Category Archives: OHSS

OHSS efek samping stimulasi hormon

Ivf ke 2 berhasil – Hapsari

Haiii..

Sudah lama jadi silent reader disini hehhe kemarin-kemarin janji dalam hati kalo program bayi tabung ke-2 ini berhasil mau sharing disiniii…

Saya dan suami sudah 6 tahun menikah dan belum di karuniai anak,,tidak mudah perjalanan kami untuk mendapatkan keturunan sudah kami tempuh baik secara medis ataupun secara alternative tapi semuanya masih gagal..Ivf pertama saya dilakukan di rs loh guan lye,penang dengan Dr.Devindran pada tahun 2015 dan hasilnya negative:(( saya sempat terkena OHSS setelah OPU dilaksanakan tp ET tetap dilaksanakan karena saya baru tau kalo kena OHSS setelah kodisi nya semakin parah..

Saya pulang ke jakarta dengan hasil negative dan airmata yg tidak berhenti menangis karena sudah berharap banyak akan berhasil pada program bayi tabung,..rasa trauma untuk memulai lagi tentu ada,mental saya benar benar droop sehingga setiap mendengar bayi tabung saya seperti ketakutan hehehehe

Ketika saya masih larut dalam sedih,suami berusaha menghibur hati saya,,dia berkata “kita coba normal dl yah setelah ivf ini,kalo smp bulan mei 2016 kamu belum berhasil hamil juga,coba yuk kita adopsi anak” kata katanya sungguh menenangkan batin saya yang sedang hancur…

Seiring berjalan waktu..seperti orang orang tua bilang bahwa ucapan adalah doa itu adalah benar..rencana untuk mengadopsi anak benar terjadi pada bulan mei 2016 dimana saya mendapatkan info bahwa ada ibu tidak mampu mau menyerahkan anaknya untuk di adopsi..dan mungkin memang anak tersebut berjodoh dengan kami maka anak ini telah bersama kami selama 1 tahun 5 bulan dan menjadi anak penghilang sedih dan luka saya,cerianya memberi kami semangat untuk terus berjuang memperoleh keturunan dari rahim saya sendiri..

Pada september 2017 disaat saya benar benar siap memtal melakukan program bayi tabung lagi maka saya dan suami memutuskan mengikuti program bayi tabung di jakarta yaitu tepatnya di Klinik morula di BIC,jakarta dengan dokter irham suhaemi..

Kenapa ga sama dokter ivan??bunda kan identik sm Dr.ivan..pengen bgt sih cuma liat antrian nya ngga d..suami ga suka yg terlalu antri atas rekomendasi teman makan saya putuskan dengan dokter irham,dengan membawa file file kami terdahulu kami konsultasi dengan dr irham..dan karena saya dtg pada mens hari ke-2 maka saya bisa langsung di cek kondisi telur saya Dan screening test suami dan istri..hasil akan di peroleh besok dan akan di kabari oleh suster coordinator pasien apakah bisa lanjut untuk mulai suntik stimulasi telur..

Esoknya mendapat WA dr suster dahlia bahwa hasil lab oke dan saya bisa lsg untuk memulai suntikan..dosis yg di berikan puregon 150,dosis pertama diberikan secara perlahan karena saya cerita pernah punya pengalaman OHSS

kegiatan suntik memyuntik berlangsung selama kurang lebih 2 minggu..dan setelah dirasa cukup makan tindakan OPU dilaksanakan..pada saat Opu di dapat 16 telur dan yang berhasil menjadi embrio sebanyak 4 dengan kualitas 2 good dan 2 moderate di hari ke 3 setelah OPU,maka tindakan ET dilaksanakan pada hari ke-3 setelah Opu, embrio yg di masukan 2 buah yaitu kualitas good dan moderate.

Setelah tindakan ET dilaksanakan pd tgl 26 september 2017 maka 14 hari kedepan akan menjadi masa 2ww saya sampai dengan tanggal bagi raport tanggal 9 oktober 2017..selama masa 2ww saya tidak bedrest total,saya tetap melakukan aktivitas sholat serta bab dan bak kekamar mandi cuma ga ngelakuin apa apa memang jd maen maen sm anak saya dan mewarnai buku anti stress he3

4 hari sebelum penerimaan raport saya terkena OHSS dan terpaksa harus menginap di rumah sakit selama 2 hari,,tp OHSS kali ini membawa berkah hehe mungkin memang kepingin dr si adek bayi yah ketemu sama yg namanya dokter ivan sini nah jodoh banget pas di rawat pas dokter irham cuti jd dokter penggantinya dokter ivan hahah ga perlu antri tapi beliau yg dtg ke ruangan saya wkwkwk

Tanggal 9 yg di nanti nanti datang juga jam 6 pagi saya sudah ambil darah untuk cek bhcg saya di lab rs bunda,supaya hasil diterima lsg oleh dokter irham 4 jam kemudian…dan hasil yg dinanti tiba pukul 11 saya dan suami sudah ada di BIC mengambil hasil lab dan mendapatkan hasil BHCG saya di angka 130.30 dan dokter menyatakan saya positif hamil 4 minggu…tanggal 23 oktober ini akan menjadi Usg pertama kali untuk melihat kantung janin dan sekaligus hari ulang tahun saya..

Tuhan memang tidak pernah tidur,akan memberi disaat dan waktu yang paling tepat mungkin yg special di hidup saya yaitu tepat di hari ulang tahun saya nanti saya akan memdengarkan detak jatung dr bayi yg sudah kami nantikan selama 6 tahun lamanya…

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (3 votes, average: 4.33 out of 5)
Loading...

Setiap program slalu merasa ada harapan baru – Eta

Hai semua salam kenal, saya Eta 29 thn sudah menikah 7 thn jalan 8 thn sudah sering sekali baca group ini namun belum berani cerita karena sampai saat ini saya msh belum berhasil, permasalahan tuba kanan non paten pd thn 2013 sudah pernah di laparoskopi tp thn ini di cek tuba kanan tetap non paten , dan sperma suami yang kurang bagus.

Terakhir kemarin program di RSIA Grand Family Pluit, ET di tgl 27 Juli 2016, seharusnya hari ini tes pack karena di RSIA grand family hanya dianjurkan test pack dan tidak perlu cek darah, karena hari ini kami belum beli test pack maka saya udh test pack di jam 9 pas udh di kantor hasilnya negatif ;( sedih tp mau coba tes pack bsk pagi krn di bungkus test packnya sebaiknya menggunakan urine pagi.

Sudah pernah beberapa kali program, yang pertama kali adalah thn 2013 inseminasi di BIC namun gagal, 2014 lanjut BT dengan dr taufik gagal, lalu ada sisa embrio FET dan gagal lagi sempat BHcg mencapai 23.3 namun sorenya flek dan akhirnya menstruasi, BT berikutnya adalah thn 2015 di daya Medika gagal lagi sempat trauma karene sempet kene OHSS sedih bgt perut kembung sakit dan ngga bisa tidur berakhir dgn kegagalan , pertengahan 2015 ke RSIA grand family karena ada program yang telurnya dimatangkan di luar protokolnya lebih pendek namun ternyata gagal juga dengan program tsb, dan ini adalah program yang kesekian kalinya.

Setiap program slalu merasa ada harapan baru dr Tuhan walopun sudah sering kali gagal, senang sekali mendengar banyak yang berhasil juga di group ini, tetep semangat ya smua buat para ibu2 pejuang, smoga kita smua diberi kesabaran, Tuhan memberikan indah pada waktuNYA, God Bless

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (3 votes, average: 4.67 out of 5)
Loading...

Cuman 2 hari aku bahagia – Diandhee

Haiii slm kenal smwnya.. Bagi yg berhasil hamil aq ucapin slamat y, bwt yg blm smgttttt smw pst indah pd wktnya.. Aamiinnn..
Aq mau cerita ne ttg program bayi tabungku.. Aq dr palembang, n aq program bayi tabungnya utk ET dijakarta, dipalembang aq cm utk pengobatan dr mulai haid hr pertama n hr k 11 aq ke jkt bwt ET d daya medika jakarta. Bayi tabung yg pertama bln des 2015 lalu, aq kebetulan OHSS embrio yg d dpt ada 13, di ET 2 embrio, tp hsl b-hcgnya cm 0,1. Sediiihhhh bgt rasanya.. Tp krn simpanan embrioku msh ada 11 aq FET lg d bulan april 2016 lalu.. Tgl 31 april aq tes b-hcg n progesteron, alhamdulillah 4,5th menikah akhrnya bayi tabungku berhasil, hsl b-hcgku 104,9 tp progesteron aq hanya 10 katanya si rendah tp itu biasa tjd bagi org yg FET jd kata dokterku d palembang bs d xtra joss kan dg crinone, duphaston, proginova.. Hehee..

Tp sygnya cm 2hr aq bahagia krn kehamilan pertamaku, krn 2 hr kemudian aq pendarahan skitar 1 sendok teh d, hehe.. Lgsg d rawat inap, smpt berhenti drahnya, tp bsknya alias hr k3 stlh b-hcg 104,9 itu d tes b-hcg lg hsilnya sdh turun jd 36,5.. Aq lgsg nangis sejadi2nya alhasil perutku kenceng bnr, bsknya flek lg.. 2 hr d rawat inap aq putusin bwt bedrest d rmh ja, tp bru blk dr RS lgsg pendarahan lg, bsknya flek, bsknya pendarahan lg, trs bsknya flek lg dst.. Dan akhrnya aq haid.. Hrsnya aq kontrol lg k dokter, tp mengingat dokter blg kl usia kandungan bru 1bln blm ad kantongnya n g prlu d kuret kl gagal lg yah jd aq g k dokter lg krn menurutku percuma krn udah haid jg..

Smp skrg aq msh bertanya2 knp bs pendarahan, apa memang hsl b-hcg n progesteron yg rendah itu mmbuat janinku lemah, ato krn aq g terlalu bedrest total.. Wallahu’alam.. Aq cm bs pasrah wl msh suka galau.. Hehe..
Bwt yg lg promil smgt y qt.. Smoga slanjutnya qt ba naek kls.. Aamiinn..

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Bayi tabung di RS Siloam, Azoospermia, Rahim Retrofleksi – Vira

Umur sy 25 tahun. Suami sy 25 tahun juga.
Sebelumnya saya berterima kasih terhadap web ini karena memberikan banyak sekali info2 yang bermanfaat sebelum memutuskan untuk program bayi tabung. Kami menikah hampir 2 tahun. Setelah 8 bulan tidak juga diberi tanda2 kehamilan, kami coba konsultasi ke dokter kandungan. Lalu diberi obat2an penyubur dan diberi jadwal kapan waktu2 yg tepat utk berhubungan. Setelah dicoba tidak kunjung datang juga tanda2 yg diharapkan.
Setelah program kehamilan alami tidak berhasil kami mulai berfikir utk memeriksakan kondisi masing2. Mulai dari sy tes darah (hormon LH, FSh, Prolaktin, Progresteron, torch), HSG. Sementara suami tes sperma dan tes darah (LH dan FSH). Dari keseluran tes itu disimpulkan sy normal, dan suami azoospermia obstruktif (karena LH FSH normal, dokter berasumsi ada penyumbatan).

Setelah menimbang2 dan mencari info kesana kemari. Oke dijadwalkan kami bayi tabung pada bulan maret 2016 (menyesuaikan jadwal sy dan suami).
Ini jadwal berdasar hari mens :

  • Hari ke 2 : Screening tes darah sy dan suami (cek ulang hormon, virus, dll), USG, & konsultasi
  • Hari ke 3-5 : Malam Suntik Gonal F ke 1-3 (1,5ampul)
  • Hari ke 6 : Pagi Tes darah (hormone estradio), malam konsultasi dan suntik Gonal F ke 4 (1,5ampul ;1ampul=650 rb)
  • Hari ke 7 : Malam Suntik Gonal F ke 5 (1,5ampul)
  • Hari ke 8 : Pagi tes darah(estradiol) dan USG transV(perkembangan sel telur), malam suntik Gonal F ke 6 (1,5ampul)
  • Hari ke 9 : malam suntik GonalF ke 7 & anti pemecah telur ke 1 (2ampul) perut kanan gonal, kiri anti pecah
  • Hari ke 10 : malam suntik GonalF ke 8 & anti pemecah telur ke 2 (2ampul) lokasi suntik dibalik
  • Hari ke 11 : pagi tes darah (estradiol) dan USG transV (perkembangan sel telur) malam suntik GonalF ke 9 & anti pemecah telur ke 3 (1ampul) lokasi suntik dibalik
  • Hari ke 12 : pagi tes darah (estradiol) dan USG transV (perkembangan sel telur) malam suntik pecah telur ke 1.
  • Hari ke 14 : OPU ;hasil telur 17, PESA
  • Hari ke 19 : ET, tanam 3 embrio
  • Hari ke 21&25 : Suntik penguat
  • Hari ke 29 : Tes darah HCG

Alhamdulillah hasil B-hcg 600an positif hamil. Total biaya yang kami keluarkan termasuk dengan proses ICSI & PESA adalah Rp. 43,7 juta. (tidak termasuk biaya kos, catering 90 ribu/hari dan biaya akomodasi/jajan). Perlu digaris bawahi bahwa harga program bisa berbeda tergantung dosis suntikan Gonal F. semakin besar dosis suntikan maka akan semakin besar biaya. Nah dosis yang besar biasanya karena sel telurnya rewel ngga mau besar akibat hormon yang kurang bagus. Jadi saran saya sebelum mengikuti program ini adalah mempersiapkan segala sesuatunya dengan baik, konsumsi makanan sehat dan buah sebelum program (suami juga yaa+ jangan merokok). Jadi hormonnya bisa bagus entr . Lalu pas program usahakan mkan telur min 6 , meskipun eneg diusahakan yaa. Saya juga mengkonsumsi susu peptisol 2 kali sehari.

Tips menghindari ohss: setelah opu, khususnya bagi yang telurnya banyak (saya 20-an) ada kemungkinan u/ terkena ohss. Yaitu kondisi perut yang besar akibat terisi cairan akibat stimulasi hormone yang berlebihan. Nah untuk menghindari ini, setelah opu saya mengkonsusmsi telur min 6, susu protein dan sari ikan gabus cair yang bisa dibeli di took herbal cina. 3 hari kemudian perut mulai mengempis dan tidak terlalu sakit lagi. Oya, setelah ET saya tidak melulu bedrest. Kalo bosen malah jalan ke mall buat makan. Intinya dinikmati aja tapi jangan sampai stress sendiri. Demikian info dari kami, semoga membantu. Semoga rezeki momongan segera menghampiri calon-calon bunda sekalian. amiin

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (4 votes, average: 3.25 out of 5)
Loading...

OHSS – Rini

Hai teman2….aku Rini umur 42,saya program bayi tabung di RSIA FAMILY PLUIT. Saya start awal mei 2015. Tgl 29 juli ini saya baru akan dpt rapor, cuma saya sdh testpack 3x sampai pagi ini dan puji Tuhan hasilnya positif. Saya ET 2X, tgl 13 dan 15, total embrio yg di transfer 4. Yg tgl 15 blastosis yg di trf. Saat OPU ada 16 telur dan 15 yg bagus. Jd embrio 11. Saat tgl 15 juli, sisa embrio yg di simpan ada 3.

Saat ini saya kena OHSS, sakit bangeut, perut spt hamil.3 bln. Dokter sarankan byk makan protein. Dokter bilang jika hamil, ohss ini sembuh kurang lbh 7 minggu. Apa ada yg punya pengalaman spt saya? Dan sembuhnya kpn? Krn dokter bilang jika yg kena OHSS change utk hamil tinggi dan jika mendadak. perut kempes artinya tdk hamil. Semoga tgl 29 dpt raport yg sesuai dgn testpack saya ya dan saya info RSIA family sangat rekomen bgt. Team dokter,suster detail bgt. Disini rahim yg plg disiapkan utk embrio menempel. Walau mmg lama prosesnya tp dari kesiapan rahim,telur,dll sdh dimonitor sjk awal. Semoga Tuhan memberiku kekuatan, kesehatan utk melewati ohss dan babyku sehat. Amin. Gbu.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Pengalaman bayi tabung Klinik Teratai Gading Pluit Jakarta – Stephanie

Hai teman-teman, saya mau bercerita mengenai pengalaman saya selama menjalani bayi tabung di Klinik Teratai oleh Dr. Irsal Yan.
Umur saya 29 tahun ketika menjalani bayi tabung, saya sangat merindukan anak. Saya pernah keguguran 1x di usia 6 minggu tepat 2 hari setelah tespak saya positif, dan itu menimbulkan kepahitan bagi saya, karena saya sempat minum kopi, sushi, masih pilates, lari naik turun tangga, dan lainnya sehingga saat saya keguguran pun saya tidak begitu sadar sedang keguguran. Dan itu menimbulkan penyesalan yang sangat dalam di hati saya kenapa tidak lebih berhati-hati saat hamil. Ketika muncul setetes darah saat beraktivitas beberapa hari sebelumnyapun saya tidak curiga. Suami saya hanya bilang itu normal. Mulas-mulas dan pusing pun saya tidak curiga. Walaupun dokter mengatakan itu lebih karena persoalan telur yang terbentuk tidak sempurna, tapi saya tetap merasa sebagian kesalahan saya. Doa saya hanya Tuhan anak saya yang pertama ini tanamkanlah kembali pada rahim saya sebagai anak saya yang ke2, saya akan lebih baik menjadi seorang ibu.

Setengah tahun kemudian saya tidak kunjung hamil, saya mulai konsultasi kepada dokter, di Jakarta maupun di Bandung, diagnosanya mengenai tuba falopi saya tersumbat 1, yang menjadikan kesempatan saya berkurang 50 persen dari wanita normal lainnya. Kemungkinan tertutupnya karena infeksi lama atau saat saya dikuret menyebabkan tertutup. Selain itu saya didiagnosa PCOs, dimana telur saya sangat banyak sehingga nutrisi yang masuk ke telur kurang. Telur saya kecil-kecil. Biasanya supaya terjadi kehamilan butuh ovum berukuran 18 mm ke atas, sedangkan di saat matang telur saya berukuran kurang lebih 11 mm. Semakin saya berusaha dengan makan yang baik, relax dengan suami dll malah telur saya semakin kecil. Mungkin tanpa sadar saya masih stress. Kalau orang bilang jangan stress, sebenarnya malah tambah membuat stress, karena saya tidak tahu bagaimana caranya supaya tidak stress. Program hamil itu butuh mental yang kuat. Dan saya akui saya kurang penyerahan kepada Tuhan saat itu.

Setengah tahun kemudian, saya memutuskan untuk ikut bayi tabung saat sedang promo di Klinik Teratai Kelapa Gading. Suami saya sangat baik, dia mendukung apa keinginan saya yang dapat membuat saya bahagia. Uang kami tidak berlebihan dan bayi tabung akan menghabiskan tabungan kami, saya memikirkan apakah saya harus jalani atau tidak program ini. Kantor saya barusan tutup dan merugi, saham yang kami mainkan kecil-kecilan nilainya jeblok. Saya berdoa sungguh-sungguh pada Tuhan. Kemudian di hari terakhir promo, malamnya teman saya memberikan buku berjudul “Nothing is Impossible” oleh Ps. Juan Mogi, buku yang lama dia janjikan untuk berikan kepada saya, hanya saja saya tidak mengetahui isinya. Beliau juga menjalani bayi tabung, dan mempunyai pengalaman iman yang luar biasa. Saya mengamini dan menganggap itu jawaban Tuhan untuk saya, dan kami mantap menjalani bayi tabung. Saya dan suami pun mendaftar di Klinik Teratai dengan Dr.Irsal Yan. Kami memilih klinik yang dekat rumah supaya dekat bolak baliknya. Dokter ini tegas, kebapakan dan berpengalaman. Orangnya cukup berhati-hati. Mula-mula dia juga menganjurkan supaya kami menjalani program tradisional dulu daripada langsung bayi tabung. Tapi kami tetap ingin menjalani bayi tabung, karena lebih tidak bersifat invasif dibandingkan laparoskopi untuk membuka penyumbatan. Dalam tes hormon diketahui hasil hormon saya berkebalikan (tidak pada umumnya) saya juga kurang mengerti. Dokter Irsal bilang orang asia itu aneh–aneh kasusnya. Sedangkan suami saya puji Tuhan hasilnya baik.

Sungguh bayi tabung membutuhkan kesiapan mental dan sikap yang positif. Disini kita harus menyuntik diri sendiri dalam proses penipisan rahim dan penyuburan telur. Rasa sakit akan terobati saat membayangkan si mungil yang akan berada di rahim kita. Doa dan kepasrahan harus mengiringi proses ini. Saat proses penipisan, terbentuk kista/ myom di rahim saya. Saya tidak tahu apakah ini pengaruh dari obat suntikannya atau tidak. Sayapun harus menjalani penyedotan kista. Biayanya sekitar 6 juta rupiah. Kemudian ternyata telur saya yang jumlahnya banyak itu menimbulkan akibat positif negatif. Ketika diberi penyubur, menimbulkan OHSS. Reaksi berlebihan terhadap penyubur. Jumlah telur subur saya banyak sekali dan besar-besar, akan tetapi setiap hari saya harus mengonsumsi 15 putih telur ayam kampung dan pujimin(pil ikan gabus), juga susu tinggi protein. Semuanya untuk pencegahan OHSS, yang ternyata kurang berhasil juga. Saat OPU, ovum yang berhasil diambil berjumlah 38, dan oositnya 23 buah. Saat hendak penanaman embrio/ ET, badan saya mengalami gejala OHSS seperti mual, kembung, perut penuh dan kencang, sesak nafas. Dokter tidak berani memastikan apakah hendak ET sesuai jadwal, karena takutnya kondisi saya semakin parah. Saya sedih juga, karena bagaimanapun juga lebih baik proses dengan first cycle daripada thaw cycle. Selama 3 hari kami berdoa, dan saat hari ET kami harap-harap cemas apakah dokter membolehkan. Hasil tes labnya baik dan kembali normal. Embrio kami ada 10 yang excellent, 4 good, 2 moderate, kami bersyukur sekali untuk kejadian Tuhan yang baik. Dokter pun memutuskan ET sesuai jadwal, 2 embrio dimasukkan dalam rahim saya. Ketika dimasukkan embrio saya sudah mulai batuk-batuk. Tapi dalam proses ET,saya berdoa lagi. Dokter berkata saat ET kita harus sangat tenang, karena itu akan mempengaruhi hasilnya. Setelah 2 jam istirahat di kamar, saya dan suami pun pulang. Kaki lupa saya naikkan ke atas sesuai pesan suster, malah saya tertidur di kamar tindakan.

Setelah ET, tidak terjadi apa-apa sampai hari ke 7,setelah itu tubuh saya memburuk dengan cepat. Saya batuk-batuk luar biasa sampai muntah-muntah, perut saya kembung maksimal, ulu hati saya sakit. Ternyata efek OHSS itu terjadi juga. Karena batuk tidak diperbolehkan karena akan mengganggu penempelan embrio ke rahim, saya dirujuk ke internist. Tapi internist tidak berani memberikan obat apa-apa. Setelah 3 hari perut saya semakin membesar, saya semakin susah bernapas saya pun harus diopname di rumah sakit. Selama di rumah sakit, perut saya membesar dari 67 cm menjadi 94 cm (seperti hamil 6 bulan). Meskipun memakai bantuan selang oksigen, tapi saya tetap susah bernapas. Saya juga jadi susah bicara. Walaupun hasil tes hamil belum ketahuan, saya tetap harus menjalani fungsi paru-paru dahulu (pengeluaran cairan dari paru-paru) dan itu harus dilakukan tanpa bius lokal, supaya calon bayi yang belum ketahuan menempelnya tidak terkena efek biusnya. Sakit suntiknya luar biasa sehingga saya memutuskan supaya yang satunya dilakukan setelah hasil tes. Puji Tuhan, pagi itu tespak saya positif dengan nilai HcG 200an. Saya heran juga, karena saya batuk2 demikian parah, flek- flek dan muntah-muntah setiap hari tapi calon anak saya tetap mau menempel. Suster bilang moga-moga ya Bu, karena hasil garisnya bukan garis jelas agak samar, tapi bagaimanapun juga saya tetap senang. Sayapun menjalani fungsi paru yang satunya lagi. Total air yang dikeluarkan dari paru-paru saya sekitar 1,5 liter an. Setelah 8 hari dirawat di rumah sakit, saya diperbolehkan keluar rumah sakit. 10 hari kemudian, ternyata ada 2 janin yang berkembang. Kami ber2 sangat kaget dan bersyukur. Sungguh baik Tuhan bagi kami.

Menjalani kehamilan kembar buat kami bukan hal yang mudah, sepanjang kehamilan saya batuk.Jeruk nipis dan madu bahkan obat batuk menjadi konsumsi saya sehari-hari. Banyak sekali pantangan makanan yang saya jalani supaya tidak batuk. Menjadi pelajaran juga supaya yang punya alergi batuk supaya menjalani pengobatan terlebih dahulu sebelum program hamil. Beberapa kali saya harus masuk rumah sakit karena flek atau yang saya kira flek, juga kontraksi dini. Puncaknya ketika di minggu ke 17 saya pendarahan di tengah malam. Mimpi buruk kehamilan saya yang pertama rasanya terulang lagi, hari itu saya cuma duduk makan siang merayakan ulang tahun sahabat kami, dan pulangnya memang agak mulas, tapi saya tetap paksakan naik tangga untuk masuk ke kamar.Suami saya masih main bola dan pulangnya saya dimarahi karena terlalu kuatir kenapa masih mulas juga. Ternyata ada darah menempel di ranjang dan di tangan saya. Sambil menangis dan juga berdoa, saya imani, saya terus mengulang doa dengan suara keras di mobil agar ke 2 bayi kami selamat. Puji Tuhan, bayi saya detak jantung masih ada. Sudah terjadi pembukaan, dan dokter bilang saya harus bedrest total di rumah sakit. Semua obat anti kontraksi, anti pendarahan dimasukkan. Setelah 3 hari darah baru berhenti.Puji Tuhan mulut rahim kembali menutup dan disitu saya rasakan gerakan bayi saya pertama kali. Sungguh dalam setiap langkah, harus ada doa dan nyanyian syukur kita, untuk menguatkan diri kita sendiri dan bayi kita, itu yang saya pelajari. Ternyata kehamilan saya itu plasenta previa(ari-ari di bawah) sehingga rawan pendarahan. Dari kehamilan 17 minggu hingga 7 bulan saya bedrest total di tempat tidur. Pispot saya sediakan di sebelah ranjang. Untuk yang lainnya saya andalkan orang lain yang begitu baik. Selebihnya saya masih berani berjalan hanya di dalam rumah saja. Saat ini 2 anak yang cantik sudah lahir dalam kehidupan kami. Terimakasih untuk Dr. Irsal dan Dr. Andrie dan semua suster yang menangani kelahiran bayi-bayi kami.

Teman-teman, jika ada pertanyaan dan dukungan doa jangan sungkan untuk hubungi saya di dearlucia84@gmail.com. Mengenai telur-telur saya yang banyak dan kondisinya baik saya ingin share apa yang saya konsumsi selain putih telur ayam kampung. Saya membaca artikel yang bagus di internet juga banyak membaca di bayi-tabung.com. Saya mengikuti diet mediterania dimana saya mengonsumsi minyak zaitun/minyak bunga matahari, dan salmon. Selain itu makanan saya adalah: jus 3 diva(wortel, tomat,apel-tiap pagi), kiwi, ikan kukus, brokoli kukus, sayur, seafood selain kerang, ayam tim/ kukus, madu. Yang saya kurangi: pedas, msg, air es, mentega, daging merah, makanan kaleng, tahu, tempe, tauco, bebek, ayam broiler, bihun/mie putih, bakmi, kopi, keju, coklat, soda,pepaya, nangka, cempedak, mangga, nenas, durian, suplemen, jamu-jamu. Setelah ET yang saya hindari : vetsin, fastfood, daging kambing, jamu, nangka, cempedak, durian, kerang, makanan mentah, makanan gosong. Saya juga sempatkan jogging setiap pagi dan tidur lebih cepat daripada biasanya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (4 votes, average: 3.75 out of 5)
Loading...