Berhasil hamil setelah laparoskopi – Fay

Okay, postingan kali ini aku dedikasikan buat perempuan yang pengen hamil, tapi takut untuk mencari pengobatan, en lebih milih pasrah.

Jadi gini, 1 tahun setelah nikah dan belum juga dikaruniai keturunan, aku mulai USG. Suami mulai analisa sperma. Sama-sama dicek, apa yang salah, apa ada kelainan. Hasilnya : aku ada kista endometriosis dengan ukuran ±4 cm. Letaknya di atas rahim, dekat dengan tuba/ saluran telur. Suami, udah dianalisa sperma, dengan hasil : Teratozoospermia, yang artinya bentuk sperma sebagian besar abnormal. Pada tahap ini, kami sama-sama kecewa. Karena kalo aja hanya salah satu dari kami yang bermasalah, tentu lebih sedikit yang diperbaiki. Tapi karena ini kami berdua..yah, harus sama-sama mulai pengobatan.

Aku disuntik Entrolin 3x dalam 3 bulan. Sakit, dan aku emang gak suka disuntik. Suami minum Aprovit 1 bulan. Seiring waktu berjalan, aku tetap kesakitan saat haid, haid tetap tidak teratur, dan tetap tidak ada tanda kehamilan. Aku diterapi dengan Profertil tiap bulan, diminum di hari 3-5 haid. Suami mulai mengkonsumsi Provigor, dan Becom zet. Ini saran aku sendiri, karena setelah cari tahu sperma akan baik bila diberikan antioksidan, dan zinc. Bulan September 2011, suami analisa sperma lagi, dan Alhamdulillah sperma normal. Aku seneng banget. Berarti ini PR tinggal di ngurusin aku aja. Makin optimis.

Oktober 2011, gak disangka-sangka aku sangat kesakitan waktu haid. Sangat sakit sampai aku keringat dingin, dan obat penghilang nyeri yang paling tinggi pun gak mempan. Akhirnya aku out of nowhere bilang ama mama, kalo aku mau dioperasi. Setelah diUSG, besar kista 4cm, terlalu beresiko untuk operasi besar/laparotomi. Setelah berunding, akhirnya 2 hari kemudian aku berangkat ke Medan, untuk selanjutnya dilaparoskopi operatif di RS Stella Maris.

Selesai laparoskopi (LO), bulan November aku haid, udah gak sakit lagi. Desember haid lagi, lebih cepat dari jadwal, en tetap gak sakit. Januari 2012, aku telat haid 2 minggu. Setelah di USG, Alhamdulillah aku hamil 5 minggu. So, usaha kami, doa kami, didengarkan Allah.

Nah, itulah. Kita yang harus berusaha, gak boleh pasrah, coba segala kemungkinan. Pengobatan zaman sekarang sudah sangat canggih. Kita bukan lagi ‘generasi pasrah’ yang hanya berpangku tangan nunggu rezeki jatuh dari langit. Kita generasi jemput bola, jemput rezeki itu dengan usaha maksimal. Aku sudah bikin timeline dengan suami, kalo 3 bulan setelah LO aku gak hamil, kami akan langsung switch ke Inseminasi. Kalo sampai umur 28th aku juga belum hamil, kami akan bayi tabung. See, we have to plan it all. Walaupun nantinya Allah yang menentukan.

Sakit? Emang, sakit banget. Suntik 3x, itu sakit. Hidrotubasi, sakit banget, aku sampai perdarahan karena terlalu stres. Pasca LO, lebih sakit lagi, gak bisa jalan, tidur harus miring. Tapi semua itu terbayar dengan melihat si calon baby di USG, sekarang besarnya masih 1cm, umurnya masih 7 minggu.

Tiap minggu aku USG, just to make sure the baby is still there.  🙂
Sekarang si baby udah 3bulan. Baik budi banget, sukanya ketawa, cepet pinter, jarang sakit juga. Worth to wait sampai 2 Tahun deh.

So, take ur time. Rencanakan uangnya. Rencanakan waktu untuk fokus berobat. Seperti yang udah berulang-ulang kali aku bilang di sini, usaha itu porsi kita, selanjutnya terserah Allah. Kalau ada yang mau tanya-tanya, ya boleh. Aku seneng banget kalo cerita sukses ini bisa jadi semangat buat yang lain.
Sakit, takut, marah, ngerasa hidup gak adil, ngerasa dunia seakan menghakimi, nangis berguling-guling saat tau temen yang baru nikah udah hamil, aku udah pernah ngerasa semua. Aku bisa aja milih untuk jadi depresi, down. Tapi aku milih buat usaha terus, usahaaa terus, usaha-doa, usaha-doa, sampai membuahkan hasil kayak sekarang.

Jangan tunda cari pengobatan. Rezeki pasti ada aja. Percaya deh. 😀
GOOD LUCK!

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (6 votes, average: 4.67 out of 5)
Loading...

18 thoughts on “Berhasil hamil setelah laparoskopi – Fay

  1. denok

    mba fay… selamat ya atas kehamilannya.
    mba boleh sharee ttg LO nya..?? ada email atau ym mba spy bs ngobrol nanya2..
    makasih

  2. rina

    mbak fay
    selamat atas kehamilannya
    rina tanggal 24 januari 2013 kemaren juga laparoskopi
    diagnosa awal karna hasil HSG tuba kiri lengket, eh pas laparoskopi malah ditemukan endometriosis walaupun masih kecil.
    sekarang masih dikasih terapi pil kb sama dokter katanya 4 bulan.
    mbak, dulu pas habis laparoskopi juga pake terapi pil kb atau suntik tapros kah mbak?
    soalnya kan kasusnya sama sama endometriosis gitu mbak.

    makasih penjelasannya mbak
    sekali lagi selamat ya mbak fay
    semoga rina segera menyusul

  3. anggi

    salam kenal mb fay ..selamat ya ksabaran dan usaha mb dan suami berbuah manis …memg itu yg kita perlukan utk kasus2 sulit hamil selain ridho allah ..
    oya mb fay abis laparoskopi suntik tapros ga? lo itu sakit bgt ya mba?aku jg ada kista dan disuggest lo ..takut bgt ..perut kita bolong ya mba?

  4. Nyimas Sri Rahayu

    salam kenal mba fay…terlalu membaca perjuangannya…aq jd semangat utk terus berusaha agar cpt dikaruniai momongan…selamat mba,,,makasih jg 🙂

  5. icha

    Hi all,
    ada yg tau ga apa Dr aucky bisa menangani bayi tabung dengan donor telur yg sudah tersedia. Kira2 biayanya apa sama ama normal proses bayi tabung

  6. susi

    Salam bunda ….usiaku 32 th dah menikah hampir 5th,tp lom jg di beri momongan, aku dah 2 kali menjalani operasi kista,yg pertama th 2001 n yg ke dua baru 1 th yg lalu, dh suntik endrolin 6 kali sebelum dan sesudah operasi,tp setelah 1 th ternyata kistaku tumbyh lg dokter menyaarankan untuk suntik tapros 2 kali dan suntik DMPA 4 kali, bagi bunda yg penah mengalami kayak aq da gak ya? n stlh suntik dmpa apakah ada kemungkinan aq bisa hami ya,…tlg kirim di e mailku ya ni susiamiati@yahoo.co.id maksih sbelumnya bunda

  7. ayu_kirana

    Hallow Mbak Fay, salam kenal yaah…

    Lagi browsing-browsing tentang masalah kehamilan tau-tau nemuin tulisannya mbak ini…
    Sangat inspiratif sekali mbak…insya Allah bermanfaat dan memberikan motivasi dan inspirasi yang besar untuk pasangan yang belum diberikan momongan, termasuk saya salah satunya.

    Kemarin sempet ngedown dan bingung begitu liat hasil misua saya krg baik…jadi bingung antara harus berdiam diri dan pasrah ajah…atau tetap berusaha semaksimal mungkin…krn ada beberapa yg aku baca…semakin qta menginginkan terlalu keras mendapatkan momongan, maka akan semakin sulit mendptkannya :(..

    Walaupun pribadi saya sejujurnya….tipe yang sedikit keras n pantang menyerah…

    thanks sharingnya yaah mbak 😉

  8. yanti

    salam kenal mbak fey..
    ada yg mau saya tanyakan, kebetulan saudara saya baru cek sperma dan dinyatakan teratozoospermia. suami mbak fey konsumsi provigor dan becom zet selama berapa lama? dan dosisnya brp?
    terima kasih..

  9. Fay

    Hi mbak yanti..
    Suami aku minum provigor 6bulan. Becomzet 3 bulan lebih. Setelah itu cek lagi. Alhamdulillah sperma udah normal. Selain itu perlu olahraga dan jauhi rokok (suami emang bukan perokok sih), biar sperma lebih berkualitas.
    Semoga bisa membantu ya.

  10. Icut

    Seneng banget dengar kisahnya mbak, penantian & perjuangan panjang, terbalas sudah ya.
    Alhamdulillah jg nemu tulisan mbak krn aq jg sering browsing ada masalah kista endoetriosis, di indung telur kanan dan udh gede jg,udah disaranin dokter utk laparaskopi. Cuma masih takut.
    Kloboleh tau berapa biaya Laparaskopi di RS. Stella Maris mbak, dgn dokter sapa?
    Mohon infonya ya mbak, biar aq bs prepare,makasih mbak

  11. Novi

    Seneng banget ketemu forum inni,mba2 ak dvonis tuba kedua tuba tersumbat dan di sarankan untuk laparoscopy,tp ak takut..kira2 dokter mn ya di medan yg bagus ,sabar dan berpengalaman untuk laparoscopy ini,mohon info nya ya mbak,ak sudah hmpir putus asa nih,apalagi umur sudah 32 dan sudah menikah selama 4thn..,mksh ya mbak..

  12. mela

    Mba sy ad endometriosis awalny uk hny 3 cm dn sy d srankan utk mnum ” Danazol ” gk brhasil krn kista membesar dngn uk 6×4 cm,sy d sarankn utk suntik endroline selama 3 bln ttp tdk membuah kn hsl sm sekali krn uk kista tdk ad perubahan 🙁 skrng sy mw cb utk laparoskopi,kira2 brp an budgetnya y mba??thanks before

  13. ranti

    hallo mba fay… kasus mba hampir mirip dengan saya.. saya sudah laparoskopi 23 februari 2016, dokterku menyarankan jika dalam 3 bulan blm hamil juga maka aku disuruh inseminasi krn melihat umurku yg saat ini sdh 30 tahun. Saya masih merasa down mba fay.. ga tau apa aku hrs ikutin semua proses itu? mau nangis terus rasanya sdh 3 thn lebih namun blm punya anak…

  14. Mitha

    Sama kita mbak santi, sya jg udh mau 3 thn nikah tp blm pnya momongan, kmarin sya bru hsg dan hanislnya ke dua tuba non paten, sedih bnget stelah tau hasilnya, dr nya blg ga ada jln lain klo mau hamil jln satu2nya adalah bayi tabung, makin sedih deh dengar jwaban dr nya, akhirnya cari opini ke dr lain n dr nya nyaranin utk operasi laparoscopy, skrg saya masih bingung, krn klo sudah operasi laparoscopy itu kemungkinan bs hamil nya brp % ya.

  15. Sondang

    Salam kenal, saya baru disarankan dokter di BIC Menteng untuk laparoskopi, setelah konsul dan USG hasil program IVF pertama saya yang gagal. Saya ada miom 2 cm dan hasil HSG tuba kanan non paten. Kecewa banget krn dari awal saya sudah menanyakan ke dokter apakah tidak sebaiknya dilakukan laparoskopi dulu tp saat itu dokter mengatakan tidak perlu.

    Hasil analisa sperma suami oligo. Saya berharap mudah2an setelah laparoskopi nanti, saya bisa hamil normal, amin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*