Category Archives: Antibody

Pengalaman bayi tabung dgn Dr. Karel (RS. Abdi Waluyo) – Marina

Hai teman2 seperjuangan. Saya Marina, mau cerita pengalaman bayi tabung yg br saja sy lalui. Selama ini hanya jadi pembaca saja sambil belajar dr pengalaman teman2 & cari informasi ttg bayi tabung. Sy sdh menikah hampir 9 thn, umur sy saat ini 37 thn dan belum pernah hamil sblmnya. Masalah sy dan suami dr bbrp thn konsultasi ke bbrp dktr, suami varikokel (sdh operasi thn lalu) dan oligoteratozoospermia. sy sendiri thn 2006 dibilang py antibodi tinggi dan sempat treatment dgn PLI tp blm berhasil hamil. Selain itu, Haid lancar, saluran indung telur dua2nya paten, tdk ada kista/miom, sel telur selama ini hasil pemeriksaan dokter bagus. Jd sy sendiri kadang bingung knp sulit hamil alami apalagi setelah suami dioperasi dan treatment obat.

Akhirnya stlh bbrp kali konsul ke dokter, disarankan utk ikut program bayi tabung. Cari2 di internet tempat yg cocok (mostly info yg kami dpt dari bayi-tabung.com ini) akhirnya 2 thn lalu mutusin utk coba bayi tabung di RS. S. (yogya). Sdh bolak balik bbrp kali ksana bahkan sdh ijin cuti 3 mgu dr ktr tp pas mau mulai program slh satu dktr info bahwa dgn kondisi sperma suami akan sulit bayi tabung jadi harus disembuhkan dulu (sy jg bingung bukankah bayi tabung itu adlh solusi dr sperma issue). Akhirnya kami balik jkt dgn bingung dan balik ke dktr androlog yg diagnosa suami sy varikokel dan dkt kami jg bingung krn mnrt beliau hrsnya bayi tabung bs dilakukan walaupun sperma kurang dgn metode ICSI. Akhirnya dokter sarankan utk operasi varikokel dan stlh operasi kami coba alami tp stlh bbrp bulan kami putuskan utk coba bayi tabung lagi tp di jkt krn bolak balik luar kota takes time & money. Dari hasil survei byk yg sarankan di Klinik Morula-Bunda.

Akhirnya sekitar mei 2013 kami coba konsul dgn dr. Irham dan stlh menceritakan riwayat medis kami slama ini dktr sarankan bayi tabung krn faktor umur sy jg dan dr hasil pemeriksaan darah kami berdua, dokter blg km sdh bs program bayi tabung. Sy tanyakan kondisi sperma suami sy apakah memungkinkan utk bayi tabung (krn pengalaman yl) dan dokter mengatakan justru kasus spt kami inilah… istilahnya “mainannya bayi tabung” alias tdk masalah. Kbetulan saat itu ada promo sekitar 45 jt. Tp pas mau program tnyata krn ada slh paham dgn bag. adm promo tdk bs dberlakukan krn pas proses OPU nti sdh lewat dr masa promo (walaupun pas mulai program msh di masa promo) kira2 spt itulah. akhirnya kami pikir2 lagi krn takut biaya bs sampe 70 jt mgkn lebih. Maklum tabungan kami tdk byk dan sdh byk pengeluaran utk pemeriksaan dan operasi suami.
Akhirnya kami memutuskan utk coba konsul ke RS. Abdi Waluyo dgn Dr. Karel. memang sblmnya sy jg sdh dgr ttg Dr. Karel bahkan kakaknya suster dokter androlog suami dan relasi ktr sy jg ada yg berhasil hamil kembar dgn Dr. Karel. Dan awalnya memang ada 2 pilihan: Morula dan Abdi waluyo. Akhirnya sekitar Jun 2013 kami coba konsul ke Dr Karel. Pertama dpt no akhir 20. Memang dibatesin per hari 20 pasien.

Kesan pertama dokternya tdk byk bicara krn memang sdh tua ya.. tp ramah. Bbrp kali dokter Karel absen krn sakit dan digantikan Dr. Sigit, dimana dokternya informatif dan baiiik bgt. Mgkn krn msh muda jg ya. Akhirya mulai program bayi tabung di Abdi Waluyo s/d OPU. Dari 5 telor ada 4 yg diambil. Karena di AW tdk bs ICSI (dktr mutusin ICSI dgn kondisi sperma suami sy) akhirnya ICSI dan ET di RS Bunda. Ada 3 embrio yg di-transfer (1 Excellent dan 2 Good). Tapi stlh konsul lg 1 bln kmd, Dr. Karel bilang bayi tabung sy kali itu blm berhasil. (Oh ya, sblm program sy jg sempat bbrp kali Akupuntur). Sedih bgt krn harapan satu2nya saat itu gagal. Tp krn tahu bukan hanya kami yg merasakan kesedihan spt ini, jd km tdk putus asa dan berniat coba lg.

Finally, hampir sethn kmd setelah kumpulin modal dan persiapkan mental, kami coba lagi utk ikut bayi tabung kedua dgn Dr. Karel.
Tgl 22 Maret sy mulai konsultasi pertama kali dgn dktr karel dan lgsg blg mau program bayi tabung ke-2. Program ke 2 ini Dr. Karel lbh sehat krn tdk pernah absen spt thn lalu. Puji Tuhan semoga dktr dberikan kesehatan spy bs m’bantu pasien2 yg b’harap bgt py buah hati. Konsul 1 Sy dikasih 1 vit dan suami agak bykan dan disuruh datang pas haid hari kedua utk mulai program.

Tgl 19 Apr, pas haid hari kedua kami kontrol, USG dan dikasih obat spt biasa (Gastrul, Progynova, Primperan, Kenacort)
Tgl 26 April, seminggu kemudian USG lagi utk lihat perkembgn sel telur dan saat itu dokter sempat komen, kl rahim sy bagus dan tebal, sel telur jg bgs.. pokoknya yg bagus2. Sy lgsg bersyukur krn mmg sejak 1-2 bln sblm program sy berusaha makan sehat dan rajin nge-gym/yoga. Pagi makan 2-3 telor (menjelang dekat OPU bs sampe 5 telur), madu, juice : wortel, tomat, apel, siang bw makan ke kntr (tdk pernah jajan), sore kc hijau, malam makan alpukat. Info ini jg sy dpt dr tmn2 (trims buat tmn2 yg sdh sharing). tp gak tau knp sy gak ikut akupuntur lg, agak malas jg saat itu. hehe. Jgn ditiru. Kunjungan kali ini sy dikasih obat lbh byk dr minggu lalu.

Tgl 5 Mei, kontrol lagi, disuruh bw fertitest tp gak jd dipakai tp disuruh balik besoknya, USG dan mnrt dokter ada 2 telur disebelah kiri dan 5 sblh kanan yg besar dan dikasih obat lg utk bbrp hari sampai OPU. (obatnya lbh sedkit dr mgu lalu).

Tgl 6 Mei, Konsul terakhir sblm OPU, cek urin dgn fertitest dan disuntik Cetrotide. Jam 1 Pagi tgl 7 Mei disuruh ke RS utk suntik lagi Ovidrel dan 5 mnt kmd lanjut suntik Gonal F dgn kondisi ngantuk2. hehe.. mana hrs siap2 kerja jam 5 pg. Tp krn enjoy jd dijalanin dgn sukacita aja.

Tgl 8 Mei, OPU jam 11.30. Aku ngantor dulu (untungnya ktr di thamrin jd kl bolak balik ke RS deket, Cuma 15-20 mnt), suami duluan ke RS utk urus admin dan jam 11 teng aku sampe. hehe..mepet. Tes tekanan darah dan siap2 masuk ruang tindakan. OPU cuma 30-45 mnt kyknya. setelah sadar dokter bilang dari 7 telor yg bisa diambil hanya 4 telur. Pengalaman yl dari 4 yg diambil ada 3 yg di-transfer, aku berharap kali ini jg sama. Bahkan ak b’harap bgt ada lbh dr 3 yg bgs jd bs di simpan. Setelah istirahat 2 jam aku balik lagi ke kantor (krn abis ET mau cuti seminggu jd gak enak kalo byk bolos). Perut agak nyeri dikit tp msh sanggup kok, jam 5 teng langsung capcus pulang.

Oh iya, mulai akhir thn 2013 Abdi waluyo sdh bisa ICSI, jd aku gak perlu ICSI di RS lain (bahkan wkt konsul, sempat tercetus dr Dr. Karel kl ICSI di Abdi Waluyo byk yg berhasil drpd di tmpt lain beliau praktek.. wkt itu dgrnya harapan makin membumbung dan bersyukur gak perlu pindah2.
Tgl 9 Mei, dpt telp dr Dr. Titiek (tim Dr. Karel) bhw dari 4 telur yg diambil dan di ICSI cuma 1 yg berkembang bagus. Tuinnnggg… sedih banget dan syok. Kok bisa, pdhl persiapan dan makananku lbh afdol dr thn lalu. Tp memang aku dan suami pas program sempat gantian kena flu, apa krn kondisi tubuh gak fit jg berpengaruh ya. Harap2 cemas kalo tdk ada embrio yg bs di transfer. Tp dr. titiek ttp optimis dan blg besok siap2 ET. Walopun tdk sesuai dgn harapan awal tp ak trus berdoa dan berserah semoga besok semua lancar. Tuhan tahu wkt yg terindah buat kami. Amin.

Tgl 10 Mei hari sabtu. The big day. ET dijadwalin jam 4 sore. ada obat yg harus diminum jam setengah dua. jam 3 sampe di AW dan suami urus admin aku di tensi dan suster bawa ke ruang tindakan utk persiapan. Ketemu Dr titiek dan lgsg info bahwa satu2nya embrio-ku berkembang dgn baik, sesuai yg diharapkan. Puji Tuhan. Gak lama kmd Dr karel datang mulailah beliau proses ET. Diiringi doa dgn harapan satu2nya embrio-ku dgn kualitas Excellent dimasukkan ke rahimku, ak berserah. Terima kasih Tuhan sdh mendampingi setiap proses yg ak jalani, ak benar2 berserah kpdmu. Bayi tabung-ku kali ini ak memang lbh tenang, berusaha enjoy dan happy, gak mau mikir yg aneh2.

Seperti biasa dr Karel haruskan ak utk nginap semalam di RS. Dan selama 5 jam gak boleh BAK. Apalagi turun tmpt tidur. Aku dipindah ke ruang perawatan dan baru BAK jam 10 mlm pake pispot. Untungnya gak t’lalu berasa pipis. Ak gak berani miring2, Cuma terlentang aj. Suster jg blg jgn byk gerak dan baru blh turun bsk pagi. Ak nurut aja, toh ini smua demi yg terbaik jg. Bahkan sampe bsk pagi ak gak mau turun dulu lbh milih BAK di pispot aj. Menjelang siang pas boleh pulang br turun tmpt tidur.
Di rumah bedrest total sampai hari kamis. Jadi sekitar 5 hari sejak ET. Selama bedrest berusaha utk tenang, gak mikir macem2, makan yg sehat2 dan byk senyum. Krn ak percaya senyum itu bikin suasana hati riang. Perasaan stlh ET, perut spt kembung (buang angin trus) walopun makan setiap 3 jam sekali. Perut bwh spt kram/ditarik2, sembelit.. itu jg terus berlanjut sampe skrg. Perut kyknya cepat bgt membesar ya. Seminggu stlh ET sempat pusing/migren dan mual 3 hr abis itu hilang. Hari ke 6 ak masuk kerja spt biasa. Peraaanku slama di kntr malah lbh santai, agak bandel dikit ya (dbanding yg 1 jalan aja pelaaan bgt), tmn jg blg yg kali ini aku beda. Tp memang kl ini kyknya lebih optimis walopun hanya 1 embrio di dlm rahimku, tp ak percaya kl Tuhan berkehendak maka akan terjadi. Begitu sampe rumah ak lgsg rebahan di kmr gak ngapa2in. Istirahat total.

Tgl 24 Mei 2 minggu stlh ET, hari penentuan sekaligus hari yg menegangkan. Kontrol pertama stlh ET. Dpt no 14, dktr agak terlambat krn ada ET. Ak baru dipanggil jam setengah 9 mlm. nunggu yg paling lama selama ini. Tp ak jg gak se-deg2an atau ketakutan spt thn lalu. Pas di USG, baru sj mulai dktr lgsg komen.. (kira2 begini) Wah, kalau spt ini biasanya hamil. Sepertinya hamil ini. Ak lgsg teriak, yg bener dtr.. Puji Tuhan. Dokter suruh ak beli alat tes kehamilan dan ambil urin. Ak sama suami pandang2an sambil mo nangis tp senyum sambil ke apotik, rasanya gak percaya. Gak brp lama, kami masuk lagi dan dktr tes pake alat dan hasilnya positif (btw dirmh ak mmg ga pernah test krn takut..hehe). Selamat ya kata dktr. Mnrt dktr sdh 4 mgu. Obatnya diterusin dan ditambahkan vit. Sy ty apa perlu suntik penguat, dktr bilang obat yg diminum itu sdh tmsk obat penguat. Disuruh balik 2 mgu lg utk lihat perkembangannya. Oh Tuhan, semoga semua lancar, semoga janinku baik2 saja. Sambil nunggu obat serasa hatiku melompat2 kegirangan. Ak sama suami gak berhenti pandang2an dan bersyukur dlm hati. Bbrp pasangan ty ak sdh hamil brp bln (krn mmg perutku cepet besar ya, skg aja kyk sdh 2 bln). Ak seneng bgt jwbnya ak blg 4 mgu, trus mrk tanya2 ttg proses bayi tabung.

Saat ini sdh jalan 5 mgu, ak ttp kerja dan aktifitas biasa tp lbh hati2. Perubahannya PD sakit, kadang2 perut msh kram dan kl sore kadang pinggang agak pegel. Mual kadang2 sh, pagi2 sm tengah malam t gak parah. Trus setiap 2-3 jam perut laper kadang subuh2 kebangun dan gak bs tidur krn laper. Jadi ak ngemil biskuit dh subuh2.
Biaya yg dihabiskan selama proses :
– Konsul, Obat2-an sampai sblm OPU dan 3 kali suntik : Rp. 2.783.750
– OPU, ICSI & obat2an : 19.497.750
– ET & rawat inap & obat2an : 14.177.050
Total 39.154.500

Demikian teman2 sharing dr sy. Semoga bermanfaat buat tmn2 yg lg cari info bayi tabung dgn biaya yg tdk terlalu mahal. Jgn putus asa, walopun misalnya sel telur cuma sedikit jgn pantang menyerah. Kalau Tuhan sang pemberi kehidupan berkehendak walaupun bagi kita mustahil tp tdk bagi Tuhan. Yg penting makan yg sehat, enjoy dan tdk stress. Mohon doanya tmn2 semoga kehamilan sy lancar. Terima kasih bayi-tabung.com. Terima kasih tmn2 yg sdh sharing. Tuhan memberkati.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (4 votes, average: 3.25 out of 5)
Loading...

Thaw cycle dengan kondisi aca buruk? – Cen Cen

Saya bulan okt 2010 kemarin baru saja mengikutin program icsi, saya berhasil hamil namun keguguran di usia 8 minggu, dan saya bersyukur karena masih mempunyai embryo sebanyak 3 buah lagi.

Sebelumnya pada tahun 2007 saya juga pernah mengikutin program inseminasi di rs mahkota medical centre dengan Dr Selva, dan rencana pertengahan november ini saya akan mengikuti program thaw cycle, tapi sebelum ikut thaw cycle ini, saya dianjurkan melakukan pemeriksaan aca dan lupus untuk mengurangi resiko keguguran berulang, dan ternyata hasil aca saya tidak baik, adakah diantara teman” yang mengalami hal yang sama dengan saya?

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 2.00 out of 5)
Loading...

Jangan menyerah pasangan ASA – Fathurrahman

Nama saya Fathurrahman, Istri saya Ari, saya menikah th. 2008. Sampai th. 2002 saya belum di karuniai keturunan hingga membuat kami kelabakan berusaha kesana kemari, akhirnya kami mendatangi klinik Sam & Mary di Wijaya di tangani oleh Dr. TJ. Jakoeb, setelah melalui serangkaian test dinyatakan sperma saya sehat, system reproduksi istri juga sehat, namun istri di vonis ASA (anti sperm antibodi) kami terus mengikuti petunjuk dokter, untuk terapi penurunan antibodi istri, waktu itu lupa di infus apa gitu, begitu anti body istri turun kami lakukan inseminasi, tapi gagal, kami ulang prosesnya lagi, gagal lagi, akhirnya kami stop.

Cooling down, hingga tahun 2005 kami mendapatkan anak dengan cara lain dari rahim orang lain, seorang anak laki2 yang lincah dan montok yang kami beri nama Rafi. Th 2008 kami pindah rumah ke pinggiran Jakarta yang lebih sejuk dan tenang, kami berusaha mengikhlaskan segalanya, bertiga menempati rumah yang cukup besar menggelitik hati kami untuk memulai usaha untuk mendapat keturunan lagi, sambil membaca dan menerapkan buku Quantum ikhlas, maka pada 2009 tiba2 ada niatan yang kuat dari hati kami untuk ikut program bayi tabung, kami memutuskan ke Dr. Aucky Hinting- Siloam-Surabaya (Info kami dapatkan dari blog ini juga, thq temen2).

Tepatnya tgl 16 Juni 2009 kami mulai konsultasi, diteruskan pemeriksaan lain2, singkat cerita tgl 23 July OPU, tgl 28 July ET, total embryo ada 6 buah yg di ET 3buah dan di simpan beku 3 buah. Semua proses dilakukan istri sendiri kecuali OPU dan ET saya temenin karena saya kerja di Jakarta.

Dan pada tgl 7 Aug preg test dan hasilnya positif, saya hampir tidak percaya, ternyata Tuhan sangat sayang sama kami, waktu di kabari saya masih di Jakarta lagi nyetir, air mata saya tak terbendung, nangis sepanjang jalan, karena sebelumnya hampir putus asa dan stress karena 2 hari sebelum preg test istri timbul flek, Alhamdulillah, subhanalloh, setelah Dr. Aucky menyatakan boleh pulang, kami kembali ke Jakarta dan menyerahkan penanganan lanjut ke Dr. Ivan dan Dr. Irkham (RS. Bunda Menteng-Beliau juga di BIC) sampai pada usia kandungan 8 bln 4 minggu tepat tagl 18 Maret 2010 jam 01.55 lahirlah anak kami yg kedua Azzahra dg berat 2.24 kg, sangat kecil namun sangat lincah dan kuat, Subhanalloh, Alloh telah menunjukkan keajaibannya.

Kini usia Rafi 5.5 tahun, Azzahra 9 bln tanpa kami sadari sekali lagi Alloh menunjukkan keajaibannya, Istri sudah telat haid 2 bulan, kami gak berfikir apa2 karena dulu istri juga sering telat tapi nggak hamil, iseng-iseng saya beli test strip dan pagi hari setelah bangun tidur test kami lakukan, dan Allohuakbar, Mahabesar Alloh Tuhan yang maha segalanya, POSITIF dan NATURAL, siangnya tgl 9 Dec 2010 kami langsung meluncur ke RS Bunda-Menteng ketemu Dr. Irkham dan beliau juga kaget, setelah dilakukan USG vaginal, Dr bilang “Selamat” anda hamil, Alhambdulillah, bagi temen-temen yang ASA jangan pernah menyerah, terus berusaha dan berdoa sambil ikhlas menyerahkan segalanya kepada Tuhan, Karena Tuhan pasti akan mendengar do’a do’a kita. Amien

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (5 votes, average: 3.20 out of 5)
Loading...

Pengalaman keberhasilan bayi tabung – keluarga Rina

Kenalkan nama saya Rina, saya adalah pembaca setia web ini dan telah mendapatkan maanfaat dan info banyak dari web ini. Alhamdullilah program bayi tabung saya berhasil. Dan saat ini saya sedang hamil 8 minggu.

Kami telah menikah selama kurang lebih 6.5 tahun dan sejak tahun 2006 kami mulai berusaha mencari tahu kenapa saya belum hamil juga.

Dokter yang pertama kami temui adalah dr Yakub di sam Marie, dengan beliau saya disuruh check up lengkap mulai dari hormone, HSG, mikrokuret sampai hidrotubasi dan semua nya terlihat normal cuman ditemukan ternyata sperma suami morfologinya kurang bgs dan jumlahnya kurang karena adanya varicocel. Sambil tetap ke dr Yakub kami konsul juga ke androlog, dr indra. Akhirnya suami saya operasi varicocel. Setelah 6 bulan mulai ada peningkatan jumlah tp morfologi tetap jelek jadi suami terus di beri vitamin.
Dan saya juga ditemukan ASA nya tinggi sehingga beberapa kali suntik PLI.
Sekitar tahun 2007 Kita coba inseminasi tp akhirnya gagal. Dan di tahun 2008 kita coba lagi tp belum sampai proses inseminasi dilakukan, telur saya udah pecah duluan jadi batal inseminasinya.
Akhirnya kami mulai berpikir untuk mencari second opinion karena kami pikir pasien dr yakub terlalu banyak dan kami terlalu capek konsultasinya.

Kami kemudian mengunjungi dr Azen Salim di Pondok Indah, oleh beliau saya ditemukan ada polip dai rahim sempat kaget juga kenapa selama ini ga ketahuan ya… terus kami cek lagi di dr Julianto Wicaksono dan di dianogsisnya sama di rahim saya ditemukan polip.

Setelah bertanya ke teman2, akhirnya akhirnya di bulan nov 2009 kami menemui dr Ivan di BIC. Sebenarnya niat awal hanya untuk menyakinkan diagnosis dokter2 sebelumnya dan saya perlu operasi. Dan setelah ketemu beliau saya disarankan laparoscopy saja untuk mengetahui detail kenapa saya belum hamil. Di January 2010 , saya operasi dan ditemukan selain polip , terdapat endo stadium 2, miom dan tuba yang ga lancar. Setelah itu saya disuruh wait 3 -6 bulan untuk hamil normal. Tp di bulan April 2010 kami menemui dokter ivan untuk melakukan inseminasi tp gagal lagi.

Setelah itu kami memutuskan untuk bayi tabung saja, karena mengingat umur saya yang sudah lebih dari 30 tahun, kebetulan di bulan juni 2010 ada program discount 10% untuk bt di BIC. Tp pas di USG ditemukan adanya kista hormonal mungkin efek dari program inseminasi dahulu yang di suntik puregon,. Akhirnya kami afiksisai kista untuk menyedot cairan kista.
Di bulan july 2010 saya melakukan screening darah untuk bt tp hasilnya FSH tinggi sekali sampai mencapai 21.Kemudian saya disarankan untuk ikut hypnotherapy karena mungkin fakto psikis yang menyebabkan FSH saya tinggi karena menurut dr Ivan dari laparoscopy indung telurnya kondisinya baik.

Dibulan berikut FSH nya semakin tinggi, sampai mencapai38..wah tambah stress karena ga mungkiin saya bisa ikut bt secara konvensional. Akhirnya saya baca2 di web ini bahwa FSH tinggi bisa terapi akupuntur, karena bisa menurunkan FSH. Saya coba ikut akupuntiur di RS Haji, tp sepertinya dokternya kurang fokus dengan program bayi tabung akhirnya saya coba ke dr Loona atas rekomendasi web ini. Meskipun lumayan jauh juga dari PS Minggu ke Cikarang. Akhirnya FSH turun ke level 17. Sambil akupuntur dan hypnotherapy, saya juga olahraga dan makan makanan yang mengandung protein tinggi (putih telor ayam kampong, salmon dll).

Di Awal nov 2010, dr ivan bilang kita coba saja bayi tabung dengan FSH yang masih tinggi ( FSH : 16) kalau pun tidak bisa akan di cb next nya dengan mini IVF atau natural IVF.
Kemudian saya mulai suntik gonal untuk 3 hari dengan dosis 300IU, ternyata pas di USG di hari ke 4 telor saya ada 6. Dokter bilang untuk FSH yang tinggi seperti saya biasanya telor nya cuman 1-2 saja. Suntik gonal diteruskan untuk 4 hari ke depan ditambah cetrotide (oh ya saya ikut short protocol untuk bt ini) dan telor nya yang besar ada 15 dan yang kecil2 tidak dihitung. Amazing juga ternyata saya response terhadap suntikan dan telor saya banyak.

Tanggal 12 Nov 2010, saya opu dan telor yang terambil 12 dan kualitas bagus ada 10 telor. 3 hari kemudaian et dengan embrio : 2 pembelahan 8 dan 1 pembelahan 12. Sisa embrio tidak dibekukan karena kurang bagus.
Pas pengumuman tanggal 28 nov test urine positif jauh tp hasil darah bhcg saya 265. Saya dinyatakan positif hamil. Alhamdullilah………

Setelah beberapa hari dari test hamil, sy test darah dan d dimmer saya tinggi sekali mencapai 2300 dan sekarang masih treatment dengan dr jumhana. Mohon doanya ya supaya cepat turun d-dimernya dan bayi ini bisa selamat dan sehat sampai lahir.

Semoga pengalaman saya bisa berguna buat ibu2 yang sedang berjuang untuk mendapatkan momongan dan saya doakan pula mudah2an berhasil usahanya….aminnnnnn…..

Rina

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (4 votes, average: 2.75 out of 5)
Loading...

Sarang semut dan buah merah – Im4s

Dear all,

Senang bisa mendapatkan informasi dari website ini. Saya sudah hampir 5 tahun menikah, tetapi belum juga hamil. beruntung saya mendapatkan suami yang sangat pengertian dan suport dengan segala pengobatan agar saya bisa hamil. setahun setelah kami menikah dan blm mempunyai momongan, kami mulai program dari pengobatan secara medis sampai dengan alternativ. malah saya pernah didiagnosa bahwa ASA sya tinggi, penyumbatan sampai terakhir saya USG ternyata dirahim saya ada kista (entah kista apa endo) sebesar 2 cm, lengkap yah… saya lihat disini salah satu yg dapat menghilangkan kista adalah dengan buah merah dan sarang semut. terus terang saya belum pernah mencoba 2 pengobatan tersebut. yang ingin saya tanyakan:

  1. Dimana ya, saya bisa mendapatkan sarang semut dan buah merah tersebut dan juga harganya, mengingat tabungan kami sudah mulai menipis karena pengobatan2 selama 3 tahun kemarin
  2. saya suka sekali makan yang mengandung pedas, apakah itu juga penyebab pepmbesaran kista?
  3. Kalau memang ada rekomendasi dokter yang bagus di jakarta, please sharing dong, kami ingin program kembali.

Terima kasih atas jawabannya yah.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (2 votes, average: 4.00 out of 5)
Loading...

Apakah dengan ASA tinggi bisa bayi tabung – Asti

Hai Moms,

Aku Asti, tinggal di sebuah kota di Riau. Sudah lama sekali menjadi pembaca setia bayi-tabung.com namun baru kali ini berniat untuk sharing ke teman-teman semua.

Umurku sekarang 31 tahun dan suamiku 32 tahun. Kami sudah menikah 3 tahun dan aku belum pernah merasakan yang namanya Hamil, meskipun aku dan suami selalu tinggal di kota yang sama dan tidak pernah pisah.

Selama 2 tahun terakhir, aku telah konsultasi dengan obgyn RS di kota tempat tinggal kami dan juga dengan dr. Oetamar Sjamsuddin di Kinik Sam Marie Jakarta (terpaksa bolak balik Jakarta – Riau hampir tiap bulan). Aku sudah melakukan tes darah untuk uji FSH / LH / Prolactin / Progesterone/ ACA/ TORCH, dan semuanya bagus menurut Dokter. Pertumbuhan telurku katanya bagus. Siklus menstruasi ku juga normal, memang agak panjang sih sekitar 32-33 hari, tapi konsisten tiap bulannya. Kadang sering ngerasa sakit kalau hari pertama (hanya 4 jam pertama), tapi menurutku itu masih wajar. Aku juga sudah pernah HSG test tahun 2008, dan hasilnya bagus kedua tuba faloppi ku tidak tertutup. Tapi kata dokter rahim ku retroflection, yang menurut dr. Oetamar itu tidak masalah.

Ketika pertama kali periksa di Sam Marie, Dr. Oetamar menyarankan untuk melakukan tes Kibbrick, untuk mengetahui apakah aku punya masalah dengan Antisperm Antibody (ASA). Dan pada saat itu, kami tahu kalau ASA ku sangat tinggi 1:32788. Kemudian kami dirujuk untuk menemui dr. Indra G. Mansur untuk menyembuhkan masalahku. Aku sudah suntik 6x PLI dan pada masa treatment PLI itu, kami diminta untuk berhubungan menggunakan Kondom, karena dikhawatirkan akan memperlambat turunnya Antibodi ku. Dan aku juga menjauhi makanan yang menjadi pantanganku seperti seafood, ayam, tahu, tempe, teh, kopi, tomat, dll. Semua itu dengan alasan untuk mempercepat penurunan ASA. Alhamdulillah ASA-nya turun menjadi 1:256, dan menurut dokter aku sudah siap Hamil.

Pada saat yang bersamaan, suamiku juga diperiksa sperma-nya, hasilnya cukup baik, namun perlu ditingkatkan jumlah serta kualitasnya supaya semakin banyak jumlah sperma yang bisa bergerak cepat dan lurus. Suamiku juga didiagnosa ada vericocle stadium I, tapi tidak perlu operasi. Dr. Indra hanya memberikan banyak obat (dan mahal-mahal), hehehe. Alhamdulillah setelah minum obat, banyak sekali peningkatannya. Kualitasnya BAIK dan siap membuahi telurku.

Setelah ASA-ku turun, aku mulai program hamil. Yaitu memantau pertumbuhan folikelku untuk mengetahui masa suburku. Aku dikasih obat seperti profertil, ovestin dsb untuk menstimulasi pertumbuhan telurku, dan di hari ke-12 sd 18 mens, aku cek USG dan transvagina untuk memonitor pertumbuhan telurku. Folikelku kadang hanya 1 buah yang tumbuh sangat besar sekitar 20 – 25 mm, menurut dokter ini sih cukup baik. Bahkan pernah juga ada yang besar sekali sampai 30 mm dan belum pecah-pecah, akhirnya sama dokter dikasih suntikan Ovidrel, besokannya periksa eh belum pecah lagi, terus mau dijadwalkan suntik ovidrel lagi, tapi pas dicek akhirnya dia pecah juga. Kenapa ya bisa begitu? Apakah telur terlalu besar itu juga gak bagus? Dan kenapa pecahnya lama ya?

Sampai sekitar beberapa bulan aku terus ikut program hamil dengan memonitor perkembangan telurku dan masa ovulasi, namun belum hamil juga. Akhirnya kami memutuskan untuk INSEMINASI di Sam Marie dengan dr. Oetamar, dan inseminasi pertama ku gagal, aku mens seperti biasa, tepat 14 hari setelah aku insem.

Setelah kami mencoba 6 bulan dari ASA-ku turun untuk program kehamilan normal dan sekali inseminasi, aku belum hamil juga. Memang sih sempat aku terlambat 2 minggu (dan ini jarang sekali), dan ketika mens yang keluar banyak sekali, dan darah berwarna coklat gelap. Dr. Indra biilang mungkin sudah terjadi pembuahan, namun embrio-nya tidak nempel di rahim. Dan dia menyarankan aku untuk Kibbrick test lagi karena sudah 6 bulan takutnya ASA-nya naik lagi. Dan benar ternyata ASA-ku jadi 1:2048, akhirnya aku suntik PLI 3x lagi dan infus Gammaras (sumpah nih infus mahal banget). Setelah treatment kedua ini ternyata ASA-ku masih cukup tinggi 1:1024, dr. Indra sampai bingung, jarang2 yang kayak gini, udah PLI 3x dan infus Gammaras ternyata gak ada peningkatan yg berarti. Akhirnya karena kami sudah pasrah, kita tetap nekat INSEMINASI yang kedua sama dr. Oetamar juga. Dan lagi-lagi, insemnya GAGAL.

Sekarang aku berhenti treatment ASA, karena sudah hopeless. Kadang-kadang ke obgyn ku di kota kami untuk cek perkembangan telur untuk tau masa ovulasi, kami masih ingin aku hamil normal.

Aku lagi berpikir apakah aku perlu Laparoscopy untuk mengetahui apakah aku ada masalah kista, or miom, dsb. Karena kakak ku sebelumnya pernah punya kista besar, dan harus dioperasi, dan Alhamdulillah dia sudah punya anak sekarang setelah dioperasi dan kosong 3 thn. Tapi menurut obgyn-ku hasil dari USG normal-normal saja, tidak ada indikasi kista or myom, dan akupun tidak pernah mengeluh sakit kalau lagi mens, jadi kemungkinan endometriosis kecil. Tapi apakah memang dari USG bisa ketauan ada kista apa ngga? Terus kalau nggak salah banyak perempuan yang tidak pernah sakit mens-nya ternyata ada kista?

Sekarang kami lagi bingung harus apa lagi. Kemarin kami coba ke RS Bunda (klinik Morulla) untuk konsul dengan Dr. Taufik Jamaan, kami berencana mau ganti dokter. Dan menurut dr. Taufik ternyata dia tidak menganut tentang ASA. Memang teori Antisperma Antibody ini gak semua dokter percaya, ada yang percaya ada yang tidak. Nah dr taufik ini salah satu yang tidak percaya. Kami menceritakan kondisi kami, dan dia menyarankan jika mau langsung bayi tabung juga boleh. Tapi kalau masih mau nyoba Inseminasi dengan dia, juga disarankan. Nah aku bingung nih, apakah aku normal dulu, insem dulu, atau langsung bayi tabung ya sama dr taufik? Kalaupun mau bayi tabung kayaknya tahun depan, karena cutiku udah habis tahun ini, hehehe. Ada yang punya pengalaman bayi tabung dengan dr taufik? Kalau dr ivan gimana ya?

Apakah dengan ASA yang tinggi aku masih bisa bayi tabung ya?

Ohya, kemarin aku sempat telat 2 minggu, makanya aku periksa sama dr. taufik, katanya hormonku terganggu, dan aku diminta minum Cyclo Proginova. Aku cek diinternet itu sih untuk mengatur hormon ya, ada yang pernah punya pengalaman minum obat ini? Kalau sudah minum ini kita tidak akan hamil di siklus bulan itu ya? Aku malah disuruh datang konsul di hari ke-3 mens siklus bulan berikutnya.

Oke deh moms and moms wanna be, makasih ya sudah membaca curhatan dan masalahku, semoga bisa memberikan input, masukan dan semangat buatku. Yang pastinya aku senang karena ternyata banyak perempuan-perempuan yang berjuang dan punya semangat untuk punya anak yang bisa menjadi inspirasi buat aku.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (5 votes, average: 3.60 out of 5)
Loading...