bayi tabung

Pengalaman bayi tabung dalam mengatasi masalah kesuburan untuk mendapatkan si buah hati

18th April 2009

Sedang bayi tabung ke 5 – sharing Winda

Saya mencoba bayi tabung yg pertama thn 2003. Usia saya skrg 38 thn, akan berjalan 39 thn bln September.

Saya juga mengalami masalah dgn falupa tubes, sesudah dicheck melalu laparotomi thn 2003 dokter menyatakan tak ada jalan lain utk memiliki anak hrs dgn BT.

Program BT 1,2,3,4 semua saya jalanin dgn baik walau semua berakhir dgn negative result.
BT yg ke 4 thn 2006, cuma menghasilkan 2 embrio yg bagus lalu dimasukkin semua (tak ada sisa buat disimpan). Saya menunggu dgn sabar walau tetap deg2an, ternyata alhamdulilah akhirnya hasil dr tes darah saya dinyatakan positive..

Saya bener2 bahagia dan mengucapkan puji syukur kpd Tuhan tanpa henti, namun tanpa disangka 6 hr kemudian saya pendarahan lalu saya tes darah sekali lg dan hasilnya back to negative, betapa hancur hati saya.Tuhan msh menguji kesabaran saya. Tp mengingat ini adalah proses bt yg ke 4, dan saya sdh byk sekali mengalami kegagalan sehingga saya mulai terbiasa walau rasa pedih dihati tetap tinggi.

Saat ini adalah BT yg ke5, dgn hasil embrio yg terbaik cuma 2 jadi tdk ada sisa buat disimpan, dan sudah ditransfer kerahim 14 hr yg lalu tp saya akan tes darah pada hr ke17, jadi 3 hr lg. Td pagi ada flek darah coklat tp sedikit sekali, saya menangis dan stress krn ketakutan akan gagal lg..

Saya berdo’a tiada henti, semoga ini bukan pertanda menstruasi. Hr senin dpn tgl 20/4 saya akan tes darah, tp mgkn bsk saya akan coba dgn test urine lbh dulu biar lbh tenang. Saya akan kabari hasil tes darah kalau sudah keluar.

Do’akan saja saya bs hamil kali ni, mengingat perjuangan panjang dlm menjalani BT.
Kepada teman2 yg lain yg blm berhasil, jgn patah semangat, teruslah mencoba Insya allah ada jalan, amin…

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (6 votes, average: 3.50 out of 5)
Loading...Loading...

posted in Tuba fallopi bermasalah | 67 Comments


6th April 2009

Pengalaman keberhasilan bayi tabung – keluarga Fani. D

Hi…aku mau cerita sedikit pengalaman aku ikut IVF.

Aku married thn 2000 setelah setahun aku blom dikasih keturunan jg lalu aku berobat ke Dr. Farid setelah pemeriksaan dokter suruh aku cek darah, sperm suami jg gesit, dll.

Setelah itu dokter curiga ada penyumbatan lalu aku disuruh HSG dan dari hasilnya ternyata dokter sdh bisa lihat ada penyumbatan di kedua saluran tuba palopi dan dokter menyarankan untuk di tiup. Setelah 3 x peniupan dokter menganjurkan untuk berhubungan suami-istri dan di lihat dari masa subur tapi sdh 5 bulan gak berhasil jg dan akhirnya aku & suami sepakat untuk menyetop pemeriksaan, kami mau santai aja dulu.

Sekitar tahun 2005 baru aku mulai cek lagi ke Dr.Farid dan di anjurkan untuk BT lalu dokter recommend sm Dokter di S’pore di Rs. Month Elisabeth, lalu aku ke s’pore untuk konsultasi dulu dan cek harga ternyata disana sekitar S$20.000 (jd sekitar 130jt an pada waktu itu) akhirnya kita batalin tuk ikut program BT di s’pore.

Aku pun gak berobat lagi sambil kumpulin dana tuk BT, tp pas thn 2008 aku tahu ada informasi BT di surabaya ada yg bagus jg dan dokter s’pore jg merecommended dgn Dr.Aucky Hinting yg terbaik di Indonesia.

Jadi pada mens hr ke-3 tgl. 16 jan 2009 aku dateng Jkt-Srby berangkat jam 6 naik batavia bertemu dgn Dr. Aucky sekitar jam 8.30 dan dia melihat hasil record medis aku waktu pengobatan di jkt & s’pore dan dokter bilang klo sdh penyumbatan keduanya di anjurin tuk IVF, akhirnya aku disuruh cek darah, USG, & suamiku di cek sperm (1,2jt + konsult) setelah pengecekan si suruh dateng lagi sore tuk lihat hasilnya.
Sorenya jam 7 bertemu dokter dan Dr.Aucky bilang aku bisa ikut program bulan depan krn bulan ini aku di suruh minum vit tuk suami, Glucopage & pil KB tuk aku selama 21 hari (total 450rb) dari mulai tgl.16jan s/d tgl.5feb, 4 hari setelah obatnya habis aku mulai mens 1 itu pd tgl. 9feb.

Tgl. 11 feb aku mulai berangkat lagi jkt-srby pesawat jam 6 smpi disana Estradiol & USG lagi (total 445rb + konsult) tp sperm suami tdk perlu di cek lagi.
Sore balik ketemu Dr.Aucky dan dia pun lihat hasilnya sdh boleh aku ikut program IVF trus aku disuruh bertemu susternya tuk suntik Gonal F persuntikan 2 ampul (150 IU) harganya 1,2jt krn aku PP jd di kasih suntikan untuk suntik sendiri di rumah (jkt) 2 suntikan jadi total yg hrs di bayar (3,6jt)

Pada tgl. 14 feb balik lgi tuk pemeriksaan Estradiol aja (150rb), sorenya dateng lagi konsultasi dokter bilang harus penambahan 3 x suntikan lagi Gonal F 2 ampul (150 IU) harga masih sama (3,6jt).

Tgl. 17 feb aku balik lg ke srby tuk Estradiol & USG (315rb), sorenya dateng lagi konsult penambahan 2 x suntik Gonal F 2 ampul (150 IU) + 2 x Cetrotide 1 ampul (0,125mg) untuk 2 hari (3jt) dan dokter bilang tgl. 21 feb udah bisa OPU.

Tgl. 19 feb aku datang lagi ke Srby (sdh mulai menetap di hotel hyatt & Novotel) paginya seperti biasa USG & cek darah lengkap, krn cek darah lengkap jd disuruh puasa dari malemnya (755rb), sore dateng lagi ke Rs konsult Dr.Aucky dan terakhir dokter kasih 1 x suntikan (815rb) dan dokter kasih tahu telur aku ada 8 besarnya jg sdh bagus dan tgl.21feb pagi sdh bisa OPU.

Tgl. 21 jam 6 pagi aku mulai OPU & suami ku SP (pengambilan sperm) waktu Opu cuma dibius lokal tp sakitnya sedikit aja kok, setelah Opu aku gak boleh langsung jalan seperti biasa (OPU & ET 11.5jt). pas OPU dari 8 telur yg isi ada 5.

Tgl. 24 feb ET pagi jam 6.30 pas ET aku hrs nahan pi2s krn pas dimasukinnya gampang, tp sebelum itu dokter kasih tau dulu dari 5 telur embrionya yg bagus cm 3 yg 2 lagi kemasukan 2 sperm jd kemungkinan hasilnya kurang bagus jd buang. Setelah ET aku gak boleh bangun & bergerak dari tempat tidur, setelah 5 jam aku boleh di ijinkan balik ke hotel.
Sampai di hotel pun gak boleh banyak bergerak & jalan pun musti pelan2 dan aku masih hrs menetap di Srby s/d tgl. 4 maret karena tgl.26feb, 1 maret & 4 maret aku harus dateng pagi tuk suntik penguat kandungannya 1 x suntik (150rb).

Pas tgl. 4 maret sorenya aku udah boleh pulang Jkt, wah seneng bgt rasanya rindu sama rumah & suami hehehehee…..
Di rumah pun aku gak boleh banyak bergerak dan hrs tidur2an aja & hrs makan2an yg bergizi.

Tgl. 7 maret aku test B-HCG & Progesteron di prodia dan Alhamdullillah hasilnya positif (B-HCG 107, progesteron 180.23) ternyata aku lihat usia kehamilan sudah masuk 4 minggu, wah rasanya senang bgt terlebih suamiku & seluruh keluarga.

Dan temen2ku jg banyak yg bilang mendengar aku positif hamil smpi pada nangis merinding karena mereka gak sangka karena usia pernikahan aku sdh 8 tahun Oktober ini masuk ke 9 thn.
Oh….Thanks God udah memberi aku cobaan & akhirnya aku bisa merasakan kesenangan juga akan menjadi Mommy, semoga Allah selalu melindngi aku dan babyku ini.

Sekarang aku udah masuk minggu ke-7 dan Dr.Aucky suruh aku periksa ke dokter di jkt tgl. 28 or 30 maret tp karena aku mau pakai Prof.Dr.Ali Baziad di Brawijaya hospital dia praktek nya hari selasa jd tgl. 31 maret aku baru periksa dokter & tgl 17 april aku di suruh usg 4D,  wah….senangnya mudah2an babynya di dalam rahim aku sehat & tumbuh dgn sempurna.
Aaammmmmiiiinnnnn……………………….

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (30 votes, average: 3.30 out of 5)
Loading...Loading...

posted in Berhasil hamil, Biaya, Obat, Proses, Surabaya, Tempat program bayi tabung, Tuba fallopi bermasalah | 66 Comments


14th March 2009

Pengalaman keberhasilan bayi tabung – keluarga Zahra

Alhamdulillah, akhirnya doa panjang kami terjawab, saya bisa hamil…. Setelah menunggu selama 3 tahun 7 bulan.

Ceritanya, kami mulai program untuk frozen embrio bulan pebruari yang lalu. Setelah saya HSG dan bersihin polip cerviks bulan desember kemaren. Tanggal 9 pebruari sore, akhirnya saya menstruasi, saya sudah rencana dari bulan januari kemaren, tapi karena saya belum dateng bulan akhirnya hanya bisa menunggu.

Tanggal 11 pebruari berangkat ke jakarta. Dari bandara kami langsung ke bunda. Saat konsultasi sempat menyinggung masalah kegagalan bayi tabung pertama. Dari hasil test, saya ada sedikit gejala kekentalan darah. Jadi meskipun gejalanya hanya sedikit tetap dokter ivan kasih ascardia 80mg 1xperhari. Obat yang lain sama aja proginova secara bertahap, 1xperhari selama 3 hari, 2xperhari 3hari dan 3xperhari 3hari, dan folid acid 5 mg 1x perhari. 7 hari lagi kami diminta datang untuk memeriksa ketebalan dinding rahim. Mengingat banyaknya pekerjaan yang ditinggal, setelah konsul kami pulang lagi ke kota kami.

Hari jumat tanggal 20 pebruari, kami ke jakarta lagi. Saat perjalanan dari bandara ke rs bunda, ada telp yang mengabarin dr. ivan gak praktek hari tsb karena sakit. Sbenarnya agak kesal, kenapa baru dikabari. Tapi berhubung sudah dekat, akhirnya kami tetap ke bunda, konsul dengan dokter pengganti. Mungkin karena kami lagi program, sampai disana, kami tidak ditangani dokter pengganti, tapi saya dialihkan ke dokter indra.

Dengan dokter indra, dinyatakan bahwa ketebalan dinding rahim saya sudah cukup, jadi tanggal 24 direncanakan thawing embrio, dan tanggal 25 transfer, jika kondisi telur memungkinkan. Saya agak surprise, sebab proses program BT dengan frozen embrio ternyata sangat simple. Saya tidak diminta datang lagi. Hanya tinggal menunggu kondisi telurnya. Jika baik, saya akan dihubungi oleh pihak morulla kata dokternya. Dr indra kasih resep proginova 2x sehari, ascardia dan polid acidnya diterusin aja, Trus ditambah cygest 1 xperhari (vaginal support) mulai malam ini katanya.

Oya, pada saat menunggu, ada 1 lagi pasangan yang lagi nunggu. Gak lama susternya ngasih selamat, si mbak yang dikasih selamat nangis, ngeliat mereka nangis, saya jadi ikutan nangis juga, suami saya nenangin, sabar katanya, mungkin nanti giliran kita. Saat baca blog ini saya jadi mengira-ngira, apa yang saya liat ini mbak therez ya …?

Tanggal 24, saya gak sabaran nunggu berita, akhirnya saya sms dokter agustin nanya kondisi embrionya. Sorenya baru dibales, dari 3 embrio yang disimpan, semuanya di thawing (dicairkan) dan semuanya dalam keadaan baik. Besoknya (tgl 25) saya diminta datang ke RS Bunda Lt 4 jam 7.30 pagi.
Jam 7.30 hari rabu, kami sudah siap di bunda, diminta minum air putih secara bertahap sebanyak 500cc. ternyata, kami dapat jadwal ke-2. Ada pasangan yang OPU sebelum kami..

Oiya sebelum masuk ruangan kami ketemu sama embriologistnya. Diterangkan tentang kondisi telur kami. Suami saya gemes liat telurnya. Jadi minta kopi filenya. Tapi ternyata disana aturannya gak boleh dikopi. Jadi kami dikasih print outnya saja. Jam 8.15 kami masuk ruangan.

Setelah persiapan, proses ET dilakukan. Cuma sekitar 15 menit prosesnya. Dokter ivan sempet bilang bahwa rahim saya berbentuk hati. Jadi seperti ada 2 ruang dirahim. Tapi tidak ada pengaruh pada proses bayi tabung. Embrio saya diletakkan dokter ivan di rahim sebelah kanan. Setelah itu, saya disuruh istirahat dulu. Setelah ET saya langsung pipis. Soalnya gak tahan lagi. 2 kali malah..

Setelah proses ET, suami saya pesen kamar di bunda. Rencananya kami nginep satu malam aja buat istirahat. Berbeda dengan waktu fresh cycle saya stay di Jakarta sampai test kehamilan, sekarang saya langsung pulang. Sempet beberapa kali Tanya dokter dan search di internet tentang pengaruh buat embrio kalo kita naik pesawat. Dokter ngeyakinin gak ada masalah. Makanya 2 hari setelah ET kami pulang ke kota kami.

Sampai dirumah, besoknya saya langsung kekampus, sebab ada mahasiswa bimbingan saya yang akan seminar tugas akhir. Meskipun agak berat, saya paksain juga pergi, soalnya kasian dengan si mahasiswa. Setelah itu 3 hari saya istirahat dirumah. Tapi akhirnya saya bosen juga. Akhirnya selama menunggu test, saya tetap kekampus dan ngajar. tapi saya kurangi naik turun tangga dan lama-lama berdiri. Sempet juga beberapa kali jalan ke mall dan gramedia.

Oiya setelah ET saya selalu ngerasa sakit pinggang seperti mau datang bulan. Saya tanya ke dokter agustin. menurut dokter ivan, mungkin ada Kristal-kristal di ginjal saya, jadi saya diharuskan minum 750cc pagi saat bangun tidur. Alhamdulillah memang agak berkurang meskipun tidak hilang.

Hari test pun tiba, pagi-pagi saya test darah dan urin di prodia. Sayang hasilnya tidak bisa ditunggu. Mungkin karena prodia dikota kami masih kecil, jadi darahnya masih harus dikirim ke Jakarta. Hasil urin bisa diambil jam 12 hari itu juga. Tapi hasil darah baru bisa diambil besoknya jam 5 sore.

Jam 12 karena penasaran, saya telp prodia. Hasil test urinnya positip, saya senang banget dengernya, karena 2 hari sebelumnya saya sempet test sendiri pake test pack tapi hasilnya negative. Saya langsung hubungi dokter agustin, dokter bilang bahwa ini adalah awal yang baik, tinggal tunggu hasil test darahnya. Ternyata kata dokter agustin, hasil urin sudah positip jika HCG kita diatas 40. Tapi ukuran yang baik adalah > 100. Saya sempet shock sebentar. Tapi akhirnya saya pasrah aja.

Besoknya saya ada jadwal ngajar sore. Harusnya keluar jam 17.20. tapi karena jantung saya rasanya sudah mau copot akhirnya saya keluarin mahasiswa jam 17.05. habis itu saya minta suami saya telp ke prodia. Alhamdulillah ternyata hasil BHCG saya 214. Seneng sekali dengernya. Perjalanan masih panjang. Tapi sementara kami sudah sedikit bernafas lega dan tak hentinya ngucapin syukur. Tak lupa kami ucapkan terima kasih kepada dr. Ivan, dr. Augustine dan seluruh staff Morulla..

Previous post: Pengalaman lengkap bayi tabung keluarga Zahra

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (17 votes, average: 3.12 out of 5)
Loading...Loading...

posted in Berhasil hamil, Obat, Pengalaman di klinik/rumah sakit, Proses, Thaw cycle | 15 Comments


12th March 2009

Bayi tabung 15jt berhasil hamil kembar – sharing Ros

Hi ! salam kenal semuanya, saya mo sharing mengenai bayi tabung.

Saya sdh menikah 5th, ikut program bt di rs abdi waluyo dgn dr. karel sekitar bul nop’08. Pengambilan sel telur tgl 05 jan’09, transfer embrio di tgl 8, selama proses dr nop hanya diksh obat minum dan hanya suntik sekali yaitu 2hr sebelum transf embrio. Tdnya sel telur ada 8, tp yg berhasil diambil hanya 2, dan skrg ini saya sdh hamil 3 bln (kembar).

Sebagai info total biaya dr nop s/d transfer embrio hanya 15jt, tp mgkn biaya tsb berbeda ms2 org tergantung masalahnya, masalah kami hanya krn sperma suami agak kurang, semoga info ini bs membantu teman2.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (40 votes, average: 3.20 out of 5)
Loading...Loading...

posted in Berhasil hamil, Biaya, Sperma bermasalah | 259 Comments


11th March 2009

Niat ikut bayi tabung setelah menjalani laparoscopy – Rini

Hallo semua….salam kenal nama saya Rini, terima kasih sebelumnya saya bisa bergabung sekaligus berbagi pengalaman.

Saya berumur 28 thn dan suami 30 thn, kami menikah sudah memasuki thn kelima, dan sampai sekarang kami masih belum mempunyai keturunan. Kami mulai periksa setelah 1 thn pernikahan tapi selama periksa saya hanya dikasih obat penyubur hampir 1 thn lamanya, tanpa ada pemeriksaan lebih mendetail, jadi deh bukan hamil yang didapat tapi malah lemak yang berjubelan dimana-mana, heee…2x.

Akhirny saya berhenti periksa, setelah 1 thn kemudian baru saya periksa lagi di dokter yg berbeda, dan saya dianjurkan untuk langsung laparoscopy di dr soetomo graha amerta. Oh ya waktu itu kami sama sekali tidak tau apa itu laproscopy dan dijelaskan oleh perawat graha amerta bahwa itu adalah operasi kecil dan harus bius total dengan biaya 5 jt-10 jt jika ada endometriosis.

Setelah dipertimbangkan kami akhirnya memutuskan untuk operasi saja walaupun berat karena alasan uang jg tp jg saya ketakutan jika di diagnosis dokter saya tidak bisa pnya anak scr normal. Tapi lebih baik daripada saya meraba2x penyebab lamanya kami blm punya keturunan.

Singkat cerita jam 7 pagi saya sudah sampai di rumkit dengan perasaan yg campur aduk karena jujur saya paling takut jarum suntik, jam 9 saya masuk ruang operasi, jam 12 siang saya sudah siuman. Yang saya rasakan sehabis siuman pengen kencing dan saat kencing sakit bgt dan tentu saja bagian bawah pusar sakitnya minta ampun.

1 jam kemudian saya sudah ganti pakaian, sampai2x suster heran kok cpt bgt sadarnya padahal waktu itu masih ngarasa pusing bgt. Saat itu jg saya sudah diperbolehkan pulang tanpa ada acara rawat inap segala lho. Oh ya yang menangani laparoscopy saya waktu itu Prof. Dr Syamsul.

1 minggu kmdn saya cek bekas jahitan dan diagnosis dokter tuba fallopi tersumbat pada bagian pangkal sehingga tidak ada tindakan medis untuk membuka sumbatan tp Alhamdulillah tidak ada endometriosis sehingga biaya operasi saya hanya 5jt. Jalan satu2xnya untuk mendapatkan keturunan hanya dengan bayi tabung dengan biaya30 jt-40jt tergantung umur jg. Tapi karena faktor biaya yang lumayan mahal dan jg takut gagal kami menunda sampai kami sudah siap dari segi finansial maupun mental.

Sejak saya membaca situs ini saya blm pernah baca ada yg progam bayi tabung di dr soetomo graha amerta, jadi tolong dong bagi infonya kalau ada yang pernah menjalani progam bayi tabung di graha amerta. Please….! thank’s sebelumnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (8 votes, average: 3.88 out of 5)
Loading...Loading...

posted in Biaya, Persiapan, Tuba fallopi bermasalah | 18 Comments


4th March 2009

Pengalaman keberhasilan bayi tabung – keluarga Ira

Hallo temen temen semua, mau berbagi pengalaman keberhasilan mengikuti program Bayi Tabung di BIC Jakarta. Sebenar nya hasil test kehamilan sudah di ketahui positif sejak tgl 22 January 2009, cuma aja perasaan bahagia sekaligus dag dig dug menanti saat nya USG pertama dan kedua yang bikin saya menunda berbagi kabar bahagia ini melalui Web:).

Bulan November 2008 kami memulai program BT di BIC dengan Dr. Ivan Sini, sebelum memutuskan mengikuti BT kami terlebih dahulu konsultasi ke 3 RS berbeda, pertama di BIC, Harkit dan RS Family. Setelah melakukan konsultasi dgn semua dokter di 3 tempat, akhirnya saya dan suami memutuskan untuk memilih Dr. Ivan di BIC di karenakan merasa lebih nyaman dgn pelayanan, tempat dan cara dokter memberikan penjelasan kpd kami.

Program BT yang saya jalan kan adalah long protokol di karenakan usia saya yg baru akan memasuki usia 31 thn. Diadakan pemeriksaan lengkap terlebih dahulu (darah, hormon, torch, hepatitis, sperma, pap semar dll) setelah semua hasil test ok pada tgl 20 Nov. langsung mulai treatmen. Mulai dari minum pil KB mycrogynon 21 hari, di lanjutkan dgn semprot synarel, suntik Gonal F 9 hari dengan dosis rendah 150IU saja di karenakan jumlah sperma suami sedikit jadi dokter tdk perlu memberikan dosis tinggi, 36 jam sebelum OPU di suntikan Ovidrell (pemecah telur) dan synarel juga di stop.

Pada tanggal 6 January dilakukan OPU, pada saat di lakukan opu kita di bius jadi tdk merasakan apa apa dan proses nya pun sangat cepat kurang dari 1 jam. Sebelum masuk ruang operasi dokter nya bilang dia akan menulis kan di telapak tangan saya berapa jumlah telur yg berhasil diambil menurut saya hal tsb sangat unik. Lucu nya1 jam kemudian saya sdh tersadar dan pertama kali yg saya lakukan adalah mengecek telapak tangan untuk tahu jumlah telur ternyata ada 12 yg sdh matang:). Suami sempat mengabadikan pemandangan lucu tsb dgn kamera. Sampai sekarang klu melihat photo saya sendiri dlm keadaan 1/2 sadar mengecek telapak tgn bikin senyum2 sendiri.

Tanggal 9 January proses ET dilakukan, di karenakan jumlah sperma yang sedikit dan pergerakan nya kurang cepat dari proses penyatuan sperma dan telur yg berhasil diambil hanya 7 yg berhasil membelah pd hari ke 2. Dan pada hari ke 3 (yaitu tgl 9 jan) embrio dgn pembelahan baik hanya tersisa 3 saja yang 4 stop membelah. Sehingga dokter memutuskan untuk mentrasfer ke 3 embrio tsb (1 kwalitas excellent, dan yang 2 kwalitas sedang).

Oh iya mungkin kami agak sedikit berbeda dgn yang lain sbm memulai program kami ada permintaan khusus ke Dr. Ivan bahwa harapan kami tdk mendapatkan bayi kembar, klu bisa kami ingin berhasil dgn 1 bayi yang sehat:). Karena kalau bisa kami ingin merencana kan anak ke dua dgn program yang sama lain waktu.

Proses ET dilakukan hanya dalam waktu 15 menit saja, tanpa di bius. Sebelum ET kita di haruskan banyak minum air putih min 600ml dgn tujuan agar proses pemasangan kateter lebih mudah. Pada saat proses ET dilakukan tdk terasa sakit asal kan kita relaks dan kita bisa melihat ke layar monitor nya langsung. Saat itu suami menemani dan kami sangat terharu melihat proses tsb. Dr. Ivan sangat hati2 dan sabar dlm melakukan nya dan sangat akurat yaitu 1.1mm dari dinding rahim. Setelah ET kita di biarkan berbaring. Saat itu saya hanya berbaring selama 1 jam saja dan di perboleh kan pulang. Setelah ET saya di kasih obat penunjang spt, Crinone 8% yang di oleskan ke dalam mrs. V setiap malam, duphaston diminum 2x sehari serta folic acid yang tetap di minum 1x sehari. (ET+2Hari)saya harus melakukan test darah untuk mengecek (E2) berdasarkan hsl test estradiol ternyata hasil nya stabil. Esok hari nya (ET+3H)dokter memutuskan hanya memberikan dosis rendah untuk pregnil (penguat kandungan) 750 iu saja.

Setelah ET saya hanya bed rest selama 2 hari saja hari ke 3 sdh jalan jalan di sekitar rumah melakukan aktivitas yang menghibur seperti baca buku, nonton DVD, browsing computer. Hari hari selanjut nya sdh bisa makan siang di Mall or makan malam. Tdk banyak jalan atau naik turun tangga. pokok nya masa penantian saya bawa happy and relaks. Sesekali perut merasakan reaksi dan sedikit mules spt mau mens tapi syukur nya tdk mens:). waktu check ke dokter dokter nya blang embrio sdg berjuang untuk menempel di rahim pd h ke 5/ke 7 setelah ET. Oh iya dgn team BIC (Dr. Ivan, Dr. Agustine dan embriologist) mereka bisa di hubungi melalui SMS atau tlp loh, mrk akan menjawab semua pertanyaan2 walau pun pd saat2 penantian kita di rumah. 5 hari setelah ET ada perubahan pada payudara dan perut, agak membesar, kembung dan begah. hari ke 10 stlh ET sdh mulai sering buang air kecil.

Pada tanggal 22 jan tibalah saat sat yang mendebarkan itu, Test urine dan BHCG pagi pagi di RS Bunda. Sambil nunggu hsl test urine saya makan di cafe tiba tiba tlp ku berdering ternyata dari Dr. Agustine yg mengucapkan selamat “HASIL NYA POSITIF” dengan bhcg 302, menurut dokter dgn hasil tsb cukup kuat dan kemungkinan hamil tunggal. Wah rasa syukur tdk henti henti di panjatkan, atas terkabul nya doa doa kami, agar berhasil langsung dalam program pertama BT kami. Saat itu juga saya langsung ngacir kerumah mama untuk ksh tahu berita bahagia.

Perjalanan masih panjang. Saat ini kehamilan ku sdh memasuki usia 9.5 minggu sdh 2 kali USG terharu melihat pertumbuhan nya dan mendengarkan detak jantung janin yg sangat kuat.

Dokter juga mengingatkan bahwa dia telah berusaha sebaik mungkin sesuai prosedur dan prmintaan kami tetapi hasil akhir tetap ada campur tangan sang pencipta, jadi dia menganjurkan kami untuk banyak berdoa.

Terima kasih Dr. Ivan and team nya yang sangat professional serta memberikan pelayanan yg baik selama proses BT. Doa kan ya teman teman semoga kehamilan nya berjalan lancar sampai dengan lahiran.

Buat temen temen yang sedang mencoba atau yang akan mencoba semoga menyusul keberhasilan kami amin.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (6 votes, average: 1.50 out of 5)
Loading...Loading...

posted in Berhasil hamil, Jakarta, Obat, Proses, Tempat program bayi tabung | 81 Comments


  • Recent Comments

  • keii: salam kenal ibu2 semua, perkenalkan saya Keii.. Saya bekerja di...
  • keii: salam kenal ibu2 semua, perkenalkan saya Keii.. Saya bekerja di...
  • ayla: Semoga berhasil ivf nya..amiiin Saya jg sudah menikah 2thn 6 bln,...
  • ennur: salam kenal bunda safitri,..gmn hasil cek bhcg nya? semoga apa yg...
  • dayana: salam kenal….waduuuh turut berdebar2….penasaran...
  • Nel: Aq do’akan semoga positif n kembar, serta sehat, amien YRA
  • Nel: Salam kenal juga, mb Safitri….pengen tau, hasilne piye,...
  • joni suhartono: mau tanya mba, jadi total habis biayanya berapa...
  • Search

  • Polls

    • Menurut Anda, keberhasilan bayi tabung terutama disebabkan oleh: (pilih max dua)

      View Results

      Loading ... Loading ...