Category Archives: Obat

Informasi tentang obat-obat infertilitas, obat bayi tabung, obat inseminasi

Mudah2an kami bs mendapatkan baby spt yg kami harapkan – Dini

Saya sedang program bayi tabung di Clinic Morula awalnya sy tdk tahu ada promo, sy usia 32th suami 43th, sdh menikah 8th, dulu sdh prnh laparoscopy oleh Prof Wahyu hidrotubasi jg HSG sakit bngt krn ada hydrosalping tp skr baru pertama dtng sy tdk pikir panjang langsung ikut bayi tabung dg dr caroline bersyukur dpt promo, tgl 10 april sy dtng dan hnya diksh obat oral 2 mcm sy dan suami (vitamin), 26 april cek lab lengkap (HIV, hepatitis, TORCH utk saya) dan suamipun cek lab.

Tgl 8 mei 2015 sy haid, disinilah proses bayi tabung dimulai dg memberikan obat injeksi utk menstimulasi telur spy matang, pd hari ke 3 stlh itu yaitu tgl 10 mei sy mulai suntik gonal F 225 (obat utk stimulasi telur) hingga tgl 13 mei,

Tgl 14 mei ditmbh cetrotide (penguat telur) terdapat dr USG telur sy kanan kiri berjumlah 9 dg ukuran msh sktr diamater 15×17 ini berlangsung hingga 8 hari yaitu tgl 17 mei, 18 mei cek kadar estradiol ku cukup tinggi 3400an maka Gonal f diturunkan mnjd dosis 150 + cetrotide,

Tgl 18 mei USG memperlihatkan telurku makin bnyak smpai berjumlah 15bh dg ukuran rata2 25×24 hari itu mlmnya jam 10 (terhitung 36jam sblm tindakan OPU) disuntik suprefact 0.3m (obat pemecah telur) ini ga boleh lewat 36jam ya

Tgl 20 Mei Mulai telur2 ku siap dipanen (ovum pick up) satu jam sblm tindakan aku suntik pregnyl 1500iu dan di anestesi total sdr2 dan alhamdulillah dg coretan ditangan 11 telur sdh ada suami disampingku utk ambil fresh sperm dia dan mamaku yg menemaniku sore nya tp diajak suami jln agak kram sptnya rahim hrsnya aku istrht yah trnyta OPU sm saja dg operasi.

Tgl 23 mei aku Jdwl Embrio Transfer, aku memang rajin baca diinternet dan konsultasi sm dokter by bbm dokter caroline cantik dan baik dan suster rima yg menanganiku di BIC aku mlh suka ajak ngobrol bnyk kl ktmu dan jng lupa berdoa tp agak nerveous krn wkt itu hnya mamaku yg temani suami ku lg tugas, trs ktmu embriologyst menerangkan bhw dari 11 telur di icsi (8) dan yg jd embrio 2 good 1 moderate, 2 di inject ke rahim dan 1 di freezing utk adik2nya kelak. ET sbnrnya tdk sakit tp stress krn hrs nahan pipis bngtt trs perutku dipencet lg pakai UsG aduh berasa pngn pipis bngt, dan stlh ditransfer dr caroline bilang ini ya non embrionya terlihat kan 2 titik sy smpt nangis krn terharu ya Allah 2 titik putih itu calon babyku.. stlh itu kmbli keruang pemulihan aku msh nangis mngkn krn bhagia baru segitu aja ya. hihi..prjlanan msh panjang sih tinggal skr kuasa Allah mamaku tak lupa menghiburku..

Skr sdh hari ke 4 setelah ET perut rasanya kram kembung skli ga bs BAB smpai hari kni knp yah? ktanya sih emng bgtu yah dinikmati aja kdng tdur sprei amua acak2an ga enak perut dan bdn agak pegal2 susah BAB pdhl sdh mkn pepaya, aku kl pagi bnyk mkn telur ayam kampung kl pagi pembantuku buatin kdng mlh 3 butir enek2 tuh haha, susu anmum materna, kacang hijau tdk pakai kara ya krn santan takut pengawet, pisang, jeruk, alpukat dijuice dsb suamiku protect bngt ketotal buah pun ga boleh tp kdng boring di rmh hnya tdur nntn tv, browsing, slbhnya turun tngga utk makan dan nntn dibwh sm pmbntu ksynganku. seminimize mungkin tdk bnyk aktivitas jln pun msti pelan2 jng buru2 gt kta suami (ribet mngkn anak prtma dia brhrp skli aku hamil gpp slma itu utk kebaikan).

Oya smua total biaya smpai hari ini sktr 56jt – 60jt an (kwitansi blm smpt difiling) kl promo sptnya utk promo suntikan nya aja dr hrsnya bayar 8 kali mngkn jd 5 kali, krn stiap usia berbeda dosis obatnya dan mslh berbeda2, skr lg hrap2 cemas dg hasil test bhcg tgl 5 juni mudah2an kami bs mendapatkan baby spt yg kami harapkan, amin ya rabbal alamin utk cwe2 lain atau pasangan jng berkecil hati ya mulai dr skr konsumsi mknan yg baik utk tubuh high protein kl bs daging jng mentah, pengawet, rokok, cafein hindari paling tdk sdkt nya ada pengaruh jg utk kesehatan. nanti sy kbrin lg yah hasil nya ????????

Share
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 4.00 out of 5)
Loading...

Oocyte Degenerasi – Sarah

Hallo, saya mau berbagi pengalaman TTC. saya menikah sudah setahun (pasti orang bilang masih baru deh) tp tunggu.. walaupun cuma setahun saya mengalami a year full of stress. (agak lebay sih)

Sebulan setelah menikah saya mengalami haid 2x sebulan dalam dua bulan stelah datang ke bbrp dokter pendarahan tersebut belum sembuh, pada akhirnya saya datang ke Prof Ali Baziad di RS Brawijaya dan saya diberikan obat Lutenyl utk diminum. Setelah minum obat haid pun lancar kembali, tetapi setelah obat itu selesai diminum saya tidak haid selama 4 bulan. awalnya berharap hamil tapi cuma dapet harapan palsu hiks :'( saya datang ke dokter obgyn lainnya dan bilang kondisi ini adalah efek dari obat lutenyl tsb jadi disuruh sabar aja nunggu sampai haid normal kembali.

Akhirnya setelah bbrp bulan berikutnya haid pun tampak sudah mulai normal kembali dan akhirnya saya dan suami memutuskan untuk memulai program kehamilan.

Saya memilih dr. Budi Wiweko (K) FER, saya memilih beliau krn pertimbangan beliau ada praktek juga di RSPI yg notebene dekat dengan kantor saya.
Saya memulai konsultasi dengan beliau di Klinik Yasmin RSCM Kencana krn beliau praktek disana hampir setiap hari dan gampang ditemui.

Pada waktu konsultasi pertama kali saya sudah membawa bbrp hasil lab seperti LH, FSH, dll dan dokterpun seperti biasa melakukan USG Tranvaginal. dan dokter bilang cadangan sel telur saya sedikit sekali dan beliau menyarankan untuk langsung ikut program IVF. saya dan suami langsung shock ya secara umur saya dan suami baru 25th dan menikah baru setahun sdh langsung disarankan bayi tabung. untuk pemeriksaan lebih lanjut dokter menyuruh untuk tes AMH (Anti Mullerian Hormone) tes hormon untuk mengetahui brp banyak cadangan telur kita. hasil tes ini baru bs didapatkan seminggu ktnya tes lab ini sangat complex.

Seminggu berlalu, saya balik ke dr. budi lagi dengan membawa hasil tas lab tersebut oiya wktu itu suami juga disuruh tes analisis sperm lengkap. nah pada saat membaca hasil lab kami berdua nilai AMH say cuma 0,69 padahal normal untuk seusia saya rata2 nilainya diatas 1, dan dokter bilang cadangan telur saya sangat sedikit. lalu dokter membaca hasil tes suami saya dan suami saya divonis termasuk dalam oligozoospermia (kekurangan sel sperma) dokter langsung bilang “wah kompak yaa, kalau begini harus cepet2 hamil nih”

Akhirnya saya dan suami segera memutuskan untuk mengikuti program bayi tabung. Saya datang kembali ke dr budi pada haid hari ke-2 dan seperti biasa dr melakukan USG dan dia bilang lagi saya hanya punya satu folikel. sedih luar biasa saya selalu bertanya kenapa saya bagini padahal umur masih muda. stelah konsul dihari ke 2 haid, dolter langsung memberikan saya obat suntik Gonal f 300 unit + Saizen berharap sel telur ada yang tumbuh lagi. saya disuntik selama 7 hari dan setiap 2 hari sekali kontrol ke dokter untuk melihat perkembangannya.

Setelah beberapa kali suntik, sel telur saya tidak ada yang tumbuh jadi hanya satu saja walaupun diameternya membesar sesuai yang diharapkan. sedih banget rasanya. sampai di hari ke tujuh sel telur saya sudah sebesar 23mm, dokter menyarankan utk OPU walaupun agak gambling bisa dpt oocyte atau tidak. saya dan suami memutuskan untuk maju terus.

Saya dijadwalkan untuk OPU pada hari Jumat, 30 Januari 2015. Semenjak program ini saya jadi sering bolos kerja. Alhamdulillah Bos masih ngertiin ya. pada saat giliran saya OPU saya sudah dipasang jarum infus lalu di USG masih terddapat folikelnya atau tidak secara folikel saya cuma satu lalu saya mulai dibius, setelah dibius saya langsung tidur seperti orang pingsan. selama proses tersebut saya tidak merasakan apa-apa tapi seperti tersentak mendengar para tim berteriak “ALHAMDULILLAH” saya pun langsung tersadar mungkin saya mendapat satu OOcyte. Saat itu saya sangat lega sekali dan sangat senang sekali walaupun badan masih lemas krn obat bius.

Saat benar2 tersadar saya sudah berada di ruang recovery dan suster membantu saya untuk bangun dan berganti pakaian.
ternyata saya dan suami telah disediakan makan, lalu saya makan sambil menunggu suster memberikan obat dan suami saya menyetor spermanya untuk dipertemukan dengan si oocyte ini.

Setelah menunggu beberapa saat, embriologis datang ke saya dan mengabarkan kl oocyte saya mengalami degenerasi dan tidak dapat dipertemukan dengan si sperma. Patah hati langsung dan gak bisa berkata apa2, stelah itu saya menangis seharian jd tidak selera makan. Bukan karena masalah biaya yang sudah kami keluarkan saja, tp sedih kenapa kondisi saya sperti ini. saya sangat terpukul dengan kejadian tersebut karena saya sudah berharap banyak dengan program ini.

Saya diinfokan untuk datang lagi ke dr. budi pada hari rabu minggu berikutnya. Saya berpikir untuk istirahat sebentar dari program ini sambil menabung utk program selanjutnya.

Adakah para pembaca disini yang mengalami pengalaman yang hampir sama dan mau berbagi pengalamannya? Thankyou

Regards,
Sarah Mashitta

Share
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Bayi tabung di Klinik Permata Hati Sardjito Yogyakarta, Azoospermia – Safitri

  1. Mens tgl 31 desember 2014 malem, ketemu dr. SW, karena tgl 1 januari libur maka, diganti tgl 2 januari, pemeriksaan usg transvaginal, diresepkan suntik gonal f 225 iu, pengalaman suntik diperut ternyata gak sakit, biasa aja kok, so dont worry, be happy setiap suntik tarik nafas aja yg panjang ok. Suster2 di klinik permata hati baik2 kok, welcome bgt apalagi kalo kita smile….hehehe
  2. Tgl 3-5 Januari jam 9.00 suntik gonal f 225 iu lagi yey, tetep happy, jgn stress
  3. Tgl 6 Januari jam 9.00 usg transvaginal untuk melihat ukuran sel telur, jam 11.00 baru dipanggil utk usg, selama dr.SW periksa ukurannya bervariasi mulai dri 10 mm-15 mm, lalu dijadwalin mulai suntik gonal f 225 iu dan centrotide (tujuannya biar sel telurnya gak pecah), selesai suntik aku sempetin ke jogja city mall, buat nonton pendekar tongkat emas, intinya dibikin fun selama program bt nih. Gak mau mikirin yg aneh aneh,hanya jalanin program sehappy mungkin.
  4. Tgl 7 Januari jam 9.00 suntik gonal f 225 iu dan centrotide lagi ya
  5. Tgl 8 januari jam 9.00 ketemu dr.embiolog, dr embriolog membantu kita menjelaskan seputar proses bayi tabung mulai dari awal proses sampai tindakan akhir bayi tabung, dr. Embriolog juga jelasin secara psikologis santai aja, jangan stres biar tubuh rilex dan tenang, sehappy mungkin, lakukan terbaik selama program sebelum dan saat et, pasca et pasrah atas kekuasaan Alloh, mengingat kita sebagai manusia telah melakukan yg kita mampu dan bisa. Setelah diberi penjelasan, kami bertemu dgn dr. SW, dengan maksud mengukur perkembangan sel telur saya, ternyata ukurannya sudah besar2, antara 17 mm – 12mm, jadi dr. SW tidak memberikan suntik gonal f lagi, sel telur dikatakan matang dengan ukuran 18 mm, saya dijadwalkan OPU 2 hari berikutnya, namun saya diharuskan melakukan pengambilan darah di lab Klinik permata hati dan anastesi, tujuan untuk melakukan bius pada saat OPU, biaya saat OPU ini cukup besar sekitar 20 jt. Jam 21.00 saya disuntik ovidrel 1 ampul di perut, tujuannya agar telur pecah saat 36 jam kemudian, makanya saya dijadwalkan OPU hari sabtu jamnya pun tepat 9.00 wib.
  6. Tgl 10 Januari 2014 jam 9.00 wib sabtu, sudah sampai di rs klinik permata hati, untuk OPU, diwajibkan puasa mulai dari kemarin malem jam 12 mlm sampai mau OPU, dengan maksud saat dibius semua organ tubuh bagian dalam tidak bekerja mencerna makanan, dengan harapan OPUnya lancar. Saat OPU tiba saya sudah datang jam 8.00 pagi, berangkat dari rumah jam 7.30, jam 8.30 saya diajak mengganti baju, kemudian dibawa k ruang operasi, boboan cantik trus dibius deh, bangun bangun sudah selesai, bangun bangun jam 12.00 kepala rada pusing dan masih ngantuk banget, trus suami udah nunggu didekatku, makein baju dan pulang deh, tpi sebelumnya diberi obat crinon yang digunakan setiap malam, katanya dokter untuk mempersiapkan rahim agar siap ditempeli embrio saat ET. Saat OPU saya diberi tahu suami jumlah sel telur saya 7 buah. Sampai rumah masih ngantuk banget, dilanjut deh dirumah ampe jam 15.00
  7. Tgl 13 Januari jam 10.00 wib, hari selasa, saya dijadwalkan untuk ET / embrio transfer. Diawali dengan menganti baju kemudian diajak ke ruang operasi bersama suster v, dan saya ditidurkan, selama proses ET, saya tidak tahu kwalitasnya excelent, good, moderate atau poor, saya hanya diberi tahu jumlah embrio saya 2 yang bagus, selama proses ET saya hanya merem, khwatir melihat alat alat bedah dll, pokoknya stay calm, percaya dr akan melakukan yg terbaik, embrio yang ditanam 2, waktu yang dibutuhkan selama et hanya 20 – 30 menit, setelah ET saya disuruh tetap berbaring selama 2 jam, kemudian dipindahkan ke ruang istirahat dimana suami diperbolehkan untuk menemani. fine2 aja, yang gak nyaman buat saya, harus pipis di pispot bikin risi, tapi gakpapalah gimna lagi. Setelah 2 jam saya pulang bersama suami, sepanjang perjalanan suami menyetir dengan pelan, dan menghindari jalan yang berlubang
  8. Tgl 10 – 25 januri 2015 tiap malem sebelum tidur menggunakan crinone jel progesteron lewat vagina, disaat pasca et ini yang menurut aku paling mendebarkan, menanti pengumuman hamil tidaknya, tapi saya harus siap apapun hasilnya, positif thinking aja sama Alloh kalo belum berhasil ya dicoba lagi, seperti teman teman di forum bayi tabung yang sangat menginspirasi kalo yang sekali bayi tabung langsung berhasil memang itu rejekinya, dan kalo belum berhasil rejekinya masih tertunda. Emosi naik turun, badan rasanya pegel,perut sakit, komplit deh, auranya mau mens atau positif hamil gak berbeda sama sama badan gak enak.
  9. Tgl 26 Januari 2015, pagi jam 9 ambil darah dan tunggu pengumuman, sip apapun hasilnya positif ataupun negatif, paling tidak selama program saya sudah melakukan hal terbaik, bedrest 3 hari, tidak banyak bergerak, makan protein (ikan,telur,daging), minum sari kacang hijau dan alpokat dll, sesekali masih ngemall itupun seminggu pasca et, yang saya ingin tahu bila berhasil alhamdulillah dan bila belum saya harus berusaha lagi bersama suami, dan menanyakan penyebab kegagalan bayi tabung pertama saya, agar di bayi tabung kedua tidak terulang. Saya bersyukur memiliki suami yang sangat memotivasi saya, disaat saya sedang jatuh dan tidak kuat dengan cobaan-Nya, suami selalu menguatkan saya untuk selalu positif thinking dan tidak menyalahkan keadaan,diri sendiri ataupun Alloh S.W.T, berusaha sabar dan terus berusaha + berdoa. Saya juga berterima kasih kepada pihak Klinik Permata Hati telah berusaha melakukan yang terbaik apapun hasilnya.
  10. Dibawah ini perincian biaya Bayi Tabung :
    Hari Tanggal Pemeriksaan Jumlah Total Biaya Total
    Senin 22/12/2014 prolaktin dan amh Rp 765.000 Rp 765.000
    Rabu 24/12/2014 Periksa dr. sw : rahim komplit Rp 414.500 Rp 414.500
    Jumat 02/01/2015 periksa dr sw : mens+2 Rp 486.000 Rp 486.000
    gonal f 225 iu Rp 1.740.000 Rp 1.740.000
    Sabtu 03/01/2015 gonal f 225 iu Rp 1.740.000 Rp 1.740.000
    Minggu 04/01/2015 gonal f 225 iu Rp 1.740.000 Rp 1.740.000
    Senin 05/01/2015 gonal f 225 iu Rp 1.740.000 Rp 1.740.000
    Selasa 06/01/2015 gonal f 225 iu Rp 1.740.000 Rp 1.740.000
    centrotide 1 ampul Rp 615.000 Rp 2.355.000
    Rabu 07/01/2015 gonal f 225 iu Rp 1.740.000
    centrotide 1 ampul Rp 615.000 Rp 2.355.000
    Kamis 08/01/2015 centrotide 1 ampul Rp 615.000
    ovidrel 1 ampul Rp 730.000
    Cek lab anastesi Rp 309.000
    dr. anestesi Rp 103.000 Rp 1.757.000
    Sabtu 10/01/2015 OPU (Ovum Pick Up) Rp 19.500.000
    Selasa 13/01/2015 ET ( Embryo Transfer) Rp 6.500.000 Rp 26.000.000
    Rp 42.832.500
Share
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (5 votes, average: 3.80 out of 5)
Loading...

Bayi tabung pertama dengan dr Aucky Hinting – Maryamah

Usia saya 24tahun, usia suami saya 26 tahun. Dan usia pernikahan kamipun baru saja 1 tahun . Setiap saya kontrol le dr aucky terus ketemu pasien yang lain, mereka selalu berkata “masih muda ko sudah ikut” saya sendiri sebenernya belum siap di usia semuda ini harus menjalankan program ini. Beda dengan sekarang, saya sudah yakin dan siap dengan segala proses yang harus saya tempuh. Suami saya Oligoasthenoteratozoospermia berat. Jumlah , bentuk dan gerak sel sperma nya betul betul dibawah normal. Awal kontrol dokter aucky sudah bilang ini harus segera bayi tabung, tapi saya dan suami masih berharap bisa diobati. Waktu itu suami dikasih vit vitan dan satu lagi saya lupa. Memang dari awal berobat awalnya nol sel. Akhirnya meningkat menjadi 0,2% . Lalu sebulan kemudian turun menjadi 0,1% . Setelah itu tanpa pikir panjang saya dan suami memutuskan “ok kita jalani program ini”.

Tanggal 20 desember 2014 saya check usg dan pemeriksaan darah. Ada 13 point yg diperiksa, sehingga darahua yg diambil banyak sekali. Saya sampai pucat keringet dingin. Mungkin karena gugup dan gak pernah diambil sebanyak itu. Setelah itu saya di usg oleh dokter ason, satu team dengan dr aucky juga. Kondisi telur saya ada 4 di kiri dan 1 dikanan. Jadi totalnya 5. Dan kondisinya baik baik aja. Hanya waktu itu dokternya blg kondisi letak ovarium saya “agak njelimet” jadi waktu di usg perut rasanya kaya di aduk aduk geli banget asli deh.
Setelah itu suster yg jaga langsung bilang saya jgn pulang, karena siang jam 12 dr aucky datang. Alhamdulillah jadi saya gak bolak balik.

Tibalah dr aucky membacakan hasil tes tes saya yg sebanyak banyak itu tadi. Dr aucky mengatakan kondisi rahim dan pemeriksaan saya baik semua. Kondisi telur juga baik. Saya punya cadangan 5. Jadi mulai sore jam 6 saya langsung di proses untuk suntik gonal 2 ampul. WOW sangat sangat cepet sekali dalam sehari saya melalui proses sekaligus. Tanggal 24 des saya jam 7 pagi ke siloam untuk teat darah dan usg untuk melihat keadaan telur. Waktu usg saya dengan dr mona. Saya tanyakan katanya jumlah telur saya banyak (gak dibilang brp) besarnya rata rata 10mm (saya baru 4x suntik gonal , ukuran seperti itu sudah lumayan bagus untuk yg baru melalui 4x kata beliau )
Jam 11 siang saya ketemu dengan dr aucky untuk dibacakan hasil. Ternyata aucky blg dosis ampul saya perlu ditambah setengah. Biasanya 2 ampul , skrg 2,5 ampul. Waduh! Saya tanya kenapa begitu. Katanya hormon saya hanya diangka 300. Normalnya 400 (karena penjelasannya singgkat, saya juga agak gak paham apa maksudnya) lalu dia blg telur saya bagus. Malah besar besar. Jadi perlu ditambah suntik anti pecah telur . Biar gak pecah duluan. Sambil menyeimbangkan hormon.

Tgl 27 saya uSG yg ke dua setelah proses suntak suntik. Sekalian priksa darah. Waktu di usg saya agak gugup. Dalam hati apa telur saya sudah besar apa belum. Ternyata benar. Jumlah telur saya ada 10. Tapi besarnya rata rata hanya 15mm paling besar cuman 17mm. Agak sedih rasanya. Akhirnya dr aucky blg saya masih perlu suntik gonal 2x lagi. Berarti seluruhnya saya 9x suntik gonal.
Oh iya, saya juga skrg mulai katering khusus bayi tabung. Dengan bu dini. Makanannya enak , dan sangat banyak sekali. Untuk 10hari (3x makan sehari) biaya nya 750.000.

Eng ing eng. tanggal 31 januari 2014. Tibalah saatnya saya OPU. Dateng pagi pagi jam 6 sudah registrasi dll, saya menunggu datangnya panggilan susternya. Saya kebetulan dapat giliran ke dua. Kurang lebih stengah7 saya sudah dipanggil. Langsung ganti baju operasi. Saya dipasangi infus, dan dimasukan obat kurang lebih 15 menit, saya mulai di “eksekusi” waduhhhh rasanya deg deg an. Ruangannya dingin , mulai lah dokter hendro menjalankan tugasnya. Jangan tanya rasanya seperti apa , yg pasti begitu alatnya masuk, itu kaya sakit gigi tapi ada di perut. Nyilu sekali. Saya pun keringat dingin dan sangat mual luar biasa. Hampir saya tidak bisa menahan untuk tidak muntah, karena perut saya sakit juga saya lalu dipasangkan oksigen. Entah gara gara apa saya merasakan mual yg luar biasa. Pdhl yg lain biasa biasa aja katanya. Kurang lebih 15 menit , selesai sudah proses opu. Tapi karena kondisi saya agak lemah, saya masih berbaring sambil dikasih teh sama suster susternya.ya Allah, memang nikmat engkau tidak ada yang terdustakan. Sungguh dalam hati hamba hanya bisa mengingat kuasamu. Hasil opu , dari 25 telur yg diambil. Hanya 10 yg isi .

Tanggal 4 januari jadwal saya ET, jam stengah 7 sudah smpai di siloam. Suster memberi tahu bahwa dari 10 yg dibuahi, hanya 4 yg menjadi blastosis (embrio hari ke5). Sekanjutnya saya disuruh minum air minal 600ml sambil nunggu antrian. Sampai jam 8 belum juga ada tanda tanda mau dipanggil , akhirnya saya tidak tahan lagi untuk pipis, setelah saya ijin suster saya diperbolehkan pipis separo, bayangin gimana caranya pipis separo :)))) trus nunggu lagi, sampe saya kembali kebelet pipis, jam stengah 9 saya kembali dipanggil suster untuk segera ET, ganti baju operasi dll saya langsung dibawa keruang tindakan. Begitu dr hendro masuk , beliau langsung menjelaskan mau dimasukan embrio nya. Bergetar hati saya begitu melihat dilayar usg ada gambar embrio nya. Berwarna putih kalo dilayar. Subhanallah. Sungguh kuasa Allah menciptakan tekhnologi.
Sekarang sudah hari ke 8 pasca ET, 2 hari lagi pembagian raport. Deg deg an. Oh iya kmrn saya hanya sekali disuntik penguat. Dikarenakan perut saya sedang kembung dan berasa penuh. Atas saran dr aucky tidak perlu disuntik lagi. Takutnya OHSS, jadi cukup pakai crinone saja kaya beliau. Semoga saya positif .

Share
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (4 votes, average: 3.75 out of 5)
Loading...

Pengalaman bayi tabung di LWE Hospital – Selvy

Hallo, teman2 seperjuangan saya mau berbagi pengalaman saya melakukan bayi tabung di Lam Wah Ee Hospital dengan Dr Ng Peng Wah pada bulan Oktober 2014 kemarin..

Saya sudah menikah 4,5 tahun dengan permasalahan PCOS dan kedua tuba tersumbat, utk suami Puji Tuhan tidak ada masalah dengan spermanya..
Singkat cerita, kami melakukan kontrol pertama kali pada bulan September, dikarenakan Dr Ng tidak melihat sesuatu yang serius, beliau sempat menyarankan inseminasi. Namun karena saya belum pernah melakukan HSG sebelumnya Dr Ng meminta saya untuk HSG sebelum tindakan insem. Namun disini masalah dimulai, hasil HSG menunjukkan sesuatu yang kurang bagus, dimana dinyatakan kedua tuba non paten dan bentuk rahim yang abnormal.

Sore harinya, Dr Ng menawarkan 2 opsi untuk hasil tersebut, apakah laparoskopi (utk melihat tuba dan rahim) tetapi butuh waktu 4 bulan utk program berikutnya atau histeroskopi (hanya bisa melihat rahim) namun bisa langsung program di siklus selanjutnya. Kami berdiskusi bahwa kami tidak keberatan jika harus bayi tabung, maka Dr Ng memutuskan cukup histeroskopi jika ingin langsung bayi tabung dan tindakan dilakukan keesokan harinya.

Proses histeroskopi di LWE dibius total, ketika tersadar sudah sore dan saya bertemu lagi dengan Dr Ng, beliau mengatakan bentuk rahim normal (hati saya senang sekali) juga rahim saya bersih dari miom, polip, dll. Intinya tidak ada masalah dengan rahim saya. Dan Dr Ng meresepkan progynova utk mengatur siklus mens saya sehingga bisa diprogram bulan depan.

Karena mens yang tidak teratur, maka saya mendapat short protocol utk bayi tabung. Awal October (H2 Mens), saya kembali ke Dr Ng, dan beliau meresepkan Gonal F 112,5 iu utk 5 hari kedepan.

Setelah 5 hari, perkembangan sel telur cukup bagus dan cukup banyak karena saya PCOS, sehingga dosis diturunkan menjadi 100 iu utk 3 hari dan Cetrotide (penahan telur supaya tak pecah).

Setelah 3 hari, Dr Ng melakukan USG lagi, beliau mengingatkan akan bahaya OHSS dikarenakan sel telur yang cukup banyak dalam ovarium saya, sehingga terakhir suntik hanya diberikan Gonal 75 iu utk 1 hari + Cetrotide.

Lalu keesokan harinya saya disuntik pregnyl dan lusanya OPU. Proses OPU dibius sehingga tidak terlalu sakit, ketika sore harinya saya bertemu suster, ada berita buruk yang harus saya terima karena suster mengatakan sel telur saya banyak yang kosong. Dari 18 sel telur yang diambil hanya 6 yang ada isinya, 12 kosong. Jujur hati saya sedih sekali, tapi saya bersyukur memiliki suami yang setia mendampingi dan menguatkan saya dalam menjalani proses ini. Ditambah banyak teman2 yang saya jumpai ketika disana yang selalu saling berbagi dan menguatkan.

2 hari setelah opu, saya menjalani proses ET, menurut dokter dari 6 sel telur hanya 2 yang berhasil menjadi embrio dengan kualitas good dikarenakan kondisi sel telur yang kurang baik namun menurut dokter beruntung kondisi sperma suami sangat baik sehingga cukup menolong kualitas embrio. Saat itu saya tidak bertanya berapa sel dsb, karena ketika dokter berbicara pikiran saya melayang kemana-mana

Ketika selesai ET, saya beritahu suami hanya 2 embrio yang ditransfer dan tidak ada cadangan embrio buat kami. Namun lagi2 suami dengan optimis berkata bahwa kami akan punya anak kembar. Saya dikuatkan sekali dengan optimisme beliau..

Setelah pulang kami mencoba menjalani 2 minggu penantian dengan penuh sukacita.. 3 hari pertama setelah ET, perut terasa kembung membuat saya sering bertahak dan maaf k*ntut. Namun setelah 3 hari semua rasa itu hilang, seperti biasa saja, hanya payudara saja sakit seperti mau mens, mungkin ini efek dari cyclogest yang dimasukkan ke vagina sehari 2x…

Sampai saat H8 setelah ET, saat pipis pertama saya menemukan bercak setetes darah segar di tissue, jujur saat itu saya sudah lemas karena membayangkan akan mens. Ditambah keluar bercak2 coklat sampai malam (hanya tampak ketika Ms V dilap tissue). H9 setelah ET, bercak coklat masih berlanjut. Membuat saya makin pesimis dan berpikir bahwa program kami gagal.

Saat itu saya hanya bisa berdoa dan berkata Tuhan kalau memang anak ini milik kami, kuatkan mereka dalam rahimku, namun jika belum milik kami, berikan saya kekuatan untuk menghadapi kegagalan ivf ini. Luar biasa selesai berdoa seperti ada beban yang diangkat dari diri saya. Saya bisa kembali menonton TV, tidur siang, dan makan dengan lahap. Saya menggangap apapun hasilnya nanti itu pasti yang terbaik dari Tuhan…

Dan mujizat kembali terjadi H10, bercak coklat itu berhenti, tidak ada bercak sedikitpun yang keluar.. Namun kondisi tubuh tetap seperti biasa tidak ada rasa apapun, malah payudara tidak sekencang hari-hari sebelumnya. Namun seperti doa saya, ketika pikiran negatif datang, saya selalu berpikir apapun hasilnya nanti itu pasti yang terbaik dari Tuhan..

H11 setelah ET, kami memutuskan pergi ke Hatyai (Thailand) untuk memperpanjang ijin tinggal, suatu keputusan yang nekad, hehe karena ternyata jalannya cukup bergejolak ketika di mobil. Namun karena tidak terasa apapun jadi saya tidak merasa seperti habis ET, karena perut dll tidak ada rasa sedikitpun.

H13 kami kembali dari Hatyai dan lagi2 harus melewati jalan yang cukup bergejolak, saya hanya memegang perut saya dan terus berkata yang kuat ya nak…hehe karena saya percaya biar bagaimanapun sudah ada kehidupan dalam rahim saya… Sore hari ketika kembali dari Hatyai, saya tanpa beban melakukan testpack krn buat saya toh cepat atau lambat saya harus menerima kenyataan akan hasilnya besok. Puji Tuhan ketika testpack terlihat 2 garis (pertama kali dalam hidup saya melihat dua garis testpack). Saya langsung berlutut di kamar mandi dan menangis karena begitu bersyukur buat kebaikan Tuhan.

Esok harinya, pagi hari sebelum tes darah saya melakukan testpack lagi, dan Puji Tuhan 2 garis makin jelas, lalu kami tes darah BHCG. Siang hari kami berjumpa dengan Dr Ng, beliau mengatakan saya hamil..dengan BHCG 813, wow angka yang tinggi menurut saya..saat itu saya yakin bahwa iman suami saya digenapi bahwa Tuhan memberi kami anak kembar..

Singkat cerita tanggal 13 November kami melakukan USG pertama dan Dr Ng bilang benar ada 2 kantung janin, dan sudah terlihat detak jantung janin cukup sehat, dan kami bisa lanjut untuk pemeriksaan berikutnya di Indonesia..

Syukur yang tiada henti saya panjatkan kepada Tuhan, karena saya percaya Tuhan yang menjawab dan mengabulkan doa saya, bersyukur saya harus melewati proses bayi tabung ini karena dari sini saya jadi belajar apa itu arti berserah kepada Tuhan, bersyukur diberikan suami dan teman2 seperjuangan serta keluarga yang tak henti2 turut mendoakan keberhasilan saya.
Jadi saya menganggap keberhasilan saya ini, juga berkat doa2 yang tulus dari orang2 yang tulus menyayangi dan mendoakan saya…

Sekarang kandungan saya sudah memasuki 12 minggu, dan saya mau bilang untuk teman2 yang sedang berjuang semua,,tetap semangat..jangan menyerah dan andalkan Tuhan dalam setiap proses, percayakan ke Tuhan apapun hasilnya itu pasti yang terbaik..Jangan pakai logika karena ketika kita menggunakan logika kekhawatiran dan ketakutan yang akan menguasai kita, tapi ketika kita berserah mengangkat tangan disitu Tuhan turun tangan menolong, dan ini yang saya alami…

Tips : seperti yang teman2 sudah sharing, saya berterima kasih buat semua tips yang diberikan di website ini, dan saya mengikuti tips2 tersebut..
Saat suntik2, saya mengkonsumsi, putih telur ayam kampung 6-8 butir/hari, ikan salmon, alpukat (tidak pakai apapun), kiwi, jeruk, pepaya, sayuran hijau. Dan juga saya sempatkan berolahraga 2 hari sekali entah itu berenang, treadmill, jalan sore kurleb 30 menit – 1 jam..
Saya juga mengikuti akupuntur di Perubatan China sebelah LWE hospital mulai suntik2 sampai 1 hari sebelum ET..

Setelah ET : saya makan sayuran, salmon tetap, telur tapi tidak sebanyak saat suntik, dan mulai dimodifikasi seperti didadar, diceplok,dll.. Kacang hijau, susu kedelai, intinya saya makan apa yang saya suka supaya happy 🙂

Demikian sharing dari saya, semoga berguna dan bisa menguatkan untuk teman2 semua..God bless you all..

1Petrus 5 : 7 : Serahkanlah segala kekuatiranmu kepadaNya, sebab Ia yang memelihara kamu

Share
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (5 votes, average: 3.80 out of 5)
Loading...

Pelajaran berharga saat bayi tabung – Cherry

Salam Kenal!
Saya 28thn dan suami 32thn. Usia pernikahan kami 1.5tahun saat memutuskan untuk program bayi tabung. Alasan kami mengikuti program ini adalah kondisi sperma suami yang OAT. Jumlah sedikit, bentuk tidak sempurna dan pergerakan yang jelek. Keadaan rahim saya normal, hormonal normal, mens teratur dan tidak ada kista atau kelainan lainnya.
PAda awalnya saya sempat syok atas keadaan suami, dan sempat marah dalam hati, kok bisa saya harus mengalami semua ini. Beberapa teman yang menikah setelah saya, langsung mendapat buah hati.
Apalagi saat divonis dokter bahwa kami hanya bisa memperoleh keturunan melalui proses bayi tabung. Saya marah pada suami, mengapa saya yang harus sakit disuntik, distimulasi dan menanggung semua proses padahal saya normal dan suami yang memiliki kelainan.
Ya, saya marah dan sedih. Tidak bisa menerima. Saya egois karena memikirkan diri sendiri. Dan saat itu saya belum siap menjalani proses bayi tabung. Seiring berjalannya waktu, saya sadar bahwa memiliki seorang anak adalah keinginan dan keputusan suami dan istri dan sebagai istri saya juga harus menyuport dan ikut menanggung beban mental keluarga.
Saya akhirnya sampai pada tahap ikhlas menjalani proses bayi tabung. Apalagi saya menyadari bahwa suami juga sangat terpukul dengan keadaannya dan sedih mengetahui bahwa proses bayi tabung adalah proses yang tidak mudah untuk saya.

Program bayi tabung kami dimulai bulan Juni 2014. Hari kedua mens, saya datang ke RS Siloam Surabaya untuk USG Transvaginal dan cek darah lengkap. Berdasarkan hasil lab, Dokter Aucky memutuskan saya ikut Short Protocol dan bisa langsung suntik Gonal F di hari ketiga mens. Suami diresepkan vitamin untuk dikonsumsi.
Saya bersyukur karena tidak ada kendala berarti sebelum memulai proses ini. Bahkan dokter berkata, kami masih muda dan tingkat keberhasilan diatas 50%.
Hari ketiga mens, jam 7 malam saya suntik Gonal F sebanyak 2 ampul. Harga terbaru Gonal F adalah 600rb per ampulnya. Karena saya suntik 2 ampul, maka sekali suntik adalah 1,2jt.
Saya suntik Gonal sebanyak 7 hari. Di sela-sela suntikan Gonal tersebut, dokter memantau perkembangan sel telur saya lewat USG Transvaginal dan cek hormon Estradiol. Hormon Estradiol harus naik bertahap untuk membuktikan bahwa tubuh saya merespon Gonal F dan stimulasi terhadap indung telur diterima dengan baik.
Saat suntik tidak sakit, bahkan kegiatan suntik menyuntik ini dilakukan oleh suami saya sendiri, jadi saya tidak perlu bolak balik ke RS Siloam.
Suami saya dengan sabar menyuntik dan menenangkan saya jika mood atau emosi saya naik turun setelah suntik obat hormon ini.
Suami menghibur dan mengajak saya menikmati makanan enak, memijit kepala dan pundak saya.
Sesaat setelah disuntik kepala saya selalu kliyengan, agak tidak nyaman. Tapi proses yang paling tidak enak adalah saat pengambilan darah, karena terlalu sering ditusuk jarum, nadi saya selalu nyeri. I hate the sensation.
Dokter Aucky mengganti suntikan Gonal F dengan suntikan Pergoveris di hari ke ?8 karena menurut beliau telur saya belom memenuhi ekspektasi.
SUntikan Pergoveris lebih mahal, 1.3juta sekali suntik. Belom rasanya sakittt banget ketika obat masuk ke dalam kulit. Sampe nangis pas disuntik!

Setelah 7x suntikan Gonal F dan 2x suntikan Pergoveris, saya dinyatakan siap untuk OPU. Lalu saya pun disuntik pecah telur. Saat OPU, saya tegang banget, takut sakit dan nervous. Saya datang pagi pagi lalu mendaftarkan diri. Suami selalu menemani dan berusaha menenangkan saya, beliau berkata, jika proses ini bisa diwakilkan dia dengan rela menggantikan saya. Sebelum OPU, saya diminta melepas semua baju dan pakaian dalam, dan berganti pakaian biru untuk operasi. Obat penghilang nyeri sebanyak 2 tube dimasukkan lewat anus, lalu jarum infus dipasang di pergelangan tangan kiri. Kata suster itu infus untuk memasukkan obat antobiotik. And, here we go!

Saya naik ke kursi lalu suster membuka lebar paha saya, tanpa ada penutup di area kemaluan. Duh, risih dan malu, apalagi banyak suster dan dokter sliweran. Tangan kanan saya disambungkan dengan alat tensi, sementara tangan kiri dipegangi oleh suster.
Kaki kanan dan kiri diikat dengan sabuk, tujuannya supaya saat OPU, kita tidak menggerakkan tubuh. Saya tegang dan takut, suster menggenggam tangan saya.
Lalu proses OPU dimulai. Suster menyiramkan gel dingin untuk membersihkan area luar kemaluan. Setelah itu, dokter mendekat, memasukkan alat untuk menyemprot cairan kedalam vagina lalu membersihkannya. Rasanya seperti disikat dengan sikat.
Dan, alat penyedot sel telur dimasukkan, saat dimasukkan, tidak terasa sakit, namun saat dokter menusukkan jarum menembus indung telur, rasanya ngilu dan tidak nyaman.
Ternyata sensasi sakitnya tidak semengerikan yang saya kira, hanya serasa perut diacak-acak dengan benda tumpul. Proses berlangsung selama 10 menit. Dan didapat 11 sel telur yang siap untuk dibuahi.
Suster berkata, jadwal ET akan ditentukan hari kedua setelah OPU. Jadi hari kedua setelah OPU saya harus menelepon RS. Saya berharap bisa transfer Blastocyst (embrio usia 5hari) karena embrio yang dapat bertahan hingga 5 hari memiliki kans yang lebih besar untuk bertahan dan menempel di dalam rahim.

Hari kedua setelah OPU saya menelepon RS dan ternyata ET akan dilakukan keesokan harinya, which is usia embrio 3 hari.
Saya agak kecil hati dan bertanya-tanya, apakah dari 11 sel telur tersebut hanya sedikit yang terbuahi? Sehingga embrio harus ditransfer di hari ketiga, bukan kelima..
Saya berasumsi, namun suami dan keluarga memberi kata-kata positif. ET berjalan lancar, hanya 5 menit dan tidak ada rasa sakit. Kecuali saya harus menahan kencing karena sebelumnya suster meminta saya minum 1 botol air dan tidak boleh pipis.
Setelah ET saya diharuskan istirahat di kamar RS selama 8 jam dengan posisi kaki lebih tinggi dari kepala.. Dari 11 sel telur, hanya 6 sel telur yang memenuhi syarat untuk disuntik dengan sperma. Dari 6 sel telur yang disuntik, hanya 3 sel telur yang terus membelah.
Namun tidak ada yang berkualitas excellent. Dokter Hamdani hanya berkata “Bagus kok kualitasnya”. Semua embrio dimasukkan saat ET. Dan tidak ada cadangan. Saya pulang dengan optimis dan rasa syukur karena separo proses sudah saya jalani. Mulailah masa Two Week Wait saya.

Saya beristirahat, tidak bekerja dan hanya tidur-tiduran di kamar. Tidak naik turun tangga tetapi mandi dan buang air seperti biasa. Hari-hari saya jalani dengan optimis. Setiap malam tidak lupa saya memasukkan Crinon untuk penguat rahim.
KAdang perut terasa kembung, begah dan sedikit mulas. Kadang seharian tidak terasa apa-apa.
Setelah ET, saya rutin mengkonsumsi Sari Pati Ikan Kutuk untuk pemulihan dan stamina serta untuk mencukupi kebutuhan albumin agar tidak terserang OHSS.
Yang menyiksa saya saat masa penantian adalah pikiran negatif saya. Saya parno kalau tidak merasakan apa-apa di perut, padahal banyak wanita yang hamil muda secara alami tapi tanpa merasakan apapun sebelumnya.
Support suami sangat penting. Saya bersyukur punya suami yang support, pengertian, melayani dan cinta banget sama saya. 2minggu saya lalui, saya hanya keluar rumah saat harus suntik HCG di RS selama masa penantian.
Saat suntik HCG yang pertama, perut saya sempat kembung dan sakit. Saya takut terserang OHSS, tapi sehari kemudian semua rasa kembung hilang.

Lalu tiba saatnya cek darah untuk penentuan. Saat diambil darah, suster sampai mencoblos nadi saya 3x karena saat dicoblos nadi saya ciut sehingga darah tidak bisa mengalir keluar. Bukan karena tegang menunggu hasil tapi karena saya udah trauma dan males banget dengan kegiatan mengambil darah di nadi.
Jujur, beberapa hari sebelum pengumuman, saya dan suami udah yakin banget kalo program ini berhasil dan saya hamil. Saya merasa suhu tubuh lebih tinggi dari biasanya dan detak jantung berdetak lebih cepat. SUami bahkan punya feeling kalo saya hamil kembar.
Jam 8 cek darah, jam 12 saya diminta telpon RS untuk mengetahui hasilnya.
Deg-degannya ini mengalahkan semua deg-degan yang pernah saya alami. Mendekati jam 12 makin takut.
Saya ga berani telpon RS, akhirnya suami yang nelpon.

Saat suami nelpon, saya memperhatikan dengan seksama raut mukanya, berusaha membaca situasi dan menebak jawaban suster.
Saya berharap suami berkata, “Puji Tuhan, jadi istri saya hamil ya sus?”
Tapi muka suami saya datar banget sambil berkata “Oh gitu, jadi bagaimana ya sus?” dengan suara bergetar. Seketika saya sadar bahwa bayi tabung kami gagal.
Suami menutup telpon dengan mata berkaca-kaca sambil berkata “Suster bilang hasil darahnya kurang bagus, HCG nya hanya 3,5” then I said “Oh ya gagal itu”. Karena kadar minimum HCG untuk wanita hamil adalah 10.
Saya duduk dan tidak bisa berkata-kata. Suami sibuk dengan pikirannya sendiri. Saya lebih tegar, suami nangis karena sebenarnya dia yang pengen banget punya anak. He is the one who really want this works.

Kami berpelukan, tanpa berkata apapun. Karena malam sebelumnya kami saling berjanji, jika program ini batal, kami tidak boleh saling menyalahkan. Kami berdoa bersama, sambil menangis, kami mengucap syukur karena boleh melalui semua ini. Kami berterima kasih pada Tuhan.
Kami berusaha memahami, mengapa? apakah belum saatnya?
Saat yang berat, ketika malam hari setelah telpon pengumuman, kami harus tetap ke RS untuk evaluasi kegagalan program.
Dokter hanya berkata, penyebabnya adalah kualitas embrio yang kurang baik. Entah dari sel telur atau dari sel spermanya. Dokter tidak bisa menjawab.
Karena saat beliau memilih sel sperma, hanya dilihat sel sperma yang kepalanya bagus saja. Lalu disuntikkan ke sel telur.
Next time, kalau mau bayi tabung lagi, dokter menyarankan untuk ikut Long Protocol supaya sel telur lebih homogen.
Kami pulang dari ruang praktek bergandengan tangan, saling menguatkan tanpa mengeluarkan kata-kata.
Saya tahu, bukan uang 41 juta yang ditangisi suami setiap malamnya, tapi beliau sedih mengapa kami masih belom diberi kepercayaan untuk menimang seorang anak.
Tapi, saya percaya Tuhan itu baik. Dia benar-benar tahu waktu yang tepat untuk kami. Dia benar-benar mengerti kesiapan kami.
Setelah proses bayi tabung, saya jadi makin cinta sama suami. Hubungan kami makin dekat, makin mesra. Dan saya sangat bersyukur akan hal ini.
Saya bersyukur pada Tuhan karena proses ini memberi pelajaran yang sangat berharga bagi kami. Bagi saya terutama, pelajaran menerima suami, menerima kenyataan, menjalani dengan ikhlas dan ketika hasilnya belum sesuai harapan, saya dilatih untuk sabar dan berserah pada Tuhan.
Tidak lama setelah proses bayi tabung, suami mendapat rejeki pekerjaan dengan nominal yang sama dengan biaya bayi tabung kami. Tuhan mengganti biaya tersebut!
Saya sadar, apapun proses yang kita lalui dalam hidup ini, semuanya adalah kehendak Tuhan. Dia yang mmelihara hidup kita.
Tuhan mengijinkan kita menghadapi pencobaan ini dengan satu tujuan. Mari berpasrah dan jalani.

Pengkotbah 3:1-2 “Untuk segala sesuatu ada masanya, untuk apapun di bawah langit ada waktunya. Ada waktu untuk lahir, ada waktu untuk meninggal, ada waktu untuk menanam, ada waktu untuk mencabut yang ditanam”

Semoga Tuhan memberkati semua pasangan yang struggle dalam mendapat keturunan dan semoga kisah saya menguatkan dan menginspirasi anda.

Share
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (7 votes, average: 4.29 out of 5)
Loading...