bayi tabung

Pengalaman bayi tabung dalam mengatasi masalah kesuburan untuk mendapatkan si buah hati

17th April 2014

Berhasil dgn bayi tabung setelah putus asa dgn bergagai macam cara – Ency

Hi semua disini saya mau berbagi pengalaman tentang bayi tabung yg saya jalani, udah merit 3 1/2 taon dan belum pernah hamil ke berbagai dr alternatif pijit semua sudah kamu datangi tp tidak membuahkan hasil dari semua dr yg kami datangi, tidak dtemukan masalah sperma ok telur bagus dan rahim agak sedikit ke kiri tp menurut dr tidak masalah..

Setelah putus asa dgn berbagai mac cara akhirny kami putuskan untuk ke dr ivan BIC morula dari awal kami sudah mengutarakan niat kami untuk bayi tabung.. Tgl 19 maret Haid hari kedua di usg dan dkasih suntikan fgonal 225 selama 4 hari lalu setelah itu usg lagi telor mulai banyak dteruskan suntikan fgonal 225 lg selama 4 hari.. Setelah itu dr ivan tgl OPU 30 maret dpt 15 telor dan ET tgl 2 april embrio yg dmasukan 2. Tgl 5 april dkabarkan embrio yg laen kurang bagus jd tidak bs frozen.. Down bangettt sedihhh bila ini gagal kami harus ulang dr awal… 2 mgg penantian bed rest makan semua d anter ke kamar, kadang bosen jalan2 ke mall sebentar lalu pulang karna mulai rasa perut bawah sakit , sesak napas dan cpt cape..

Tgl 15 april hari yg d tunggu2 untuk pembagian raport jam 9 cek lab dan hasil akan d sms jam 2 siang oleh suster.. Deg2an semua campur aduk rasanyaaaa… Bener2 susah d ungkapkan.. Jam 1/2 3 sms itu datang dengan hasil bhg 334 dan hasil urine positif saat itu lgs nangissss terharu seneng banget suami juga lgs peluk, tetep msh ngga percaya sms saya baca ulang2 untuk meyakinkan.. Tgl 22 april d suruh cek ulang bhcg dan tgl 29 april usg dgn dr ivan.. Doakan semua ny lancar yah.. Buat yg masih menunggu dan ada rencana program bayi tabung semangatttt yakin semua akan indah pada waktunya…

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 1.00 out of 5)
Loading ... Loading ...

posted in Berhasil hamil, Jakarta | 15 Comments


14th April 2014

Berhasil hamil dikaruniai 2 anak kembar – PG Mommy

Saya senang sekali ada website ini yang sangat membantu langkah2 yang saya ambil untuk program bayi tabung.
sudah 6 tahun saya menanti kehadiran buah hati yg tak kunjung tiba. akhirnya saya setiap hari membaca web ini dan menemukan ada dokter yang bertangan dingin yaitu dtr karel dan alternatif untuk akupuntur. saya dan suami bertekad ke dtr. karel di rs abdiwaluyo yg sudah terkenal di web ini sambil menjalani akunpuntur di ketapang yang kami tau dari web ini juga.

Awalnya kami mencoba inseminasi dan kami lalui dengan minum obat yang sangat banyak sampai kepala sering pusing. Antrian ke opa karel juga sangat panjang dan rebutan tiap hari sabtu. Singkat cerita inseminasi kami gagal yg tdk tahu alasannya kenapa. Akhirnya kami memustukan untuk mencoba bayi tabung. Kami pasrah kepada-Nya dan berserah. Tiap malam kami berdua berdoa bersama memohon karunia-Nya.

Hari yang dinantikan pun tiba kami menjalankan program bayi tabung setelah kurang lebih istirahat 1 siklus setelah gagal inseminasi. Sehabis menjalankan ovum pick up dan penanaman dalam rahim saya bed rest di rumah selama seminggu dan tidak melakukan apa2. Opa karel bilang bahwa hasilnya baru bisa diketahui 1 bulan dan kami dengan sabar menanti sambil terus berdoa dan berharap. Setelah 1bulan berlalu saya iseng mencoba test pack, saya sampai menangis bersyukur kepada Tuhan bahwa usaha kali ini berhasil. Kami cepat2 ke opa karel lagi untuk memastikannya. dan benar bahwa ada 3 telur yang sudah dibuahi dan tertanam di rahimku. Tetapi yang berkembang hanya 2 telur. Dengan penuh rasa syukur kami benar2 merawat kehamilan selama 9 bulan 1 minggu dan akhirnya saya melahirkan 2 putri kembar yang sangat sehat dan kini sudah berusia genap 1 tahun. Teman2 di sini jangan putus asa jika belum diberikan kepercayaan berarti kita harus lebih bertawakal.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading ... Loading ...

posted in Berhasil hamil, Jakarta | 8 Comments


31st March 2014

Adakah yang berhasil bayi tabung dgn masalah teratospermia – Nyiayu

Selamat Pagi. Saya sudah menikah selama 2,5 tahun dan belum memiliki momongan. Sudah dicek HSG dan ukuran folikel saat hari ke 12 after mens dan ukurannya normal, juga kedua tuba dinyatakan paten. Yang bermasalah disini adalah kondisi suami yang teratospermia (morfologi normal hanya 3%).

Untuk itu saya mohon gambaran para pembaca semua kira2 berapa biaya yg dibutuhkan utk bayi tabung dengan kondisi seperti ini & apakah ada yg pernah mengalami hal tsb dan berhasil dengan bayi tabung?

FYI, saya sudah memeriksakan diri ke dokter obgyn konsultan fertility, dan memang beliau menyatakan bahwa yg bermasalah disini adalah suami. Dan beliau pernah menyarankan untuk inseminasi. Saya agak ragu untuk inseminasi karena pernah baca2 di internet juga dengan kondisi teratospermia seperti case suami saya, akan kecil kemungkinan untuk berhasil.

Apakah ada pembaca sekalian yg punya referensi utk tindakan bayi tabung yang bagus dimana? Kebetulan saya tinggal di Banjarmasin, dan RS terdekat untuk bayi tabung adalah di Siloam Surabaya.
Demikian mohon informasinya.
Terimakasih :)

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (3 votes, average: 3.33 out of 5)
Loading ... Loading ...

posted in Sperma bermasalah | 26 Comments


19th March 2014

Penantian 10 tahun yg belum berakhir – Hetri

Saya sudah menikah selama 10 tahun dan belum pernah hamil sama sekali. Saya sudah HSG dan ternyata kedua tuba saya non paten berarti sy tdk bisa hamil alami. Dokterpun langsung menyarankan untuk Bayi Tabung mengingat usia sy sdh 35 th dan suami 36 th.

Singkat cerita sy ikut bayi tabung di RS Asri Jakarta dg dr. Marly Susanti. Berhubung domisili sy di Lampung maka saya kost selama 1 bulan d jakarta. Selama proses bayi tabung semua kondisi baik dan lancar. Say mendapat 10x suntikan gonal, dan setiap 2xsekali cek hormon hasilnyabagus selalau meningkat. Pada harike 14 sy mulai OPU sel telur sy ada 15 besar-besar dan 8 yg ada isinya dan yg berhasil dibuahi 5 telur. Tiga hari kemudian symulai ET krn ada 5 embrio yg jadi maka di transfer 3 dan yg 2 di freezing. Dokter bilang bahwa sel telur sy bagus dan ketebalan rahimpun bagus. Setelah OPU hingga ET sy diberi crinon. Selesai ET sy bedrest di RS 1 hari tdk boleh turun dr tmpt tidur. Keesokan harinya sy sdh boleh pulang ke kostan. Selama proses ET sy tdk merasakan apa2. Namun sy tetap istirahat total.Hasil ET diketahui setelah 14 hari. Selama 14 hari saya sendirian di kostan krn suami hrs kembali ke Lampung masuk kerja.

Proses menunggu hasil rasanya lama sekali perasaan galau, cemas, campur aduk. Setiap malam sy sholat tahajut berdoa kepada Allah. Seminggu dr ET sy cek hormon progeteron
Allhamdulilah hasilnya bagus 62,5 dg dokter sy dikasih tambahan obat utk pengencer darah. Menunggu 14 hari rasanya sdh tdk sabar pd hari ke 12 sy coba tespek hasilnya ada 2 strip tp yg satu samar, kemudian hari ke 14 pagi sbelum ke RS sy coba tespek lag dan hasilnya ada 2 garis namun 1 garis lebih samar lagi. Saya sudah optimis sekali krn biasanya kalo sdh ada 2 garis samar itu kebanyakan positif.

Tepat hari ke 14 sy pergi ke RS pukul 8 cek darah Hcg dan hasilnya menunggu 3 jam kemudian. Pukul 13.00 sy ambil hasil lab progeteron sy 24, 56, Hcg sy 8,55. Sambil menunggu dokterpukul 15.00 sy sdh dag dig dug apakah itu positif atw tdk. Akhirnya sy dipanggil ke ruang dokter dan sy langsung USG lewat vagina. Selesai USG sy diterangkan oleh dokter. Dokterpun membaca hasil Lab dan berkata kalo dilihat dr Hcg 8,55 positif tp positifnya sangat lemah dan dr hsl USG tdk terlihat kantung bayinya. Kemungkinan besar ini gagal. Mendengar dokter bilang kemungkinan besar gagal lemas rasanya saya menahan utk tdk keluar air mata. Saya kembali ke kostan tiba di kostan tak sanggup tangispun meledak. Tanpa ada siapa2 yg mendampingi. Sore harinya suami menelpon bagaimana hasilnya dan saya menjawab sambil tersedu2 “dokter bilang kemungkinan besar gagal”, suami berusaha menenangkanku sambil berkata kan msh kemungkinan sdh tenang aja besok sy kesana kata suami. Sy bilang tdk ush nanti aja tunggu seminggu lg krn sy jg belum datang bulan. Sy sedikit mulai tenang dan banyak berdoa siapa tahu ada keajaiban dr Allah. Keesokanya sy nemuin susternya mau minta pertimbangkanya apakah sebaiknya sy pulang saja atw menunggu seminggu lg. Suster menyarankan krn ibu belum datang bln sebaiknya tunggu seminggu lg cek USG krn pernah ada yg sprti sy jg seminggu kemudian Hcg bisa naik. Saya lega mendengar penjelasan susternya. Semakin besar harapan sy untuk berharap. 1 hari, 2 hr, 3 hr belum dateng buln juga, semakin deg degkan dan suamipun selalu memberi semangat, jgn putus asa kita berdoa terus. keesokan paginya perut terasa mules dan sy kekamar mandi ada flek dan siangnya darah segar mulai banyak…berarti dateng bulan…..tak terbayangkan sudah…tp sy sdh pasrah dan menelpon suami minta d jemput hari ini jg. Saya sdh tdk menangis lg krn air mata saya sdh tumpah banyak saat dokter bilang kemungkinan besar gagal..

Penantian 10 tahun yg belum berakhir…saya tdk tahu apakah cerita ini msh berlanjut dg hasil happy atw sdh cukup sampai di sini, krn msh ada 2 embrio cadangan….

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 4.00 out of 5)
Loading ... Loading ...

posted in Jakarta, Tuba fallopi bermasalah | 21 Comments


18th March 2014

Intralipid for pregnancy – Hanny

Hai, salam Kenal. Nama saya Hanny. Saya sudah menikah 11tahun dan mencoba 4x bayi tabung tapi sampai sekarang belum dikaruniai keturunan. Saya baru mendapat informasi tentang intralipid for pregnancy. Sejauh yang saya baca, ini yang paling masuk akal di kasus saya. Ada yang tau dan punya pengalaman dengan intralipid ? Mohon sharingnya dong, makasih :-)

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading ... Loading ...

posted in Obat | 38 Comments


17th March 2014

Berhasil hamil alami setelah 2x gagal bayi tabung – Indira

Saya menikah akhir 2007, tahun 2008 saya mulai program baby karena belum hamil setelah menikah 1 tahun. Diagnosa dokter kandungan menyatakan bahwa telur saya kecil-kecil (PCO), dimana saya diresepkan metformin yang harus diminum setiap hari untuk membesarkan telur. Kemudian saya program dengan obat-obatan untuk inseminasi natural. Setelah mencoba dan tidak berhasil hamil, maka saya mencoba inseminasi buatan 2x yang semuanya gagal. Hasil tes sperma suami saya adalah asthenoteratozoopermia, dan ada varikokel. Sementara dari HSG test, diketahui tuba kanan saya tersumbat.

Karena ada problem di suami juga, maka saya memutuskan ke dr Aucky di Siloam Hospital karena beliau androlog. Dari hasil pemeriksaan saya disarankan untuk inseminasi yang ketiga, dimana saya diresepkan suntik gonal 3 hari sambil dicek perkembangan sel telur saya. Ternyata ada 5 sel telur yang besar, sehingga saya ditawari untuk bayi tabung karena jika dilakukan inseminasi ada resiko ke 5 telur tersebut terbuahi semua sehingga menjadi embryo dimana kehamilan kembar 5 sangat beresiko. Akhirnya saya menjalani program bayi tabung (short protocol) dimana dari 5 sel telur ada 3 embryo yang bagus dan ditanam.

Dua minggu kemudian, tepat hari pengumuman – saya menstruasi. bayi tabung pertama di tahun 2010 tersebut gagal. Dengan sedih saya asumsikan kegagalan tersebut karena saya tidak bedrest setelah embryo transfer, namun dari dr Aucky sendiri menyatakan bahwa semuanya baik tetapi untuk proses menempelnya embryo ke rahim adalah suatu hal yang masih diluar kuasa manusia.

Setelah kegagalan tersebut akhirnya saya rutin browsing di website ini, dan menemukan dr Ng Peng Wah di Lam Wah Ee Hospital Penang. Pebruari tahun 2011 saya konsultasi ke dr Ng di Penang, dan beliau menyarankan saya untuk melakukan laparoskopi. Di bulan Oktober akhirnya saya menjalankan laparoskopi dimana dinyatakan bahwa tuba kanan saya tersumbat, sementara tuba kiri saya separuh tersumbat. Dimana sudah dilakukan hidrotubasi, tetapi air tidak bisa tembus saluran tuba kiri tersebut. Dengan kata lain, harapan saya untuk memiliki anak adalah dengan bayi tabung dan kecil untuk normal. Sempat shock mendengar hasil laparoskopi tersebut, untunglah saya berkonsultasi dengan Ms. Low Bin Kee dimana beliau menjelaskan prosedur bayi tabung dengan jelas, telaten dan cukup membesarkan hati saya. Menurut saya ini keunggulan bayi tabung di Lam Wah Ee, jadi di awal lebih punya bayangan akan prosedur bayi tabung. Biaya bayi tabung di Penang dan Surabaya saya hitung-hitung hampir sama (saat itu ringgit masih 3ribu), tetapi saya perlu biaya ekstra untuk tiket pesawat dan kos di Penang.

Karena saya bekerja, maka saya ijin cuti sekalian 1 bulan pada Pebruari 2012 dan menjalani bayi tabung long protocol di Lam Wah Ee. Sebenarnya kunjungan ke dokter untuk suntik gonal dan USG untuk cek ukuran telur adalah 3-5 hari sekali, tetapi karena sulit dan akan lebih mahal jika saya PP Sby-Penang dimana tidak tiap hari juga ada flight maka saya stay di rumah petak dekat Lam Wah Ee. Saya kira dengan stay di Penang akan lebih focus menjalani program bayi tabung, saya ditemani kakak yang berobat juga di Penang. Dimana suasana kota Penang sangat tenang, transportasi kemana-mana dengan menggunakan bus mudah, dan dari kos ke pasar juga dekat.

Akhirnya dari OPU, bedanya OPU di Lam Wah Ee dilakukan dalam keadaan bius total jadi tidak terasa sakit sama sekali didapatkan 15 telur. Dari 15 telur diseleksi, tinggal 6 yang bagus dan jadi 4 embryo yang semuanya moderate tidak ada yang good. Malam hari setelah OPU saya sempat mengalami sesak napas dimana dada saya sakit sekali, sehingga jam 11 malam saya harus ke UGD. Kemungkinan sakit dada saya ini akibat PCO, dimana rongga tempat sel telur saya yang diambil saat OPU terisi cairan. Hal ini membuat saya tidak mantap sebenarnya meneruskan program bayi tabung, tetapi dr Ng tidak bilang apa-apa.

Akhirnya hari ke 4 setelah OPU dilakukan ET, dan dimasukkan 4 embryo. Saat itu ekspresi dr Ng agak suram, sehingga saya tanya kenapa – beliau bilang kalau telur saya kurang bagus. Perasaan saya campur aduk, namun saya mencoba menenangkan diri. Saya bedrest selama seminggu, dimana banyak menghabiskan waktu diatas ranjang dan hanya turun untuk ke kamar mandi. Setelah seminggu saya pulang ke Indonesia, dan seminggu kemudian saat pengumuman ternyata saya menstruasi lagi.

Kegagalan kedua ini sangat membuat saya stress, karena saya merasa telah berusaha lebih baik dari program pertama. Saya cukup terpukul, dan banyak menangis bahkan suami saya pun tak bisa berkata-kata dan ikut menangis. Apalagi mengingat di rumah petak yang saya tinggali selama di Penang, ada 4 kamar yang semuanya ikut program. Ketiga housemate saya itu berhasil hamil dengan kembar 3, kembar 2 dan satu kehamilan tunggal. Saya sendiri adalah yang gagal. Cukup sedih karena saya tidak bisa ikut bergembira bersama mereka. Salah satu penguat saya adalah saat browsing dan membaca ternyata banyak juga yang berhasil setelah 1-2 kali gagal bayi tabung, bahkan ada juga yang baru berhasil setelah 6 kali. Saya sempat korespondensi dengan yang berhasil hamil setelah 6x bayi tabung, dan disarankan untuk ke konsultasi dengan dokter di Singapore.

Kegagalan kedua ini terasa lebih berat dari bayi tabung pertama, dan saya butuh waktu lebih lama untuk recovery termasuk saya sempat konsultasi dengan psikater dimana beliau memberikan masukan yang cukup berharga. Dimana menurut beliau kondisi kejiwaan (tidak boleh stress saat program bayi tabung) itu sangat penting, karena saat kita khawatir dan cemas berlebihan maka tubuh kita akan memproduksi hormone pertahanan diri yang memiliki efek samping antara lain “melawan” semua benda asing dimana embryo juga dianggap benda asing sehingga tidak bisa menempel di rahim. Penjelasan ilmiah mengenai stress ini sangat membuka pikiran saya, walaupun memang tidak mudah untuk mengatur agar tidak merasa stess, merasa takut, cemas maupun kecewa. Saya sempat down dan hampir menyerah untuk program baby, ketika saya email dokter di Singapore menceritakan masalah saya dan diberi informasi bahwa saya kemungkinan kena hydrosalphinx yang meracuni sehingga embryo tidak bisa menempel. Solusinya adalah dipotong saluran tubanya, tetapi dengan dipotong saluran tubanya berarti tidak ada kemungkinan sama sekali saya hamil normal.

Januari 2013, akhirnya saya mengikuti saran teman saya yang berobat ke NUH Singapore. Disana saya bertemu dengan dr Ng Ying Woo yang ahli robotic surgery, dimana saya menanyakan apa benar ada hydrosalphinx dan apakah tuba saya perlu dipotong. Selain itu saya juga konsultasi dengan dr PC Wong yang merupakan kepala departemen fertility center. Beda lagi dengan di Penang, di Singapore pemeriksaan lebih detil dan untuk program bayi tabung disediakan pendampingan psikolog. Bahkan saat saya kesana, ada seminar gratis untuk program bayi tabung yang menjelaskan secara lebih detil lagi dan peserta dipersilakan bertanya apapun. Dari hasil tes masih sama, saya ada PCO dan sperma suami saya asthenoteratoozoopermia untuk tuba falopii tidak diketahui adanya infeksi/hydrosalphinx sehingga dr Ng tidak menyarankan untuk pemotongan tuba. Menurut beliau lebih baik saya langsung program bayi tabung saja. Selain itu dr Ng menyarankan saya untuk : BE HAPPY! Istirahat dari berbagai upaya saya untuk mendapatkan bayi (sejak 2008). Mengingat biaya program bayi tabung di Singapore 12ribu dollar. Saya benar-benar tidak mau memikirkan program bayi tabung, saya putuskan untuk istirahat dulu. Sambil menimbang kemungkinan saya mencoba bayi tabung di Singapore atau kembali lagi mencoba dengan dr Aucky.

Selain ke dokter upaya saya adalah minum obat tradisional, pijat, hypnotherapy, dan saya rutin akupuntur selama kurang lebih 2 tahun termasuk saat saya menjalani program bayi tabung di Penang. Tahun 2013 itu saya putuskan untuk berhentikan semuanya, dan kebetulan tahun itu saya punya banyak agenda bepergian karena dapat tiket pesawat murah. Bulan Pebruari saya dengar teman saya yang sudah 2 tahun menikah dan belum punya anak, berhasil hamil karena minum obat sinshe. Sebenarnya saya sudah pernah ke sinshe tersebut dan minum obatnya di tahun 2008, tapi tidak ada hasilnya. Iseng saya kembali ke sana dan dikasi pil minum yang sekali minum 16 biji, dulunya ternyata saya salah dosis saya minum hanya 4 biji. Setelah resep habis saya tidak kembali kesana lagi. Bulan Mei saat rekreasi ke Macau saya sempat flek kecoklatan yang saya kira mens selama 3 hari, karena dalam kondisi liburan saya tidak terlalu memikirkan hal tersebut. Sebelumnya saya juga pernah minum obat herbal/tradisional tersebut dan tidak mens selama 2 bulan. Sepulang berlibur dari Macau, saya sempat bulutangkis 2x. Pada minggu ketiga karena harus keluar kota, saya iseng aja beli test pack dan hampir tak percaya ketika hasilnya positif. Saya beli test pack lagi merek lain, hasilnya tetap sama. Akhirnya saya ke dokter dan dinyatakan hamil 7 minggu, bahkan detak jantungnya sudah terdengar. Saya dan suami sampai tidak percaya, dan besoknya saya periksa lagi ke dokter kandungan lain. Benar! Saya dinyatakan hamil 7 minggu. Benar-benar mujizat Tuhan saya rasa, karena disaat saya menyerah dan berserah (setelah mencoba semua cara) ternyata saya dinyatakan hamil. Saat tahu hamil saya sempat khawatir takut terjadi apa-apa, tapi saya pegang saran dr Ng Ying Woo – be happy (don’t worry). Jadinya saya upayakan hati selalu senang, dan tidak mengkhawatirkan segala sesuatu.

Selama hamil 9 bulan, saya hanya 2 kali muntah itupun karena maag. Kehamilan saya jalani dengan senang, saya bahkan sempat beberapa kali jalan-jalan keluar negeri. Untuk makan saya juga makan biasa, tidak menjaga secara khusus atau bagaimana – hanya menghindari yang sewajarnya saja. Akhirnya bulan Pebruari lalu saya melahirkan bayi laki-laki yang sehat, dengan berat 3,8kg dan panjang 50cm. Sharing saya ini untuk semua pasangan yang sedang berupaya memperoleh momongan, tetap semangat ya – terkadang hal yang paling mustahil pun mungkin terjadi. Saran saya sebaiknya jika sudah berusaha beberapa waktu secara normal, dengan obat-obatan, belum berhasil sebaiknya lakukan pemeriksaan menyeluruh. Kemudian bisa mencoba inseminasi, dan jika belum berhasil – Anda memiliki tabungan bisa mencoba bayi tabung. Jangan menunda, karena semakin tua usia maka obat-obatan yang dibutuhkan semakin banyak (makin mahal). Jika Anda mencoba semua dan belum berhasil, Anda juga harus belajar pasrah dan ikhlas. Terkadang disaat kita pasrah dan berserah, Tuhan turun tangan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading ... Loading ...

posted in Berhasil hamil, Malaysia, PCO, Pengobatan alternatif, Singapore, Sperma bermasalah, Surabaya, Tuba fallopi bermasalah | 13 Comments


  • Recent Comments

  • Ivana: Mba Wenny, selamat ya.. Semoga semua lancar sampai persalinan...
  • Claria Natasha: Hi semuanya.. @pienk : sel telur kita terbuang sebanyak...
  • Vita: Maaf mbak sampe lupa selamat ya atas kehamilannya..semoga kami...
  • Ency: @vita iy pas haid hari ke 2 usg lalu dkasih tau pantanganny oleh...
  • Mrs Tee: Hallo saya mau sharing and nanya2 aja Tanggal 17 april saya dan...
  • Hanny: @ Lela : hi lela, salam kenal jg, email saya...
  • anna: SAYA JUGA SAMA SETELAH 8 KALI SUNTIK TIDAK ADA PERKEMBANGAN, HIKS
  • Chika: Mba Wenny selamat ya, turut berbahagia. Semoga kehamilan lancar,...