Sisa embrioku – Jenny

Hai..saya slh satu pasien dr.ng. ud program bayi tbg thn 2013. Puji Tuhan sekali program lgsg berhsl.sblmnya thn 2012 prnh insem dgn dr.ng jg tp gk berhasl. Lwt bayi tbg aku et 2 dan smpn 3 embrio. Dr 2 yg ditanam dua2 nya bertumbuh dgn sempurna dlm rahimku. pdhl bhcg br 139. Alhasil aku melhrkan 2 bayi cowok yg ganteng thn 2014 scr Caesar wlpun mrk lahir di usia 8bln. berkat pertlgan Tuhan, anak2ku berhsl mlwti smua rintangan. skrg ud usia 1,5th. bertepatan pula contract penyimpanan embrioku ud berakhir. Aku terpksa membuang 3 embrioku. Sbnrnya syg skli. byk yg berjuang mau dpt 1 embrio aja gk berhsl tp aku mlh membuangnya. hahhhh..maafin mama ya syg..buat tmn2 yg berjuang, tetap berdoa dan berhrp pdNya. Pengharapan di dlmNya tdklah sia2..aku mjd seorg mama di saat pernikahanku memasuki usia 9 thn. Smoga bs mjd inspirasi bt yg msh berjuang ya..

FacebookTwitterGoogle+Share
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Saat itu saya benar2 menikmati masa kehamilan – Emily

Haii…. temans semua 🙂
Saya newbie nich, slm ini cm pasif reader aja. Saya mau bagi pengalaman sm bunda semua. Saya br aja gagal pada program positif bayi tabung saya yang ke 2 melalui thawing cycle (1 embrio good, 1 moderate). Hasil TP positif, tp Bhcg rendah <50. Dktr tetap kasih obat penguat ( injeksi pregnyl, progynova, cygest, ultragestan, ascardia, folavit). Tapi sayangggg…. 🙂 Manusia hanya bisa berusaha dan berdoa, hasil akhirnya Tuhan lah yg punya kuasa, yg tau mana yg terbaik untuk umatnya. Setelah 1 minggu dinyatakan positif hari ini, saat menulis ini, saya mens. Sedih pasti iya. Tapi saya sudah siap dengan kesedihan ini krn saat dinyatakan positif saya tidak merasakan gejala hamil, dan setelah tahu hasil Bhcg rendah saya sudah gelisah dan takut jangan2 ini cuma kehamilan kimia/ chemical pregnant. Bayi tabung saya yg pertama berhasil, tapi sayang anak saya meninggal dlm kandungan saat memasuki usia kehamilan 6 bln. My baby boy. Dari awal hamil saya sering flek, dan sesekali kontraksi. Selama hamil saya dirawat 3x karna itu. Saya flek dan kontraksi dari setelah ET sampai hamil 4 bln. Dr hamil 4 bln itu saya sudah tidak pernah flek atau pun kontraksi lagi. Senangnya hati saya saat itu. Saya sudah PD kl bayi yg saya kandung InshaaAllah akan terlahir dengan sehat dan normal. Saat itu saya benar2 menikmati masa kehamilan saya. Kehamilan pertama saya, anak pertama saya, anak yang selama ini saya impikan, anak yang selalu saya rindukan di setiap mimpi indah saya, anak yang selalu saya sebut di setiap doa2 saya, anak pertama saya. Tapi lagi2 Tuhan berkata lain. Saat USG terakhir, dokter bilang kalau denyut jantung anak saya sudah tidak ada lagi. Dunia rasanya kiamat saya itu. Saya benar2 tidak terima, tapi pd akhirnya saya sadar. Munkin itu yang terbaik buat saya, suami, dan kelg besar kami. Apakah saya menyerah? Yang jelas untuk saat ini saya dan suami sudah sepakat kalo kami akan STOP SEMENTARA dari obat2an medis, ataupun herbal. Saat ini saya ingin memulihkan kondisi badan saya dulu. Mau olahraga teratur untuk ngurangin berat badan saya yang sudah naik 7 kg dr awal program2 dl. Olahraga jg bermanfaat untuk mendetoksifikasi semua efek2 obat dari dlm tubuh. Maklum…, selama program tubuh kita diBOM sama obat2an hormonal. Karna saya seorang muslim, dlm wktu dekat saya dan suami berencana melaksanakan ibadah umrah. Mau meminta dan memohon lagi sama Allah, memohon untuk dikasih yang terbaik. Apapun agama kita, berdoalah terhadap agama dan kepercayaan kita masing2. Yakin lah dengan kekuatan doa. Bagi teman yang sudah berhasil, saya ucapkan selamat y dan mohon doakan smg menular kpd saya dan teman2 lainya yg bulum memiliki anak. Buat teman2 yg masih berusaha SEMANGAATTTT YA 🙂 tp INGAT beri kesempatan tubuh untuk beristirahat dr obat2an dan tindakan medis. Berilah waktu selang beberapa bulan. Selamat berjuang y teman2 🙂

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 3.00 out of 5)
Loading...

Kram n kencang2 di perut – Hevri

Saya mau curhat masalah batab niy… skrg saya lagi fet natural cycle… artinya batab yg kedua. Saat fresh cycle.. saya di diagnosa blighted ovum atau kehamilan g berkembang. 2 hari lalu saya sudah et dgn ke 4 sisa embrio yg saya simpan. 2 hari pertama saya merasakan kram n kencang2 dperut.. dsertai suka kentut n kencing. Mulai pagi ini keluhan berkurang malah kdng tidak terasa sama sekali… adakah teman2 yg merasakan spt saya. Oh ya dr kmren sore suhu bdn saya normal. Tetapi saya merasakan kedinginan n spt panas. Jd sedikit worry ttg program saya. Suami saya ajak curhat malah marahin saya. Krn saya terlalu memikirkan n dia takut saya stres…

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Biaya Bayi Tabung di Lam Wah Ee Hospital Penang – Afe

Hallo semua, nama saya Afe (28) ingin berbagi pengalaman tentang proses dan biaya terbaru mengenai rangkaian proses bayi tabung di Lam Wah Ee Hospital Penang yg baru selesai saya jalani tgl 9 Januari 2016 kmrn dgn dr. Ng Peng Wah.

Konsultasi pertama saya dgn dr. Ng adalah pada tgl 17 November 2015 diawali dgn tes darah dan setelah melihat hasil tes darah saya, tes HSG saya dan tes sperma suami (yg dilakukan di Indonesia, karena suami tidak bisa ikut) maka dokter memutuskan untuk melakukan program bayi tabung. Saya sendiri tidak kaget sama sekali (karena di Indonesia juga sudah divonis untuk IVF jadi kagetnya sudah setahun sebelumnya) dan langsung menyetujui untuk memulai proses IVF, kemudian mengabari suami di Indonesia bahwa kami akan menjalani proses IVF bulan berikutnya.

Rincian biaya untuk kunjungan pertama (17 November 2015) adalah sbb :
Tes darah antenatal RM 340
Konsultasi dokter RM 70
USG RM 60
Administrasi pasien baru RM 10
2 botol Suprefact RM 479
Medical supplies RM 34.8

Dokter menginstruksikan untuk mulai melakukan injeksi Suprefact sebanyak 40 iu setiap hari mulai tgl 24 November 2015 dan menghubungi Klinik untuk jadwal konsultasi berikutnya pada hari pertama menstruasi.

Hari pertama menstruasi saya adalah tgl 4 Desember 2015 (tidak lewat seharipun dari bulan sebelumnya) dan saya langsung menghubungi Klinik. Saya diminta datang ke Klinik pada tgl 9 Desember 2015. Untuk yg ingin kembali ke Indonesia setelah konsultasi kedua bisa saja karena konsultasi kedua hanya 1 hari (mengecek telur dan mendapat suntikan tambahan), namun karena harga tiket pp ke kampung halaman saya lebih mahal daripada apabila saya stay di Penang maka saya putuskan untuk stay saja sampai selesai program.

Rincian biaya untuk kunjungan kedua (9 Desember 2015) adalah sbb :
Konsultasi dokter RM 50
USG RM 60
Medical supplies RM 3
Menopur untuk 5 hari RM 1051.5
Tes darah untuk suami (suami datang menyusul tgl 10 Desember 2015) RM 105

Konsultasi ketiga dijadwalkan tgl 16 Desember 2015, sel telur saya belum cukup besar, sementara teman-teman seangkatan saya sudah dapat estimasi tgl untuk OPU, saya masih harus melanjutkan suntikan kembali sampai konsultasi selanjutnya.

Rincian biaya untuk kunjungan ketiga (16 Desember 2015) adalah sbb :
Konsultasi dokter RM 50
USG RM 60
Medical supplies RM 4
Menopur untuk 5 hari RM 1065.5

Konsultasi keempat adalah tgl 21 Desember 2015, disini terlihat 15 folikel tapi yg ukurannya cukup besar hanya 3. Karena dokter ingin memaksimalkan sel telur yg bisa diambil maka ditambahkan suntikan saya selama 3 hari lagi hingga tgl 23 Desember 2015. Kemudian tgl 24 Desember 2015 malam saya dijadwalkan untuk suntik pemecah telur dan menjalani proses OPU tgl 26 Desember 2015 pagi.

Rincian biaya untuk kunjungan keempat (21 Desember 2015) adalah sbb :
Konsultasi dokter RM 50
USG RM 60
Medical supplies RM 4
Menopur untuk 3 hari dan Ovidrel RM 659.2

Rincian biaya untuk Ovum Pick Up (OPU) tgl 26 Desember 2015 RM 6150 (sudah termasuk obat Cyclogest untuk 4 hari)

Dari proses OPU, saya mendapatkan 12 sel telur. Selanjutnya saya dijadwalkan untuk ET tgl 31 Desember 2015.

Rincian biaya ET tgl 31 Desember 2015 RM 1104 (sudah termasuk obat Cyclogest untuk 10 hari)

Sejak tgl 29 Desember 2015 suami sudah harus masuk kantor, sementara adik saya baru bisa menyusul tgl 4 Januari 2016 malam. Jadi selama ET dan setelah ET hingga tgl 4 Januari 2016 malam saya sendirian saja di apartemen. Masak sendiri dan mengurus diri sendiri setelah ET bukanlah suatu pantangan. Banyak orang2 yg sangat parno dan melakukan bedrest tp badan malah capek dan akhirnya stress karena terbiasa berkegiatan. Saya mengikuti intuisi diri sendiri saja supaya tidak stress, kadang ketika bosan masak saya pesan delivery fast food (KFC dan McD), makan makanan pedas (asal tidak sampai mules dan diare, yg wajar2 saja) dan tidak mendengarkan komentar2 negatif tentang saya yg berdiri masak dan hobi menambahkan cabe dan merica ke dalam makanan saya. Saya dijadwalkan untuk tes bhcg tgl 9 Januari 2016 pagi, kemudian bertemu dokter pada sore harinya.

Rincian biaya tes bhcg tgl 9 Januari 2016 RM 36

Selama di Penang saya menginap di Mewah Court yg ada di depan Hospital, dgn 3 pemilik yg berbeda. Yg terakhir dan paling lama (12 Desember 2015 – 11 Januari 2016) adalah di tempat Eric Boo. Dgn harga yg sama saya mendapatkan fasilitas yg jauh lbh baik daripada di kedua tempat sebelumnya. Di tempat ko Eric ini apartmentnya sudah direnovasi jadi tidak lagi tua dan jadul seperti yg sebelumnya, ada Wifi dan TV kabel (di dua tempat sebelumnya tidak ada Wifi dan dgn harga yg sama saya hanya dpt tv lokal). Untuk transport kemana2 pun biaya di Ko Eric lebih murah, contohnya dari dan ke bandara, dua pemilik pertama mengecharge saya RM 30 bahkan pemilik pertama meminta RM 40 karena harus mengantar saya pukul 5.30 pagi ke bandara. Sementara Ko Eric hanya meminta RM 25 saat harus mengantar saya pukul 4.00 pagi ke bandara. Bagi yg berminat berikut kontak Eric Boo +60124939813.

Semoga informasi ini cukup membantu untuk yg berencana akan menjalani program bayi tabung di Lam Wah Ee Penang.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (2 votes, average: 2.50 out of 5)
Loading...

Ada kista, operasi dulu atau bisa langsung bayi tabung – Vera

Halo.. Salam kenal buat para moms & calon mom…
Mau ikutan sharing dan curhat ya bun… mohon ijin kl panjang curhatnya 🙂

Saya sangat berterimakasih bisa menemukan forum ini yg sangat memberi motivasi dlm perjalanan menjadi seorang ibu. Saya merasa tdk sendirian lagi dan bingung mo curhat ke siapa, adanya sharing teman2 sangat menjadi penyemangat, semoga semuanya sehat selalu, Amin…

Saya menikah di usia yg sdh terlambat yi 38 (keasyikan kerja jd lupa diri), itu juga saya niat utk fokus nyari suami dgn resign dr kerjaan saya yg full off under pressure & longhour (maaf, jd curhat nih). 6 bln stlh menikah, sy iseng periksa ke dr kandungan ternyata ada kista coklat sekitar 6 cm n hrs operasi, jujur shock gak nyangka punya kista dan hrs operasi. Krn takut operasi, sy coba alternatif selama 5 blnan dgn perasaan yg tertekan krn byknya pantangan makanan dan jamu2 yg agak ribet. Tp kistanya tdk mengecil malah nambah, duuh…akhirnya sy menjalani laparaskopi, stlh itu sempat suntik tapros 3x, tp dihentikan krn ada miscom dg dr kandungannya.

2 thn sdh tdk melakukan promil (sempat sekali promil tp msh blm berhasil), berusaha ikhlas dan legowo sampai akhirnya di awal thn 2016 kembali coba periksa dan ternyata ada kista lagi sebesar 6-7 cm (saya cari second opinion, pertama ke carolus serpong, kedua di omni alsut). Yg di omni sebenernya enak dokternya (saya juga dapat nama dr tsb dr review para bunda), detail dan menerangka dg jelas, sy disarankan laparatomi kl ingin program bayi tabung, krn mengingat usia saat ini sdh 41 menuju 42, tp sy msh merasa gamang ingin mencari third opinion, apakah benar hrs operasi dulu atau bisa les bayi tabung, apalagi baca sharing dr bunda2 sekalian, mungkin ada pengalaman bunda2 yg mempunyai kista sebesar 6-7 cm dan ingin program bayi tabung dan usia sdh kepala 4, mohon sharingnya ya bun, sekalian suggest dokter kandungan yg bagus utk penanganan kista. Terimakasih sblmnya, mohon maaf kalau panjaang banget curhatnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (2 votes, average: 3.00 out of 5)
Loading...

Positif hamil dan masih terus berjuang – Nadia

Halo semua,
ikutan share cerita ya. Setelah 2x keguguran, aku dan suami memutuskan untuk ikut program hamil di BIC, setelah cek HSG, Tuba aku non paten kiri dan kanan dan akhirnya mutusin utk bayi tabung, di BIC kami di handle sama Dr. Caroline. Setelah suntik gonal 11 hari, akhirnya kita opu, dapet hanya 5 telur dan hanya 1 yang berhasil jadi good quality embrio, 1 moderate, 1 very poor. Kita ET hari ke 3, ditransfer 2 embrio. Dan gak punya cadangan untuk difreeze. Berharap banget yang 2 ini ada yang berhasil.

Setelah 2 minggu, cek hcg pertama Alhamdulillaah positif dgn nilai hcg 152, dokter nganjurin tes ACA, ternyata ddimernya 1900-an, alhasil harus suntik lovenox setiap hari. Hcg ke-2 hasilnya bagus: 1968, tapi hasil usg minggu ke 5 kehamilan masih baru kelihatan kantungnya aja. Kita disuruh cekup seminggu sekali untuk memantau perkembangan kehamilan ini.
Minggu ke 6 dicek, masih belum kelihatan janinnya. Kantung kehamilan sudah berkembang, dokter masih nyuruh kita bersabar, dan nunggu sampai minggu ke tujuh.

Hari ini (minggu ke 7) saya baru cek lagi…. Dengan sedihnya… Janin belum terlihat juga, kantung kehamilan sudah besar tapi janin masih gak kelihatan. Dokter dengan sangat hati2 ngasih tau kemungkinan terburuk, yaitu BO. Lemes rasanya…. Pasti disini pada ngerasain ya perjuangan bay tabung itu gak gampang scr fisik dan emosi. Dokter nyuruh dateng lagi minggu depan untuk penentuan, ngeliat klo beneran gak ada perkembangan, harus dikeluarin. Deep down aku masih berharap, janinku tumbuh… Dan menyapa kita minggu depan. Mohon doanya yaaa 🙂

Untuk yang lain, semangat Berjuang. Ikhtiar harus maksimal walaupun yang nentuin Allah swt. Yakin aja…mapapun yang terjadi pasti yang terbaik buat kita ( semangatin diri sendiri juga. Hehehe

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...