil dimasukkan ke tulang belakang bagian bawah. Setelah selesai saya berbaring lagi, jadi epidural ini diberi semacam infus gitu… obat sedikit demi sedikit dimasukkan melalui selang  didorong oleh alat suntik yg diatur oleh alat otomatis. Wah memang ampuh epidural ini … rasa sakit hilang. Akhirnya saya bisa istirahat dan kontraksinya tetap jalan. Tapi jangan salah, banyak yang bilang ada efek sampingnya kalau dah  selesai katanya bisa sakit pinggang. Ya pokoknya aku yg penting ga sakit dulu… Setelah dikasih epidural saya bisa tidur, rasa kontraksi masih terasa tapi tidak sakit. Badan bagian pinggang kebawah kebal rasa… numb.

Waktu jam 8 pagi bukaan masih sekitar 6cm. Dokter Kelly yg nangani IVFku datang sekitar jam 10an, dia memang lagi praktek pagi itu. Lama sekali rasanya di  kamar bersalin, saya melihat suamiku masih menemaniku disamping dari awal matanya terlihat capai dan ngantuk ngga tidur dari awal. Ternyata sampai jam 10 bukaannya belum sampai 10 masih sekitar 8… iya lama sekali nih sampai obat epiduralnya ditambah.

Baru sekitar jam 12 siangnya saya mulai disuruh push… push… push… tahukan maksudnya? Saya bingung cari kata yg tepat … ayo… dorong… dorong…  lucu ya? Waktu itu ada bidan ngasih tahu bagaimana nge-push-nya, anggap aja seperti mau buang air besar tapi keras dan besar susah keluar. Push nya pada saat kontraksi yg kuat, obat epidural diturunkan sedikit speed injeksinya supaya saya bisa merasakan sakit kontraksinya. Push… push… push ga tahu udah berapa kali ngeden saya lakukan, terus si dokter Kelly datang ngecek segalanya, semuanya ok, jadi terus push… push …dan push lagi. Jangan dikira push ini enak ya… sakitnya minta ampun deh, saya sampai berkeringat2 padahal ruangan bersalinnya dingin sekali.

Sampai jam 14:00 si bayi ternyata ngga keluar2 juga, sudah dua jam lebih aku push… aduh habis tenagaku. Selama proses push ini, bidan dan suamiku yg menemani, dokter Kelly balik praktek lagi karena terlalu lama menemaniku dan dia banyak pasiennya, kalau bayi dah kelihatan mau keluar baru panggil dia. Push terus aku pantang mundur…  jam dua lebih si dokter nengok aku lagi melihat perkembangannya. Dia bilang sudah terasa kepala bayinya dan sudah bisa terlihat rambutnya… dia suruh saya push terus. Setelah coba beberapa kali push dokter memasukkan tangannya untuk merasakan posisi kepala bayi. Diputar sana putar sini… aduh ga enaknya. Trus dibilang… posisi bayi miring ke samping. Sama bidan dia coba pegang2 perutku… mungkin mencoba memutar bayi keposisi yg baik. Push… push… lagi, dari posisi tiduran, nyamping semua dah aku coba. Ga keluar2 juga tuh baby… betah benar dia diperutku.

Detak jantung baby masih bagus dan belum stress katanya, tapi kalau tidak ada perkembangan terpaksa harus di caesar (c-section) supaya bayi tidak terlalu lama di saluran. Sedih rasanya saya sudah capai sekali, menghadapi kontraksi dari jam 2 pagi sampe jam 3 sore dan tidak bisa makan lagi …masa harus caesar juga… saya tetap bertahan push… push… push lagi. Dokter akhirnya bilang kalau sampai jam 4 ga ada perkembangan harus di caesar, tanpa menyerah saya coba lagi push… push… push. Keringat bercucuran kemana-mana, suami yang tetap setia menemani dari awal memberi semangat.

Jam 4 dokter datang lagi, setelah melihat situasi dan mengecek dokumentasi akhirnya dia bilang saya harus di caesar. Sedih rasanya… tapi demi sang bayi ok lah aku jalani, apalagi rasa sakitnya makin menjadi-jadi karena efek epiduralnya makin berkurang. Setelah kami setuju langsung perawat siap2in semuanya dan dokter keluar lagi.

Sekitar jam setengah 5 saya dibawa ke ruang operasi. Suamiku tidak bisa masuk jadi saya sendirian…cemas dan tegang perasaanku. Di dalam ruang operasi ternyata dokter Kelly yang akan operasi caesar. Setelah dibius separuh badan ke bawah, saya pun dioperasi…Selama proses operasi ini, badan saya gemetar hebat… bukannya kedinginan tapi karena efek obat bius.

Jam 17:15 terdengar sayup-sayup suara tangisan bayi… apakah ini bayiku??? Saya masih setengah sadar… beberapa saat kemudian dokter memperlihatkan sesosok bayi yang masih berlepotan darah dengan berat 3,325kg panjang 47cm … langsung air mataku keluar terharu. ‘Selamat ya anda melahirkan bayi perempuan yg sehat…” kata dokter sambil menaruh baby disampingku… hilanglah semua sakit yang saya alami dari pengobatan infertilitas, program bayi tabung sampai proses melahirkan ini. Benarlah yg namanya ‘semua itu indah pada waktunya’ … saya akhirnya punya bayi!!! Dan kami menamakannya Cheryl lahir tgl 4 Juni.

Untung ada yang namanya program bayi tabung, cita-cita kami telah tercapai setelah 10 tahun berusaha … akhirnya saya bisa punya baby! Puji dan syukur saya panjatkan kepada Tuhan YME atas berkat dan jalan yg telah diberikan. Terima kasih kepada teman2 di website ini yang telah memberi dukungan dan bantuan doanya… don’t ever give up!!!

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (22 votes, average: 3.55 out of 5)
Loading ... Loading ...

posted in Berhasil hamil, Pengalaman di klinik/rumah sakit | 49 Comments


24th July 2008

Hamil di luar kandungan – Pengalaman Igie

Berikut ini adalah pengalaman hamil Igie. Terima kasih Igie atas sharingnya…

Hi, salam kenal semua. Saya Igie, sudah menikah 4 tahun, 6 bulan setelah menikah saya hamil tapi ternyata diluar kandungan. Memang pada saat hamil perut bawah saya selalu merasa nyeri & keluar flek. Akhirnya dilakukan tindakan laparatomi & tuba kiri saya diangkat karena menurut dokter tuba tsb sdh rusak.

Bulan april 2008 kemarin dengan mengandalkan tuba kanan akhirnya saya hamil lagi tapi setelah dicek ternyata diluar kandungan lagi. Yang sedihnya, pada saat ketahuan KET ternyata janin saya sudah berusia 10 minggu, dimana janin tsb sdh berbentuk & pada saat di USG denyut jantungnya bagus sekali.

Pada kehamilan ini saya sempat menanyakan opsi ke 6 dokter, tapi mereka semua mengatakan harus dibuang karena tidak memungkinkan untuk hidup. Akhirnya pada tgl 25 Juni 2008, saya kembali dilaparatomi dengan dr. Nurwansyah di RS Harapan Kita.

Sblm operasi saya sempat minta ke dokter agar tuba saya tidak dibuang karena saya ingin hamil kembali dengan cara normal (tidak BT). Alhamdulillah dokter Nur berhasil mempertahankan tuba saya dengan melakukan tindakan tuba repair. Mudah2xan pada saat pengontrolan nanti tuba saya benar2x sudah sehat & saya bisa diprogram untuk hamil kembali secara normal.

Yang ingin saya tanyakan:
- apakah teman2x ada yang pernah mengalami kejadian seperti saya?
- sampai dengan sekarang saya belum datang belum apakah itu normal?

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (10 votes, average: 4.00 out of 5)
Loading ... Loading ...

posted in Kehamilan ektopik | 31 Comments


11th July 2008

Pengalaman bayi tabung keluarga Cynthia

Berikut ini adalah pengalaman Cynthia dalam menjalani program bayi tabung. Terima kasih Cynthia atas sharingnya…

Salam kenal, nama saya Cynthia, lahir thn 1971 (37 thn). Senang banget bisa join website ini, baru 2 hari ini saya temukan website ini, krn selama ini jarang buka internet, makanya tadi tekan “test” dulu apa bisa masuk atau ngak… 

Mbak Yenni memang hebat udah adakan website ini, saya cari buku tentang bayi tabung di Gramedia ngak ketemu. Makanya kepikiran kalau udah berhasil BT pingin jadi konsultan gratis buat yg mau BT… tapi ternyata Tuhan masih belum izinkan jadi calon Ibu.. historical saya sbb:

Tgl 15/5/08 proses ET yg pertama dan tdk berhasil (kita pakai kata yg positif saja, “tdk berhasil” biar otak kita mengingat kata “berhasil”) . Kecewanya minta ampun s/d nangis, s/d 2 minggu baru bisa segar kembali pikiran.. kata Dr kemungkinan gagal krn embrio baru ditanam pada hari ke 6, tgl 10/5 OPU, tgl 15/5 baru ET. Kalau boleh tahu, teman teman tanam embrio pada hari keberapa setelah OPU (OPU dihitung sebagai hari pertama)..

Saya di Dr. Ng Peng Wah – Penang, sama seperti keluarga Mulia yg sdh berhasil (selamat juga ya). OPU saya tgl 10/5 menghasilkan 23 sel telur, yg jadi embrio 10, dan kemudian hari ke 6 embrio yg bagus hanya 6, jadi 3 ditanam, dan 3 dibekukan.. 4 lagi yg kurang tdk dibekukan lagi.

Untuk dptkan embrio saja, saya sudah senang banget, selesai OPU memang sangat sakit banget, perut kembung s/d jalan bongkok ke depan dan saya muntah 2 hari. Kata nurse memang bisa begitu krn byk telur sehingga kembung.

Jadi saya juga kepikiran gimana ya.. kalau 2 hari lagi ET, pasti makin sulit perut saya, dan ternyata baru ditentukan pihak IVF centre bhw ET dilakukan tgl 15/5. Saya terkejut juga kenapa lama, padahal teman teman 3 hari setelah OPU udah ET (penjelasan dari IVF centre, katanya mereka akan buat yg bagus bagus buat embrio saya).

Pagi menjelang ke ET, udah duduk kursi roda krn ngak sanggup jalan, dan minumpun ngak bisa byk, terpaksa tunggu beberapa saat krn hrs penuh kencing baru lebih mudah buat Dr u/ lakukan ET.  Setelah ET, Dr bilang “Good” ama misua.. dan saya stay 2 hari di RS.

Hari 1-2 pingin makan terus, terasa lapar banget.. hari seterusnya pingin makan jadi hilang dan perut udah mulai baikan krn dikasih ORS 30 bks (obat u/ hilangkan kembung) , dan kemudian tak rasakan apa apa lagi , tdk ada flek dll (setiap masuk toilet hal pertama adalah lihat cd.. ada flek ngak – ternyata baru tahu, kalau cyclogest yg dimasukkan 1x sehari di vagina bisa menyebabkan tdk adanya flek).

Jalanpun kayak kura kura, bed rest 2 mgu, tapi tiap hari lihat kalender di hp ngak sabaran tunggu hari test darah, pada 12 hari kemudian tgl 26/5, test darah, 3 jam kemudian dpt hasil. Dr bilang hasil hari ini tdk bagus, katanya saya ada hamil tetapi sebentar saja dan hilang.. (hasil HCG = 7, padahal range u/ hamil adalah >9, dan tdk hamil 0-5.. berarti hasil 7 adalah di tengah tengahnya). Dr minta 2 hari lagi balik test.

Setelah pulang saya nangis dan ngak tahan lagi sedihnya.. (mhn teman teman dpt hindari hal ini, krn sedih dpt dropkan hormon kita), dan 2 hari lagi test benar benar hormon HCG drop ke 1 an.. dan cyclogest sudah dihentikan, dan 4 hari kemudian dpt mens..

Dr sarankan u/ tanam kembali embrio yg dibekukan ada sisa 3. Seharusnya Juli ini udah ke sana, tapi krn Dr cuti (4-12/7) bertepatan dgn hari 12 mens, maka dipostpone ke Agustus.

Saat ini saya hanya berdoa dan usahakan tdk byk pikiran u/ hadapi yg ke 2 ini. Saya memang tipe org yg byk pikiran, krn kerja beban stress byk. Skrg lagi minta cuti special dari companya sejak 21/3 kemarin (udah pada 3 bln lebih).

Oh ya saya lupa infokan, hormon prolactin aku tinggi dari dulu. Saya udah 14 thn married sejak umur 24 thn, dan dari 10 thn lalu Dr Christopher Chen -S’pore sarankan u/ minum obat serocriptene s/d hamil, tapi saya tdk ikuti, krn saya pikir makan obat gitu lama takutnya ada efek.

Itulah bandelnya saya waktu masih muda, fokusnya kerja aja jarang makan sehat (saya orgnya tdk suka makan sayur dan juice/buah, ngak pernah aku beli buah buahan u/ makan, dan tdk olah raga, krn kerja dari jam 8 s/d jam 8 mlm). Sekrg baru rasain umur udah pada tua baru mulai makan sehat.

Teman teman ada yg pengalaman dgn hormon prolactin ? (range normal 0-25, saya dptnya 32). Tapi Dr Peng Wah ngak mau kasih obat, katanya tdk terlalu tinggi dan krn mens saya sangat teratur. Teman saya yg barengan saya pergi prolactinnya juga lebih tinggi dari saya, tapi dia berhasil , tanam 3 dpt kembar 2. Skrg udah jalan 3 bulan… dia itu hebat 2 hari setelah ET naik pesawat pulang Medan, dan ke gereja lagi, dan ada flek pada minggu ke 4 setelah ET, dan sakitnya minta ampun, perut kembung, flek s/d masuk rumah sakit, krn kebanyakan air… tapi toh berhasil hamil juga, ya maybe umur juga masih muda 33 thn.. ya..

Btw, apa ada teman teman yg punya pengalaman mimpi setiap hari ? saya kalau tidur selalu mimpi, baik tidur siang atau malam, maybe pengaruh stress ya..

Jadi dari pengalaman pertama saya ngak tahu reasonnya apakah :

  1. 6 hari terlalu lama ET dilakukan (embrio udah dlm bentuk Blactocyst). Padahal Dr Ng pikir dgn cara ini lebih bagus hasilnya. Saya pernah baca di brosur Damansara KL bhw Blactocyst lebih byk posibilitynya u/ hamil dan u/ hindari kembar.
  2. Obat cyclogest tdk terlalu dlm saya masukkan ke vagina sebelum ET, krn kata nurse harus 2 ruas jari, sementara saya cuma 1/2 ruas jari, krn waktu nurse infokan, saya masih dlm tahap 1/2 sadar habis selesai OPU (efek obat bius masih ada).
  3. Pernah 1 malam setelah ET, saya kepikiran yg sedih sedih dan nangis sendiri s/d perut sakit.
  4. Pernah 2-3 kali makan indomie.. krn bosan dgn makanan Penang.

Tapi anyway saya harus tabah dan bersyukur udah diberi kesempatan oleh Tuhan u/ ikuti program BT sehingga kita punya pengalaman. Dan u/ ikut program BT juga bukan program murah, sehingga kita hrs bersyukur udah dikasih karunia materi oleh Tuhan.

Ini BT memang mengharapkan Mujizat dari Tuhan. Semoga kita kita yg berhasil dan tdk berhasil tetap bersyukur pada Tuhan kita, sebab “segala sesuatu akan indah pada waktuNya”.

Salam buat semuanya.. God bless all of us.., We prepare for the worst, HOPE FOR THE BEST, AND LET GOD DO THE REST…

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (10 votes, average: 3.00 out of 5)
Loading ... Loading ...

posted in Proses | 109 Comments


25th June 2008

Hamil di luar kandungan – Pengalaman Uly

Berikut ini adalah pengalaman hamil Uly. Terima kasih Uly atas sharingnya…

Dear all,

Salam kenal aku mau share aja, saat ini aku baru merencanakan untuk BT. Walaupun umur pernikahanku baru 1 thn tapi umurku sndr sdh 35thn, jadi saat ini sdg berpacu dengan waktu.

Aku sdh sempat hamil 2,5 bln setelah 3 bln menikah, rasanya seneng banget. Tapi ternyata kehamilanku bermasalah, flek melulu. Awalnya kata dokter itu wajar, aku dikasi duphaston dan vit untuk janin. Tgl 28 nov aku kontrol berdua suami, kata dokter dah ada yang keliatan di rahim, dengan hati senang dan penuh syukur kita pulang tapi ternyata tengah malam perutku mules sperti org bakal haid, aku tlp ke RS katanya bedrest aja, besok disuruh dateng kontrol lg. bsk aku datang kata dokter janin ku sdh hancur harus segera di kuret… sedihnya …

Beberapa hari sebelum itu, aku feeling aja mencoba utk daftar ke RSPI dgn Dr. Azen Salim, dapat schedule periksa tgl 18 dec. Jadi setelah kuret aku tetep aja pergi kesana.

Ternyata setelah di usg transvaginal, aku dinyatakan masih positif hamil tapi diluar kandungan, dan aku harus segera dioperasi krn sdh terjadi pendarahan akibat pembesaran janin di saluran telur sebelah kanan. Yang lebih menyedihkan lg saluran telur tersebut harus dipotong karena pembesaran janin sudah melewati batas toleransi .. krn biaya laparoscopy di RSPI sangat mahal, prediksi sekitar 30 jt untuk kmr kelas III, Dr. Azen mau menolong dengan memberikan surat pengantar diagnosa lengkap dan akhirnya aku laparoscopy di RS. Bunda Menteng dengan Prof. Dr. Oetama Marsis.

Terkadang aku dan suami berandai2, seandainya dokter yang pertama melakukan tindakan yang benar dgn melakukan usg transvaginal, krn janin ku tdk jelas terlihat sampai dengan usia 2 bln mgkn saat ini saluran telur kanan ku msh ada. Tp sudahlah semua sdh berlalu, apapun yg terjadi semua atas kehendak TUHAN.

Saat ini aku sedang menjalani therapy diathermy, karena saluran telur kiri ku tersumbat. Stlh ini aku akan kmbl menjalani hydrotubasi, semoga penyumbatan telah terbuka sehingga aku tdk perlu lagi melakukan laparoscopy sebab jika LO dilakukan dan ternyata penyumbatan itu terjadi di ujung pangkal saluran telur maka tdk ada cara lain selain BT tapi jika penyumbatan terjadi di saluran, masih bisa diperbaiki.

Teman2, terus berjuang, jangan patah semangat yah, banyak2 berdoa, kekuatan hanya akan datang dari TUHAN.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (5 votes, average: 2.20 out of 5)
Loading ... Loading ...

posted in Kehamilan ektopik | 20 Comments


10th June 2008

Proses bayi tabung – by Icha

Berikut ini adalah pengalaman dan penjelasan proses bayi tabung oleh Icha. Terima kasih Icha atas sharingnya.

Buat aku ngejalanin proses bayi tabung untuk pertama kalinya ngerasa banyak gak taunya, penasaran dan was-was juga. Maklumlah selain tingkat kegagalan yg cukup tinggi juga biaya yg lumayan mahal. Di klinik tempat aku bt para dokternya bukannya gk mau ngejelasin, cuman untuk dapat gambaran keseluruhan emang butuh waktu, belum lagi kalo tiba2 lupa semua apa aja yg mo ditanyain. Eh baru keinget pas sampe rumah, ato pas baca2 pengalaman dari temen2 di blog ini… So, aku kemaren berinisiatif nanya ke seorang dokter spesialis obsgyn, kebetulan beliau sedang mengambil sub spesialis tentang bayi tabung dan aku cukup puas dengan jawaban beliau. Mudah2an temen2 yg ngalamin kayak aku sedikit terbantu dengan jawaban ini.

Oh iya aku ikutnya di harkit, gk tau kalo di tempat lain mungkin obat2 yg diberikan sedikit beda.. Setelah melalui cek up darah, hsg dll. Akhirnya tim dokter memutuskan kalo kita sebaiknya ikut bt.

Awalnya dilakukan simulasi untuk embrio transfer, diukur rahimnya supaya pada saat dilakukan ET beneran posisinya udah pas, kalaupun ada kesulitan bisa dideteksi dari awal. Syukurlah waktu itu dokternya bilang gak ada masalah. Mulailah penyuntikan suprefact 0,5 cc di bawah pusar selama 14 hari, fungsinya ternyata untuk menekan kerja hipotalamus ( ini suatu bagian di otak yg fungsinya mengatur reproduksi normal kita) sehingga sistem reproduksi kita selanjutnya dapat diatur melalui obat yg disuntikkan berikutnya. Efek sampingnya? kurang lebih seperti orang menopouse seperti sering berkeringat, mudah lelah, sensitif tapi itu bervariasi koq, ada juga yg gak ngerasain apa2 termasuk aku rasanya biasa2 aja.

Kemudian mulailah di suntikkan gonal F selama 14 hari dan selama itu biasanya dipantau terus setiap hari melalui usg dan cek kadar hormon di darah sampai telurnya matang. Setelah dinyatakan matang mulailah pengambilan telur (ovum pick up). Biasanya pasiennya di’tidurkan’. Setelah itu biasanya ditunggu 30 menit sampai sadar dan diperbolehkan pulang dan langsung dilakukan ICSI atau penyuntikan sel sperma ke dalam ovum. Kata beliau gak usah kuatir kalo suami memiliki bentuk sperma yg ‘aneh’ misalnya gak punya ekor karena dengan adanya metode ICSI ini bukan lagi bentuknya yang penting melainkan materi genetik yg ada dalam sperma tersebut, yg dipilih oleh embriologisnya adalah yg paling bagus materi genetiknya. Caranya? yaa..serahin aja pada ahlinya :D

Setelah itu ditunggu selama 72 jam untuk dilihat apakah terjadi pembelahan sel. Yang terbagus adalah yg membelah 8 sel, biasanya yg dimasukkan ke rahim ( embrio transfer ) yg seperti itu. Tapi tergantung juga hasilnya nanti, setelah itu dilakukan embrio transfer. Jika ada beberapa embrio yg jadi hanya 2-3 aja yg dimasukkan, selebihnya dibekukan untuk kemudian dimasukkan kembali jika yg pertama gagal ato suatu saat pengen nambah momongan lagi :) Kata dokternya gak diberi bius, rasanya agak mules, aku sendiri belum sampai tahap itu jadi belon bisa cerita.

Setelah itu kita tunggu sampai 14 hari untuk tahu apakah terjadi kehamilan ato gak, dengan di cek darahnya dan di usg. Selama itu juga diberikan obat2an penunjang agar rahim kita siap menerima embrionya.. Naah aku kelupaan nanya obat apa aja, disuntikkan berapa kali, dimana, dan efeknya apa.. Ada temen2 yg bisa bantu? ntar aku update lagi deh.. setelah embrio transfer sebaiknya istirahat, gak sampe bedrest gk pa-pa tapi sebaiknya ambil cuti, mudah2an sih berhasil ya, smangat!! jangan pernah putus asa!! itu dulu sih infonya, moga2 membantu ya!

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (16 votes, average: 3.06 out of 5)
Loading ... Loading ...

posted in Proses | 125 Comments


23rd May 2008

Pengalaman bayi tabung keluarga Nona

Berikut ini adalah pengalaman Nona dalam menjalani program bayi tabung. Terima kasih Nona atas sharingnya…

Umur saya 29 tahun dan tinggal di Queensland, Australia. Saya juga di diagnosis yg namanya si endometriosis 5 tahun yang lalu dan menjalani 2 kali operasi pada tahun 2003 (Laparatomy – seperti operasi caesar) dan 2004 (Laparoscopy) dan dinyatakan tingkat IV dengan jangka waktu 1 tahun kalau mau berkeluarga. Juga dikatakan harus kembali untuk operasi pemotongan sebagian usus besar karna perlengketan dengan peranakan. Sayanya sih udah kapok banget, soalnya 2 kali operasi hasilnya masih tetap sama, lagipula operasi yang ke 3 is a big one, dan hanya 3 dokter yang bisa melakukan operasi tersebut di Australia. So I don’t bother. Lagian saya dan suami belum siap untuk berkeluarga.

Maret lalu (masih 2008) saya menjalani program IVF (bayi tabung) dengan ICSI dan TESA (suntikan untuk penyedotan sperma berkaitan dengan saluran sperma suami udah di ikat – KB laki2 istilah sini, Vasectomy), jadi salah satu cara untuk hamil harus melalui IVF. Dalam proses IVF ini, hanya dilakukan 3 kali tes darah, yg 1 untuk tes HIV, HEP B, Rubella.. dll, yg ke 2 untuk level estradiol seminggu setelah suntikan gonal F dan yg ke 3 tes kehamilan. Hasilnya negatif dengan alasan hormon progesterone saya sangat rendah 17, biasanya kalau hamil, katanya harus mencapai 190 ke atas.

Pada hari ET, prosesnya hanya 15 menit dengan embryo yang berumur 3 hari, di Queensland, wanita yang berumur 35 tahun ke atas hanya diperbolehkan 1 embryo transfer untuk pertama kalinya, kira2 1 menit berbaring, sayanya sudah disuruh pulang dimana rumah kami 3 jam perjalanan dari kliniknya. Saya juga diberikan gel dan tablet progesterone selama 15 hari. Gel dan tablet berhenti pada hari ke 4 sebelum tes kehamilan.

5 hari mens saya terlambat dan berpikir dengan hasil positif. Pada harinya tes kehamilan, mens saya datang dan malamnya mengalami keguguran dengan rasa sakit yang tak tertahankan.

Setelah kegagalan pertama, saya merasa kegagalan ini diutamakan oleh unprofessionalism of the doctor and the nurse. Saya merasa seharusnya mereka melalukan tes darah seminggu setelah ET untuk mengetahui kadar hormon progesterone, tidak pada waktu tes kehamilan dimana semunya telah terlambat. Dan juga si dokter sama sekali tidak memeriksa peranakan sebelum proses IVF dan ET. Selain yang biaya tinggi disini A$8500 fresh cycle, saya merasa kagak percaya diri untuk mencoba kedua kalinya dengan frozen embryo (2 tersisa). Dan juga tidak ada pantangan makanan dalam 2 minggu penantian setelah ET.

Setelah membaca cerita Mulia, Mery dan teman2 lainnya, saya berencana untuk berobat ke Penang, selain harga yang lebih murah, proses yang lebih rumit dan keberhasilan yang sangat tinggi. Mungkin dalam 3 bulan kemudian (Agustus / September) karna kami harus mengosongkan rumah disini untuk disewa kan. Lagian Keluarga dan teman teman semuanya di Medan, jadi bisa mendapat bantuan dari mereka, dimana disini, semuanya harus dikerjakan sendiri.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (7 votes, average: 2.71 out of 5)
Loading ... Loading ...

posted in Biaya, Endometriosis | 46 Comments