Laparoskopi untuk membersihkan darah, inseminasi – Hayden

Hi all,

Perkenalkan nama saya Hayden dan saya sudah married 1,5 taun, sampai saat ini saya belum mempunyai momongan. Sejak 6 bulan masa nikah saya sudah mulai berobat ke dokter karna saya pengen banget punya baby.

So far saya uda berganti 2 dokter n Dokter ke 3 saya, and hopefully yg terakhir saya ke Dr I. Kunjungan saya baru 1 minggu yg lalu, ketika saya konsul dan dlakukan USG, Dokter suspect saya ada kista ( sy smpat wonder karna dokter2 sbelum nya menyatakan baik kondisi saya ( USG n HSG ) dan suami baik2 saja. ). Dokter I merujuk sy tuk melakukan USG 4 dimensi k dokter rujukan beliau n dokter rujukan menyatakan tidak ada sesuatu yang harus d worry karna hasil dr USG nya Dr. I jauh berbeda dgn Dr rujukan. Dr rujukan menyatakan bisa jadi kista yg terlihat efek dr obat penyubur yang dminum 1 bln lalu. Dr rujukan menyarankan untuk USG kembali 2 minggu dr jadwal USG sy ktika itu.

Beberapa hari yg lalu sy kembali k Dr I dan hasil dr kunjungan Dr I menyarankan saya untuk kembali lagi bulan depan ktika sy haid. Btw ktika kunjungan pertama dgn Dr I sy juga melakukan test hormon yng mennyatakan tdk ada masalah dgn hormon sy kcuali yg menunjukan ada nya hormon kista saja. Kesimpulan nya bulan depan saya akan d USG lagi untuk melihat apakah memang benar kista atau efek obat ( jikalau efek obat, pasti nya akan hilang ketika saya melakukan next USG ). Dr I menyarankan sy utk laparoskopi untuk membersihkan darah’ n melakukan inseminasi jikala kista nya tidak ada. Pertanyaan saya:

  1. Apakah ada efek samping dr inseminasi?
  2. Apakah laparoskopi itu major operation? Brapa lama saya harus stay d rumkit? Apakah akan dlakukan pembiusan total?
  3. Masih wonder kenapa sampai skrang sy lom hamil, sedangkan smua hasil menunjukan dalam keadaan baik. Apakah faktor keputihan bisa mempengaruhi hamil atau tidak nya seseorang

So mohon bantuan tman2 smua nya utk share masalah2 sy. Thanks sblum nya sy ucapkan..

FacebookTwitterGoogle+Share

Menopause dini, tidak ada sel telur – Ami

Saya umur 30 tp di vonis dokter menopause dini, tp sblm sy ikut program BT (baru awal bln feb ini) sy sempat ikut inseminasi tp gagal karena sel telurnya tidak membesar berarti sy ada sel telur. cmn pas wkt sy bru mulai ikut program BT ini sy dinyatakan tidak ada sel tlr pdhl sudah di rangsang dengan obat Dypthene (kl gak slah tulis ya).

Memang sblmnya haid sy tidak lancar kl tidak dipancing dgn obat ngak haid, sy sdh laporaskopi dan tidak PCO. kondisi haid sy tidak lancar br sy alamin sekitar 2 thn ini. sblmnya lancar2 saja. dktr bilang pnyakit sy karena genetik tp di keluarga bsr sy tidak ada yg spt itu, nenek dr mama anaknya 6, nenek dr papa anaknya 3, mama sy anaknya 5, adik sy 2 2 nya uda pnya anak 2.

Sy sedih, desperate, bingung, merasa hidup sy gak berarti bgt. buat teman2 yg pnya mslh spt sya tolong dishare yah crtanya ato ada yg berhasil hamil dgn kondisi spt saya tolong dibagi infonya yah, boleh lgs ke email sy miracle_1607@yahoo.com, ditunggu yah infonya..thanks.

Seminggu setelah dinyatakan positif mengalami flek flek darah – Dhieta

Salam kenal… aku Dhieta baru aja mengalami kegagalan yang ke dua pada program bayi tabung ku positif, kalo yang pertama gagal total (usiaku 29 tahun dan sudah menikah hampir 6 tahun)… tapi setelah seminggu dinyatakan positif aku mengalami flek2 darah itu terjadi terus menerus setiap hari (jumlahnya sedikit2) hcgku tetap positif dan semakin berkembang.. (waktu awal aku dinyatakan positif hcg ku 140, sel telurku yang diambil 29, berhasil dibuahi 15, ditanam 3, jadi aku masih punya simpanan 12 embrio).

Aku pun sejak penanaman sudah istirahat total, asupan makanan terjaga… tapi tetap saja flek2… meski dikasih penguat. Setelah hari H waktu di USG ternyata janinku gak tampak… tapi hcgku tetap positif dan tinggi… selang dua hari kemudian waktu di USG rahimku sudah terbuka dan hcg ku sudah turun… betapa sedihnya aku….

Tapi aku bersyukur meski cuma sesaat aku bisa merasakan gejala awal kehamilan… dan kejadian ini baru kemarin(17 feb 2010), oh iya aku melakukan bayi tabung ini karena aku mengalami PCO… nah sekarng yang saya mau tanyakan dari kawan2… saya ingin mendapatkan informasi tentang thaw cycle…

  1. Apa ada yang pernah thaw cycle di siloam surabaya? gimana prosesnya
  2. Biasanya meski embrio dibekukan apa kualitasnya sebagus fresh cycle?
  3. Persiapan apa yang dilakukan sebelum thaw cycle terutama pada kasus PCO.
  4. Ada yang bilang kalo thaw cycle hanya diberi proginova… gak perlu suntik gonal… kalo kadar hormonnya gak bisa berkembang dengan obat gimana?? apa proses dihentikan dan diulang bulan depan??

Mohon informasinya dari teman2….yah paling tidak saya bisa mendapatkan masukan2.. untuk mempersiapkan proses bayi tabung saya yang ketiga nantinya…

Akupuntur atau Akupressure? – Azzahra

Dear moms,

Bingung niih..banyak baca bahwa akupuntur meningkatkan keberhasilan IVF sampai 65%. Meanwhile, selama ini aku biasanya akupressure dan sempat hamil juga sih dulu habis rajin2nya akupressure, walau akhirnya keguguran.

Kata terapisnya, pada dasarnya sih sama2 merangsang titik2 tertentu supaya aliran darah dan metabolisme lebih lancar, hanya caranya aja yang berbeda.

Cuma kok akupuntur lebih populer ya?

Any comments or pengalaman, moms?
Thanks yaa

Hysteroscopy Sebelum IVF, anyone? – Azzahra

Dear moms,

Ceritanya aku berencana program IVF dengan dr. Aucky, eh ternyata pas di-USG, team-nya dr. Aukcy, dr. Widi jeli banget ngeliat ada polyp di cervix, setelah juga dibuktikan oleh USG yang dikasih teropong kamera itu lhoo.. canggih.. mahal.. :p

Tanpa pikir panjang lagi, besoknya aku menjalani operasi hysteroscopy dan terbukti memang polyp. Lucunya, selama 5 tahun ini usaha, belum pernah lho ada dokter yg menyatakan aku punya polyp ini.

Bahayanya polyp ini selain menghambat masuknya sperma menuju pertemuannya dengan sel telur, juga dia memiliki sel darah putih yang pastinya akan menganggap semua benda selain yg diproduksi tubuh adalah mahluk asing yg wajib dimusnahkan. So di sini aku belajar bahwa there’s no such thing as tingginya antibody terhadap sperma yang sering ditakutkan selama ini, selain emang karena adanya polyp ini. Jadi inget dulu pernah ikutan suntik leukosit suami di Sam Marie, supaya antibody terhadap sperma berkurang.

Sebenarnya dr. Widi menyarankan aku untuk coba hamil secara alami dulu, soalnya tahun lalu kan aku sempet hamil juga walau akhirnya keguguran. Dia bilang kalo mau IVF, paling tidak 2 kali siklus menstruasi lagi setelah hysteroscopy.

Nah, ada gak ya yang punya pengalaman operasi hysteroscopy, pengambilan polyp di rahim sebelum menjalani IVF dan berapa lama setelah itu akhirnya dinyatakan boleh ikut program? Secara katanya hormon agak terganggu setelah operasi tersebut. Pengennya sih setelah 2x siklus haid, aku ikut IVF ini. Kalau ada yg punya pengalaman or masukan, please share yaa.