Kegagalan adalah sukses yang tertunda – Yenni

Tak terasa anakku Cheryl hasil program bayi tabung dah berumur satu setengah tahun… Seperti pengalaman ibu2 di bayi-tabung.com ini… tidaklah mudah untuk mendapatkan baby, setelah gagal 2 kali bayi tabung baru berhasil. Seleksi alam menentukan embrio Cheryl lah yg mampu bertahan. Memang hebat ciptaan Tuhan, dari embrio beberapa sel bisa jadi tubuh manusia yg seutuhnya…

Mengingat penderitaan dan susahnya mendapatkan baby, awalnya saya memutuskan untuk cukup punya satu anak saja. Tapi lama-kelamaan setelah melihat Cheryl main sendirian setiap hari dan saudara2ku semua punya lebih dari satu anak… akhirnya kami memutuskan untuk memberi Cheryl adik. Dengan dukungan keluarga dan suami akhirnya saya mulai lagi program bayi tabung.

Untungnya saya masih punya lumayan banyak embrio tabungan dari sisa fresh cycle yg ke dua walaupun dah thaw sekali… ada 14 embrio. Thaw cycle lebih mudah, ga perlu OPU yg menyakitkan itu dan ga bakal kena OHSS yg lebih menyakitkan lagi. Jadi mulailah thaw cycle ke dua di bulan July lalu, 6 embrio diambil 3 yg bagus… tapi seperti yang telah saya sharing di sini… hik-hik-hik gagal. Sedih dan down banget waktu mendengar kabar dari RS … hasil tesnya negative!

Banyak pertanyaan2 yg muncul di benak saya ini, apakah saya masih bisa punya anak lagi? apakah memang ditakdirkan Cheryl sendirian? apakah Tuhan sudah stop memberikan momongan?… tidak ada yg bisa menjawab pertanyaan2 ini. Karena tidak ada yg bisa menjawab… ngga perlu dipikirkan lagi ah… daripada nanti stress.

Dari hasil statistik keberhasilan bayi tabung memang rendah… apalagi buat yang sudah berumur 35thn ke atas seperti saya ini bisa lebih kecil dari 1 banding 5. Jadi maklumlah gagal… kegagalan adalah biasa di dunia bayi tabung. Setelah membaca pengalaman ibu2 di web ini… ternyata banyak yang senasib sepenanggungan susah punya momongan, jadi kesedihanku tidaklah lama. Terima kasih banyak buat yg telah sharing2 pengalamannya!

Biarpun sudah lakukan thaw cycle 2 kali saya masih punya sisa embrio 8, lumayan juga… ternyata penderitaan yg besar pada saat fresh cycle sampe harus nginap di RS 8 hari karena OHSS ada gunanya juga. Setelah istirahat sekitar 2 bulan akhirnya saya memutuskan untuk lanjut lagi bayi tabung. Pertanyaan2 di atas seperti “apakah saya masih bisa punya anak?” tidak akan terjawab kalau tidak ada usaha dari saya sendiri… jadi ya majuuuu terus.

Mulailah saya melakukan program bayi tabung thaw cycle yang ke tiga ini, seperti biasa… konsultasi dokter, setelah dokternya ok lalu test darah, minum obat hormon untuk mengatur keseimbangan hormon (saya PCO) dan menyiapkan rahimnya… istilahnya seperti memupuk tanah supaya tanamannya bisa tumbuh subur….dll.

3 embrio beku di keluarkan dari tempat penyimpanan dan semuanya bagus2 kata dokternya. Tanggal 24 nov dimasukkanlah 3 embrio tsb, masih ada sisa 5 embrio lagi ditabungan.

Setalah ET, karena susternya baru kali ya… baru 1 menit kali dimasukkan embrionya eeeehh senderan kursi dinaikkan dan saya langsung posisi duduk. Waduh takut banget kalau embrionya turun. Langsung aja saya minta berbaring sebentar, akhirnya saya berbaring tapi ngga terlalu lama… hanya sekitar 20 menitan.

Mungkin karena dah ikut bayi tabung beberapa kali, hari saya lalui dengan biasa2 aja… jalan ke mal, belanja, ngurus Cheryl. Berjalan memang agak pelan dan lebih berhati2 dan ngga pernah gendong Cheryl lagi setelah ET. Kasihan juga sih, sempat beberapa kali dia protes nangis2 sampai ga tega rasanya….

Pada hari H-nya tanggal 10 Dec kemarin saya pagi2 ke RS tuk ambil darah, berhasil atau tidak saya pasrah aja deh… apalagi ga ada tanda2 kehamilan yg saya rasakan, seperti saat dulu berhasil pernah kluar flek sedikit yg katanya akibat dari hasil penempelan embrio… tapi kali ini ga ada. Ternyata telpon RS yg ditunggu2 sampai jam 4 sore ga datang2 juga padahal suster RSnya dah Janji mau kabarin sekitar jam 2, mana nih kabarnya!!! hati dah mulai down ga karuan pesimis kalau hasilnya negative soalnya thaw cycle yg lalu kabarinnya juga lama banget dan hasilnya…negatif.

Dah ga sabar nunggunya akhirnya saya telpon RS klinik IVFnya. Ternyata susternya memang sudah berusaha telpon dari tadi tapi katanya ga masuk2, suster yg ngomong di telp dah kenal banget dan baik orangnya. Wah harapan saya mulai tumbuh lagi, “Bagaimana Angeline (nama susternya) hasilnya?” tanya saya dah ga sabar… tangan gemetar, hati dag dig dug banget. “Siap2 menyambut baby no.2, hasilnya positive… selamat ya”… apa ga salah dengar, saya ulangi lagi nanya “benar positive?”, tertawa si Angeline… senang sekali saya dengar dia tertawa yg memang berarti dia memberikan kabar gembira! “yes you are pregnant”… mulutku gemetar ga bisa bicara normal, lutut lemas, air mata keluar, otak langsung hang … Akhirnya pertanyaanku terjawablah sudah… Saya masih bisa hamil lagiiiii! puji Tuhan.

Terima kasih banget buat teman2 yg sudah sharing di web ini, tanpa sharing Anda rasanya usaha saya untuk mendapat momongan bisa stop ditengah jalan… ternyata kalau mau berhasil memang harus tetap berusaha dan maju terus. Semua akan jadi indah pada waktunya… kegagalan adalah sukses yang tertunda.

Perjalanan masih panjang… first trimester kehamilan yg riskan dengan morning sicknessnya… trus jaga kehamilan sampai melahirkan. Kalau dipikir2 ngga sampai disitu aja… saya masih harus membesarkan anak2ku sampai menjadi orang yg baik dan berbakti sama ortunya… saya tahu benar sekarang mengapa “surga ada di telapak kaki ibu”… ngga mudah ya jadi ibu.

FacebookTwitterGoogle+Share
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (8 votes, average: 3.50 out of 5)
Loading...Loading...

52 thoughts on “Kegagalan adalah sukses yang tertunda – Yenni

  1. Paris

    Dear Yenni,

    Salam kenal kepada Yenni dan teman2 seperjuangan lainnya.

    Selamat untuk Yenni atas keberhasilan kedua kalinya, saya salut sekali dgn ketekunan dan keyakinan Yenni. Semoga teman2 yg lainnya juga berhasil dan yg masih berjuang teruskan perjuangannya.
    Saya sudah 10 thn menikah, usia 37, sudah insem 3x dan ada Endometriosis.
    Saya berencana mau BT juga awal thn 2011.

    Boleh kah yenni sharing, apa yg membuat Yenni memilih KK Hospital untuk BT?
    Berapakah biaya yg dibutuhkan ketika program BT pertama kali di KK Hospital?

    Kebetulan saya dulu ikut nge-design Landscape KK Hospital, jadi pengen kesana lagi hehehe….
    mungkin di KK jadi bisa mengikuti jejak keberhasilan Yenni.

    Semoga saja masukan dari Yenni menambah keyakinan saya untuk program BT.

    Terimakasih banyak, GBU All

  2. Yenni

    Hi Paris, salam kenal… thanks.
    Saya milih KKH waktu itu karena referensi teman dan juga setelah melihat track record RSnya yg ternyata ok juga… seperti bayi tabung Asia pertama lahir di KKH.
    Untuk biaya coba Paris lihat post ini berikut dgn comment2nya… tapi itu info tahun 2007 loh, sekarang mungkin biaya dah naik.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*