bayi tabung

Pengalaman bayi tabung dalam mengatasi masalah kesuburan untuk mendapatkan si buah hati

24th July 2008

Hamil di luar kandungan – Pengalaman Igie

posted in Kehamilan ektopik |

Berikut ini adalah pengalaman hamil Igie. Terima kasih Igie atas sharingnya…

Hi, salam kenal semua. Saya Igie, sudah menikah 4 tahun, 6 bulan setelah menikah saya hamil tapi ternyata diluar kandungan. Memang pada saat hamil perut bawah saya selalu merasa nyeri & keluar flek. Akhirnya dilakukan tindakan laparatomi & tuba kiri saya diangkat karena menurut dokter tuba tsb sdh rusak.

Bulan april 2008 kemarin dengan mengandalkan tuba kanan akhirnya saya hamil lagi tapi setelah dicek ternyata diluar kandungan lagi. Yang sedihnya, pada saat ketahuan KET ternyata janin saya sudah berusia 10 minggu, dimana janin tsb sdh berbentuk & pada saat di USG denyut jantungnya bagus sekali.

Pada kehamilan ini saya sempat menanyakan opsi ke 6 dokter, tapi mereka semua mengatakan harus dibuang karena tidak memungkinkan untuk hidup. Akhirnya pada tgl 25 Juni 2008, saya kembali dilaparatomi dengan dr. Nurwansyah di RS Harapan Kita.

Sblm operasi saya sempat minta ke dokter agar tuba saya tidak dibuang karena saya ingin hamil kembali dengan cara normal (tidak BT). Alhamdulillah dokter Nur berhasil mempertahankan tuba saya dengan melakukan tindakan tuba repair. Mudah2xan pada saat pengontrolan nanti tuba saya benar2x sudah sehat & saya bisa diprogram untuk hamil kembali secara normal.

Yang ingin saya tanyakan:
- apakah teman2x ada yang pernah mengalami kejadian seperti saya?
- sampai dengan sekarang saya belum datang belum apakah itu normal?

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (10 votes, average: 4.00 out of 5)
Loading ... Loading ...

This entry was posted on Thursday, July 24th, 2008 at 8:19 pm and is filed under Kehamilan ektopik. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

There are currently 31 responses to “Hamil di luar kandungan – Pengalaman Igie”

  1. 1 On July 28th, 2008, Uly said:

    hai igie, salam kenal, aku uly, mungkin kamu dah baca pengalaman KET ku, smpai saat ini aku masih blm hamil juga krn tuba kiri ku ternyata tersumbat :( .. lama2 otak ku ikut tersumbat juga gara2 dah pusing mau ngapain lg .. hehehehe.

    tgl 29juli, aku mau di SHSS, yg kata dokter bisa utk melihat sumbatan ada dimana dan bisa jg utk membuka sumbatan jika kondisinya ringan ..

    seneng sekali ternyata tuba kanan kamu yg single fighter itu msh sehat yah … :) mdh2an semuanya baik2 aja yah gie ..

  2. 2 On August 3rd, 2008, Rima said:

    Hi Igie, saya jg pernah KET usia 9 mgg, Februari 2008.Tuba kiri saya jg diangkat.Tinggal mengandalkan tuba kanan.Tapi belum berhasil lagi. Sbg informasi aja, saya menikah sdh 7thn. Ada rencana ikut program IVF ? Kita sama2 berjuang yah…

  3. 3 On August 3rd, 2008, Rima said:

    Igie, sorry..bukan feb 2008 tapi feb 2007…Wkt Mei 2008, saya ikut program IVF, tp ternyata failed! sedih banget..katanya embryo tidak terlalu bagus penempelannya, sekalipun embryo kami excelent.
    Ayo berjuang terus!

  4. 4 On August 26th, 2008, Dewi said:

    Hi Igie, salam jauh dari Dubai (UAE). Aku masih tergeletak tak berdaya setelah 4 hari yg lalu harus melakukan emergency laparatomi. Akhirnya tuba kiri dan janin yg 6 minggu harus dikeluarkan karena aku sudah pendarahan di dalam. Sedih banget karena saya dan suami tidak mengetahui ada nya kehamilan.. akhirnya IVF adalah jalan satu2 nya utk kehamilan ku selanjutnya (karena tuba kanan lebih dulu dibuang krn penyumbatan). Tapi msh ada masalah lagi yg harus saya lewati… penyembuhan uterus krn ada nya endemtriosis yg udah berupa a typical hyperplasia… duh… susah sekali utk jadi wanita normal… it’s just a miracle. Good luck utk semua yah… keep fighting!

  5. 5 On August 28th, 2008, uniq said:

    haiii semua salam kenal thx 2 yenny uda buat web ini bnyk bantun untk kita yg baru mau ikut ato yg sdh mulai ato yg coba lagi bt heee,aku baru mulai bt pertama ini di prof cristopher chen glen e hsptl,ada yg sama di glen e gak ya……..

  6. 6 On October 22nd, 2008, kiky said:

    Hi Igie,
    salam kenal ya, mau tanya nieh, memangnya tuba yang rusak bisa direpair ya? soalnya aku ada rencana mau laparotomy, kedua tuba mau dibuang karena hidrosalping. aku mau coba juga deh konsultasi ke Dr. Nur…thanks yaa

  7. 7 On November 18th, 2008, Nina said:

    Hai..Slm kenl,ak bru mnkah sebulan lalu dan ud telat sktr 2 mgg,trnyt stlh dicek ak hamil,krn serg nyeri dbag pert ak cek lwt usg,tyt ak hmil dluar kndungn,sedh bgt.Ap bnr itu membhykn nywa sy&ap hrus diagkt?Sy tkt kl tdk bs hml lg.

  8. 8 On December 19th, 2008, rissa said:

    hai ully, gimana udah SHSS nya gimana tuh prosesnya n brapa budgetnya? saya punya pengalaman yang sama ma ully, KET di tuba kanan usia janin 7 minggu, tuba kananku dipotong, tinggal tuba kiri, tuba kiri udah di hsg hasilnya baik, disalurannya ga ada penyuimbatan tapi curiga perlekatan rongga pelvis peri tuba kiri. aq ada rncna bwat BT, tp mengingat biaya bt ckp mhl ga ada slhnya jg kan kalo di SHSS dulu,siapa tau bs hml normal stlh SHSS,please inform ya gmn SHSS itu??

  9. 9 On January 29th, 2009, DESY said:

    hi gie, bln june aq dinyatakan hamil stelah 6 tahun menunggu, berobat medis n trdisional udah aq jalani, sempat putus asa bgt… tapi berjalan 2 mg aku flek n nyeri perut yg ga ketahan banget. stelah diks penguat tetap pendarahan tdk terhenti, aq dinyatakan abortus spontan, tp berjalan sebulan perut aq sakit lagi n ternyata hml diluar janin diameter 4cm, sedihnya sekrang aq ngandelin tuba aq sbelah kiri, ga tau deh….aq sedikit pesimis.

  10. 10 On April 6th, 2009, uun said:

    Apa kabar teman teman semua, terutama mbak Gie.. pengalamanya cukup membuat referensi.
    Beberapa waktu lalu saya ada nyeri di perut bagian bawah kanan, trus terlambat mens. akhir nya dokter memutuskan untuk usg transfaginal dan ternyata memang ada tanda kehamilan di salutan tuba sebelah kiri. cuma dokter masih suruh saya tunggu 1 minggu lagi untuk di opserfasi karna beliau takut itu bukan ektopik..
    Tapi saya selalu resah dan gelisah, secara dokter nya sendiri belum pernah menemui case seperti saya sebelum nya.
    Bagi temen teman ada gak ya dokter yang cukup rekomended untuk saya bisa cari second Opini, karna kalo sekiranya masih kecil sudah bisa di terminate tanpa operasi kenapa tidak..
    Terimakasih semua ya.. tetep semangat..

  11. 11 On April 11th, 2009, sri wahyuningsih said:

    Mbak Igie,

    pengalaman saya lebih ekstrem, Januari 2007 saya keguguran, Maret 2007 hamil diluar kandungan, oleh Dr.Wahyu RS YPK Menteng saluran tuba saya dipertahankan, operasi yang saya jalani laparoskopi (biayanya 15 juta), bulan Juni 2007 hamil di luar kandungan lagi, akhirnya Dr Wahyu memutuskan untuk memotong saluran tuba sebelah kanan,(biayanya 17 juta) lebih mahal karena prosesinya lebih lama dari operasi yang pertama, sampai sekarang saya belum hamil lagi, hanya kepada Allah saya berserah, Alhamdulillah saya masih kuat menghadapi cobaan ini karena saya beberapa kali menemukan beberapa pasien yang mengalami seperti saya, kondisi kejiwaan mereka terganggu (gila), cobaan yang berat yah. Tapi kita tidak boleh putus asa.

  12. 12 On June 5th, 2009, Anies said:

    Aq (berumur 33 thn,hamil anak ke2-anak 1 lahir normal)sekarang dicurigai hamil diluar kandungan,mslhny stlh diusg itu janin berada dimana blm ketemu dan sy pendarahan terus selama hampir 2 mgg.perut bag bwh terasa nyeri,dokter msh menunggu perkembangan.yg sy tanyakan utk hamil diluar kandungan khan pendarahan didlm,tp knp sy pendarahan diluar jg?mhn klo ada advice buat sy,terima kasih

  13. 13 On July 1st, 2009, Mommy 2B said:

    Dear All,

    Hmmh … kita senasib … pernah mengalami kehamilan ektopik. Tgl 23 Mei kemarin aku hamil 10 minggu di tuba kananku, dan setelah terbukti ada pendarahan di dalam juga waktu itu Dr. nya menyarankan untuk segera di angkat.

    Browsing sana sini … semenjak itu … saya lebih focus ke masalah pemulihan fisik dan mental. Ah … nikmati saja hidup kita dulu … hidup ini indah … :)

    Bulan September depan aku ada jadwal ISHG tuba kiriku … inilah tugasku = tetap berikhtiar … “A’ll do my parts and Allah will Do the REST …

    Salam hangat, dan tetap semangat!!!!

  14. 14 On July 3rd, 2009, poetri said:

    hi all…
    salam kenal semua, seneng bisa ketemu website ini, jadi nggak merasa “sendiri”.

    usiaku 27th, juli’08 kemarin aku pernah keguguran, usia janij 12 minggu. selanjutnya bulan februari aku hamil lagi, ternyata diluar kandungan sebelah kanan, waktu itu diperkirakan jalan 5mgg, jadi masih bisa lewat terapi MTX 1 kali.

    dan saat ini saya tengah terapi MTX lagi untuk kedua kalinya karena akhir mei kemarin saya juga di vonis dokter hamil diluar kandungan setelah pendarahan selama 1 bulan full.

    ada yang punya informasi tentang terapi MTX ga ya?? tolong bisa berbagi. di Jok_ok@yahoo.com.

    keep trying, praying, and fighting… semangat!!

  15. 15 On July 26th, 2009, ika handayani said:

    Hiall…
    Salam kenal semua, seneng nich!bisa ikut gabung.
    Usiaku 27Th sedangkan … continued in post Berapa harga peniupan.

  16. 16 On March 8th, 2010, ayu said:

    hai all,slm kenal….
    usiaku 24 th kmrin aq juga habis operasi hamil di luar kandungan usia janin y 3 minggu ini kehamilan yg pertama aq menikah baru 9 bln,awal y perut sblh bwh rasa y sakit banget ky kalian rasakan setelah di cek kata dokter hamil diluar kandungan n harus segera dioperasi kemudian saluran sblh kanan diangkat n aq masih usaha mau hamil lagi,mudah2n berhasil dan aq tetap optimis dan selalu berdoa kpd allah.amin…..

  17. 17 On March 12th, 2010, sisca said:

    KEHAMILAN DILUAR KANDUNGAN

    Kehamilan ini harus segera dihentikan karena bisa membahayakan nyawa ibu. Apa sebab dan bagaimana mengatasinya?

    Pada pemeriksaan kehamilan pertama, biasanya dokter menyarankan untuk dilakukan USG. Salah satunya bertujuan melihat kehamilan terjadi di dalam atau di luar kandungan. Hingga, bisa segera ditangani bila kehamilan terjadi di luar kandungan. Soalnya, kehamilan di luar kandungan atau kehamilan ektopik sangat membahayakan nyawa ibu.

    Kehamilan ektopik, terang dr. Bambang Fadjar, SpOG dari RS International Bintaro, Tangerang, bisa terjadi di saluran tuba, kornu (tanduk rahim), indung telur, atau justru di dalam perut. Tentunya, dengan makin membesar janin, baik saluran tuba, indung telur, ataupun kornu, bisa pecah dan mengakibatkan perdarahan di dalam perut. “Ini sangat membayakan jika perdarahan sampai tak diketahui.”

    KELAINAN SALURAN TUBA

    Menurut Bambang, kehamilan ektopik bisa terjadi bila kita punya masalah di saluran tuba, entah berupa penyumbatan atau penyempitan. Saluran tuba merupakan jalan masuk sel telur dan sperma hasil konsepsi (pertemuan sperma dan sel telur).

    Kala masa subur, indung telur akan mengeluarkan telur matang ke dalam perut. Nah, bila kita berhubungan, sel sperma akan masuk ke rahim, lalu melewati saluran tuba dan keluar dari fimbrie (ujung luar saluran tuba) ke dalam perut, hingga bertemu sel telur yang matang itu. Hasil konsepsi itu akan masuk kembali ke dalam rahim lewat fimbrie dan saluran tuba, lalu tumbuh dan berkembang di dalam rahim sebagai janin.

    Dengan demikian, jika terjadi kelainan di saluran tuba, hasil konsepsi tak bisa masuk ke dalamnya, hingga terjadilah kehamilan di luar rahim. “Bisa saja hasil konsepsi dapat masuk ke saluran tuba tapi tak bisa sampai ke dalam rahim, hingga bercokol di sana dan tumbuh membesar; bisa juga masuk ke dalam indung telur, atau sama sekali tak bisa masuk ke saluran tuba hingga tumbuh di dinding perut.”

    Terjadinya penyempitan/ penyumbatan saluran tuba karena memang sejak kecil ada kelainan di saluran tuba atau karena terjadi infeksi seperti infeksi akibat penyakit GO (gonorrhea) ataupun radang panggul.

    Tanda-tanda saluran tuba yang terkena infeksi ialah keputihan, tapi keputihannya tak seperti keputihan fisiologis biasa, melainkan disertai rasa sakit atau nyeri di perut, demam, dan dalam jumlah banyak. Bahkan, saking tak tertahankan akan sakitnya, si ibu bisa pingsan.

    “Jadi, bila ibu keputihan, harus diyakini betul, apakah keputihannya karena ada infeksi ataukah sekadar fisiologis biasa seperti yang terjadi kala hendak menstruasi,” tegas Bambang. Bila tak yakin, tak ada salahnya untuk berkunjung ke dokter demi memastikannya.

    CIRI-CIRI

    Kehamilan ektopik tak bisa dideteksi dari luar. Yang jelas, bila 1-2 minggu si ibu telat menstruasinya, terus merasa nyeri di perut bagian bawah, waspadalah. “Selemah-lemahnya tubuh orang hamil muda, tapi tak akan ada nyeri. Nah, jika terasa nyeri sedikit saja di perut bagian bawah perlu waspada. Jangan-jangan ada infeksi di saluran tuba atau bahkan sudah terjadi kehamilan ektopik.”

    Nyeri ini terjadi karena kehamilan telah pecah, hingga menimbulkan perdarahan. “Si ibu tak akan tahu kalau ia mengalami perdarahan karena perdarahan itu terjadi di dalam perut. Hingga, yang ia rasakan hanya sakit yang hebat, lemas, sesak, dan tiba-tiba pingsan.”

    Memang tak semua kehamilan ektopik akan mengalami perdarahan. Soalnya, kehamilan ektopik ada 2 jenis, yaitu kehamilan ektopik belum terganggu (KEBT) dan kehamilan ektopik terganggu (KET). Pada KEBT, kehamilannya belum sampai pecah dan biasanya si ibu tak merasakan apa-apa.

    Sementara pada KET, kehamilan ektopik itu sampai mengakibatkan saluran tuba pecah dan menimbulkan perdarahan. “Di saluran tuba banyak terdapat pembuluh darah. Jadi, saat janin membesar sedikit saja, bisa mengakibatkan saluran itu pecah.”

    HARUS DIKELUARKAN

    Itulah mengapa, bila diketahui terjadi kehamilan ektopik, meski belum pecah, dokter pasti menyarankan untuk segera dikeluarkan. Sebab, tak ada gunanya janin itu tumbuh di tempat yang bukan tempatnya. Janin juga tak mungkin bisa membesar hingga usia 9 bulan. Baru beberapa minggu saja, “tempat bersarangnya” sudah tak tahan dan pasti akan pecah.

    Jika sudah pecah, perdarahan yang terjadi dalam perut bisa hebat. “Ada, lo, yang perdarahannya sampai 2 liter.” Kalau sudah begini, si ibu akan mengalami anemia, pucat, lemas, bahkan bisa pingsan. Sebab, darah yang terkumpul di dalam perut bisa mengakibatkan sesak nafas. Bila perdarahannya dalam tingkat parah dan tak segera ditolong, si ibu bisa meninggal.

    Pun jika kehamilan terjadi di dinding perut yang tempatnya relatif lebih lebar. “Memang ada kehamilan ektopik di dalam perut yang bisa sampai membesar hingga janinnya cukup mampu untuk dilahirkan. Namun, tetap saja itu bukan tempat untuk tumbuh kembang bayi, hingga kualitas bayi juga pasti tak bagus.” Selain itu, plasenta bisa menempel di usus perut kita, hingga sangat membahayakan. “Pada si ibu pasti akan timbul keluhan sakit perut yang hebat.”

    Bukan berarti bahaya sudah hilang, lo, bila janin sudah dikeluarkan dari dinding perut. “Plasenta yang menempel di usus tak bisa begitu saja diambil. Pasti akan merusak usus kita atau mengakibatkan robek. Jadi, biasanya janinnya dulu dikeluarkan lewat operasi. Beberapa hari kemudian, baru dilakukan operasi kembali untuk mengeluarkan plasenta.” Dengan tak ada janin, berarti tak ada kehidupan, juga buat plasentanya, hingga ia takkan menempel kuat lagi di usus. Dengan demikian, saat diambil sudah tak membahayakan usus lagi.

    TETAP WASPADA

    Mengingat bahayanya yang besar itulah, pesan Bambang, ibu hamil jangan menolak jika dianjurkan untuk pemeriksaan USG di trimester I. Dengan demikian, bila diketahui terjadi kehamilan ektopik, bisa segera dihentikan kehamilannya atau dikeluarkan janinnya sebelum pecah.

    Pada KEBT, penanganan cukup dilakukan dengan suntik pengobatan MTX (methotrexate) yang bisa menyerap hasil konsepsi tanpa merusak saluran tuba atau dinding perut. Selanjutnya akan dipantau lewat USG, kehamilannya bisa menghilang atau tidak. Jika belum terserap sempurna, cara ini akan diulang lagi.

    Cara lain, dengan operasi laparoskopi, sejenis operasi besar tapi dengan invasi minimal. Jadi, dinding perut dilubangi sedikit untuk memasukkan alat dan teropong, lalu dilakukan operasi pemotongan janin atau saluran tuba. Pemotongan saluran tuba diusahakan sesedikit mungkin, hingga bisa diperbaiki kembali atau dilakukan tuba plastik (operasi plastik untuk memperbaiki saluran tuba). “Namun bila letak janin tumbuh di tengah atau ujung bagian dalam saluran tuba, biasanya satu saluran tuba itu akan dipotong semua.”

    Pada KET, harus segera dilakukan operasi laparotomi, yaitu pembedahan perut. “Darah di perut dikeluarkan dan saluran tuba yang pecah dipotong.”

    Meski satu saluran tuba telah dibabat habis, toh, ibu tak usah khawatir dirinya tak bisa hamil lagi. Bukankah saluran tubanya masih ada satu lagi dan indung telurnya masih utuh? Jadi, bila yang kiri dipotong, misal, yang kanan masih tetap berfungsi. Namun dengan syarat, saluran tersebut tak mengalami penyempitan/penyumbatan. Kalau tidak, ya, bisa terjadi kehamilan ektopik lagi.

    Saran Bambang, jika ingin hamil lagi dan tak ingin kehamilan ektopik ini terulang, sebaiknya setelah pemotongan saluran tuba, periksalah saluran tuba yang satunya lagi dengan peneropongan HSG (histerosalpingografi). “Jika ternyata ditemukan kasus yang sama pada saluran tuba satunya lagi, sebaiknya diperbaiki dulu. Infeksinya disembuhkan atau sumbatannya dibuka dengan jalan ditiup. Dengan demikian, kehamilan ektopik takkan terulang.”

    Walau begitu, hasil peniupan tetap perlu diwaspadai. Soalnya. saat ditiup, bisa jadi saluran itu membesar. Untuk masuknya sel sperma yang hendak menuju ke dalam perut, mungkin saluran ini cukup. Namun setelah sel sperma bertemu dengan sel telur dan terjadi konsepsi, mungkin ukurannya jadi lebih besar, misal, 4 kali besar sel sperma.

    Nah, kala ia hendak masuk lagi ke rahim melalui saluran tuba, saluran yang terbuka hasil ditiup tadi, tetap tak cukup besar untuk dilalui hasil konsepsi ini. Jadilah hasil konsepsi ini tak bisa sampai ke dalam rahim, melainkan hanya sampai di saluran tuba atau bahkan tak bisa masuk sama sekali atau ada di dinding perut.

    Kewaspadaan ini juga perlu bagi ibu-ibu yang punya kasus infertility hingga perlu dilakukan peniupan di saluran tubanya. Jangan sampai terjadi kehamilan ektopik.

    Indah Mulatsih
    HAMIL DI LUAR KANDUNGAN

    Saya seorang ibu (37 tahun), tujuh bulan lalu keguguran anak pertama ketika kehamilan berusia 7 minggu dan dilakukan tanpa kuret. Setelah istirahat 5 bulan, saya hamil lagi. Tapi setelah kehamilan berusia 10 minggu, kondisi badan saya melemah dan dua kali pingsan, lalu saya masuk RS. Setelah di USG oleh dokter, saya dinyatakan hamil di luar kandungan. Malam itu juga saya langsung dioperasi. Yang ingin saya tanyakan:

    1. Kenapa dan apa sebabnya saya hamil di luar kandungan? Padahal saya tak menggunakan kontrasepsi apapun.

    2. Masih bisakah saya hamil lagi secara normal?

    3. Kira-kira berapa lama lagi saya boleh hamil?

    Saya mohon penjelasan dan saran Dokter. Sebelum dan sesudahnya saya ucapkan terima kasih.

    T. Yati – Beji, Depok

    Hamil di luar kandungan atau kehamilan ektopik (KE) adalah suatu kehamilan yang terjadi di luar rongga rahim. Pada KE umumnya kehamilan tak dapat berkembang terus karena tempat embrio tumbuh tak memadai. Pada KE yang telah mengalami perdarahan atau pecahnya tempat di mana embrio tersebut ditanam, disebut kehamilan ektopik terganggu (KET). Kadang kehamilan tersebut dapat berkembang terus dan janin dapat cukup besar sehingga dapat hidup layaknya seperti janin yang mengalami kehamilan normal, keadaan ini disebut kehamilan ektopik lanjut (KEL). Biasanya terjadi bila janin tumbuh di dalam rongga perut ibu.

    Penyebab KE antara lain: a) Kerusakan pada saluran telur sehingga terjadi sumbatan sebagian saluran rongga tersebut dimana sperma dapat melewatinya tapi hasil pembuahan tak dapat melewatinya. Kerusakan tersebut umumnya disebabkan infeksi, misalnya, infeksi dengan klamidia atau gonorrhea; b) Kelainan bawaan alat kandungan, misalnya, uterus septus (rahim dengan sekat), uterus bikornis (rahim dengan dua tanduk), dan lainnya; c) Tumor atau perlekatan-perlekatan dalam rongga perut yang mengakibatkan gangguan pada saluran telur; d) Riwayat pernah operasi KE atau bedah sesar.

    Ibu masih bisa hamil secara normal meskipun pernah mengalami KE, waktunya kira-kira tiga bulan setelah operasi. Satu hal yang sangat penting harus Ibu lakukan, segera di-USG transvaginal begitu tes hamil Ibu positif. Dengan USG transvaginal dapat diketahui letak kehamilan, apakah normal atau di luar kandungan. Ibu juga harus selalu memohon kepada Tuhan YME agar kehamilan berikut yang Ibu rencanakan dapat berjalan baik dan normal. Saya turut berdoa semoga Ibu dapat segera memiliki keturunan. Terima kasih banyak atas pertanyaannya
    USAI HAMIL DI LUAR KANDUNGAN, HARUS JALANI HSG?

    Saya (25) menikah awal Maret 2001. Oktober di tahun yang sama saya menjalani operasi dengan diagnosa hamil ektopik di adneksa/parametrium kiri. Sedangkan di adneksa/parametrium kanan tidak terlihat kelainan dan ovarium kanan pun terlihat normal. Setelah dioperasi dan minum pil KB selama setahun, saya dianjurkan dokter untuk menjalani pemeriksaan HSG.

    Yang ingin saya tanyakan, apa itu HSG? Pemeriksaan ini dilakukan untuk mendeteksi apa? Bagaimana seandainya pemeriksaan HSG tidak dilakukan? Apa benar juga kalau pernah mengalami hamil ektopik, kemungkinan besar akan mengalami hal yang sama? Bagaimana cara pencegahannya mengingat saya belum pernah punya anak? Apakah ini ada kaitannya dengan pekerjaan saya di bagian ADM (angkat, dorong, manggul)? Saya sangat menantikan jawaban Dokter dan terima kasih banyak atas perhatiannya.

    Nina – Bandung
    HSG atau histerosalpingografi adalah suatu alat bantu diagnostik yang memakai zat kontras tertentu yang dimasukkan ke dalam rongga rahim, kemudian dibuat foto rontgen, sehingga dapat dinilai saluran mulut rahim, rongga rahim, saluran telur, dan keadaan di sekitar alat kandungan dalam (organ genitalia interna). Karena bersifat radiasi, maka pemeriksaan ini tidak boleh sering dilakukan. Waktu yang dianjurkan adalah sekitar hari ke 8­10 setelah haid hari pertama atau kira-kira 3­4 hari setelah haid bersih.

    Sebelum HSG, jangan melakukan hubungan intim. Hal ini untuk mencegah terjadinya kehamilan segera pasca-HSG. Pada penderita bekas hamil di luar kandungan memang perlu dilakukan pemeriksaan HSG untuk menilai apakah saluran telur Ibu normal atau tidak. Bila ada sumbatan atau kerusakan, maka hal tersebut harus diperbaiki dahulu sebelum Ibu hamil kembali. Bila tidak dapat diperbaiki, maka Ibu akan dianjurkan untuk menjalani program bayi tabung.
    Memang benar Ibu memiliki risiko untuk berulangnya mendapat kehamilan di luar kandungan, angkanya sekitar 15%. Faktor risiko untuk terkena kehamilan di luar kandungan adalah infeksi (radang panggul, terutama karena klamidia), operasi saluran telur, program kehamilan dibantu (misalnya bayi tabung), dan kelainan bawaan rahim dan saluran telur. Sebelum hamil kembali, sebaiknya Ibu berkonsultasi dengan dokter di Subbagian Infertilitas di Bagian Obstetri dan Ginekologi RS Dr. Hasan Sadikin, Bandung.

    semoga ini bermanfaat ya….bnyk temenku bisa terhindar dari hamil ektopik stlh menjln pengbtn alternatif+terapi pijat.perlu dicoba deh…..
    sekian sharing dariku…..

  18. 18 On May 10th, 2010, nartini said:

    hai smua salam kenal..
    oktober 2009 sy menikah,sbulan kmudian sy telat 5 hari,tp kmudian haid lg,tp ga berhenti-henti.awalnya sy ga tau kalau sy ternyata hamil.tp,2 minggu kemudian saya merasakan sakit perut yg sgt hebat.ternyata saya positif hamil,seneng rasanya wktu itu.tp ternyata hamil diluar kandungan.lalu saya menjalani operasi,dan tuba kananku dipotong.
    sy mau nanya,dokter menyarankan bisa hamil lg 1 tahun pasca operasi.kalau belum setahun sudah hamil,resikonya apa?

  19. 19 On July 3rd, 2010, erma said:

    Saya ibu dengan 2 anak. Anak ke 2 berumur 10 bulan. Kedua anak dilahirkan secara operasi cesara. Saat ini saya telat sudah 2 bulan. Setelah di tespek, ternyata positif. Lalu saya melakukan pemeriksaan pada dokter langganan. Setelah di USG ternyata menurut dokter saya, saya hamil diluar kandungan. Untuk hasil yang akurat, dokter saya menyarankan 2ns opinion dengan memberi surat pengantar ke dokter lain. Saya sudah buat janji dengan dokter lain ini hari selasa depan. Tapi menurut dokter langganan saya, karena dilihat janin masih hidup dan detak jantungnya bagus, walaupun nanti di dokter lain dinyatkan positif hamil diluar kandungan, janin akan tetap dipertahankan. Yang membuat saya bingung di beberapa millist yang saya baca, hamil d luar kandungan harus dikeluarkan karena dapat membahayakan nyawa saya. untuk teman2 yang pernah melakukan pengeluaran janin karena hamil diluar kandungan, berapa biaa operasi tersebut. thanks before…

  20. 20 On September 4th, 2010, yunita said:

    aku baru menikah 22 mei 2010 kemarin tapi pada tgl 8 agustus 2010 aku dioperasi karena aku ternya hamil diluar kandungan…saluran telurku yg kanan diambil karena infeksi dan pecah…sedih bgt karena aku pengen bgt punya anak…apa aku isa hamil lagi??? kapan waktunya aku boleh hamil lagi??? apa karena keputian atau lemak yg nyumbat saluran telurku???? sekarang apa yg harus aku lakukan selanjutnya setelah operasi…? aku bingung dan rumah sakit mana yg bagus untuk penanganan ini??? sampe sekarang aku blm mens juga…

  21. 21 On November 3rd, 2010, asmawati said:

    saya ibu rumah tangga umur 30 thn,sudah 2,5 thn menikah sekarang memiliki satu anak perempuan berumur 1,5thn.saya ingin berbagi pengalaman tentang KET, tanggal 10 oktober saya positif hamil yang ke 2, tanggal 15 oktober tepatnya jam 13.30 tiba tiba perut bawah saya sakit dan nyeri luar biasa,langsung di bawa ke RS.Antonio Baturaja.

    Sampai di RS saya langsung di infus,begitu Dr.Syaiful,S.POG. datang lalu pasang infus kanan kiri dan USG kemudian dinyatakan KET dan harus operasi.Saat itu keadaan saya sudah syok tekanan darah 60,dan HB tinggal 5, Dr.bertindak cepat kemudian jam 15.30 operasi berlangsung, saya hanya pasrah pada Tuhan,saat itu suami saya juga tidak ada di tempat kebetulan sedang dinas di Palembang dan langsung menuju pulang ke baturaja,namun operasi tidak dapat ditunda menunggu suami saya datang.Akhirnya operasi berlangsung dengan persetujuan adik saya.

    Ternyata janin saya yang berumur 7 minggu berada di Tuba falopi sebelah kiri, dan sudah pecah sehingga terjadi perdarahan di dalam perut,tidak ada perdarahan pervagina,yang saya rasakan sakit hebat dibawah perut,dan susah bernafas,kemudian saya dipasang oksigen untuk membantu pernafasan.

    Tuba sebelah kiri saya di potong,janin saya sudah sebesar ibu jari, saat menulis ini saya pasca operasi hari ke 18. Mudah-mudahan nanti saya bisa hamil lagi dengan tuba sebelah kanan, dan mudah-mudahan tidak ada gangguan. Amin.

  22. 22 On November 23rd, 2010, NANA said:

    Hi semua salam kenal… lg sedih banget nich..,tgl 8 juli 2010 aku br aja mnjalani operasi pemotongan tuba kanan krn mengalami hamil dluar kandungan,janin yg 8 minggu harus dikeluarkan karena aku sudah pendarahan di dalam. Sedih banget .. (karena tuba kiri sdh lebih dulu dibuang krn kehamilan dluar kandungan juga pd thn 2006 lalu).
    Yang ingin saya tanyakan:
    - apakah teman2x ada yang pernah mengalami kejadian seperti saya?
    - apakah msh ada kmungkinan utk bisa hamil lg?

  23. 23 On November 27th, 2010, dian said:

    hi salam kenal semua,

    maret 2009 sy menikah, juli 2009 hamil tp keguguran, dan sedihnya oktober 2010 dinyatakan hamil tp di luar kandungan. tgl 19 okt operasi laparatomi, mengaharuskan tuba kiri ku dipotong, sekarang masa pemulihan pasca operasi. setelah itu ada rencana hsg, utk memastikan saluran tuba kananku normal atau tidak, rasanya h2c.. tapi aku harus tetap optimis, mudah-mudah aku masih bisa hamil kembali, amin..
    tetap berjuang ya..

  24. 24 On January 20th, 2011, efna said:

    Salam knal semua…..
    @Nana, ku jg mengalami hal yang sama.kehamilan saya yang pertama maret 2005 dan yang ke 2 agustus 2005.dan 2nya dinyatakan di luar kandungan,dan hasil akhirnya sama,harus di potong saluran tubaku..maaf saya nggak mau menceritakan secara detail,…mpe skarang suami masih belum mau ku ajak konsultasi ke dokter,dya masih berharap aku bisa hamil normal dan itu selalu bikin aku sedih banget….pengen rasanya ikutan inseminasi atau bayi tabung skalian.tapi melihat biaya yang di butuhkan sangat besar..apa mukin kami bisa???dengan melihat kehidupan kami yang pas2an…padahal usia ku sekarang dah menginjak 32th….
    Kami cuma berharap ALLAH memberikan kemudahan kepada kami untuk mendapatkan buah hati…..

    aduhhh,….jadi curhat nieh….
    Buat yang pernah ikut program di RS Sarjito atau mungkin di semarang mohon sharingnya…..
    via email asfa.haidar@yahoo.co.id
    atau telp/sms ke 081903127887
    terimakasih..

  25. 25 On April 19th, 2011, rany said:

    sy rany usia 24thn sebelumnya sy sdh mempunyai anak umurnya 1.5thn,,alhamdulillah aku msh d percaya sama yg masa kuasa memberikan buah hati tp ternyata diluar kandungan,,sy ke R.S terdekat utk USG ternyata btul dan sy sering keluar flek2 dan dokter mengdiaknosa harus di operasi pertanyaan sy apakah ada jalan selain di operasi makasih

  26. 26 On June 23rd, 2011, vla said:

    Dear All,

    saya pernah operasi krn KET pada 1 tahun lalu, sampai dgn saat ini saya belum hamil lagi dan belum periksa HSG. saya skg hanya bisa berusaha dan berdoa semoga Allah SWT masih memberikan kepercayaan kepada saya untuk dapat menjaga amanatnya

  27. 27 On September 8th, 2011, lili said:

    ternyata tdk hanya sy sendiri yg mengalaminya,,,tetap semangat…moga kelak suatu hr nanti sy & ibu” yg lainny bs merasakan nikmatny menjadi seorang IBU…AMIN

  28. 28 On February 28th, 2012, wailoo said:

    Mau nanya y bunda pasca operasi hamil di luar kandungan darah yg keluar brapa lama? Saya sesudah operasi seminggu berhenti tapi 3 hari kemudian keluar flek” darah lagi. Apa emang gitu atau gmn y soal ny jadi takut…

  29. 29 On March 2nd, 2012, Uli said:

    Saya ibu degn satu anak laki2, satu bulan yag lalu saya divonis KE dan lngsung menjalani terapi MTX, skrg sdh msk minggu ke-3 terapi MTX nya. ada yg th ga terapi MTX itu smp brp lmnya? trims u sharingnya

  30. 30 On April 25th, 2012, fee said:

    hamil diluar kandungan…

    Ass’wr.wb
    saya berusia 24tahun, saya menikah januari 2011 dan pada bulan april saya hamil… senang skali saya langsung periksa kesalah satu dokter dan katanya kandungan saya sehat dan usianya 1bulan… sebulan kemudian pagi tgl.25 mei saya tiba2 pingsan dikamar mandi suami saya langsung angkat saya dan saya sadar tapi perut saya sakit dan nafas saya sesak saya pun keluar flek… lalu dibawa ke RS selama 2hari diketahui bahwa saya hamil diluar kandungan… ya Allah… saya harus dioperasi… hari itu jg saya dibawa suami saya ke salah satu RS diluar negeri johor Malaysia…
    baru sampai sana 1jam kemudian saya langsung dioperasi dn bertapa sedihnya janin saya harus dibuang, tuba kiri saya dibuang dan tuba kanan saya sudah rusak… setelah operasi saya divonis hanya ada kemungkinan 8% hamil normal dan mungkin saja resikonya hamil diluar kandungan lagi. saya ditawarkan ikut program bayi tabung yg hrganya lumayan 20.000 ringgit atau sekitar 60juta rupiah… skg sudah 1tahun dan saya blm hamil2,,, untuk program bayi tabung saya ingin coba tahun ini,,, tetap berdo’a dan usaha… InsyaAllah… akn ada hasil yang baik… amin…

  31. 31 On July 1st, 2012, lili said:

    kok sekarang teman-teman gak bahi pengalaman., apakah ada teman-teman yang hamil setelah operasi KET? karena aku baru operasi seminggu lalu., mohon info bagaimana cara agar bisa hamil lagi? yang sudah hamil tolong infonya huga

Leave a Reply

*