Apakah bayi tabung merupakan jalan terakhir?

Sering terbayang selama berusaha untuk hamil ‘bagaimana kalau saya tidak berhasil?’. Apakah harus terus berusaha sampai berhasil yang belum diketahui sampai kapan padahal umur tetap bertambah, apakah saya akan stop sampai umur tertentu, atau saya stop sekarang.

Pemikiran ini sering saya diskusikan dengan suami. Pada beberapa tahun pertama tidak begitu serius saya pikirkan dan tidak ada jawaban yang tetap, terus terang saya tidak akan berhenti berusaha sampai berhasil semampu saya.

Kira-kira setelah 8 tahun menikah, saya mulai berpikir untuk membuat backup plan. Maklumlah saya sudah berusaha kesana-kesini tapi tidak berhasil juga, takut segala usaha tidak akan berhasil dan akhirnya tidak ada kegembiraan yang saya dapatkan.

Memang secara tehnis bayi tabung merupakan jalan akhir atau harapan akhir untuk punya anak dan sayangnya tingkat keberhasilannya tidak 100% yang berarti kita harus siap untuk gagal.

Akhirnya saya buat planning, kalau umur sudah mencapai 40 tahun saya akan mengadopsi anak …tapi usaha untuk hamil tetap berjalan sampai sudah tidak ada jalan lagi. Kenapa umur 40 bukan 45 atau 50? ya hitung-hitung nanti saya akan pensiun umur 65 pada saat anak berumur sekitar 25 tahun yang diharapkan sudah mandiri.

Dalam keluarga kami dan teman-teman ada banyak contoh pasangan suami istri yang mengadopsi anak dan mereka hidup bahagia. Dan sudah banyak yang menganjurkannya kepada kami. Apakah kita memang sudah ditakdirkan untuk menolong orang lain dengan membesarkan anaknya?

Coba bayangkan sudah berapa kali kita dengar orang yang tidak ingin punyak anak tapi malah hamil, orang yang tidak mampu malah punya banyak anak, orang buang anak, anak terlantar di panti asuhan dll … kasihan kan mereka. Lebih baik anaknya kita urus kan?

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (3 votes, average: 2.67 out of 5)
Loading...

32 thoughts on “Apakah bayi tabung merupakan jalan terakhir?

  1. Achi

    Iya saya juga suka heran sendiri, hampir setiap pagi di berita TV pagi ada bayi yang dibuang, trus tetangga saya yang sudah punya 4 anak, udah berusaha mengugurkan kandungannya (gak mau yg ke5) ini dg obat, loncat2 dll kok malah tetap hamil, anaknya sehat lagi.

    Sedang kita yang pengen banget susyahnya minta ampun……….

  2. tina

    Bayi tabung…………..mungkin ini jalan terakhir u dpt baby. tetapi dr semuanya itu tetap yg menentukan yg diatas. mungkin ada benarnya seandainya semua cara kita dah coba tapi tidak ber hasil juga mungkin kita bisa adopsi anak. sy perna ke panti asuhan di daerah serpong, melihat mereka pasti saya menangis. mereka masih kecil kok tega org tua membuang mereka pd hl mereka lucu2 dan cantik,ingin rasanya bawa mereka pulang

  3. Eris

    8 tahun kami menikah sampai saat ini blm ada tanda2 hamil. Berbagai upaya telah kami lakukan mulai hsg 2x, tiup rahim 3x, laparaskopi 2x, inseminasi 8x. Terakhir 15 Sept 08 cek dokter lagi disarankan untuk bayi tabung dgn alasan saluran tuba dua-duanya mengalami pembengkakan (hydrosalpink). Sedih banget rasanya mengingat BT biayanya relatif mahal (di smg sampai 90 jt-an), prosentase keberhasilannyapun kecil. Usia sy sdh 40 th, sedang suami 45 th. Kami hanya bisa pasrah, berdoa’ insya allah ada mukjizat yg diberikan Allah s.w.t kdp kami. Kami yakin do’a yg tulus kami panjatkan akan didengar oleh-Nya. Amin …….

  4. Nunung

    Hai Mbak Eris , salam kenal .. sy lg program BT di Siloam Sby , klu menurut dr bila proses lancar biaya s/d selesai sekita Rp. 35 juta-an jauh lebih ekonomis dibanding di Semarang

  5. Iva

    Mba Eris salam kenal yaa..
    Sabar ya mba, walaupun rasanya pasti berat bgt..tp banyak loh temen2 disini yg lagi berjuang jg,seperti diriku juga yg baru aja gagal di fresh cycle BT ku yg pertama..kita tetep semangat ya mba jgn putus asa,soalnya kita sbg manusia cuma bisa berusaha semampu yg kita bisa dan berdoa mudah2an suatu saat Allah mengabulkan doa kita..
    Oya bener tuh katanya di Surabaya biayanya agak murah loh,coba aja mba..mudah2an aja,aku doain yaa..

  6. menik

    mb’Eris..
    jangan putus asa..
    banyak koq yg senasib ama kita.. aku jg 10th nikah belum diparingi momongan.. aku jg orang semarang.. apa kita bareng2 program BT di surabaya yuukk mba’.. mungkin kalo ada barengan aku dibolehin ama suami nich..

  7. Eris

    Mb. Nunung, Iva, Menik nuwun informasinya. Boleh tahu alamat emainya ?

    Mb. Nunung, Skrg sampai dimana programnya ? Klu berkenan informasikan ke aku ya ? Biar tambah pengetahuan & bahan diskusi dgn suami & keluarga.

    Mb. Iva, untuk program BT nya dimana ? Apa maksudnya fresh cycle BT ?

    Mb. Menik, tinggal dimana ? Aku masih cari-cari info ttg BT, maklum blm tahu banget. Aku masih merayu suami spy mau BT.

  8. Nunung

    Hai mbak Eris , alamat emailku : nurul2hidajati@yahoo.com silahkan klu mau email. Alhamdulillah BT ke-2 lumayan lancar td mlm dr USG terakhir sdh ada 8 telur yg cukup untuk dipanen + 3 telur yg msh kecil . Minggu pagi jam 6 rencana OPU – stlh itu tunggu kbr dr dokter lagi brp embrio yg jadi & jadwal transfer embrio .

    Yang penting jgn pernah menyerah selama msh ada harapan , BT ke-1 sy kemarin jg di cancel krn suntikan yg diberikan tdk mempan / tdk direspon tubuh sehingga telur yg dihasilkan cuman 2 & ukurannya kecil shg tdk memenuhi syarat untuk diteruskan . Akhirnya di program ulang mulai awal , kali ini resep dokter manjur sehingga memenuhi persyaratan untuk dilanjutkan .

    Insya Allah semoga diberikan kelancaran sampai tahap ahir , Amin … jangan lelah berdoa mbak !

  9. Kiky

    Hi Mba Eris, salam kenal ya mbak, qt sama nieh, penderita hydrosalping, kata Dr, kalo hydrosalping mendingan kedua tubanya diangkat sekalian (Laparotomy)sebelum BT karena embrio tidak akan nempel dirahim selama cairan salpinx itu msh ada, aku sudah pernah LO utk buang cairannya n buang salah st tubanya, eh bbrp bln kemudian bengkak lg, ya udh nga ada gunanya dipertahanin jg aku putusin utk laparotomy salpingektomy buang kedua tuba bulan ini. n mulai BT 3 bln setelahnya. Semoga semua nya lancar ya mbak…

  10. nununk

    hi mba eris ..salam kenal ya…wah mba aku salut banget ma mba dah 8x inseminasi …saya baru 1x tp dah ga mo lg..suami pengennya langsung BT aja..tp saya masih pikir2 dulu sambil cari2 alternatif yg laen…ternyata banyak juga lo yg sukses lewat adopsi..

  11. indah lestari

    halo salam kenal mbak kiky.. aku juga punya problem sama tp aku takut dilaparatomi itukan termasuk operasi besar. rencana bt yg bagus di mana? ya moga-moga berhasil

  12. kiky

    Hi Mba Indah salam kenal jg, aku udh laparotomy salpingektomy bulan lalu,mmg operasi besar sieh,sm dgn caesar n recoverynya cukup lama, tp menurut aku sieh nga ada yg perlu ditakutkan selama itu dibius, mmg qt mesti berkorban sieh kl menginginkan sst,apalg utk kesuksesan ivf, so pasti mb indah bisa melewatkan itu semua…aku mau BT di Bunda.

  13. nani

    Program bayi tabung adalah jalan terakhir, begitu banyak pasutri yg berhasil melahirkan anak melalui program ini.namun ada juga yg gagal, ada juga yg berhasil hamil tapi gagal sampai melahirkan spt keguguran,ada juga terpaksa digugurkan karena tdk bagus.
    Sebagai manusia kita telah berusaha namun semuanya Tuhan yang Esa juga yang menentukannya.
    Anak merupakan hadiah & titipan Tuhan, kepada siapa akan diberikanNya , tentu diberiNya.
    Kepada para wanita yg dengan mudah diberikanNya kehamilan patutlah bersyukur padaNya ,cobalah engkau hai para wanita yg mudah sekali hamil bacalah situs ini maka engkau akan merasakan betapa sulitnya kami untuk dapat hamil dan dgn sendirinya engkau akan merasakan betapa baiknya Tuhan padamu.

  14. dyah

    salam kenal semua,usia saya 29 tahun saya juga udah menikah 5tahun,tapi sampai detik2 ini belum ada tanda2 kehamilan,bahkan bulan mei 2009 saya coba bayi tabung pertama kali di siloam surabaya…tapi gagal….beberapa hari yang lalu saya disarankan dokter kandungan untuk mencoba BT lagi…tapi saya kurang bersemangat…bahkan di pikiran saya muncul pertanyaan2…sebegitu pentingnya ya??bagaimana kalo gak bisa merawat?bla bla….tapi suami saya sepertinya malah semakin memikirkan kehadiran buah hati…sebaliknya dengan saya…saya udah menyerah…malas untuk memikirkannya…tapi ini tidak menjadikan saya untuk berhenti berusaha…berdoa ataupun usha medis dan non medis…semua itu pasrahkan ke Tuhan..

  15. nurul

    setiap manusia yg hidup d dunia ini pasti mndpt ujian hidup..mereka yg tdk menginginkan anak tp malah d ksh merupakan ujian yg berat jg..krn ujian Allah itu bkn berbentuk kesusahan aja..mdh2an qt semua bisa menjadi kuat menjalani semuanya..amien..

  16. Mia

    Hi semua..salam kenal, saya Mia usia 31 tahun sudah hampir 4 th menikah dan belum pernah mengalami terlambat menstruasi..membaca post ini saya jadi ingin ikut sharing dan minta pendapat dari temen-temen semua..saya ingat masa-masa setelah saya menjalani operasi laparoskopi untuk membuka sumbatan pada kedua tuba dan menghilangkan kista serta endometriosis..hasilnya tuba kiri saya dipotong dan saluran tuba kanan yang sudah terbuka diragukan fungsinga karena rambut getarnya diperkirakan sudah rusak sehingga satu-satunya jalan untuk memiliki momongan adalah melalui bayi tabung..sesak sekali hati ini rasanya..setiap saya melihat anak jalanan yang bergerombol di lampu merah, air mata ini mengalir..saat itu saya merasa Tuhan telah berlaku tidak adil..mengapa tidak memberikan momongan pada saya yang notabene lebih mampu secara materi..tapi suami selalu membesarkan hati..selalu mengatakan kalo ini bukan masalah diberi atau tidak diberi kepercayaan oleh Allah namun semata-mata hanya ujian kesabaran kita sehingga kita harus kuat, tabah dan ikhlas menjalaninya…beruntung saya menemukan website ini sehingga sharing dari teman-teman banyak membuka wawasan saya dan menambah semangat saya untuk mengikuti program bayi tabung tahun depan…namun ada sedikit gundah menyeruak dalam hati..bagaimana dengan bayi-bayi yang ada di panti asuhan? Akankah lebih baik kalo saya mempergunakan uang untuk biaya BT untuk mengadopsi dan membesarkan mereka? Tapi di sisi lain..saya ingin memberikan keturunan kepada suami yang telah begitu sabar dan setia menemani saya menjalani ini semua..dan saya juga ingin menjadi wanita seutuhnya…hamil dan merasakan si jabang bayi menendang-nendang dalam perut..dan melahirkan…Jadi mohon pendapat teman-teman semua, agar saya mantap menjalankan ikhtiar…

  17. vivi

    salam kenal buat semuanya. sebelum ketemu dengan blog ini aku merasa kalo aku lg sendirian menghadapi semua masalah ini. aku udah 7th menikah umur udah 30th dan sampai sekarang belum dikaruniai momongan. tapi setelah membaca blog ini aku udah merasa tdk sendirian lagi. ternyata diluar sana banyak jg yang senasib dengan aku. kemarin aku divonis sama dokter kalau ada miom di kandungan aku dan harus di operasi kalo pengen bisa hamil.aku sangat kaget dan terpukul mendengar berita itu.tapi apa mau dikata kalo udah memang begitu aku jg harus sabar menerimanya. aku hanya bisa berdoa saja kepada Tuhan terserah rencana apa yg akan diberikan kepada aku. aku cuma bisa yakin dan percaya bahwa Rencana Tuhan itu pasti Indah Pada waktunya.

  18. yanti

    Salam kenal buat semuanya.
    Ternyata banyak jg ya yg senasip dengan aku.
    aku udah menikah 6 tahun, tp smp skrg belum jg ada tanda2 hamil. Tgl 1 kemaren aku di HSG, dan Alhamdulillah hasilnya normal alias gak ada sumbatan.
    Tp telurku tetep kecil2 walaupun sdh di terapi hormon, dan skrg lg konsumsi diane, kata kakakku yg kebetulan dokter kandunganku sendiri, bilangnya klo smp 3 bulan lg aku gak hamil2, mau di laparoskopi, akunya jd takut.

  19. vivi

    hai yanti aku udah add kamu di FB diterima ya 🙂
    nasib kita ternyata sama ya, aku jg dibilang kalo telurnya kecil2 semua jd jg dikasi diane selama 2 bulan. ini setelah 2 bulan minum diane kemarin pas periksa lagi ke dokter eh malah dibilang ada miom. gak tau dech jd bingung rasanya. anehnya yg lalu2 pas aku periksa kok tidak keliatan myoma nya. kalo boleh tau laparoskopi itu apa ya?

  20. yanti

    hai vivi, kamu ada email gak? aku coba liat di FB, kok blom ada ya. bulan kemaren aku dikasih tau sama kakakku, ditunggu smp 3 bulanan atau smp habis diane 3 strip, trus diliat, apa telurku sdh mulai ada perkembangan ke arah yg bagus apa belom, klo tetep belom katanya dilaparoskopi aja, jd telurnya ditembaki/dilubangi (lewat laparoskopi), tp proses pastinya gmn aku jg blom tau. coba dech ntar tak tanyain lg. jgn lupa minta emailnya ya, biar enak ngobrolnya.

  21. linda

    halo vivi, yg sabar ya, klu telurmu kecil2 bisa jd kamu pco,aku jg punya teman yg telurnya kecil2 dia dah berobat kemana2 tetap ngak membuahkan hsl akhirnya dia ikut bt disiloan sm dr auky dan syukurlah sekali ikut dia lgs,jd berhsl,jd km jgn patah semangat ya tetap berjuang pasti ada jalan yg terbaik buat kita semua tentunya yg merindukan punya momongan.

  22. lin

    hi vivi yg sabarya,apa blg dr kamu pco,aku punya teman yg telurnya jg kecil2 dah berobat kemana2,akhirnya dia ikut bt disiloam sm dr auky pertama kali ikut lgs berhsl,jd km jg patah semangat,dan buat ibu2 seperti jg saya yg merindukan kehadiran momongan moga kt diberi kepercayaan untuk bs hamil,jd semangat terus

  23. vivi

    hai lin, thanks ya buat dukungan semangatnya, doakan ya supaya semua berjalan dengan lancar, cuma skrg yg kutakutkan karena dokter bilang ada mioma di rahim aku. tapi aku gak boleh nyerah gitu aja.kalo boleh tau kamu udah berapa lama nikah? udah ikutan program bt gak?

  24. septa

    Hai Vivi and Iin,
    Namaku Septa, membaca pengalaman temenmu membuatku jadi semangat neh,Q juga ada PCO, udh nikah 5 thn, bln Februari aq di inseminasi 1X, trus OHSS akhirnya di opname 3harian di RS dan gagal, trus awal Mei aq putuskan utk ikut BT ( Alhamdulilah suami setuju) trus Q dikasih gonal 225 hari skrg berikutnya Gonal 150 selama 7 hari, Alhamdulilah ada kemajuan folikelnya , akhirnya tgl 11-14 Mei dosisnya dinaikan sebesar 225 tiap hari+ Cetrorelix 0,25 mg/sc. And akhirnya tanggal 17 OPU , yang diambil 5 folikel aja, besoknya aq telp ke Embriologist katanya yang bagus cuma 2, tanggal 19 Mei aq balik lg ke hospital trus dilakukan ET, dimasukin semua deh OOcytes yang 2 itu. Sekarang aq lagi proses menunggu, Insya Alloh tgl 2 June aq mo terima raportnya.Tiap hari deg-degan kapan dtg tgl 2 June, doain aq ya temen2 semua semoga berhasil. Thanks a lot, buat Vivi and Iin aq udh add di FB

  25. Lin

    hai septa.mudahan program kamu berhsl ya,jg tegang dan stres jg santai dan banyak2 doa yg kuancengggggg…

  26. shisa

    salam kenal semuanya, mohon bantuannya
    saya sedang hamil dan di prediksi lahir desember tahun ini, dokter bilang keadaan baby saya sehat dan kalau prediksi benar jenis kelaminnya perempuan. karna masalah ekonomi dan saat ini dan saya tidak mempunyai biaya persalinan unuk itu saya mencari orang yang serius dan benar2 ingin punya anak, serta bisa membesarkan layaknya anak kandung
    saya tidak mempermaslahkan agama calon orang tua kandung yang hendak mengadopsi anak ini, karna prinsip saya setiap anak yg lahir ke dunia putih dan suci tinggal bagaimana orang tuanya mau menjadikan dia apa untuk itu saya mengharapkan calon orang tua yg open-minded
    saya bersedia melahirkan dimana saja sesuai domisili calon orang tua yg mengadopsi baby saya
    mohon bantuan ibu/bapak semuanya hubungi saya di human.errors@yahoo.com
    untuk pembicaraan atau pertanyaan selanjutnya bisa ditanyakan melalui email, tapi hanya untuk yg serius ingin punya anak dan hendak merawatnya sebagai-mana anak kandung
    terima kasih

  27. Ifah

    Hai semua, salam kenal ya, mau ikutan nih.
    Saya 39 th dan suami 44 th. Saya sudah menunggu momongan selama 16 tahun. Sudah banyak usaha yang saya lakukan, mulai tiup, teropong, laparascopy, inseminasi, dan kali ini mencoba BT di PH Sarjito Jogja. Tanggal 2 Nop yad terima raport. Do’akan temen-temen, semoga usahaku berhasil ya. Terima kasih untuk semuanya, dan tetap semangat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*