Usia 38 tahun, coba lagi atau tidak ya? – Ina

Halo, salam kenal, senang sekali bisa bergabung di sini. Saya kemarin baru dapat raport merah alias negatif. Sedih sekali, ini memang bayi tabung pertama ku. Kemarin yang dimasukkan ada 2 embrio. Sebenarnya masih punya cadangan, tapi hanya 1 embrio. Dokter menyarankan coba fresh cycle lagi saja. Tapi sekarang usia saya sudah 38 tahun, 6 tahun menikah, masih bingung maju terus pantang mundur atau gimana ya? Ada yang punya pengalaman berhasil bayi tabung se- usia saya tidak?

Oya sekedar informasi, saya kemarin bayi tabung di bangkok karena kebetulan suami bekerja di sini, tempat nya di Jetanin alamat 5 soi chidlom, ploenchit road, tempatnya cukup nyaman, siapa tahu kalau ada yang mau coba bt di sini, cuma mungkin saya nya saja yang memang belum dikasih Tuhan, padahal kemarin sudah berharap kalau berhasil ini kado natal tahun ini.

FacebookTwitterGoogle+Share
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (4 votes, average: 1.50 out of 5)
Loading...Loading...

Amazing, kami berdua berhasil bayi tabung – Cencen

Hai salam kenal, saya berasal dari jakarta, kemarin tgl 3 Des 2011 saya dan teman saya yang bernama meilina, dia berasal dari Padang, sama-sama menjalani proses ET, Setelah sama-sama juga kami menjalani proses dari awal.
Puji Tuhan kami berdua sekarang sudah sama sama positif hamil. Namun aku hamil dari hasil thaw cycle setelah program bayi tabung ku yang pertama di tahun 2010 berhasil hamil juga, tapi keguguran di minggu ke 8, untungnya aku msh ada 3 embryo frozen, dan kmrn ditanam semuanya sedangkan temanku itu dia menjalani fresh cycle atas saranku juga. Kami program di Mahkota Medical Centre, dengan Dr.Selva
Smoga kita berdua bisa selamat sampai melahirkan nanti.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 3.00 out of 5)
Loading...Loading...

Kalo tegang hasil HSG gak keliatan – Sekar

Hai teman-teman.. ikutan gabung ya.
Namaku sekar, usia 33th. aku udah lebih dr 6thn mnikah. dan belum pernah hamil. pas nginjak taun ke-3 pernikahan, aku baru check up ke dokter (karena awalnya menunda kalender). setelah di chek hormon, dan HSG hasilnya 2 saluran tubaku buntu. Tanpa saran apapun dokter langsung menyarankan bayi tabung. aku dan suami nawar. dan akhirnya aku disuruh Hidrotubasi (tiup rahim), setelah itu disuruh diatermi 10x. pas disuruh diatermi, aku jd ngrasa kurang yakin ama dokter itu dan aq langsung kabur pindah ke dokter lain.

Aku konsultasi di BIC. dokter gak yakin tubaku buntu patent, karena tiap aku d USG selalu tegang, dokterku bilang kalo tegang, Hasil HSG gak keliatan dan aku disuruh HSG ulang dgn dikasih obat untuk meregangkan otot. obat dimasukan lewat a***.
stelh HSG ulang, hasinya hanya tuba yang kanan yang buntu. dan saran dokter aku inseminasi aj mengingat sperma suami dari bentuk kurang bagus.dan akhrnya aku ikuti saran dokter untuk inseminasi. aku menjalani insem 3x, dan gagal. Oia, posisi rahimku di belakang, tapi kata dokter gak masalah.

Bulan Desember ini aku coba untuk bayi tabung, tapi gagal juga
pas hari ke-28, aku mens. tdnya aku pikir cuma flek. tp setelah itu kelar warna hitam pekat, dan kaya’ gumpalan darah kecil2. paginya aku langsung ke dokter dan aku jelaskan kondisiku. di USG emang udh gak ada embrio tapi dinding rahim masih tebal. dan aku disuruh tes B-HCG. kalo hasil tes darah masih bagus, berarti masih ada embrio dan akan diberi suntikan penguat. Tapi ternyata Allah berkehendak lain, bayi tabung benar2 gagal. aku kecewa sekali rasanya stress dan gak bisa ngapa2in, aku cuma nangis terus, krn udh berharap bangets.

Sekarang aku pasrah Allah SWT
Buat teman-teman yang udh berhasil hamil, selamat. buat yang belum, tetap semangat. pasti suatu saat hari indah itu akan hadir. God will make every thing beautiful in his time. Trust it…

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...Loading...

Pengalaman keberhasilan bayi tabung keluarga Susi

Halo teman2 semua, salam kenal ya saya Susi, selama ini gk pernah ikutan comment. Tapi udah janji, kalo berhasil mau bagi2 cerita disini, biar yang belom berhasil dan yang ragu2 mau bayi tabung jd semangat 45. Dan mau ngucapin terima kasih banyak atas banyak info dan pengalaman teman2 di website ini.

Saya menikah sejak juli 2008 silam, belom pernah sekalipun hamil. Mulai 2010 saya pertama kali konsultasi ke dokter Ivan di BIC menteng. Setelah di cek 2-3 kali siklus, dokter minta saya di HSG dan hasilnya tuba saya yg kiri patent dan kanan non patent.
Hasil test sperma suami kuantitas bagus tp kualitas kurang oke.

Dokter anjurkan insem, lalu kita coba insem 2x tp gk ada hasil nya. Lalu saya sempat stop konsultasi ke dr.ivan. Atas anjuran kakak saya, saya coba pengobatan alternatif lewat sinshe hendra di toko obat mutiara..setelah minum obat2 godok yang pahit nya minta ampun, ternyata tak ada hasil jg. Saya sudah hampir putus asa.

Ketika usia pernikahan saya menginjak 3 tahun, saya iseng2 search ttg bayi tabung di google, dan nemuin website ini..wah senang banget dan jd semangat ketika ngebaca banyak teman2 yang akhirnya berhasil hamil setelah ikut program bayi tabung ini.
Saya dan suami pun memutuskan untuk ikut program bayi tabung dengan dokter ivan, yang ternyata reputasi keberhasilannya cukup oke, ketika saya baca2 dr website ini.

1 okt 2011 saya ketemu dr.ivan untuk konsultasi mengenai program ini, saat itu saya mens hari ke 5. Lalu dokter menganjurkan saya pakai long protokol, mengingat usia saya yg msh terbilang muda (28thn).

2 okt, saya ketemu dokter augustine dan diberikan jadwal program bayi tabung nya. Mulai konsumsi pil KB sampai tgl 28 okt 2011

26 okt, start synarel

31 okt, saya mens hari pertama.

4 nov, saya cek hormon Hasilnya E2 = 37 , P4 = 0,32

5 nov, usg ke dokter indra, kebetulan dr.ivan cuti naik haji, sehingga di oper ke dr.indra. Di lihat ada sekitar 7 indung telur yg mulai terlihat. Dokter memberi dosis Gonal F 150 untuk 4 hr.

6 – 9 nov, mulai suntik Gonal F-150

10 nov, Cek Hormon,hasil nya E2 = 571. Malamnya ketemu dr. Irham, kali ini dioper ke beliau. Dokter usg, br terlihat 7 telur dengan besar 9×9, sedang E2 sudah setinggi itu, jd dr. agak khawatir overstimulasi, dianjurkan makan putih telur setiap hari.

10-11 nov, lanjut suntik Gonal F- 150.

12 nov, usg lagi ke dr. Irham, telur sudah mulai berkembang msg2 sekitar 11×10 – 15×9 total ada 12 an.

12-13 nov, lanjut suntik Gonal F – 150

14 nov, hasil E2 = 3.130 yang mana tinggi sekali. usg dengan dr. Irham lagi,telur blom terlalu berkembang, dan besar nya jg gk sama satu sama lain, ada beberapa yg msh kecil2, sedeng dan besar..

14 nov, suntik lagi Gonal F – 150

15 nov, hasil E2 = 4.701. Kali ini dr. Ivan sudah kembali, begitu ketemu lgsg bil saya kemungkinan gejala overstimulasi, jd dokter hr itu hentikan suntikan gonal F, dan mlm itu di berikan suntikan oviderel.

17 nov, dijadwalkan OPU. Pagi jam 7 dateng ke RS. Bunda, lalu disiapkan untuk infus, dan sekitar jam 8.30 dokter ivan dateng dan dimulai deh. Sadar2 sudah di ruang pemulihan, langsung ty suami dpt brp telur, pas liat di tangan, ada tulisan 9.

18-19 nov, komunikasi lewat dr. Augustine. Dari 9 telur yang diambil, 1 tidak ada isi. Dari 8 telur hanya 7 yg terbuahi. Dari 7 yg terbuahi, 1 tidak membelah..jd hanya 6 yg membelah dan jd lah embrio.

20 nov, jadwal ET. Pagi datang jam 8, ketemu embriologist di jelaskan kalo dr 6 embrio itu hanya 1 yg excellent, 1 good, 2 moderate, 2 poor. Sempet sedih karna berarti gk ada embrio yg bisa di simpen. ET berjalan dengan lancar dan cepat, hanya sekitar 10 menitan. Embrio yang di transfer 2, 1 excellent dan 1 good. Karna hari itu gk ada yg ET selain saya, jd saya tiduran di ruang tindakan sampe 2 jam, trus suster bil sudah boleh pul, sy bangun untuk pipis ke kamar mandi, blik lagi suster langsung pakaikan crinone. Setelah nya tiduran bentar, lalu ganti baju dan pulang.

21-3 nov, masa penantian panjang ku. Diisi dengan tiduran, sambil nonton tv/dvd, baca2 website ini, baca buku, banyak berdoa. kebetulan aku gk kerja lagi. Hari ke 2 setelah ET saya terima kabar dr bunda bahwa 2 embrio sy yg moderate, dapat berhasil membelah dan naik menjadi grade good, diminta untuk proses pembayaran pembekuan embrio tsb. Bersyukur sekali, Tuhan begitu baik memberikan keajaiban Nya. Hr ke 5 setelah ET aku keluar rumah nonton dan jalan2 ke mall. Pokoke gk bedrest tp jg gk capek2, gk sering naik turun tangga, makan yg sehat2, santai dan gk stress mikirin jadi atau gk. Ini aku terapin dr hasil baca2 pengalaman teman2 yg berhasil di website ini. dengan kata lain PASRAH..

2 nov, sempet testpack, hasil garis kedua tipis banget.

3 nov, cek darah dan urine di prodia. Hasil nya saya positif HAMIL, seneng banget… :)
Sore nya dokter augustine sms, ksh selamat dan infokan nilai hcg saya 841 dan ada kemungkinan kembar NAGA.

7 nov, usg dgn dr.ivan sudah terlihat 1 kantung dengan umur 5 weeks. Dokter sempet bil ada kemungkinan 1 lagi msh ngumpet..jd 2 mg lagi kontrol untuk lihat apa hamil kembar atau tunggal. Apa ada temen2 yg seperti saya? Deg2 an nih kembar atau gk, berkembang atau gk.. Mohon doa dari temen2 yah.

Bahagia sekali rasanya, setelah menanti lama akhirnya bisa jg ngeliat testpack 2 garis untuk pertama kali nya. Saya mengucapkan banyak syukur kepada Tuhan dan banyak terima kasih kepada dr. Ivan, dr. Augustine, dr. irham, dr. Indra, dan seluruh suster2 BIC yang udah membantu selama proses IVF ini.

Buat temen2 yang belom berhasil harus semangat, jangan menyerah Tuhan pasti kasih yang terbaik dan akan indah pada waktu nya. Untuk temen2 yang baru mau mulai, semangat dan jangan stres2, ikutin aja proses nya semua dengan happy walaupun sakit dan tdk nyaman.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (5 votes, average: 2.60 out of 5)
Loading...Loading...

11 hari embrio ini bersamaku – Kiki

Hallo semua, namaku Kiki, sudah pernah beberapa kali nimbrung, tapi pengen juga sharing di ‘kamar’ sendiri.

Aku dan suami (usia sama2 31thn) sudah menikah 5 tahun. Suamiku Azoospermia dan ada Varicocle. Sudah operasi Varicocle dan Biopsi Testis 2009, namun hasil SA masih Azoo.

September 2011, kami sepakat ikut program Bayi Tabung di Klinik Terati RS Gading Pluit dgn dr. Indra Anwar.
24 September 2011, suamiku operasi MESA/TESA dan Puji Tuhan ada 5 straws dari sperma suami di simpan.

9 November 2011, aku mulai program Bayi Tabung dgn short protocol. Sama persis dgn teman2, suntuk Gonal F 8x @ 300 dan ditambah 2x @ 150. Plus ada suntikan untuk menguatkan sel telur tanpa memecahkannya.

22 November 2011, aku OPU dan pagi2 benar, aku suntik Pregnyl, jam 7.30 aku mulai masuk ruang operasi. Ada 16 oocytes yang diambil.

23 November 2011, jam 9 pagi aku di telp embriologist, dan disampaikan ada 4 embrio, dgn 3 good dan 1 moderate.

24 November 2011, jam 9.30 aku ET dgn 3 embrio good. Embrio 1 moderate tdk disarankan di freeze, karena kualitas akan menurun.
Dan mulailah hari2 penantian tsb, aku cuti seminggu dari kantor, hanya tidur, makan, nonton, browsing dan baca.

Tgl 1-2 Desember 2011 aku ngantor, karena gak bole nyetir sama suami, akhirnya aku diantar dan dijemput sama suami yang kantornya jauh dari kantorku. Alhasil 2 hari itu aku sampai kantor jam 6 pagi, dan pulang jam 6.30 malam. Aku sangat-sangat kecapekan.

Tgl 3 Desember 2011, aku pergi arisan di kompleks. Ada dua orang ibu yang merokok, aku stress, karena aku gak tahan asap rokok dan aku mengkhawatirkan ‘babies’ ku. Pulang arisan, aku pusing, entah karena stress atau karena memang asap rokok tsb.

Tgl 4 Desember 2011, aku pergi ke rumah mertua yang jaraknya satu jam dari rumah. Berangkat subuh, dan terhindar macet yang membuat aku stress.  Jam 5 sore, aku flek. Bukan di pakaian dalam, tapi setelah pipis, aku seka dgn tissue, ada darah sedikit keluar, aku langsung panik dan tangis2an sama suami dan kami pikir kami gagal dalam program. Bukannya langsung tenang dan bedrest, tapi kami pergi ke gereja malam itu, kemudian pulang ke rumah kami. Semalaman kami menangisi hal tsb dan tdk bisa tidur sampai pusing. Itu hari Minggu, kami gak bisa telp RS.

5 Desember 2011, aku telp RS dan suster mengatakan aku harus bed rest, dan tidak boleh bergerak sama sekali, karena itu adalah proses penempelan embrio ke rahim. Wah, aku ke-GR-an, aku langsung tiduran dan gak ngapa2in. Sampai dgn jam 3 sore, waktu yang ditargetkan suster untuk aku kasih kabar, aku belum keluar lagi tanda2 flek atau darah apapun. Malamnya, aku keluar darah segar, dan paniklah aku. Besok paginya aku telp RS dan masih tetap menyarankan aku untuk bed rest sampai dgn tgl 8 untuk test darah.

6 Desember 2011, aku keluar darah haid normal seperti menstruasi, sedihnya luar biasa. sepertinya hari-hari yang kulewati dgn 3 buah embrioku ini sudah sangat yakin bahwa mereka akan tumbuh jadi janin dalam rahimku.

7 Desember 2011, sore ini, setelah aku telp suster, mereka tetap sarankan aku untuk besok melakukan test urine dan test darah.

Bagaimanapun, hati kecilku meyakinku, ketika tgl 5 Desember 2011 aku keluar darah haid, saat itu juga 3 embrioku meninggalkan rahimku…
Aku sedih luar biasa, 11 hari bersama embrio dalam rahimku tdk pernah aku lupakan.

Sakitnya masa-masa suntikan, membesarnya perutku karena OHSS, perihnya perut pasca OPU dan kram perut yang kurasakan pasca ET benar-benar membuat aku merasa aku ‘berhak’ untuk kehamilan tsb.
Tapi Tuhan lah yang berkuasa atas hidup dan mati, bahkan embrioku pun yang memberikan adalah Tuhan, jadi Tuhan akan ambil kapan Dia mau.

Tapi teman2, ada sedikittttt harapan dalam hatiku, biarpun aku keluar darah haid spt ini, aku mengharapkan mujizat untuk besok test urine dan test darah akan menjadi positif.
Apakah teman2 ada yang punya pengalaman spt ini?

Jujur kami sedih dan kecewa, aku pikir ini manusiawi, tapi kami gak mau larut dalam kesedihan, karena kami komitmen apapun hasilnya, kami beriman ini adalah yang terbaik dari Tuhan, sang pemilik hidup.

Semoga kita semua sabar ya, dan teguh beriman, usaha kita tdk akan ada yang sia2, semua akan diperhitungkan Tuhan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (2 votes, average: 2.50 out of 5)
Loading...Loading...